Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 28

Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 28

Cerita Cinta – Hai, salam kenal semuanya……minta ijin untuk sedikit bercerita tentang pengalaman hidup gw ya……

Kita berdua pun diantarkan ke sebuah kamar, dan awalnya gw bingung juga kenapa gw dikasih sekamar bareng Wulan. Karena terus terang gw juga ga enak kalo diliat orang, tapi emang mungkin itulah Adel. Sepertinya dia memang sengaja meng”kamar”kan kita berdua

“klik………” Adel membuka pintu kamar gw dan Wulan

hayooo baru pada ngapain….?” Adel main selonong ke dalem kamar

ini anak emang ga kebiasaan pake ketuk pintu dulu ya ?” protes gw ke Adel

maaf komandan, kadang inget kadang lupa hihi…” jawab Adel seenaknya

pasti kebiasaan di kost ya ?” Wulan menimpali

iya nih Lan, si selonong girl” gw pun mengiyakan jawaban Wulan

udah udah ga usah dibahas hehe….” Adel tertawa kecil

eh gw sekamar sama Wulan nih ?” gw bertanya meminta penjelasan Adel

iya, atau kalian mau sekamar ama gw ?” Adel balik bertanya

sama aja lah kalo gitu dodol nih lo” protes gw

udah ga apa apa lah kalian sekamar ini ! biar tambah deket…hihi” Gw rasa fikiran Adel udah mulai ngeres nih

Gw lihat Wulan hanya bisa senyam senyum keki ketika Adel ngedipin mata ke arahnya. Wuih, gila nih mereka berdua sepertinya udah expert ya ?

“dijaga baik baik ya mas Anto nya malem ini Lan…..” Adel menyindir Wulan

iya Del, nanti malam full service deh….hahahah” Wulan pun tertawa mendengar sindiran Adel

hahahahha……” Adel pun ikutan tertawa

“………………….” gw cuma bisa diem ! Asli cupu banget gw……

gw servis ngorok semaleman entar malem To, lo betah betahin aja ya….hahaha” Wulan becanda jayussss

duh, kok malah servis ngorok sih….hahaha, udah ah Lan kalo ama lo ngomongnya pasti entar jadi nya yang engga engga !” protes Adel ke Wulan

yeeee…elo duluan juga yang mulai. Eh Ian disini ga ?” tanya Wulan

ngga lah, dia ya di rumahnya ! makanya gw kesepian nih, untung aja kalian dateng. Sekarang jadi rame lagi deh” Adel tersenyum gembira

“……….” asli gw speechless mau menimpali obrolan mereka berdua, gw cuma bisa bengong ngeliatin mereka.

Abis ini makan dulu ya ? udah disiapin ama bibi di meja makan tuh. Gw tunggu disana ya ?” pinta Adel sambil permisi keluar

iya, kita bersih bersih bentar !” jawab Wulan singkat

klik……” dan pintu pun ditutup

bregggggghhhhhhhhhhhhh…..” Wulan menelungkup-kan dirinya di kasur springbed yang cukup besar untuk ukuran gw dan Wulan

cape Lan ?” tanya gw ke dia

pegel aja nih punggung To” jawab Wulan

sini gw pijitin” tangan gw pun langsung memijit punggung nya

makasih ya To….” jawabnya lagi

“……..” Wulan tampak terbuai dalam pijitan gw, dan beberapa saat kemudian dia membalikan badan dan langsung duduk

udah yuk, makan dulu. Entar Adel malah nungguin” Wulan pun beranjak berdiri

eh bentar bentar…..” “Cupppppppppppppp……” Kali ini ciuman Wulan mendarat lagi dengan hangat di bibir gw

yuk say….” Wulan menarik tangan gw ,setelah kissing beberapa saat

yuk…” gw pun beranjak keluar kamar bersama Wulan

Hanya kami berdua yang makan di meja makan malam ini, Adel dan ayahnya sudah makan dari tadi dan memang mempersilakan kami untuk menikmati hidangan ala kadarnya. Gw pandangi sekeliling rumah Adel, beneran anak orang kaya ternyata si Adel. Terlihat dari besarnya rumah dan isi perabotan rumahnya. Di sebuah sudut sisi rumahnya terlihat foto almarhum mamanya Adel. Terlihat juga foto komplit mereka sekeluarga.

gileeeeee….jauh bener gw kalo sama Adel” dalam hati gw

tapi sejauh apapun kekayaan gw sama Adel, gw tetep yakin bahwa mereka sekeluarga adalah keluarga yang bersahaja. Tidak memandang rendah mana yang miskin dan mana yang kaya. Dan itu tampak sekali dari sikap Adel selama ini ke gw, dia tau kalo gw cuma berasal dari keluarga pas pasan tapi ternyata dia mau berteman dengan gw. Sebuah pembelajaran yang sangat baik yang diberikan oleh orang tua Adel selama ini, walaupun mungkin Adel sendiri lebih menjadi seseorang yang “liberal” di dalam hidupnya.” batin gw berusaha memberikan penjelasan

Selesai makan malam, gw sempet bercanda ria di ruang tamu bersama Adel dan Wulan sambil melihat Televisi, kemudian “perang canda” nya berlanjut di kamar kami. Yang awal rencana Adel mau bikin kita sekamar, alhasil malam ini kita malah tidur sekamar bertiga….hehehe

credit by:  BukanPujangga (KASKUS)

(Dikunjungi 593 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya