Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 15

Cerita Cinta – Kisah 2 Kamar Part 15

Cerita Cinta – Hai, salam kenal semuanya……minta ijin untuk sedikit bercerita tentang pengalaman hidup gw ya……

Tuit…Tuit…Tuit” ada message baru di Handphone gw

dari Ian….” saat gw baca nama pengirimnya

To, gw mau minta tolong sama elo. Seminggu ini gw pergi ke Medan, gw minta tolong elo nemenin Adel ya ! Tolong jagain dia aja, ingetin suruh makan, soalnya itu anak kadang suka lupa makan ! Thanks To” isi SMS ian

set dah, gw malah disuruh Ian jadi bodyguardnya Adel…ngga perlu ada gw juga gw yakin si Adel bisa jaga dirinya sendiri kok, posesif bener nih si Ian !” dalam hati gw

Yan, sorry bukannya gw nolak. Tapi si Adel khan udah besar, dari dulu Adel juga sering keluar cari makanan sendiri kok. Gw malah ga enak ntar kalo jalan berduaan sama Adel” gw balas SMS gw ke Ian

Tuit….Tuit…Tuit” beberapa saat kemudian Ian membalas lagi

Ga apa apa To, gw cuma mau minta tolong aja ke elo. Selama lo ga sibuk dan bisa nemenin Adel, tolong temenin dia ya. Kadang gw sedikit khawatir sama dia kalo posisi gw jauh sama dia !” balas Ian

Ok deh yan, asal jangan lupa oleh olehnya dari sana ya” akhirnya gw OK ‐ in aja permintaan Ian.

Gw sendiri yakin Adel bisa jaga dirinya sendiri disini, karena emang udah biasanya seperti itu. Tapi ternyata dugaan gw salah….Saat malam harinya sekitar jam 7‐an malam, dengan berbekal celana jeans belel dan kaus seadanya gw berencana untuk beli makan di tempat biasanya.

klik….” gw tutup pintu kamar gw

mau kemana To ?” tampaknya Adel denger gw keluar kamar, dan dia pun membuka kamarnya

beli makan di depan Del, mau nitip ?” tanya gw ke dia

hmmmm, beli apaan ?” Adel nanya balik ke gw

paling beli nasi goreng, abis bingung mo beli apaan ! lo jadi mo nitip ga ?” tanya gw lagi

boleh deh, gw nitip satu ya !” jawab Adel

okay, pedes ngga ?” lanjut gw

pedes dikit aja To, bentar ya gw ambilin duitnya” kata Adel seraya membalikan badannya

ntar aja Del. pake duit gw dulu aja” kata gw sambil berjalan perlahan menuruni tangga

eeeehhhh…bentar To…bentar !” teriak Adel

apaan lagi ?” gw sedikit berteriak

Tiba tiba gw lihat Adel udah keluar kamarnya dengan menggunakan jaket

gw ngikut aja ya To, males gw sendirian di kost” pinta nya

loh khan cuman mau dibungkus aja Del” lanjut gw keheranan

ga apa apa deh To, lagian juga pegel gw tiduran mulu di dalem kamar ! pengen jalan jalan aja ! boleh ga nih ?” Adel mulai memicingkan matanya ke gw

ya udah deh ayuk, kalo emang lo mo ikut ya udah entar makan disana aja sekalian” tanpa sadar gw ngomong kaya gitu

nahhhh gitu dong, dah yuk cabutttt…..” kata Adel sumringah sambil ngedorong badan gw, sehingga hampir aja gw terjerembab ke bawah.

hahahaha……” Adel ketawa seneng

huuuuuuuuu emang jail ya lo !” gerutu gw

Akhirnya malem itu kita berjalan dari kost kita kearah tempat warung nasi goreng langganan gw. Perasaan gw saat ini bener bener campur aduk, antara bangga dan tengsin ! Di satu sisi bangga karena bisa jalan bareng Adel, disisi lain ada perasaan minder dan malu jalan sama Adel.

Anto anto……lo itu kaya ga pernah jalan sama makhluk yang berwujud wanita ya ! Kemana aja loe !” hati kecil gw seakan menghina gw.

Tapi emang gw akuin gw sendiri jarang deket dan kenal sama cewe, sepertinya selama ini gw selalu menutup sebelah mata gw. Gw lebih suka hal hal yang berhubungan dengan kesenangan pribadi dan hobi gw. Tapi terkadang gw sendiri ga memungkiri pernah menyukai beberapa wanita temen kampus gw selama kuliah ini. Tapi ya itulah gw, suka hanya sebatas suka. Dan gw terlalu takut untuk mem‐follow‐up sebuah hubungan ke tingkat lebih lanjut.

Bahkan terus terang nih, gw denger dari beberapa temen gw kalo ada seorang cewe adik kelas gw yang suka sama gw, Nita namanya. Gw sendiri pun merasakan itu, dan bahkan gw pun sebenernya juga suka sama dia. Tapi ya kembali ke awal, rasa ga PD dalam diri gw nya itu yang akhirnya membuat pupus semua angan.

Malem mas Anto” sapa penjual nasi goreng, saat gw dan Adel sampai disana

malem mas….” gw bales menyapa

kaya biasanya mas ? bungkus atau makan disini ?” tanya si penjual

iya mas, kaya biasanya !” jawab gw

elo apa Del ?” tanya gw ke Adel

hmmmm….apa ya ?” Adel sambil ngeliatin daftar menu yang terpampang

sama kaya elo aja deh, bingung gw !” jawab Adel

ye, udah pesen aja yang lo pengen !” lanjut gw

ga deh, udah sama kaya elo aja” lanjutnya

Ya udah mang, yang tadi saya pesen dibikin 2 porsi ya !” seru gw ke penjual nasi goreng

bungkus atau makan sini mas Anto ?” tanyanya lagi

makan sini aja mang” Tiba tiba Adel memotong pembicaraan

hah ? ga dibungkus aja Del ?” sergah gw

yeyyy, khan tadi elo sendiri yang bilang kalo mo makan disini aja, gimana sih ! ga jelas !” Adel pun mencari tempat duduk kosong

ya udah lah….ngikut aja gw” gw pun akhirnya mencari tempat duduk di sebelah Adel

lo mo minum apa Del ?” tawar gw

Teh tawar anget aja To !” jawab Adel

oke….bentar gw pesenin” gw beranjak dari tempat duduk gw buat mesen minuman

Ga berapa lama kemudian, minuman pun diantar. Gw mesen Jeruk panas sementara Adel mesen teh anget. Gw perhatiin Adel mengaduk aduk teh tawarnya…

kepanasan ya Del ?” gw berusaha memulai pembicaraan

ga kok To…cukupan” jawab Adel

kurang manis ya ? namanya juga teh tawar Del, lo aduk seribu kali pun ga bakalan manis !” canda gw

nah lo tuh ye, emang suka cari sensasi ! gw juga tau kali ini teh tawar ! ga bakalan manis mau diaduk berapa kalipun !” jawab Adel ketus

hahaha, sewot nih ye….becanda kok Del” sambil gw mengiba ke Adel

iya iya, gw juga tau kok kalo elo becanda…santai aja kali To” Adel pun tertawa

tapi terus terang gw lebih suka teh manis sih” terang Adel

loh suka teh manis kok malah mesen teh tawar ?” gw keheranan

ga tau, lagi pengen aja…” Adel memandang gelas tehnya sambil terlarut dalam lamunannya

eh malah ngelamun lagi….ayo bangun bangun” sambil gw goyangin tangan gw di depan matanya

hahaha….apaan sih !” Adel menepis tangan gw sambil tertawa kecil

ga kok To, lagi bayangin omongan lo aja barusan !

hah, apaan coba” gw sedikit kaget

ya itu tadi, teh tawar ya tetep aja tawar. Ga bakalan manis meski diaduk berapa kali pun” kata Adel

iya emang bener gitu kan kenyataannya” gw mengamini perkataan Adel

tapi gw pengen ngerasain teh tawar ini jadi kerasa manis di tenggorokan gw To !” lanjut Adel

ah elo becanda aja Del, ngimpi kali lo !” sanggah gw

ye….kali aja bisa To, who knows !” Adel pun tertawa

Akhirnya nasi goreng pun tiba di meja kami, dan tampaknya malam ini Adel sangat menikmati nasi goreng nya karena tidak tersisa sedikit pun nasi di piringnya.

nasi gorengnya yang enak apa elo yang kelaperan Del ?” canda gw

ah lo ini ngehina mulu kerjaannya” Adel cemberut

hahaha…” dan gw pun tertawa

tapi emang enak kok, gw baru tau disini ada nasi goreng enak ! lo udah jadi langganan disini ya ? sampe mang mang nya pada kenal lo semua !” tanya Adel

iya gw tau dari temen kampus gw, lagian juga harganya juga ga mahal. Makanya gw kalo lagi tongpes pasti makan disini !” jawab gw

berarti sekarang baru tongpes dong ?” tanya Adel sambil ketawa

khan ada Elo ! Elo khan tabungan berjalan gw !” gw tertawa terbahak bahak

sial lo !” Adel menggerutu

Balik yuk Del” pinta gw

yuk, gw yang bayar ya !” kata Adel

ga usah, gw aja….” cegah gw

katanya tongpessss….udah ga usah sok jaim gitu deh. Sini gw bayarin ajah !” Adel pun bersikeras

khan gw ga selalu tongpess setiap kali kesini, ngehina lo ye” bantah gw

hahaha…ya udah cepet gih sana bayarin” kata Adel sambil menghabiskan sisa Teh nya

berapa mang ?” tanya gw ke penjual nasi goreng nya

jadi satu atau bayar sendiri sendiri ?” si penjual itu nanya balik ke gw

jadi satu aja” jawab gw

sepuluh ribu semuanya mas Anto” kata si penjual nasi goreng itu

nih mang” sambil gw sodorin duit dua puluh ribuan

ini kembalinya sepuluh ya !” kata si penjual nasi goreng

itu pacarnya mas Anto ya ?” tanya si penjual dengan iseng

Iya mang, saya pacar keduanya mas Anto, pacar pertamanya komputernya di kost !” jawab Adel dengan jayusnya

hush, ngaco aja lo Del….” sanggah gw malu malu

hahahaha….” penjual nasi goreng dan Adel pun tertawa bersamaan

pacar betulan juga ga apa apa kok mas Anto, geulis pisan ini si neng” goda penjual nasi goreng

wah, makasih banyak deh mang” lanjut Adel

kita balik dulu ya mang” Adel pun berpamitan

Sepanjang perjalanan pulang ke kost kita lalui dengan banyak banyolan dan hinaan antara kita berdua dan itu pun berlanjut ke balkon kost hingga larut malam.

 

credit by:  BukanPujangga (KASKUS)

(Dikunjungi 785 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya