Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 27

Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 27

Cerita Cinta – Hai, salam kenal semuanya……minta ijin untuk sedikit bercerita tentang pengalaman hidup gw ya……

Dua hari sebelum hari pertunangan Adel, tampak kamar Adel sudah kosong. Iya ! Dia memang sudah di Jakarta sekarang, dan sedang mempersiapkan pertunangan nya dengan Ian. Gw dan Wulan berencana untuk berangkat ke Jakarta sore ini menggunakan kereta Parahyangan. Tidak banyak bekal pakaian yang gw bawa, cukup seadanya.

“prittttttttttttttttttttttt………..” samar masih terdengar suara peluit dari petugas stasiun Bandung, dan kereta pun mulai jalan perlahan

“…….” gw hanya bisa memandang kosong dari sudut jendela

“……..To” sapaan Wulan menghetikan lamunanku

mau ?…” Wulan menawarkan makanan ringan yang dia bawa

nanti aja Lan, makasih” gw tersenyum ke arah Wulan dan tampaknya dia tidak tahu kalo gw lagi mikirin Adel saat ini

To, entar kalo masih sempet ada waktu di Jakarta, elo nemenin gw beli sepatu ya ?” pinta Wulan

iya Lan, gw juga masih harus beli kaus kaki juga kok. Entar sekalian aja Lan” sambil gw usap pipinya

To, gw belum cerita ya ? beberapa hari yang lalu Adel curhat sambil nangis nangis ke gw” lanjut Wulan

hah ? apa yang di curhatin ? Ian ya ?” tanya gw

bukan, masalah pertunangan nya kok To” jawabnya

Adel masih ngerasa ga siap dengan semuanya, dia masih ngerasa kurang banget buat Ian. Adel terlalu menganggap Ian sebagai sosok sempurna, sedangkan dia itu ngerasa jauh dari sempurna !” jelas Wulan

kenapa ya Adel kaya gitu ? kadang gw juga kasihan sama dia Lan. Kaya nya dia itu terlalu penakut buat ngadepin masa depannya” sahut gw , berusaha menghakimi Adel saat ini

mungkin juga ya To ? padahal Adel itu anak baik menurut gw, kasihan ya….?” kata Wulan

cantik dan baik…” Wulan menambahkan

Adel itu paket komplit ya Lan ?…heheh” gw memecahkan suasana pembicaraan serius di dalam kereta

haha…iya mungkin !” jawab Wulan terkekeh

kalo Adel paket komplit ! gw paket apa To ?” tanya Wulan ke gw

deghhhhhhhhhh…..kena deh gw !” apa yang harus gw bilang sekarang

lo itu apa ya ? hmmm………..” otak gw langsung bekerja mencari jawaban yang tepat

hayooooooo….apaan ?” Wulan melirik gw dengan tersenyum

lo itu paket Jumbo Lan…itu tuh yang kalo kita makan di KFC, yang sekali pesen dapet 5 ayam !” jawab gw jayus dan sekena-nya

hahahah, lemak doang dong gw berarti To….” Wulan terbahak

bukannn….hahaha, maksudnya di paket itu khan kumpulan dari berbagai bagian ayam, jadi elo itu paket sempurna-nya…gitu” sambil gw pencet idung Wulan

huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa……………… dilematis banget ngomongnya, pusing ! gw sayang sama Wulan juga…..! kenapa ga ada gabungan dari mereka berdua ya ? kenapa gw ga bisa milih dua duanya ya ?” dalam hati gw

bisa aja jawaban lo, dasar….” kata Wulan

cuppppppppppppppp……..” sebuah ciuman lagi dari Wulan mampir di pipi kiri gw

udah ah gw mau tidur dulu To, cape dari tadi sibuk milihin baju….” Wulan pun memejamkan matanya

Ini anak bener bener menyenangkan, mungkin hampir sama seperti Adel. walaupun gw sendiri ga tau gimana Adel sebenernya, tapi yang jelas Wulan ini juga tipe cewe kisser ( kok kesan nya malah bangga banget ya gw ), ga peduli dimanapun dan kapanpun pokoknya kalo dia emang mau nyium ya langsung sosor aja. Awalnya bener bener risih gw, tapi lambat laun gw mulai terbiasa dan mulai memahami karakternya. Buat Wulan, mungkin itu hanyalah sebuah ungkapan sayang yang bisa dia perlihatkan secara langsung ke gw, disamping perhatiannya ke gw.

“…….” gw belai rambut Wulan perlahan saat dia sudah tertidur lelap

“……………..” sama sekali ga ada kata yang bisa terungkap saat ini, kecantikan Wulan begitu nyata terasa

Lan….gw sayang lo, mungkin suatu saat kalo gw bisa dapetin Adel…gw juga ngerasa ga bisa kehilangan lo Lan !” fikirku egois

“………………” Wulan bersandar di pundakku saat gw elus lagi rambut indahnya

makasih buat semuanya ya Lan ? makasih udah mau sayangin gw dengan tulus….” sambil gw genggam erat tangannya di tengah samar deru laju kereta

Malam harinya kita berdua tiba di Gambir, dan langsung menuju ke kediaman Adel. Gw sendiri baru pertama kali ini datang ke rumah Adel di Jakarta, sedangkan Wulan memang sudah pernah sekali main kesana.

ting tong….” gw pencet bel yang ada di pintu pagar rumah Adel yang terletak di bilangan Pondok Indah

“………..klek…” suara pintu rumah dibuka

aaaaaaaaaaaaaaa…………………………Lannn nnnnnnn ! Antooooooooooooooo….” Adel berteriak kegirangan dengan kedatangan kami

duh semangat banget lo Del” kata Wulan

hehehe….” gw hanya bisa menimpali dengan tawa

yuk masuk…” Adel sendiri yang membukakan pintu gerbangnya

sini yuk Lan !” Adel menggandeng Wulan masuk ke dalam rumahnya

pah, ini Wulan yang dulu pernah kesini. Dan ini Anto temen kost Adel di Bandung” Adel memperkenalkan kami dengan ayahnya

hai, gimana kabar kalian ? cape ya ? silakan istirahat dulu deh, tuh udah disiapin kamarnya” sapa ayah Adel ramah

makasih om..” jawabku singkat

Bi, tolong mereka dianterin ke kamarnya ya ?” kata Adel ke seorang bibi bibi pembantu rumah tangga mereka

iya mbak…” jawab bibi itu

bentar aku tinggal dulu, nanti aku susul ke kamar kalian” Adel mohon pamit karena ada urusan

credit by:  BukanPujangga (KASKUS)

(Dikunjungi 506 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya