Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 26

Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 26

Cerita Cinta – Hai, salam kenal semuanya……minta ijin untuk sedikit bercerita tentang pengalaman hidup gw ya……

Suatu malam gw bertemu dengan Adel yang sedang duduk di Balkon, gw sendiri baru balik dari jalan bareng Wulan ke BSM. Pakaian Adel masih sangat rapih, tampaknya dia juga baru pulang entah darimana !

eh Del, jangan bengong !” seru gw ke Adel saat gw menapakan kaki gw di anak tangga teratas

To, sini bentar deh….” panggil Adel

apaan ?” gw duduk di sebelah Adel

dah lo duduk dulu !” Adel beranjak dari tempat duduknya, dan tiba tiba dia berdiri di belakang sambil kedua tangannya memegang pundak gw. Tangannya mulai memijit

Duh pasti ada maunya nih…” saat jemari Adel mulai bergerak memijit kedua pundak gw

Hehe…Tau aja lo ! Gini to….gw mau minta tolong sama lo boleh ga ?” pijitan Adel bener bener bikin gw merinding saat ini

tuh khan ada maunya ! udah gw kira….” gw berusaha melepaskan kedua tangan Adel dari pundak gw ! tapi badan ini menolaknya !

gini To, minggu depan lo ikut gw ke Jakarta ya ? Wulan juga….” pinta Adel

ada acara apaan emangnya Del ?” tanya gw

tunangan…” Adel menjawab singkat

hah ? serius lo ?” gw balik bertanya ke dia

iyalah ! masa gw ada tampang becanda sih !” jawab Adel dengan semangat

ada ! banget ! tampang lo tuh tampang becandaan mulu ! ga ada serius seriusnya !” bales gw sekenanya

yeeeee, serius nih To sekarang ! bisa ya To ?” harap Adel

tar deh gw liat jadwal gw dulu !” gw jawab dengan canda

Plakkkk…” Adel memukul kepala gw pelan

lagak lo sok sibuk !” kata Adel setelah memukul kepala gw

iya iya ! udah sekarang lanjutin aja pijitannya, enak bener ternyata pijitan lo Del, kenapa ga dari dulu lo mijitin gw ! daripada main komputer, khan mending mijit gw !” gw mulai terbuai dengan pijitannya

nah lo keenakan dipijit gw kan ? eh enakan mana sama pijitan Wulan To” goda Adel

rahasia….” jawab gw singkat

yeeeeeeee….ah udah ah berenti aja pijitnya !” Adel menghentikan pijitannya

hahaha…gitu aja ngambek ! udah lanjutin aja, jarang jarang lo mijitin gw !” pinta gw, padahal emang gw belum pernah dipijitin Adel

hehehe…siap komandan !” Adel tertawa pelan

eh To….tapi beneran bisa ya minggu depan ? jangan sampai engga loh ! jangan kecewain gw pokoknya !” tangan kanan Adel jewer kuping gw

iya iya bawel…!” mata gw terpejam menikmati pijitan Adel

makasih ya To…..*Cuuuppp*” Adel cium pipi kanan gw dari belakang

dah Antooo………gw mau tidur dulu ah, capek” Adel menghentikan pijitannya dan langsung berlari masuk kamarnya

aaaaa…” gw ngga sempet bilang apa apa, kalah cepet dengan lari Adel

Adel ini sekarang nganggep gw apa ya ? kok dia sebegitunya ya sama gw ? kontak fisik seakan tidak berarti buat dia ! apa dia ngga mikirin perasaan Wulan ya ? ah ga tau deh…..tambah pusing !” gw mikir itu sambil mengambil sebatang rokok

Asap rokok gw hembuskan dari balkon malam ini, dan asap asap itu pun perlahan menghilang ditelan angin malam yang bertiup dengan sangat lembut. Gw bertanya sendiri dalam hati gw

To, secepat itukah kamu bisa melupakan bayang bayang Adel ? sepertinya baru kemarin sore dia ada di hatimu ! sekarang dia sudah hampir pasti akan menjadi milik orang lain , mampukah kamu merelakannya ?

Saat ini hatimu sedang kau isi dengan Wulan Wulan dan Wulan, tetapi disitu masih ada sebuah virus yang bernama Adel ! mampukah kamu membersihkannya ? mampukah kamu melawan nya ?

Gw matiin rokok gw yang tinggal sisa setengah batang, perlahan gw berjalan ke depan pintu kamar Adel. Perlahan gw tarik gagang pintu kamarnya

“Klik….”

To…..” Tampaknya Adel belum tidur

ada apa ?” tanyanya melihatku ada di pintu kamarnya

ga apa apa Del, boleh gw tidur kamar lo malem ini ?” tanya gw tanpa sungkan ke Adel

sini masuk aja ? ada apa To ? lo belum ngantuk ya ?” tanya Adel yang kini sudah terduduk di kasurnya

pengen tidur sini aja Del, boleh kan ?” entah apa yang ada dipikiran gw sekarang ini

boleh To…kenapa harus ga boleh ? lo juga bukan orang lain buat gw kok!” Adel tersenyum ke arahku

makasih Del…” gw merebahkan diri di atas karpet di sebelah kamar Adel

keliatannya baru banyak pikiran lo To… ?” tanya Adel yang juga merebahkan dirinya di kasur

ga Del, ga ada apa apa kok beneran ! gw baru males aja tidur di kamar gw sendiri” gw memberi alasan

lo tidur disini itu masih bisa diitung pake jari To hehehe..” Adel tertawa perlahan

iya…” gw jawab singkat sambil gw perhatiin sekeliling kamar Adel

ya udah ya, gw mau tidur dulu To….ngantuk banget” kata Adel lirih

lo tidur duluan aja Del….” jawabku singkat

Suasana pun berubah menjadi sangat hening, gw memandang sekeliling kamar Adel dan mata gw tertuju pada sebuah bingkai foto. Tampak Ian sedang memeluk mesra Adel disana, dan gw pandang foto itu cukup lama. Angan ku pun melayang, jauh melayang….

sebentar lagi dan ga lama lagi elo pasti pergi Del……gw ga mau kehilangan elo Del !

gw terlalu rapuh, gw lemah , gw keterlaluan ! gw egois ! gw serakah ! seharusnya gw ga boleh kaya gini….kenapa gw sekarang mengharapkan elo lagi Del ? ga salah kalo emang lo seorang fenomenal !

betapa jahatnya gw, mau menerima tapi tidak mau kehilangan…..!

Gw ini orang Muna ! dulu gw hanya bisa berkata ikhlas…ikhlas…Tapi saat ini, saat gw tau bahwa gw

benar benar akan kehilangannya semua berubah lagi 180 derajat….Gw kembali menjadi Anto yang
tergila gila akan Adel

credit by:  BukanPujangga (KASKUS)

(Dikunjungi 512 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya