Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 37

Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 37

Cerita Cinta – Hai, salam kenal semuanya……minta ijin untuk sedikit bercerita tentang pengalaman hidup gw ya……

………..klik” kubuka pintu kamar Adel

“…………..” hanya tersisa senyum kecut di bibir gw saat ini

Tampak kamar ini begitu lengang, dan kini di telingaku hanya terdengar gaung dari hembusan nafasku. Begitu sepi hari hari terakhir gw belakangan ini, begitu terbawa pikiranku ke Adel. Betapa gw terbangun tengah malam hanya karena terkaget mendengar suara seseorang yang sebenernya tidak ada, betapa gw kadang masih ada Adel di depan komputer gw, betapa gw terkadang masih mengira guling yang gw peluk ini adalah Adel.

Adel pergi !!! Hampir gila gw rasanya , kehilangan seseorang yang bukan siapa siapa gw tetapi secara ga langsung udah mengisi hari hari gw selama 5 tahun belakangan ini. Bahkan kedatangan Wulan dua hari yang lalu ke Bandung sama sekali tidak bisa merubah perasaan kehilangan itu. Wulan hanya bisa menjadi penyegar sesaat dikala perasaan gw sepi.

beeeeppp…..beeeeeeep” Incoming Call….”Wulan

Hai Lan….” sapaku

Hai…baru ngapain To ? ” tanya Wulan

Ga ngapa ngapain, baru di kamar Adel….” gw jawab dengan jujur

Wah, kangen ya sama dia To ?….hihi” Wulan tertawa kecil

Ngga sih, cuman ngerasa sepi aja. Khan gw udah cerita waktu lo kemari ! ” jawab gw santai

kangen juga ga apa apa kok To…hihi” Wulan masih tertawa tanpa rasa bersalah

eh eh udah ah, malah provokasi gitu elo nya ! ” gw berusaha hentikan Wulan

iya iya, eh lo masih sering Sms-an sama Adel khan ? ” tanya nya

kadang sih Lan, ga enak juga gw kalo sering sering SMS” jawab gw

ga enak ? ga enak sama siapa ? Ian ? ” tanyanya

sama elo lah….gimana sih ? malah ga nyadar ! hahaha…” gw jawab dengan tawa

loh kok gw ? nyantai aja lagi…Eh To, kok sama ya ? Adel bilang dia juga ga enak mo sering sering sms elo ! ” tanyanya terheran

hah ? masa ? ” gw mulai terjebak dalam pertanyaan nya

iya serius To, dia bilang ga enak sama gw kalo sering sering sms lo, takut tambah kangen katanya…hahaha” terang Wulan yang malah bikin gw tambah bingung

ah becandaan mulu lo…” protes gw ke Wulan

yeeee…beneran, coba deh elo sering sering SMS dia. Pasti seneng kok dia ! ” lanjutnya

ogah ah, ngabisin pulsa gw aja. Pulsa gw sih mending buat balesin SMS lo aja deh Lan….lebih bermanfaat ! ” tegas gw ke Wulan

eleuh eleuh cowo gw ini…segitunya ! ” balas Wulan

hehehe….” dan gw pun tertawa lagi

ya wes, nanti disambung lagi ya ? gw masih dalam perjalanan pulang dari kantor nih…” lanjut Wulan

okay, ati ati Lan….jangan ngebut ! ” saranku ke Wulan

hahahah…..lucu banget lo ! dasar….jalanan macet gini gimana mau ngebut ! Anto…anto…udah ah, bye dulu ya ? ” Wulan menutup pembicaraan

hahaha, iya iya. Gw juga cuma basa basi kok….ok deh ! ” jawab gw

thuQ…..” terdengar suara telepon yang terputus, meninggalkan gw di kesunyian kamar Adel.

Perlahan gw berbalik dan menutup kamar Adel dengan perlahan, gw ambil kursi di balkon dan gw tatap bukit diseberang sana, masih teringat hutang janji ke Adel bahwa gw akan menemaninya kesana suatu saat nanti.

Sebuah cangkir kopi yang gw minum semalam nampak sudah kosong sore ini. Hanya ampas kering yang terlihat disana, sekering dan segersang diri gw sekarang ini. Suara tawa dan canda anak anak kost bawah begitu jelas terdengar di telinga gw, tapi bukan itu yang gw harapkan ! gw berharap suara Adel berhembus lembut di telinga gw, menemani kesendirian yang teramat aneh !

….thuk thuk…” Hari Sabtu pagi ini terdengar suara pintu kamar gw diketuk perlahan

Masuk…..” gw sudah tahu siapa yang mengetuk pintu gw di akhir minggu ini

klik………….” pintu pun terbuka

hai To…” sapa Wulan

hehe….udah pagi ya ? ” gw sambut Wulan dengan mata masih sedikit terpejam dan selimut masih menutupi tubuh

udah siang kali, bangun yuk ! mandi trus cari sarapan bareng gw…” ajak Wulan

oke….bentar” gw beranjak dari tidur gw dan bergegas mengambil handuk

iya, eh sambil nunggu elo, gw main komputer lo ya ?” tanya Wulan

he eh” dan gw pun langsung menuju kamar mandi

Akhir minggu ini gw habiskan waktu dengan Wulan di dalam mobil yang dia kendarai sendiri dari Jakarta. Wulan juga lah yang rajin beliin segala kebutuhan dan perlengkapan gw buat ngantor. Dia yang membelikan dan memilihkan baju baju baru yang dia anggap pantas untuk kerja “kantoran”, padahal gw sendiri sebenernya ngga ngebutuhin itu semua. Buat gw baju gw selama kuliah masih bisa dijadikan modal untuk jadi pakaian kantor juga.

Tapi itulah Wulan, seorang yang fashionable dan perhatian. Wulan yang benar benar sayang gw apa adanya, yang mungkin tidak tahu jika hati gw saat ini sedang mendua.

Adel akhir bulan ini mau ke Bandung To ! ” kata Wulan saat mobil ini gw pacu menuju ke Ciater malam itu

oh ! sama Ian ? ” tanya gw santai

sepertinya engga, Ian sepertinya mau keluar kota.” lanjut Wulan

lo temenin dia ya selama disini To ? ” pinta Wulan

emang lo ga bisa ikut Lan ?” tanya gw berusaha sambil mencari solusi lain supaya Adel tidak sendiri selama di Bandung

gw usahain deh ya ! emang harus sama gw ya ? ” tanya Wulan balik

engga sih, tapi kalo ada lo khan lebih baik” jawab gw mencari pembenaran

iya deh, gw usahain. Tapi kalo ga bisa ga apa apa ya ? Cuma Adel ini kok To…” lanjutnya

oke deh….” gw berusaha mengakhiri pembicaraan tentang Adel

nginep di kamar lo ga apa apa khan ? ” tanya Wulan berlanjut

emang Adel bilang gitu sama lo ? ” gw balik tanya ke Wulan

engga sih, kasian aja kalo nginep di hotel To ! lagian dia juga udah sering nginep kamar lo khan ! ” tegasnya

iya, ga apa apa sih buat gw kalo emang lo nya ga keberatan. Eh Adel ngapain ke Bandung” tanya gw berusaha mengalihkan pembicaraan

katanya sih mau legalisir ijasah lagi To” jawab Wulan

buat apaan ? bukannya dia udah keterima kerja ya ?” tanya gw ke Wulan

iya sih, tapi kayanya masih belum jelas gitu kerjaan nya” jawab Wulan

oh…gitu, emang kerja apaan ? ” tanya gw

gw sendiri juga belom tau sih, jarang ketemu dia juga di Jakarta” lanjutnya

oh gitu….” akhirnya selesai sampai disitu pembicaraan kita tentang Adel, dan selanjutnya kita berdua menghabiskan malam ini berdua di Ciater.

Akhir minggu yang sangat berkesan, dengan seseorang yang gw sayang ada disamping gw tanpa ada bayang bayang orang lain. Sesaat gw bisa melupakan bayangan Adel saat diri gw jauh dari kost, terbang sesaat meninggalkan sangkar yang seperti memasung otak dan pikiran gw.

Wulan memang hadir sebagai sebuah sosok sempurna yang ingin berusaha bersaing dari sesuatu yang sudah gw anggap sempurna di hati gw selama ini.

credit by:  BukanPujangga (KASKUS)

(Dikunjungi 527 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya