Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 39

Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 39

Cerita Cinta – Hai, salam kenal semuanya……minta ijin untuk sedikit bercerita tentang pengalaman hidup gw ya……

Selepas malam itu, waktu berlalu bagaikan angin. Gw masih di kost ini dan masih bekerja di Bandung, hingga akhirnya sekitar tahun 2006 awal gw “harus” kembali ke Surabaya karena alasan pekerjaan. Wulan‐ku masih di Jakarta dan tetap dengan karir yang sama dan kini dia semakin sukses. Ian sendiri sedang menyelesaikan studi S2 nya di luar negri, sedangkan Adel juga di Jakarta tapi sudah pindah kerja ke perusahaan lain dan posisi dia juga semakin baik di perusahaan barunya.

Selama gw masih di Bandung, Wulan tetap menyempatkan diri untuk ke Bandung di waktu luangnya, begitu juga sebaliknya. Saat Wulan capai kerja, pasti gantian gw yang weekend di Jakarta. Tidak hanya Wulan, Adel pun kadang juga masih datang ke Bandung dengan alih alih “kangen” Bandung atau memang sekedar mampir karena ada urusan pekerjaan. Saat ini gw memang sudah memantapkan hati ke Wulan, mencoba mencintai

Wulan apa adanya dan tanpa bayang bayang siapapun. Disamping itu gw juga sudah kenal baik dengan keluarganya, sementara Adel sendiri tampaknya juga masih setia dengan Ian. Udah jarang gw denger curhatan tentang Ian, baik dari Wulan maupun dari Adel sendiri, ditambah lagi dengan perkataan Wulan bahwa mungkin Adel akan memilih Ian sebagai pelabuhan terakhirnya.

Saat ini gw udah di Surabaya, dan hari ini entah kebetulan atau apa engga gw ditugasin untuk ke Bandung selama seminggu. Awalnya ada niatan gw untuk sekalian berkunjung ke Jakarta, melepaskan kangen gw dengan Wulan.

……………………..grooooooookkkkk” gw masih tertidur lelap pagi itu

beeeppppppppp…………beeeeeeeeep” SMS berbunyi dari HP gw

Adel……? ” setengah mengantuk gw melihat nama pengirim SMS di layar HP

Katanya Wulan lo baru di Bandung To, ketemuan yuk ? kebetulan sore nanti gw juga ke Bandung” kata Adel dalam SMS nya

iya, sore jam berapa ? mo ketemu dimana ? ” gw jawab SMS Adel sekenanya

jam 8‐an aja ! lo dimana sekarang ? ketemu di kost aja yang gampang, mau ga ? ” jawab Adel sesaat kemudian

gw di hotel, ngapain ke kost ? ga enak lah ! ketemu di istana plaza aja mau ga ? ” jawab gw

di kost aja ! jam 8 gw tunggu di tempat biasa ! ” jawaban egois dari seorang Adel

Apa apaan ini si Adel ! udah bukan penghuni kost masih berani beraninya dateng ke kost, kalo Adel sih orangnya emang nyantai aja, pake kacamata kuda ! ga liat kanan kiri ! ga nyadar apa dia udah tua! hahaha… gw malah jadi emosi sendiri gini

Tapi akhirnya dengan berat hati kuturuti juga kemauan itu anak untuk ketemu di kost, di balkon pastinya. Sekitar jam 8‐an pas gw udah sampai di kost, dan inilah kedua kalinya gw dateng ke kost ini memencet bel karena gw udah ga punya kunci gerbangnya hahaha…, yang pertama kali dulu waktu gw masih culun culun nya mencari kost kost‐an yang super susah hingga akhirnya menemukan kost bahagia ini.

ting tong….” suara bel terdengar di telingaku sendiri

cari siapa ya ? ” terlihat seorang gadis membukakan pintu gerbang

saya janjian dengan pak Kardi” sesaat gw bingung harus jawab apa, karena gw juga ga pasti apakah teman teman anak bawah yang gw kenal dulu masih ada disana.

oh, masuk aja mas. Eh diatas juga ada mbak mbak yang nunggu pak Kardi juga, katanya dulu dia kost diatas” jawabnya

Eh Adel tuh pasti,tapi kok bisa sama alesannya ya sama gw ? ” gw tertawa dalam hati

makasih, mungkin itu temen saya juga !” lanjutku sambil melangkahkan kaki memasuki kost

ya udah, silakan saja mas….” gadis itu pun berlalu meninggalkan ku sendiri

Suasana nya masih sama, belum banyak perubahan. Hanya penghuni nya saja yang kini sudah berbeda. Dengan langkah mantap kulangkahkan kaki menuju ke arah arah tangga ke arah kamar gw yang entah udah berapa ribu kali gw naik turun disitu.

………Del” sapaku ke Adel saat kepalaku sudah bisa melihat nya berdiri di balkon

eh, hai To….” sapa Adel menoleh kearahku

ini temennya yang ditunggu mbak ? ” tanya seorang laki laki di samping Adel

iya, kenalin nih To…dia yang nempatin kamar lo sekarang ! ” seru Adel

Gw Anto….” seraya kuulurkan tanganku

Bobby….” jawabnya sambil membalas jabatan tangan gw

Unpar juga ? ” tanya gw

iya mas, angkatan tahun lalu…” jawabnya lagi

oh…” hanya itu yang bisa gw katakan

ga kangen sama kamar lo To ? liat aja tuh mumpung ada yang punya kamar ! ” potong Adel

haha….kenangan lama Del” gw tertawa

yey…ga apa apa lagi, emang tujuan kesini khan mengenang ! ” lanjut Adel

masuk aja mas kalo mau liat kamarnya….ga saya kunci kok” saran Bobby

boleh deh, mumpung disini…” perlahan gw menuju kamar dan gw buka. Sekilas teringat segala kenangan manis dan pahit akan kamar ini, walaupun sekarang semua penataan barang sudah berubah menjadi barang barang Bobby tapi kenangan itu ga pernah hilang dan selalu ada di hati gw.

hehehe….gimana To ? bener bener nostalgila nih kita disini sekarang…kamar lo udah kaya kamar gw rasanya…hehehe” tiba Adel udah ada tepat di belakang punggungku

iya…kaya baru kemarin ya Del ? ” tanya gw ke Adel

hu uh….pengen nangis deh ! ” Adel mengiyakan jawabanku

ye….jangan dong ! cengeng lo ah ! ” sambil gw usap usap kepala Adel dan gw rangkul pundaknya

wah, temen seperjuangan ya mas sama mbak nya ini ? ” Bobby menimpali dari belakang

hehe…seperjuangan dan sama sama gilanya ini Bob, ini surga nya ! neraka nya disitu tuh ! ” sambil gw tunjuk pintu kamar Adel

yeeee….enak aja ! ” protes Adel

hahaha…” Bobby tertawa

eh…udah ah, kok malah jadi tour kost gini ! makasih ya Bob” sambil gw gandeng tangan Adel ke balkon dan mengucapkan terima kasih ke Bobby

iya mas, sama sama. Silakan kalau masih mau ngobrol. Saya masuk kamar dulu….” Bobby berpamitan

ok Bob….” Gw lepas pegangan tangan gw dan duduk di balkon

duduk sini Del, seperti biasanya ! ” pinta gw ke Adel

“……..” Adel pun duduk sambil tersenyum

seperti biasanya ya To, cuma kali ini tanpa kopi hihi… ! ” candanya

iya, kaya ada yang kurang ya ? ” lanjutku

iya ! kopi , rokok, gitar dan novel udah jadi bagian ruangan ini…” kenang Adel

hahaha…bener bener” gw mengiyakan

elo udah jadi bagian hidup gw selama disini, begitu juga gw juga udah jadi bagian hidup elo selama disini…” Adel melanjutkan

iya…” sambil gw tatap langit ciumbeluit yang sedang tertutup awan mendung

eh Del, kamar lo udah ada yang nempatin ? itu lampunya nyala ! ada orangnya ga ? lo udah liat ? ” cecar gw ke Adel

iya, tapi gw ga pengen liat kamar gw sendiri kok To…” jawabnya

loh kenapa Del ? ” tanyaku terheran

iya seperti kata lo barusan ! ngapain juga gw liat neraka ? iya khan ! ” jawabnya

ye, gitu aja lo ambil ati Del…becanda kali” gw mengusap usap kepala Adel lagi

gw mau jujur ya To, gw bisa ketemu yang namanya seneng ! nemu yang namanya ketawa ! nemu bahagia itu ya cuma di kamar lo ! ” kata Adel tiba tiba dengan wajah serius

“………..” gw hanya bisa tertegun

bener kata lo, itu kamar neraka buat gw To ! dan itu alesan kenapa gw akhirnya lebih suka di kamar lo walaupun dalam hati gw selalu ga enak sama elo, terlebih terakhir semenjak lo jadian sama Wulan ! ” lanjut Adel

gilaaaaaaaaaaaaaa………..ternyata ?” hati gw mulai meracau

udah lah Del, yang udah udah jangan lo inget lagi deh. Liat ke depan aja deh….” potong gw

“………..” Adel tersenyum kecil

lo suka sama gw khan To ? ” sebuah perkataan maut meluncur dari mulut Adel

hah ? ” gw terkaget

udah To, lo mau jawab bo’ong juga gw tetep tau kalo lo suka sama gw ! ” lanjut Adel sambil tertunduk

jujur lagi nih To, perasaan gw kuat banget soal itu dan gw bisa ngerasain itu semua ! ” terangnya

gw juga tau,lo masih suka gw sampe sekarang, iya khan ? ” tanya Adel

hmmmm….ga ga bisa jawab itu Del” jawabku singkat

ga perlu lo jawab kok To, karena gw masih bisa ngerasain itu cuman dari belaian lo barusan, masih sama belaian lo ! sama seperti belaian lo dulu yang bener bener perhatiin gw” tegasnya

Del………….

credit by:  BukanPujangga (KASKUS)

(Dikunjungi 582 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya