Cerita Dewasa – Indahnya Ngewe Ibu Tiri

Cerita Dewasa – Indahnya Ngentot Dengan Ibu Tiri

Cerita Dewasa – Setelah 2 thn kepergian ibu keluarga kami banyak berubah begitu pula aku, memang aku, anak yang tergolong bandel, suka keluar malam dan minum akohol walaupun hanya untuk fun. Kelas tiga pun mulai ku jalani, aku ingin membuat ayah bangga walau pun, ayah sayang ama kaka tari, jadi aku di nomer duakan, aku tau semua tentang ayah, dan kegiatan dia apa yang dia perbuat, umur ayah pun baru 47, apa lagi selama 1 thn ½ belakang ini setelah kepergian ibu. Ayah memeliki istri simpanan yang cukup cantik, di daerah yang cukup jauh dari rumah kami, malam itu kak tari ingin sekolah di luar negri.

Papa: “Tari, papa ingin bawa istri kedua papa, apa kamu setuju dan kamu ji?”
Tari: “Apa maksud papa?”
Papa: “Iya, papa mau bawa ke rumah ini.”
Tari: “Istri papa yang beda umur ama tari hanya 8 tahun itu? Papa, apa kata yang lain?”
Papa: “Kalau kamu ji gimana?”
Aji: “Papa, itu semua urusan papa. Aku lagi kosen untuk di kelas tiga ini.”

Papa: “Kalian marah ama papa?”
Tari: “Menurut tari gini, papa bawa istri papa tapi…”
Papa: “Tapi apa tar?”
Tari: “Tari mau sekolah di Australia kalau papa sangup, tari menyagupi.”
Papa: “Gimana ya tar, itu jauh.”
Tari: “Menurut papa jauh, liat anak tante irma, si fany udah mau S2 di sana.”

Papa: “Kalau kamu ji?”
Aji: “Terserah papa, aku hanya ingin menjalakan perintah ibu.”
Papa: “Apa ji?”
Aji: “Aku harus lulus kelas tiga., itu aja.”
Tari: “Gimana pa? Apa aku boleh kuliah disana?”
Papa: “Iya terserah kamu deh, asal kamu tinggal ama si fany papa ngak masalah.”

Tari: “Oke aku sanggup, istri papa tinggal di rumah ini, tapi setelah aku berangkat.”
Papa: “Kamu ngak masalah ji?”
Aji: “Masala aku, cuman satu aku mau jual mobil terus beli motor, gimana pa?”
Papa: “Mobil belum 1 tahun udah mau kamu jual?”
Aji: “Pa, aji ngak sangup perawatan dan kedua menghindari keluar malam.”
Papa & Tari: “Apa…?” (papa dan kakak tari terseduk kaget).

*** Cerita Dewasa ***

Selama 2 minggu Ka Tari mengurus semua persiapan, aku semakin rajin di kamar, dan si Bibi pun pamit untuk pulang karena udah merasa tua, namun bibi mencari gantinya dari kampung di sumedang, malam pun papa datang ke kamar ku ketika aku sedang memandang foto ibu.
Papa: “Tok tok..ji.. ji..”
Aji: “Iya papa ngak dikunci masuk”
Papa: “Kamu knapa kok?”
Aji: “Ah ngak papa, cuma liat foto mami aja kok”
Papa: “ya ji itu hidup, dimana kita harus bisa ditinggal, dimana kita harus meninggalkan”
Aji: “iya si papa”,
Papa: “Ji, kamu serius mau jual mobil?”
Aji: “Aji ngerti, pa, kalau kak tari pergi ke luar negri pasti biaya akan banyak, maka dari itu aji mau mengurai biaya papa untuk sekolah aji.”
Papa: “Kamu seperti ibu seperti ibumu yang berpikiran selalu bijak, jadi kamu setuju kalau mama baru kamu datang?”
Aji: “Papa.. aji ngak jadi masalah tapi ingin rasanya aji di rumah sendiri untuk merenung selama 2 hari ini.”

Aku dan papa semangkin akrab. Kak tari pun berangkat, aku merasakan rumah yang sunyi, si bibi pulang untuk menjeput keponakanya yang butuh pekerjaan. 2 malam ku lalui papa pun datang, “Ji..ji.. makan yuk diluar.” Aku mengiyakan.
Aji: “Pa, si parmin mana kok papa yang bawa mobil.”
Papa: “Si parmin papa suruh pulang kalau malam sebab si parmin sekarang udah beli rumah di balik gang sebelah jadi dia bisa sama istrinya yang dari kampong itu,“
Aji: “Oh ya bagus deh.”
Papa: “Ji, nanti kita kerumah mama baru mu ya, kamu harus bisa menerima.”
Aji: “Wah pa apa ngak berat?”

Akhirnya kami menuju rumah tante Irda.
Irda: “Eh, mas sama siap?”
Papa: “Si aji tuh dalam mobil.”
Aku terkejut, gila bini babe mangkin cantik aja, eh siapa tuh anak umur 1 tahun setengah lucu juga.
Papa: “Ji.. ji.. sini.” (sambil melambaikan tangannya), “Sini turun ngapain di mobil.” (sapa papa).
Aku pun turun dari mobil. Dan kami lama ngobrol di rumah kontakan tante irda.
Papa: “Aku pulang ya, besok baru kita bawa barangmu semua.“
Aji: “Tante, Aji pulang dulu”,
Irda: “Eh, Aji jangan panggil tante coba panggil mama ya.”
Aji: “Iya, aku usahain besok2.”

Kami pulang dan sesampai dirumah, aku langsung menuju kamar dan membuka internet.
Papa: “Ji..”
Aji: “Apa, pa?”
Papa: “Udah jam 11 tidur gih”
Aji: “Iya, pa.”
(Tak lama papa masuk dan melihat kalau aku sedang chatting),
Papa: “Ngapain kamu? Browsing bokep ya?”
Aji: “Ada aja papa ni, chating sambil cari tugas.”
Papa: “Papa tidur disini ya.”

Kami tidur dan bangun kesiangan karena tak ada orang dirumah, si bibi datang jam 12 siang. Malam itu aku mengajak mereka makan malam, si bibi dan keponakanya si ani.
Bibi: “Den aji tumben ngajak bibi makan di meja ini.”
Aji: “Bibi, hanya bibi dan mami yang mengasuh aku dari sd sampe dewasa sekarang ini.” Bibi terharu.
Aji: “Uda bibi ngak usah sedih.”
Si Ani hanya terdiam untuk ukuran pembatu si Ani cukup bahenol lah dan cantik.
Aji: “Mba Ani umurnya berapa?”
Ani: “Oh saya den baru jalan 23, knapa den?”

Aji: “Biasa kalau dikampung umur segitu udah kimpoi.”
Ani: “Iya den, saya emang sudah kimpoi, baru 2 minggu tapi udah ngak lagi?”
Aji: “Maksud Mba Ani apa?”
Ani: “Suami saya ketangkap karena taksinya nabrak orang hingga tewas, jadi di penjara sampe 5 thn lebih.”
Aji: “Emang udah berapa lama?”
Ani: “Udah 9 bulan.”
Aji: “Oh gitu ya.”

*** Cerita Dewasa ***

Bibi: “Den Aji.”
Aji: “Iya Bibi?”
Bibi: “Apa istri muda bapak datang sekarang?”
Aji: “Iya bi, kenapa?”
Bibi: “Den, kalau saran bibi gini, aden baik2 aja angap dia orang tua aden ya.”
Aji: “Itu lah bibi, aku sebetulnya belum siap tapi ini jalan hidup, bi”
Bibi: “Iya si den, bibi ngerti kamu memang terlalu sayang ama ibu kandungmu, tapi jangan di bawa beban kamu inget waktu aden sering pulang malam bibi bukai pintu terus Bibi tanya dari mana kamu bilang, ‘aku abis fun bi’, nah bibi sarani gitu aja di bawa fun aja dari pusing.”
Aji: “Bibi bisa saja ingat masa lalu, aku udah berubah bi”

Beberapa saat kemudian, Papa pun datang bersama tante Irda, kami pun ngobrol hingga selesai, selama dikamar aku hanya bisa merenung hingga pagi dan tak tidur, pagi menjelang aku melihat matahari pagi dan kulihat dari jendela bibi berkemas ingin pulang, aku langsung menuju pintu luar.
Bibi: “Den, bibi pamit, den jaga diri baik bikin papa ama mama bangga ya.”
Aku hanya bisa meneteskan air mata dan melambaikan tangan.

Tak terasa udah 6 bulan dan bisnis papa maju pesat dan perusaan papa maju. Kini papa memeliki 5 perusahaan anak cabang dan 1 pusat. Itu dibagi atas nama ku 2 perusahaan dan 1 buat anak tante Irda dan kak Tari 1. Rumah pun semakin berseri dan aku melihat anak kecil berjalan, tertawa dan menangis, sedih senang kulalui semua. Walaupun kadang tante Irda sering memakai pakaian seksi dan terkadang sering memancing dengan sengaja memperlihatkan pahanya, aku hanya bisa menelan ludah.

Malam pun tiba, aku makan malam bersama mereka.
Papa: “Ji..”
Aji: “Apa pa?”
Papa: “3 hari lagi, Papa harus ke Malaysia terus ke London, kamu mau ikut?”
Aji: “Ya kalau mau hancurkan masa depanku ya ngak apa.”
Tante Irda kaget dengar itu, itu hal yang biasa ama papa.
Papa: “Ji, kok gitu ngomong ama papa ?” (papa tersenyum)
Aji: “Ya gimana ngak ngancurin hidup ku, 4 bulan lagi ujian ebtanas, masa aku diajak?”
Papa: “Oh.. sory ji.. papa ngak tau”
Aji: “Iya, papa sekarang orang super sibuk sampe aji minta tanda tanggan aja susah, tu raport udah 6 bulan di laci ngak di liat.”
Papa: “Jadi gini, ji, mungkin papa lama di luar negri bisa ampe 3 bulan atau lebih, tapi mama nanti nyusul, ya paling setelah papa 3 minggu disana.”
Irda: “Ya udah mas biar aji, mami yang ngawasin selama aku blum berangkat.”

*** Cerita Dewasa ***

Singkat cerita, setelah kepergian papa, tingkah laku tante irda semangkin aneh.
Irda: “ji.. ji..”
Aji: “Iya tan.. eh mami..masuk aja”
Irda: “Aku mau ngomong ama kamu ji.” (Tante menghampir ke meja belajar).
Aji: “Iya tan, eh mi.”
Sambil memegang foto mama, Idra berkata “Mamamu wanita yang cantik, ji. Kenapa selama 6 bulan ini kamu susah memangil aku mami?
Aji: “ah ngak ah”
Irda: “Ji, aku tau kamu sayang ama mamamu, tapi aku ingin juga dapat kasih sayang dari kalian semua dari Tari, papamu dan terutama kamu.”

Kulihat buah dada yang besar dan pentil menonjol tanpa BH dan tertutup di balik baju tidur yang terbuat dari sutra.
Irda: “Aji, coba pangil aku mami, belajar panggil aku, coba latih. Aku mau dengar, Ji. Ayo, coba mami gitu, coba,Ji.”
Aji: “Iya deh tan.”
Irda: “Mami, coba gitu, aku mau dengar, Ji.” sambil memegang pundak ku dan menarik tanganku lalu di letakan di pinggulnya.
Aji: “Ma, mami.”
Irda: “Nah gitu sayang, coba lagi.”
Aji: “Mami, Aji, udah kaya si Pia aja sih, belajar ngomong.”
Irda: “Ya belajar biar ngak canggung, ya sayang?” sambil menungikan badannya mami mencubit idungku.

Konsentrasiku buyar ketika mami menunggingkan badan dan kulihat buah dada yang besar putih asli dimata ku.
Irda: “Kamu belajar dulu, eit matanya jangan bandel” mami langsung mencium pipiku dan memeluk.
Irda: “Ya udah, mami mau tidurin si pia terus mau tidur, abis belajar terus bobo ya sayang.” sambil mencium bibirku, aku hanya bisa terdiam seribu bahasa.

Mami keluar dan kulihat bentuk pantatnya bergoyang-goyang dari baju sutranya, mami membalikkan muka sambil tersenyum, tak lama aku langsung menutup buku dan menuju dapur untuk minum, kulihat kamar Ina lampunya menyala. Rasa penasaran pun timbul, setelah kulihat dari jendela, Ina tidur dengan mengangkang sehingga terlihat paha yang benar2 mulus dan putih. Aku langsung menuju kamar dan memasang computer dan memutar film porno yang pernah aku ambil dari internet.

*** Cerita Dewasa ***

Lama2 batangku berdiri, aku memasukan tangan ke dalam celana dan langsung mengocoknya. Hampir 15 mnt rasanya dan aku merasakan air mani mau keluar.
Tiba2 mami datang, “Aji.. ngapain?”
Aku terkejut, rupanya mami mengintipku dari pintu, tangan ku masi dalam celana.
Mami langsung menuju meja computer dan mengambil tisu, “Aji kaya gitu jorok ah.” sambil mengambil tanganku dari dalam celana dan membersihkan.

“Liat air peju kamu di tangan belepotan.” Mami membuka celana ku.
“Tuh liat batangmu kan jadi jorok.”
Setelah membesihkan, mami mengambil mouse untuk mematikan computer, namun badannya melintang di badan ku, sambil berkata, “Kalau mau, bilang, nanti bisa mami ajarin.” tangannya yang satu masi nempel di batangku.
“Mi, mi, jangan bilang papa ya”, sambil menarik tubuhku.
“Iya, ganti dulu nih celananya.”
“Mi, celana dalamnya.”
“Udah ngak usah, ya udah tidur.” sambil membaringkan badan dan mami tidur di sampingku, aku hanya bisa terdiam dan mami memelukku.

Irda: “Kok masi belum tidur?”
Aji: “Beda rasanya udah 2 tahun ngak pernah di peluk wanita, mi.”
Irda: “Pacar mu ngak pernah meluk?”
Aji: “Semenjak mama ngak ada aku udah putus, aku berniat unutk serius sekolah.”
Irda: “Iya, Ji. Itu bagus, pasti mama bangga ama kamu di surga sana, dan sekarang papa bangga ama kamu, setiap saat kamu yang dibicarain.”
Aji: “Iya, mi. Gimana lagi ya itu lah papa.”
Irda: “Ji, kamu emang blum ngantuk?” mami langsung menurukan tali dasternya.
Irda: “Nenen dulu ya biar bisa tidur sambil menari kepalaku ke teteknya.”
Aku mulai mencium mengisapnya.
Irda: “Aahh..aa..aa..aaa.. aa..aa.. truss..jii.. aahh.”

Mami kemudian membuka celanaku, dan aku membuka baju mami, kami telanjang bulat dan mami mulai memainkan batangku hingga berdiri.
Irda: “Ji, mami udah siap.”
Ardi: “Mi, Aji ngak bisa dan takut mami hamil.”
Irda: “Jangan takut, tenang aja kita pake kondom. Mami ajarin kok.”
Mami mngambil kondom, dan memasangnya, dan mami kini diatas tubuh ku.

*** Cerita Dewasa ***

Irda: “Ji, punyamu lebih panjang dari papa mu, namun kalau besar memang punya papa lebih besar.” mami mulai memasukkan kontolku.
Irda: “Aa…a..ehhmm..eehhmm..eehhmm..e ehhmm..eehhm..aahh..aa… aahh..aaahhh.. aahhmm..hhmmm… aahhmm.. mmmhh.. hh..aaa.. aahh.. aahhmm.. aahh..”
Mami menuntun tangan ku ke buah dadanya.
Irda: “Ji, remas dada mami. Iya terus.. teruss… gitu .. aahh.. aahhh…, mi.. ahh.. aahh.. aacchh.. aaahh…”
Irda: “Gimana ji, enak?” sambil menggoyangkan pantatnya.
Aji: “Ah.. enak.. mi.. iya sayang enak.. enak mi.. aahh.. aaahh…”
Irda: “Kita ganti posisi ya” sambil mencabut kontolku.

Mami langsung nungging. “Eh salah masuk sayang itu lobang pantat.” sambil menutun batang ku masuk vaginanya.
Irda: “Iya ji, terus masukin.. aa.. gitu dorong maju mundur sayang.. aahh.. aaa… aahh.. .. aahh.. eehh..”
Aji: “Ehhmm.. hhmm…”
Irda: “Terus sayang..”
Aji: “Mi.. mi..”
Irda: “Iya terus.. sayang..”

Mami mencabut batangku dari vaginanya dan tidur terlentang.
Irda: “Sayang, kamu diatas ya.”
Aku mulai menindihnya.
Irda: “Iya gitu masukin aa..aaahh.. aaahhhh… aaahh… terus masukin lebih dalam aaahhh.. aahh.. aahh… aa….”
Aji: “Aahh.. aahh… aaa… aaahh…mii… aacchh…”
Irda: “Terus.. sayang mami udah terasa…”
Aji: “Aduuhh.. mau keluar mii.. mii…”
Irda: “Cabut cepat… sini mami kocok..” sambil membuka kondom, tangannya dengan cepat mengocok batangku.
Aji: “Aduh mii… aacchhh….crot crot..crot..”

Air mani muncrat di tete mami dengan begitu kental dan banyak
Aji: “Aahh…aahhmm.. mi.. enak..”
Aku terbaring di sebelah mami, tangan mami masih sibuk mengoleskan air mani ku di dada dan perutnya.
Irda: “Itu baru anak mami, yang jago.” mami menciumku.
Irda: “Sayang, nanti kalau papa pulang kita main ngumpet ya, tidur kamar mami yuk nanti si pia bangun mami ngak ada, dia nangis lagi.” sambil menarik tanganku.

Aku tidur dikamar mami, kami pun main lagi dibawah tempat tidur, sehingga puas, aku tertidur dalam keadaan telanjang bersama mami.
Hampir tiap malam aku melakukan dengan istri kedua papa (sampai dalam hatiku papa sory, ini pelajaran yang berhaga buatku).
Sudah tiga hari kepergian mami, rumah terasa sepi, walau mami suka telepon siang malam cuman bilang kangen ama batangku, aku merasa bosan kulihat masih jam 7 lewat, ingin rasanya main sama Ina, apa dia mau, atau mala ngadu ke mami lagi, aku jadi penasaran.

Gimana kalau ku coba dulu, aku langsung menuju kamar Ina, kulihat dari kaca, Ina lagi berbaring sambil baca buku, kulihat pahanya yang agak menggangkang dan betis yang diangkat. Sungguh putih betisnya ina. Aku langsung masuk.
Aji: “Ngapain?”
Ina: “Eeh Aji, Ina lagi isi tts, susah bener.”
Aku langsung duduk dibawah dan tepat didepan mukanya.
Ina: “Ji, bahasa inggris nya latihan apa sih?”
Aji: “Training.”
Ina: “Eh pas bener, pinter kamu ji.”

*** Cerita Dewasa ***

Terlihat buah dada yang putih dari kerah kemeja yang tidak terkacing atasnya.
Aji: “Ina.”
Ina: “Apa ji?”
Aji: “Ina jangan marah ya.”
Ina: “Kenapa Aji? Kok kaya orang bingung sih?” aku langsung menyikap rambutnya dan mencium pipinya.
Ina: “Eh Aji, buka ina ngak mau, udah 3 bulan belakang ini Ina pengen banget, tapi Ina takut hamil. Nanti kata orang apa, keluarga Aji jadi malu, papa dan bu Irda jadi benci ama aji.”
Aji: “Gimana kalau aji pake kondom, Ina mau? Kan kita bisa aman.”
Ina: “Kondom? Eh, bener juga ji.”

Ina langsung meraih muka dan mencium ku, kami berciuman cukup lama.
Ina: “Ji, ada kondomnya?”
Aji: “Ya, kita beli dulu.”
Ina: “Iya deh gih sana beli.”
Aku langsung ganti baju dan mengambil kunci motor dan menuju pintu.
Ina: “Aji, Aji, Ina ikut.”
Aji: “Pakaian Ina ganti dulu gih.”
Ina: “Baju Ina jelek semua.”

Aku menuntunnya ke kamar Kak Tari, dan mencarikan baju yang pas.
Aji: “Nih, pake celana jeans dan kaosnya.”
Ina langsung membuka satu persatu kancing bajunya dan kuraba buah dadanya yang berukuran 36B.
Ina: “Ji..,”
Aji: “Eh ya, maaf Na.”
Ina: “Aji, mau isep tete Ina?” sambil membuka BHnya.
Ina: “Isep dulu aja.”

Aku langsung mengencotnya.
Ina: “Ehmm..ehh.. hh..eehhmm…eehh.. ehh ehhmm…ehm..ah..ahh..hhmm..hhmm .. ji.. jii.. udah ya..”
Aji: “Eh iya, Na..”
Ina langsung memasang kembali BHnya, dan memakai baju dan jeans Kak Tari.
Aji: “Ina, Ina kamu seksi, cantik dengan rambut ombakmu yang terurai.”
Ina: “Aji juga tampan dan manis.”
Aji: “Udah yuk, nanti kemaleman.”

*** Cerita Dewasa ***

Kami pun langsung menuju ke supermarket yang cukup jauh agar tidak ada yang tau. Selama di perjalanan kurasakan buah dada yang menempel di punggungku makin lama makin mengeras, hujan pun turun padahal tingal 15 menit lagi sampai di rumah, kami kebasahan, kulihat Ina basah kuyup dan baju yang lepek sehingga buah dadanya telihat membulat dengan jelas.

Ina: “Ji, mandi gih biar ngak sakit.”
Aji: “Aku mau mandi dulu, Ina.” Aku langsung menarik Ina ke kamar mandi ku dan menelanjangi Ina lalu menciumnya di bawah shower, batang ku mulai berdiri, Ina memegang batangku dan mengocoknya. Bibir kami masih berperang mencair kepuasan.
Ina: “Ji, ji, sabun.” Ina langsung jongkok dan mengocok batangku.
Aji: “aahh… aahh.. aahh.. enak Na.. aacchh.. aaa… aaaa…”

Ina langsung membasuh kontolku dengan air dan mulai mengisapnya.
Aji: “aaa… aaahhh..aahh… aaahh… aahh..ina.. aa…aa…. Aacchh.. aahh.. uhh..” Ina langsung mengocoknya, crot crot. Air mani berhamburan di muka ina.
Ina: “Ji, lama banget keluarnya, mandi dulu yuk. Ada cukur ngak? Ina mau cukur jembut nih.”
Aji: “Aji juga ya di cukurin.”
Setelah mandi dan cukur jembut, aku melihat batang yang plotos dan vagina ina yang bersih dari cermin.

Aji: “Ina, kamu cantik seperti artis jepang.” sambil memeluk Ina dari belakang.
Ina: “Ah masa sih?” Ina menisir rambutnya.
Ina:  “Ji, ji, yuk..” sambil menarik tanganku.
Aku mulai meraba semua tubuhnya hingga bibirnya, dan kembali ke vaginanya.
Ina: “Aahh.. auuhh.. uuhh.. uuufff..uuffss.. uuss.. enak ji.. aah.. uuhhhss… uuhhss.. iya ji gitu.. aahh.. uuhh…udah.. ji.. aaahh..uuufffss.., udah aji masukin ina udah ngak tahan..” sambil memasang kondom
Aji: “Iya.., aa.. aa.. a.. aahh.. aa.. Ina punya sempit ya..”
Ina: “Iya Ji, agak susah, udah 9 bulan aku tidak merasakan ini ji.. aaahh… aa..” Batangku mulai masuk pelan2.
Ina: “Aaah.. lebih dalam ji… terus.. aahh..aaa…aaa… aahh.. ji.. aahh..”
Aji: “Sabar na..”
Ina: “Iyaa.. terus ji.. aahh… aduuhh.. ji.. aahh… ehhmm.. eehh…. Eehhh.. eehh.. eehh.. terus ji.. aahh.. aaaaaa.. aaa… aahhh.. hhhaa… aauuu.. uuff.. uuff..uuf.. terus ji.. terus.. aahh..”
Aji: “Na, ganti posisi.”

Ina pun pindah posisi, berada diatas tubuh Aji dan langsung mengarahkan batangnya ke dalam memeknya.
Aji: “Ahh.. aahh.. terus na.. terus .. aaahh.. aacchhh. Iyaa… naa.. aahh..”
Hampir 18 mnt kami main, aku mulai mencapai climax.
Aji: “Aahhh, awas Na, aku mau keluar.”
Aku langsung berdiri dan mengocok kontolku di depan mukanya.
Aji: “Aahh aaccchh. Inaa.. crot crot..”
Air mani berhamburan di muka Ina. Aku terbaring dan Ina membersikan air mani ku di mukanya dengan handuk.

*** Cerita Dewasa ***

Ina: “Kamu hebat, lebih lama mainnya dibandingkan bang Udin.”
Aji: “Makasih ya na.”
Ina: “Ji, aku ada pertanyaan, tapi ini rahasia?”
Aji: “Apa tuh, Na?”
Ina: “Kamu sering main ya ama bu Irda soalnya aku sering liat tiap malam, bu Irna keluar dari kamar mu rambutnya kusut.”
Aji: “Ah ngak.”
Ina: “Ji, aku wanita, aku tau dimana hasrat untuk itu pasti ada, benar kan kamu main ama mami tiri mu, jangan takut aku simpan rahasia ini kok.”
Aji: “Iya, dia yang ajarin aku, Na.”

Ina: “Ketika kamu masuk kamar aku, sebenarnya aku mau langsung bicara tapi aku takut kamu tersinggung atau marah.”
Aji: “Mau ngomong apa, Na?”
Ina: “Aku mau bilang ama kamu kalau aku ingin diperlakukan seperti ibu Irda, jadi kamu berguru ama mami tiri mu tp kamu praktekin ama aku, setuju ga Ji?”
Aji: “Oke, kalau mami ngak ada atau rumah sepi, gimana?
Ina: “Aku setuju.”
Selama Mami tak ada di rumah aku dan Ina sering melakukannya dan kalau pulang sekolah dan Ina lagi nyuci sambil nungging langsung ku masukkan tanpa permisi, dan setiap pagi ina membangunkan aku sekolah sering dengan mengisap batang ku.

Telpon berdering
Aji: “Halo..”
Irda: “Aji, ini Mami.”
Aji: “Eh apa mi malam gini jam 2 kok nelpon, ada apa?”
Irda: “Besok jam 4 siang mami sampe di Jakarta.”
Aji: “Loh kok cepat pulang?”
Irda: “Bosen di apertement mulu.”

Singkat cerita, rupanya mami lebih cepat pulang 2 minggu sebelum papa, ketika sampai di rumah, Mami langsung memeluk dan menciumku. Aku langsung mengangkat koper ke kamar mami.
Irda: “Sayang, mami kangen ama kamu, oh ya Ina mana? Kasi nih oleh-oleh baju untuk Ina dan suruh Ina jagain Pia.”
Aku menuju kamar Ina, kulihat Ina baru siap mandi dan masi mengenakan handuk.
Aji: “Ina.”
Ina: “Iya ji masuk.”
Aji: “Nih, ada hadiah dari Mami.” sambil berbisik.

*** Cerita Dewasa ***

Aji: “Na, untuk seminggu ini kita stop dulu ya, kalau ada kesempatan pasti aku mencari lubangmu kok tenang aja.” sambil ku raba memeknya.
Ina: “Iya, Ajiku sayang, aku akan menunggumu.”
Aku mencium bibirnya.
Aji: “Ini si Pia.. tolong jagain.”
Ina: “Ji.”
Aji: “Iya N?”
Ina: “Tolong masukkan sedikit” ssambil mengangkat handuknya dan aku memasukkan batang dan menggoyangnya sedikit.

Irda: “Jii.”
Aji: “Iya mii, sebentar, Aji kencing dulu.”
Irda: “Ji, ini oleh2 buat kamu.”
Aji: “Makasih, mi.”
Irda: “Oke sayang tapi kok cuma makasi sih di sun mami mu sayang.”

Aku melumat bibirnya.
Irda: “Di london dingin sekarang cuacanya Ji.”
Aji: “Ah pasti mami ngangkang terus dong, hehhee.”
Irda “Makanya mami mau bales dengam ama kamu.”
Aji: “Kok bales ke aku sih, mi.”
Irda: “Udah ah, mami mau mandi, kamu pasti belum mandi juga.”
Aji: “Iya kok tau, mi?”

Mami langsung membuka bajunya dan bajuku dan menarikku ke kamar mandi, kami membasuh tubuh kami dan berciuman di bawah shower. Aku menyabuni tubuh mami dan mami nungging menyabuni betisnya. Batangku sudah mulai tegang dan kutamparkan dipantat mami.
Irda: “Aji, ah, Ji. Kemarin Mami main 3 kali ama papa ngak pake kondom, jadi kamu kalau main sekarang ngak usah pake kondom, kalau mami hamil kan paling pikiran ini benihnya papa, tenang aja.”
Aku langsung mengiyakan, “Mi, udah yuk aku kedinginan.”
Aku menghanduki dan menyisirkan mami dari belakang dimeja riasnya.
Aji: “Mi, Aji kangen.” sambil merangkul dan meraba tetenya
Aku membalikkan badannya lalu menungginkan dan memasukkan kontolku dari belakang.

*** Cerita Dewasa ***

Aji: “Aaaa.. aaa… aaahh.., mi rasanya beda. Lebih hangat terasa sampai dalam hati.”
Irda: “Iya sayang, udah jangan diem, lanjutkan sayang…aaahhh… iya teruss… sayang.. aahh… aa… aaa… aahhmm.. aahhmm… hhhhmm… hhmmm..eeemm..eehh..” mami meraba buah dadanya.
Irda: “Aahh..aahh… aaa… aa.. aaa… teruss..” kulihat buah dada yang bergoyang sunguh indah.
Irda: “Sayang.. aahh.. aaahh… aaa… aaa… ji ke tempat tidur yuk..” mami langsung menindihku.

Irda: “aa..aaahh… ji… aaahh… jjii.. aahh..”
Aji: “Aduh mii.. enak..”
Irda: “Jii.. mami mau keluar… aaa.. … aa… aahh..aaa..aahh hhuu.. uuuss…uuffss… uuss uuuuhh…aji gantian dong..” mami langsung terlentang.

Irda: “Aaaa.. iyaa. Gitu ji.. teruss.. masukinnn.. aaahh…aaa… aaaa… aahh.. aauu.. iya.. teruss.. jii.. ehh…eehhh…aaahhh…jii… aahh.. eehhhmm… eehhmm… aahhhmm.. eehhmm.. jii… teruss..”
Aku sambil mencium bibir mami dan tanganku bergerak ke arah buah dadanya.
Irda: “Eehhmm.. remas sayang.. terus remas sayang…”
Aji: “Aaaaa… mami .. aji mau keluar.” Mami langsung memelukku.
Irda: “Dalam aja sayang.. aahh… terus ji lebih cepat..”
Aji: “Aaaahhh…aahh.. mamii.. aacchh.. aacchh.. crot..crot.. aacchh..aaacchh.. mami.. sih keluar deh..”
Irda: “Enak kan?”
Aji: “Mi.. malam aji mau bobo sini ya..”
Irda: “iya sayang..”

Irda: “Udah cabut dulu, berat nih badan kamu.” Aku melumat bibirnya.
Irda: “Udah sayang, Ina nanti curiga”
Aji: “Iya deh..mi.., mi.. aji mau minta tolong ama mami,”
Irda: “Apa sayang?”
Aji: “Kalau Aji lagi pengen terus papa ada gimana?”
Irda: “Iya bener juga.”

Aji: “Aku cari wanita lain yaa.”
Irda: “Maksud mu apa?”
Aji: “Ya cari pelampiasan. Masa mami main, Aji cuma liat doang?”
Irda: “Jadi gimana ji? Ah mami ada ide, si Ina aja kamu hajar.”
Aji: “Ah serius mi?”
Irda: “Ji mami tau pasti selama mami pergi ama papa, kamu udah main ama Ina, bener kan?”

Aji: “Eh siapa bilang? Cuman tiap malam kok.”
Irda: “Dasar anak mami belajar ama mami praktek ama Ina ya kamu.” Mami mencium ku.
Irda: “Ya udah mami mau tidur kamu lanjut ama Ina gih.”
Aji: “Bener mi?”
Irda: “Iya sayang mami serius kok.”
Aji: “Love u mi.”

Aku langsung bergegas bangkit dari kasur.
Irda: “Eh sayang mami blum di sun.”
Aji: “Muah love u mi.”
Irda: “Love u too.”
Aku langsung menuju kamar Ina dan langsung mengajaknya ke kamarku. Langsung aku masukkan batangku.
Aku sering main sama mami sambil ngumpet dari papa, dan kalau mami ngak ada, aku tinggal minta sama Ina.

(Dikunjungi 2,721 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya