Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 16

Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 16

Cerita Cinta – Hai, salam kenal semuanya……minta ijin untuk sedikit bercerita tentang pengalaman hidup gw ya……

Ian masih di Medan, gw dan Adel juga sering makan keluar bareng selepas malam itu. Ian sendiripun mengetahui hal itu, karena memang Adel selalu cerita kemanapun dan dengan siapapun dia pergi ke Ian via sms. Semakin gw sering jalan dengan Adel, semakin mengerti pula gw akan sikap sikap Adel yang selama ini tidak gw ketahui.

Adel ternyata anaknya cukup supel dalam bergaul, apa adanya dan tidak gengsian pastinya. Bahkan pernah gw ajakin makan ke si Gembul ( Warung burjo, yang jual Indomie Goreng Telor Kornet Keju kesukaan gw….yummy ! ) pun dia mau. Keadaan itupun tidak berubah bahkan setelah Ian pulang ke Bandung.

Disaat Ian sedang sibuk dengan urusannya, gw dan Adel sekarang udah menjadi mitra kuliner di seputaran ciumbeluit. Tampaknya Ian pun tampaknya tidak keberatan dengan hal itu. Dan gw sendiri juga mulai sadar kalo gw ngga berhak apa apa terhadap Adel. Gw pengen rubah pikiran gw terhadap Adel, gw bener bener pengen anggap Adel ini sebagai temen gw, bukan Adel sebagai suatu makhluk yang gw inginkan. Tapi terkadang pengorbanan gw terhadap Adel melebihi seorang teman atau sahabat sekalipun

tuuuuuuuuuuttt…………..tuuuuuuuuuuuuuuuut” suara telpon gw bunyi…..

buset…siapa jam 3 pagi subuh gini nelpon” dalem batin gw yang saat itu emang baru aja selesaiin main komputer dan akan beranjak tidur.

hah ? Adel ?” gw liat di layar HP gw

hallo Del, ada apa ?” tanya gw

To…..tolong dong To….” suara Adel terdengar lirih tertutup suara hujan lebat

hah ? kenapa lo Del…halo Del” gw sedikit panik

je..jemput gw To….bisa ga ?” suara Adel masih samar gw denger

ha ? ga jelas suara lo Del ?” kata gw lagi

tolong jemput gw To !” Adel mulai mengencangkan suaranya

jemput gw di depan diskotik ****** ! bisa ga To?” pinta Adel

loh kenapa Del ? lo sama siapa sekarang ?” tanya gw yang masih kebingungan

udah kesini dulu aja ! lo tau tempatnya khan !” teriak Adel dari seberang sana

tau tau….” jawab gw

gw udah low batt nih” lanjut Adel lagi

emang ga ada taksi lewat disana Del” tanya gw

“………….”

“………….”

Ga ada jawaban lagi dari seberang sana. “Call ended….” tulisan di layar HP gw. Abis liat itu, gw yang setengah ngantuk ini cuma bisa bengong !

buset jam segini suruh turun ke bawah jemput Adel, mana ujan deres bener lagi ! lagian mo naik apa gw ?” batin gw

motor aja kaga punya ! biasanya juga minjem motor ama anak bawah kalo kepaksa ! tapi ini jam 3 pagi, masa gw ketuk pintu kamarnya buat minjem motor” pikiran gw udah mulai kalut

Akhirnya gw beraniin turun ke bawah dan langsung ketuk pintu kamar temen kost gw yang punya motor. Dan untungnya dia mau bukain pintu

do, sorry ganggu lo. Gw mo minjem motor bentar buat jemput Adel ya ?” tanya gw ke Aldo temen kost gw yang membukakan pintu dengan mata terpejam

ha….wah buset deh lo bangunin gw cuma mo minjem motor ! gw kira ada apaan !” kata aldo sambil kucek kucek matanya

ga tau nih si Adel barusan nelpon gw, katanya minta dijemput trus tiba tiba HP nya keabisan batere” jelas gw ke Aldo

ya udah lo pake aja nih, gw mo tidur lagi !” sambil ngasih kunci motornya ke gw

sorry banget ya Do gangguin lo, gw juga ga tau mesti gimana lagi soalnya” lanjut gw dengan ga enak ati

ga papa deh, eh tapi gw ga ada jas hujan loh !” jelas Aldo

waduh….udah deh ga apa apa” kata gw sambil nerima stnk motornya

Alhasil gw berangkat subuh itu hanya dengan bermodalkan jaket jeans gw dan celana training menembus lebatnya hujan di Bandung. Asli hampir mati kaku kedinginan gw selama perjalanan, kalo ngga ngingetin si Adel, beneran gw ogah ginian lagi !

Dengan rahang yang udah hampir kaku dan gigi yang gemeretak akhirnya gw sampai juga di depan diskotik yang dimaksud. Gw nemuin Adel lagi jongkok bersandar di deket diskotik, posisinya sedang memejamkan mata.

Del….” gw tepuk pelan bahunya

haaaaa….” Adel membuka matanya perlahan

waduh ni anak mabuk….keliatan banget dari matanya” batin gw

ayo balik….” lanjut gw

oh elo udah dateng To” jawab dia

perasaan tadi di telpon dia bisa normal ngomongnya !” batin gw

pusing kepala gw To, anterin gw balik ke kost ya ?” kata Adel berusaha berdiri

ya udah ayo, sini gw bantuin lo” sambil gw papah Adel ke arah motor gw

lo ga bawa jas hujan To” tanya Adel yang ga sadar kalo dia sendiri udah basah kuyup selama gw papah

duh ini anak ! setengah sadar bener !” batin gw

ga bawa Del, udah yang penting sekarang lo balik bareng gw ke kost” kata gw lagi

Akhirnya pulanglah gw ke kost, sekali lagi menembus dinginnya hujan subuh itu, gw suruh Adel meluk gw kenceng kenceng karena gw takut dia jatuh di tengah jalan. Sesekali gw megangin tangan Adel juga untuk memastikan eratnya pegangan.

Walaupun Adel udah meluk gw dengan erat, tetep aja hawa dingin yang menusuk tulang ga mampu mengalahkan hawa tubuh Adel yang saat itu memeluk gw. Setengah perjalanan, gw sendiri hampir ga kuat ! rasanya udah sampe ke otak gw dinginnya ! Kepala gw juga semakin kerasa ditusuk tusuk !

Tapi syukurlah gw bisa sampe di kost tanpa kurang satu apapun. Adel sendiri tampaknya juga kedinginan, tapi dia sama sekali tidak mengeluh selama perjalanan. Sesampainya di kost, gw sendiri masih harus memaapah Adel keatas, tapi sekarang Adel sudah mulai sedikit sadar dan mulai merasakan kedinginan.

dingin banget To……” kata Adel lirih

Gw liat bibir Adel juga sudah mulai membiru, mungkin dia udah kedinginan semenjak tadi. Tapi kadar alkohol membantu nya untuk tetap hangat. Sekarang kadar alkoholnya sudah mulai menghilang secara perlahan

to….dingin banget To” kata Adel yang saat itu gw dudukin di kursi balkon

duh bentar ya Del, gw turun ke bawah bentar cari air panas” kata gw

Akhirnya gw langsung buru buru turun ke dapur kost berharap masih ada sisa air panas di termos. Gw nemuin termos yang masih berisi air panas dan langsung gw bawa naik ke balkon.

bentar ya del, gw ambilin gayung sama handuk bentar” kata gw

“……” Adel cuma bisa diem sambil memejamkan mata

Akhirnya gw ambil gayung dan gw isi gayung itu dengan air panas dari termos tadi. Setelah itu gw celupin handuk gw ke gayung itu dan mulai menyeka muka Adel secara perlahan

nih anak bisa bisa Hipo beneran” batin gw sambil menyeka wajahnya

…..dingin To” kata Adel lagi

ya udah lo pegang nih handuk biar agak angetan” kata gw

Gw sendiri sebenernya juga panik banget ngeliat keadaan Adel kaya gitu, posisi gw sendiri pun sebenernya juga bener bener kedinginan. Tapi setelah beberapa saat, tampaknya Adel perlahan mulai sadar…

thanks ya To !” kata Adel sambil menyeka handuk itu ke matanya

pusing banget gw To, sumpah ! dinginan juga…..” lanjut Adel

sisa air panas nya boleh buat gw ya ?” pinta Adel

ambil aja Del…lo udah ga apa apa khan ?” tanya gw

ga To, gw mo basuh badan dulu pake air panas” Adel berdiri sambil terhuyung menuju kamarnya

pelan pelan aja Del” gw sendiri udah ga tau mo ngapain lagi

Tampaknya Adel mengambil pakaian keringnya dan kemudian menuju kamar mandi, setelah Adel masuk kamar mandi, gw pun bergegas masuk kamar gw buat ganti baju gw yang udah basah kuyup.

Setelah berganti pakaian, gw pun masih nungguin Adel di balkon. Adel belum keluar dari kamar mandi, dan gw masih merasa was was dengan keadaan dia.

klik…” pintu kamar mandi dibuka

duh….ngerepotin elo ya gw To, sorry ya !” kata Adel

udah ga apa apa lo Del ?” tanya gw

udah mendingan, tapi masih pusing kepala gw” lanjutnya lagi

ya udah sana istirahat” saran gw

ya deh gw mau tiduran dulu” kata Adel

klik…” pintu kamar Adel pun ditutup

Wuih….lega banget gw saat itu, untung aja Adel ga kenapa kenapa dan akhirnya gw pun masuk kamar gw langsung merebahkan diri di kasur dengan selimut rangkap dua.

credit by:  BukanPujangga (KASKUS)

(Dikunjungi 644 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya