Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 29

Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 29

Cerita Cinta – Hai, salam kenal semuanya……minta ijin untuk sedikit bercerita tentang pengalaman hidup gw ya……

Gw terbangun sekitar jam 5 pagi hari ini, gw lihat Adel dan Wulan masih terlelap disamping gw. Betapa gw pengen kehidupan gw setiap hari seperti ini, bersama dua orang yang gw sayangin. Gw belai rambut Wulan perlahan, betapa gw sangat sayang dia. Kemudian gw tatap wajah Adel perlahan, sejenak gw sadar dialah cinta gw, sebuah cinta yang ngga mungkin bisa

gw ungkapin dengan kata kata.

To…udah bangun ? jam berapa sih sekarang ?” tanya Wulan perlahan menatapku

masih jam 5 Lan, udah bobo aja lagi..istirahat” seraya gw belai rambutnya perlahan

“…..” Wulan memelukku dadaku erat

“………” gw belai belai rambutnya hingga dia tertidur kembali

maafin gw ya Lan…” hanya itu yang bisa kuungkapkan dalam hati gw saat ini

Terangnya lampu di kamar ini tetap tidak akan pernah bisa menerangi hati gw, saat ini hati gw masih terlalu gelap untuk memahami apa itu arti cinta. Sebuah pencarian cinta yang berujung di sebuah jalan yang bercabang, entah mana yang harus gw pilih ? Di salah satu jalan sudah tampak ujungnya, sementara di cabang yang lain masih tampak gelap gulita.

“…..thok thok” suara pintu kamar diketuk dari luar

sebentar….” buru buru gw bukain pintu kamar

mbak Adel tidur disini mas ?” ternyata bibi yang mencari Adel

iya, masih tidur itu Bi….” sambil gw tunjuk ke arah Adel dan Wulan tidur

loh kok malah bobo disini, maaf ya mas jadi sempit kasurnya” bibi itu meminta maaf

ga apa apa kok bi, kasurnya juga besar. Cukup untuk bertiga kok” jelasku

tolong mbak Adel dibangunin ya mas, udah ada janjian sama salon katanya kemarin” pinta bibi

iya, sebentar lagi saya bangunin bi” jawabku

makasih mas…” bibi pun pergi meninggalkan gw

Gw berjalan pelan ke arah kasur, perlahan gw bersimpuh di dekat kasur. Gw tepuk bahu Adel perlahan, dan sejenak mata Adel terbuka dan memandang ke arahku

To….” kata Adel lirih

dicari bibi Del, katanya lo ada janjian sama orang pagi ini” bisikku perlahan

oh…iyah” Adel memejamkan matanya kembali

Del….” gw tepuk lagi bahunya

“…………..” mata Adel kembali terbuka, kali ini menatapku tajam dengan matanya yang masih merah

Pandangan matanya begitu lain kali ini, pandangan mata yang aneh. gw benar benar sudah hampir memahami pandangan mata Adel selama ini. Gw bisa tau dari matanya, saat dia sedang sedih, saat dia sedang senang, saat dia sedang sakit, saat dia…..Ah pokoknya gw tau itu ! Entah apa kesimpulan gw saat menatap pandangan mata Adel kali ini, yang gw rasain hanya pandangan kosong. Seperti ada rasa kebingungan dalam mata-nya, rasa bimbang, dan sepertinya dia semakin tertekan.

To….?” Adel berkata lirih memanggilku

iya Del” jawabku perlahan

hari apa sekarang ?” tanyanya

hari jumat Del….” jawab gw lagi

cepet banget ya, udah hari jumat aja…” sambung Adel

emang kenapa Del ?” gw masih bersimpuh di dekat Adel

ga apa apa To…” Adel kini duduk terbangun

ya udah, ditungguin bibi tuh. Entar lo malah kesiangan lagi” pintaku ke Adel

bentar….” jawabnya sambil memberikan selimutnya ke tubuh Wulan di sampingnya

Wulan cantik ya To ?” Adel memandang Wulan yang masih lelap tertidur

“…….” ngga ada jawaban dari gw

lo bener sayang sama dia kan ?” tanya nya

iya…” hanya anggukan kecil yang gw berikan

“……….” senyuman kecil Adel tersungging di wajahnya

jaga dia baik baik ya ? ga salah selama ini gw berusaha supaya kalian jadian !” Adel mengatakan itu sambil melihat gw dan Wulan

iya Del, elo juga baik baik ya sama Ian” hanya itu yang bisa gw katakan ke Adel saat ini

iya To, makasih ya. Udah gw mau keluar dulu ya…” Adel berdiri dan melangkah keluar

sama sama Del…” jawabku sambil mengantar Adel menuju pintu kamar

Kutatap lagi wajah Wulan dari kejauhan, gw dan Wulan bisa jadi atas usaha Adel selama ini. Dan gw harus menghargai itu semua, seandainya saat ini gw boleh bertanya kepada yang diatas, inikah takdir gw ? kadang banyak pertanyaan muncul di benak gw. Apa gw jadian dengan Wulan ini bener bener gara gara Adel ? apa jadinya gw sekarang kalo ga ada Adel ? dimana gw sekarang kalo gw ga kenal Adel ? sama siapa Wulan sekarang jika seandainya dia tidak jadian gw ? Semua pertanyaan itu serasa muter muter di otak gw, tapi semakin gw berusaha mencari jawabannya, semakin terpuruk gw dalam ketidak pastian.

To…..bangun To” perlahan gw rasakan usapan tangan Wulan di pipiku

Lan….” gw buka mata gw perlahan

yuk bangun, udah jam delapan. Nanti jam sembilan mau diajak Adel sarapan diluar. Lo mandi dulu gih” pinta Wulan ke gw yang masih setengah sadar

hmmmh….” ternyata gw tertidur lagi

lo udah mandi Lan ?” tanya gw

udah barusan To….yuk bangun” Wulan menarik tangan gw

“……….” gw pun terduduk di tempat tidur

itu anduknya udah disiapin” lanjut Wulan

iya, makasih Lan” gw pun mengambil handuk dan segera menuju ke kamar mandi yang letaknya juga ada di dalam kamar itu

Pagi itu Adel kembali ke rumah bersama Ian sekitar pukul sembilan dan langsung mengajak kami sarapan di luar. Saat kami sedang sarapan pagi, gw sedikit mencuri pandang ke Ian dan Adel, seakan gw ga percaya ini bakal terjadi, Sempat gw mikir omongan Adel saat gw bangunin tadi pagi. Betapa cepatnya hari hari berlalu, betapa cepatnya usia kita bertambah,
dan betapa kita selalu berharap dapat memutar waktu kembali kebelakang.
Keesokan sorenya, Adel meminta Wulan untuk make up dan fitting baju untuk acara resmi tunangan nya, gw sendiri sempat heran dengan susunan acara yang secara ga sengaja gw baca tadi pagi menempel di dinding dekat ruang makan. Gw pikir ini hanyalah pertunangan biasa, tapi gw salah…tampaknya ini akan dirayakan secara besar besaran dan terkesan megah.

To….sini Deh” panggil Adel dari depan kamarnya

apa Del ?” tanya gw yang saat itu sedang membaca koran di ruang tamu

sini, liat Wulan dulu bentar…” pintanya lagi

“……….” gw pun beranjak menuju kamar Adel

gimana ? cantik ngga ?” tanya Adel sambil menunjuk Wulan yang saat itu sudah selesai di make-up dan didandani

huahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh……” takjub gw ngeliat Wulan saat itu

cantik….” jawabku sambil tersenyum ke Wulan

“……….” Wulan pun menanggapi dengan senyuman kecil di bibir

iya, gw aja sampe heran….cantik banget ini temen gw” Adel melihat ke arah Wulan

ah elo Del bisa aja” sanggah Wulan

yeeee….beneran nonnn…beda banget deh elo !” sambung Adel

Tapi kali ini Wulan memang beda, bener bener cantik dan beda dalam polesan make up dan dandanannya. Dia terlihat anggun dalam balutan kebaya modern yang dia kenakan saat ini.

loh kok malah bengong….” tegur Wulan membuyarkan lamunanku

tuh iler dibersihin dulu To” canda Adel

inget ya To yang gw omongin tadi pagi !” Adel mengedipkan matanya ke gw dan pergi meninggalkan kami

credit by:  BukanPujangga (KASKUS)

(Dikunjungi 539 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya