Cerita Cinta – Chapter 21. Relationship

Chapter 21. Relationship

 

Kantin itu masih saja di penuhi orang berjubal untuk sekedar membeli makan dan nongkrong tidak jelas, namun lebih tidak jelas lagi bagaimana saya harus menjawab pertanyaan dari Jovanda. Tentunya sodara masih ingat apa yang ia tengah tanyakan pada saya.

Ya . . .

Setatus kita sekarang apah ???

Pertanyaan satu ini entah kenapa terasa lebih sulit untuk di jawab di banding soal statistik yang saya contek dari Nabila awal UAS lalu. Bagaimana saya bisa menemukan rumus untuk menjawab perasaan seorang wanita yang tengah berharap lebih kepada saya, sedangkan saya sendiri kadang tidak faham jika sayang di tambah sayang sama dengan benci. Maka bingunglah saya untuk menjelaskan persoalan pelik ini di hadapan Jovanda yang masih setia menggenggam tangan saya kian erat.

“Jadi gimana Kha sama status kita ?? aku bisa jadi pacar kamu ??” skali lagi Jovanda bertanya.

“ng . . . , gini Jo, sblumnya aku mo Tanya dlu boleh ??” usulku mengajukan pertanyaan.

“oh, mo tanya apa emang ??”

“Dulu waktu ama Deri kamu yang nembak duluan ??” pertanyaan 1.

“klo sama Deri, dia yang nembak duluan, kenapa Kha ??

“ealah, gapapa sih nanya aja, nah kamu slma ini pcaran udah berapa kali Jo emang ??” pertanyaan 2.

“udah 2 kali” jawabnya singkat.

“nah yang pertama brti kamu pcran pas esema ya, dapet brpa bulan ??” pertanyaan 3.

“dapet 3 taon Kha, dapa sih nanya ke hal gitu terus” dia mulai kesal.

Dari serangkaian pertanyaan singkat ini saya dapat menyimpulkan bahwa Jovanda adalah tipikal cewek setia, dan yang jelas ia banyak di gandrungi banyak pria. Maka dengan ini saya ambil langkah untuk mencoba menerima dia apapun itu resikonya, semoga saya tidak salah.

“aku ga minta banyak saat kita jalan, apapun resiko dari kputusan ini kamu harus bisa ngadepinnya” jelasku meyakinkannya.

“Siaaaaap Bos, !!! jadi sekarang kita ??” mata belo itu Jovanda.

“jadi kita temanan aja, hahaha” jawabku bercanda.

“Rakha dari tadi yaaaa . . . . !!!!!!!!” geram sudah itu wanita sembari mencemol pinggang saya.

“adooooo, adooooo, iya iya pacaran Jo, adoooo sakiiiiit . . . .” jelasku menahan cemolan jovanda.

“Kamu dari tadi jawab gitu susah amat sih, tega nungguin aku sampe nangis kaya gini” diusap itu air mata dengan sapu tangan miliknya.

“yha kan kamu tau ndri aku bnyak pertimbangan, ga mudah jawab yang satu ini Jo” jelasku kalem.

“ah yaudah lah yang penting udah kejawab n status kita udah jelas” di lempar itu senyum telak di muka saya.

Masih dengan sedikit perasaan mengganjal, saya tetap setia menunggu itu Jovanda makan mie yang sedari tadi sudah dingin dan terlihat gemuk. Tengah asik bersama Jovanda, terlihat dari kejauhan dua orang melambaikan tangan arti sedang menyapaku, jelas saya lihat itu Steve dan Nabila, maka bergegaslah mereka datang menghampiri saya.

“lah dicariin ternyata di sini lo Kha !” asal ngomel saja itu Nabila.

“eh, tumben jo amah Rakha, da pah nich, kok kayanyah Vanda baruh nangish, heoh kamuh apain inih cewe Kha, kamu buntingin yak !! heoo !!” dasar comberan itu mulut bencong.

“ngaco lo ngomongnya Steve, udah duduk aja napa” jawabku kesal.

“Sini gabung aja Bil, Steve” dengan ramah tamah Jovanda mempersilahkan mereka untuk duduk merapat.

“uda selesai ujiannya, mo kemana abis ini kalian ??” Tanya Jovanda pada Steve dan Nabila mencoba akrab.

“mo nyarih Rakha ajah sih, eh taunya ama kamuh, tumben ama Rakha neng Jo ??” Steve bertanya keheranan.

“aku udah lama kali deket ama Rakha, hahaha . . .” dengan tawa Jovanda menjawab.

“oh, kok akuh nggak tauh yah, Mez kamuh gitu ya skrang gag mau cerita ama akuh n Nabila !” Steve mulai kesal dengan saya.

“gw dah tau dari lama kok !” tiba – tiba saja keluar itu celetukan Nabila yang sangat menyengat hati.

“iya nih ga tau kenapa Rakha ga mau cerita, hahaha” masih saja dengan tawanya Jovanda mencoba mencairkan suasana.

“ga crita sih gapapa, tapi plis gausah megang – megang tangan Rakha keg gitu depan gw Jo !”

Demi tuhan saya baru sadar kalau tangan ini masih di genggam erat oleh Jovanda sedari tadi, dan dengan nada sewot setengah menyindir bin menusuk Nabila memperingatkan. Maka gelagapan lah saya dan jovanda di buatnya. Saya hanya bisa salah tingkah melihat itu mata Nabila yang sudah merah padam terbakar api apa entah saya tak faham.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 413 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya