Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 30

Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 30

Cerita Cinta – Hai, salam kenal semuanya……minta ijin untuk sedikit bercerita tentang pengalaman hidup gw ya……

Pertunangan Adel pun dilangsungkan dengan sangat meriah dan sangat indah, beragam acara tersaji. Acara pertunangan sendiri dibuat semi‐formal, dengan perpaduan gaya jawa dan modern.

Dilanjutkan malamnya dengan acara puncak dengan sebuah pesta kebun yang meriah. Adel terlihat bahagia disana, begitu juga dengan Ian dan semoga begitu adanya. Sementara di satusisi Wulan terlihat begitu sibuk menyapa beberapa tamu dan juga teman teman Adel yang juga diundang dari Bandung.

Gw sendiri hanya sebagai penikmat pesta ini, pesta seseorang yang sudah menjadi bagian hidup gw selama beberapa tahun belakangan ini. Dan setelah melihat kemegahan pertunangan ini, gw pun semakin yakin akan keseriusan Ian terhadap Adel. Terlebih Ian juga sudah mempunyai cukup modal
untuk mencintai seorang Adel, modal materi, modal kedewasaan, dan modal cinta yang tulus untuk dapat membawa Adel ke tingkat hubungan lebih tinggi.

Sekembalinya gw di istana gw di ciumbeluit, suasana sepertinya begitu berbeda. Adel sendiri tidak langsung pulang ke Bandung, dan selama Adel masih di Jakarta suasana di kost gw kali ini begitu lain, begitu sepi tanpa kehadirannya. Satu satunya pembunuh sepi gw hanyalah Wulan, yang bisa memberi nuansa baru dalam kamar kost gw selama Adel tidak ada.

“thuk thuk thuk….” terdengar suara langkah dari arah tangga

Adel…” batin gw, hapal banget gw sama ciri khas suara langkah Adel menaiki tangga

“………” gw buka pintu kamar dan gw keluar

Nah bener kan, udah gw duga pasti udah lo sambut….” kata Adel sesampai balkon

ge er aja lo, siapa tau maling !” sahut gw

Yee… ! mana ada maling !, lagian mo maling apaan di atas sini” Kata Adel sambil meletakkan tas punggungnya di kursi

satu satunya berharga di atas sini ya paling cuma komputer lo doang To” lanjutnya

yeeeeee…….komputer jadul gitu dibilang berharga” timpal gw

berharga banget kali, kalo ga ada komputer lo bisa mati garing gw diatas sini…hehe” Adel terkekeh

emang dasar muka komputer kok elo..hehe” gw pun bersandar di dinding balkon sambil menyulut rokok

cape Del ?” tanya gw singkat

hu uh” Adel pun menjawab singkat

remuk redam nih badan gw To….” Adel menambahi

iya lah, wong ya acaranya padet kaya gitu !” sahut gw

sini To, pijitin gw…” Adel menepuk kedua bahunya

“……….” gw pun mendekati Adel dan memijit kedua pundaknya, mencoba mengurangi rasa lelahnya

makasih To…” Adel memandang jauh ke depan

kapan kita kesana To ? dulu gw udah pernah bilang sama lo kalo mau kesana kan?” sambil menunjuk bukit di seberang lembah

udah lah Del….” jawab gw singkat

kapan kapan kita kesana ya To, penasaran gw ada apaan disana..” pinta Adel

iya iya…” pijatin gw arahkan ke kepala Adel, gw pijit dia perlahan di atas kedua telinganya.

…….kapan kapan ya To….!” sahutnya sambil memejamkan mata

iya…” jawab gw lagi

gimana kabar Wulan ?” tanya nya

baik kok Del, kemarin aja setelah dari Jakarta emang sedikit flu. Tapi sekarang udah sembuh” jelasku

kacian si Wulan…jadi ikut kecapekan gitu kaya nya” Adel menimpali

hehe…” gw tertawa singkat

Ian udah di Bandung Del ?” tanyaku

masih di Jakarta To..masih ada urusan dia” jawabnya

calon jadi orang sukses si Ian itu Del ” gw mencoba menambahkan

amin deh To, doain aja” kata Adel

udah ada rencana kapan nikah Del ?” tanya gw lagi

udah sih, tapi mungkin masih agak lama To. Ian juga sepertinya masih mau nerusin S2 di luar negri” jawabnya

ohhhhh…” hanya jawaban itu yang keluar dari mulut gw

lo sendiri kapan nih To ?, jangan kelamaan sama Wulan loh, langsung aja di DP….haha” Adel tertawa sendiri

nyari modal dulu Del, ga buru buru kok” jawabku

modal buat apa ? nikah ? khan udah ada To….” timpalnya

kalian berdua kan udah sama sama suka, nah itu aja modalnya” lanjutnya lagi

ye…lo ngomong sih enak. Kenyataan nya buat ngejalanin nya itu yang susah Del” gw protes dengan pernyataan Adel

lo sendiri aja bimbang gitu mau tunangan, kok malah nyuruh gw cepet cepet” ejek gw ke Adel

yeeee beda To keadaannya…” Adel menyanggah perkataan gw

beda apanya coba ? udah sama sama suka juga kan ?” gw mulai mencecar Adel

iya sama sama suka, tapi beda To…” jawab Adel

beda dimananya coba ?” desak gw

hmmm….ah tau ah ! pokoknya beda aja kasus nya !” Adel menghindar untuk menjawabnya

Tampaknya Adel masih terlalu tertutup dalam masalah ini, masih ada yang disembunyikan dalam hatinya. Apakah gerangan ? gw sendiri tidak bisa menebaknya….

Del balik sini, liat gw” seru gw ke Adel

……kenapa To” Adel menatap mata gw

Del, gini ya…gw kenal lo udah cukup lama. Dan gw sedikit banyak tau lo, gw cuma minta sama lo satu hal aja Del. Serius ke hubungan lo yang sekarang ya !” seru gw ke Adel saat itu

Untuk pertama kalinya gw berani jujur ke Adel, dan untuk pertama kalinya pula gw berani memerintah nya ! Gw sekarang beda ! Jadi beda karena tekanan yang amat besar terhadap perasaan gw sendiri.

iya To…” Adel menjawab singkat

makasih ya To….” Adel mulai menangis

udah jangan nangis ah, sini….” gw peluk Adel

“…….” Dipelukan gw dia menangis

udah, jangan nangis Del….” gw usap punggung Adel perlahan

………gw ke kamar gw dulu ya To” dengan menangis Adel melepaskan pelukannya, mengambil tas dan buru buru masuk ke kamarnya

“klik…..” pintu kamarnya pun ditutup

Inilah pertama kali gw memeluk Adel, dan ini adalah sebuah moment yang sangat gw impikan semenjak dulu. Tapi ini juga bukan situasi yang gw inginkan, gw pengen Adel memeluk gw dengan tangisan gembira, bukan dengan kesedihannya.

Matahari pun pulai menghilang ditelan malam yang mulai datang, dua pintu kamar ini masih disini dan selalu ada disini untuk menjadi saksi segala alur cerita yang udah digariskan dari yang diatas.

Ada satu lagi barang berharga diatas sini Del………………….Elo !!!! Priceless……!!!

credit by:  BukanPujangga (KASKUS)

(Dikunjungi 598 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya