Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 35

Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 35

Cerita Cinta – Hai, salam kenal semuanya……minta ijin untuk sedikit bercerita tentang pengalaman hidup gw ya……

Dan waktu pun dengan cepat berlalu, hingga akhirnya Adel berhasil juga nyusul gw lulus kuliah. Tampak dia begitu bangga dan senang atas keberhasilannya. Dan berhubung Ian dan Wulan sedang ada di Jakarta, ngga ada pilihan lain buat Adel untuk mengajak binatang piaraan nya di Kost ! Gw….

The Valley….itu nama tempatnya, sebuah restoran cukup mewah dengan mengedepankan konsep open view. Tempat yang menurut gw cukup romantis, karena kita bisa ngeliat kerlap kerlip lampu kota Bandung saat kita makan. Hanya ada satu hal yang mungkin tidak menyenangkan saat itu ! Harga makanannya yang kelewat batas untuk ukuran gw, tapi mungkin standart untuk ukuran seorang Adel. Harganya kelewatan menurut gw sih…..

Akhirnya selesai juga ya To….?” tanyanya sesaat setelah memesan makanan

iya, congrats deh Del…” gw pun tersenyum ke arahnya

makasih ya, eh tapi bener bener sayang Ian sama Wulan ga bisa ngikut disini! ” ujarnya

hehehehe….kangen mereka atau bosen sama gw nih ? ” goda gw

yey, kangen sih tetep kangen To, tapi tetep aja elo itu yang paling penting buat gw ! ” jawabnya

yang nemenin gw selama ini kan ya cuma elo, yang banyak bantuin gw bikin tugas juga elo khan ? ” lanjutnya

ah gitu aja dibahas lo, bantuan gw cuma dikit kali. Yang hebat tuh usaha lo Del ! ” jawab gw

lo dulu sempet ketinggalan, tapi lo bisa kejar gitu ! salut deh gw” ujarku bangga

tapi tetep aja gw terlambat To” balasnya

beda tipis ini Del….” gw tertawa kecil

hehehe….” Adel pun tersenyum

Menurut gw, malam ini lebih pas dikatakan sebagai candle light dinner daripada sebuah “perayaan” kelulusan. Adel dan gw lebih tampak seperti layaknya orang yang berpacaran, bukan sebagai seorang teman maupun sahabat. Memang gw akui, bahwa gw “terlalu” mengenal Adel, dan begitu juga sebaliknya.

Tapi itu semua yang menjadikan hubungan ini kuat, bisa dikatakan hubungan ini adalah sebuah hubungan tanpa batasan. Begitu banyak batas batas pertemananan yang kita lewati, tetapi kita berdua enjoy melakukannya.

…….kira kira setelah ini gimana ya To ? ” tanya Adel ke gw

maksud lo ? ” tanya gw balik ke Adel

ngga ! gw cuma penasaran aja setelah entar kita ga kost lagi kok To, semuanya pasti beda ya ? ” tanyanya lagi ke gw

iya, mungkin sih Del. Pasti bakalan sepi tuh kost kost-an soalnya bakal kehilangan ratu dugem” candaku

ye….sekarang udah lengser kaleee ratunya ! ” Adel tertawa terbahak bahak

hehe…tetep aja lo ga tergantikan deh Del ! terlalu fenomenal untuk digantikan….hahah” gw tertawa lagi

yey, emang gw separah itu ya ? ” jawab Adel dengan muka penuh tanya

hahahaha…..jadi inget kejadian yang dulu dulu neh gw ! ” tawa gw makin jadi ngeliat tampang Adel

eh eh, udah ngga usah dibahas ! Anto….diam ! ” kata Adel protes

“lo bakal kangen masa masa itu semua Del pastinya ! Mungkin gw juga bakal kangen semua itu….” tegas gw perlahan sambil menyulut sebatang rokok

……..ini minuman nya mas ! maaf…” ujar pelayan Valley’s yang mengagetkan gw dari belakang

makasih ya mas ….” senyum Adel tersungging dengan indah di ujung bibirnya

…..nih filosofi lo To ! ” kata Adel sambil menunjukkan gelas minuman pesanannya

filosofi apaan ? ” tanya gw heran

filosofi lo tentang gula, ga inget ? ” tanya nya

eh inget aja nih anak, gile…padahal gw sendiri udah ga pernah inget itu” dalam hati gw

ini kopi, dan ini gula….” Adel menunjuk gelas yang sudah berisikan kopi capucinno hangat dan secawan gula disampingnya

trus ? ” tanya gw lagi

iya To, lo pernah bilang kan ke gw ? gw harus cari gula gw sendiri buat idup gw yang pait ini…” jawab Adel

nah ini sekarang hidup gw sudah sedikit ada manisnya To, jadi sekarang gw mo tambahin juga gula ini ke dalam kopi gw” ujarnya lagi

hahaha…bisa aja lo ! ” gw tertawa kecil

eh beneran To, liat nih….” lanjut Adel

“…………” Adel mengambil setengah sendok teh gula dan dia masukan ke dalam kopinya

ini gula gw anggap sebagai manisnya kelulusan gw ! ” katanya berandai andai

“……….” Adel mengambil lagi setengah sendok gula, tapi kali ini cukup banyak jumlahnya

yang ini gula untuk Ian….” Adel pun kembali memasukkan gula itu ke dalam cangkir kopinya kemudian mengaduknya

…slurrrrrpp” Adel merasakan kopinya

masih pahit To…” kata Adel dengan wajah sedih

berarti masih kurang gula khan ? ” tanya gw ke Adel

iya…..masih harus cari gula lagi ternyata gw ! ” jawabnya mantap

mungkin Del…” gw pun tersenyum ke arahnya

tapi gini Del, jangan lo pegang filosofi gw itu jadi pegangan hidup lo ya ? sebenernya gw ga ada maksud apa apa dengan itu kok” lanjut gw

emang itu bener kok To, itu filosofi yang bener menurut gw ! Dan mau ga mau, sadar ga sadar akhirnya gw berkaca dari itu” jawabnya

gw masih harus cari gula yang lain supaya kopi gw lebih manis khan ? ” tanyanya

iya Del, tapi mungkin bukan sekarang. Hidup lo khan masih panjang, mungkin aja tambahan gula itu bakalan lo dapetin nanti ! ” jawab gw

“………..” Adel terdiam

iya To, kenapa gw ga kepikiran ya ? kenapa gw ngerasa hidup gw harus manis hari ini ? ” Adel pun menyadarinya

iya, lo masih harus cari sisa gula lo Del. Tapi inget ya, jangan sampe kopi lo ini terlalu manis nantinya ! kopi terlalu banyak gula juga malah jadi ga enak !” entah filosofi gila apalagi yang gw lontarkan ke Adel

oh…gitu ya To ? “Adel memperhatikan dengan seksama

nah saat lo nanti udah menemukan takaran gula yang pas untuk kopi itu, selanjutnya lo bakalan udah bisa hapalin seberapa pas manis kopi nya khan ? ” lanjut gw

iya ya ? ” Adel menatap kopi dan gula nya kembali

kalo lo sendiri gimana To ? coba gw pengen liat takaran lo !” tanya Adel ke gw yang saat itu juga memesan kopi yang sama dengan Adel

hah ? kok malah jadi gw….? ” gw terkaget dengan permintaan Adel

coba deh To….” pinta Adel lagi

“…………….” akhirnya gw ambil gula setengah sendok teh

ini ibaratnya Wulan……” gw masukin gula itu ke kopi gw dan gw aduk

“……..” gw ambil lagi gula sedikit lebih banyak dari yang tadi

ini……………ibarat elo Del” gw masukin sendok gula kedua di cangkir, dan gw aduk lagi
perlahan

nih….sekarang lo coba ! ” gw geser cangkir gw ke Adel

slurrrrppp………….wahhhh gila lo ! jago amat ! bisa pas gini rasanya, rasa pahitnya tertelan rasa manis tapi engga eneg ! hebat hebat…” puji Adel

jago lo To ! gila….” Adel masih ga percaya

Pesanan makanan yang datang membuyarkan obrolan kita berdua, selanjutnya kita udah asik menikmati hidangan yang dipesan oleh Adel. Malam yang begitu indah di The Valley’s ! walaupun gw udah biasa makan berdua bareng Adel, tapi kali ini berasa lain dari biasanya. Ditambah lagi penampilan sempurna Adel malam ini menambah sempurna pula kekaguman
gw buat kecantikan dia, Adel !

Dan tentang lanjutan filosofi kopi yang gw ungkap barusan, sebenernya itu semua hanyalah ungkapan yang terlontar secara spontan dan tidak ada maksud apa apa! Tapi secara ga langsung filosofi itu udah ngubah kehidupan gw dan Adel….

credit by:  BukanPujangga (KASKUS)

(Dikunjungi 687 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya