Cerita Cinta – Chapter 93. Cinta ini masih miliknya

Chapter 93. Cinta ini masih miliknya

Sejenak saya terdiam mendengar tawaran Tisya, menimbang dan memilah apa saja resiko yang bakal saya hadapi jika menerimanya sebagai pacar kedua saya atau bisa di sebut sebagai selingkuhan. Sebab pacar yang sesunguhnya itu adalah Jovanda yang telah mutlak meluluh lantakan isi hati saya untuk selalu setia di sampingnya. Dengan beberapa pertanyaan, kemudian saya tanya itu Tiysa mengenai tawaran yang ia ajukan.

“kalo missal aku jadi jalan sama kamu, trus kondisi yang bisa di gambarin seperti apa Sya ?? aku masih belum ngerti gimana mau kamu”

“ya kita pacaran kak, kakak sayangin aku layaknya kakak sayang sama mbak Vanda, ya di perhatiin juga gitu lah kak. Tapi di sisi lain kalo kakak ngerasa capek dengan segala urusan yang berkaitan dengan mbak Vanda, kakak bisa dateng ke aku untuk sekedar melepas penat dan curhat. Aku pasti bakal ada di samping kakak 24 jam” sungguh pun tawaran itu sangat menggiurkan saya.

“trus kalo Vanda tau gimana ?? apa malah gak jadi masalah lagi nantinya ?? hm . . . ??” tanyaku curiga sebab ini seperti suatu jebakan.

“gak bakal tau kok kak, aku bisa jaga hubungan ini dari siapapun. Jadi yang tau cuma kita” tuturnya seolah meyakinkanku.

“aku fikir dulu aja Sya, kalo udah ada jawaban tar aku kabarin kamu. Okey, aku balik dulu yah !!” dengan mengelus rambutnya saya berpamitan terlebih dahulu meninggalkannya sendirian di cafeteria bersama mahasiswa yang tengah kelaparan.

Malam harinya saya tengah main ke rumah Jovanda, lengkap sudah di sana ada kedua calon mertua saya beserta adek – adek Jovanda. situasi yang bisa saya gambarkan saat itu, kedua orang tua Jovan telah tau mengenai penyakit yang menimpa anak pertamanya itu. Rasa kawatir itu pasti ada dan terasa cemas jika sewaktu – waktu Jovan terjadi apa – apa. Mengetahui saya datang ke rumah Jovanda, saya pun di persilahkan untuk mendapatkan waktu berdua bersama Jovanda di ruang tengah depan televisi sambil tiduran di spon yang empuk berteman beberapa camilan. Maka dalam kesempatan ini pun saya telah tanyakan kepda kedua orang tua Jovanda mengenai liburan yang ingin kami usung ke Lombok jauhnya. Maka dengan segala pertimbangan ini itu, akirnya saya di perbolehkan untuk pergi bersama Vanda namun dengan beberapa syarat. Yakni bahwa saya boleh pergi ke Lombok jika di temani oleh dokter pribadi Jovanda beserta adiknya. mendengar persyaratan semacam itu, saya tak ambil pusing dan langsung menyetujuinya sebab saya pun tak ingin mengecewakan jovanda.

“yank, btw kamu masih niat buat liburan ke Lombok ??” tanyaku iseng sambil makan cemilan menonton Tv.

“ya niat lah yank, masa momen liburan gitu mau di lewatin. Kamu tuh yank kayanya ga niat, huh !!” pukulnya pakai bantal berbentuk tweety di pahaku.

“ya gak gitu sayang, aku cuma mau mastiin aja kok. Ya kalo kamu masih niat, ayok besok kita pesen tiket pesawat buat empat orang”

“bneran yank kamu mau berangkat ??!! Yeeeeeyhaaaa !!!!!” teriaknya sungguh bersemangat seolah ia menjadi sehat walafiat tak terlihat seperti orang yang tengah sakit.

“loh, kok empat orang ?? yang dua saiapa yank ??” tiba – tiba tanya Jovan keheranan terlambat menyadarinya.

“yang satu buat dokter kamu, yang satunya buat adek kamu. Itu aku udah rundingan ama papahmu tadi. Katanya ya gitu, kalo kamu ga mau, kita ga bisa berangkat deh. Gimana ??”

“duh ngapain mesti bawa Evan segala sih, bisa ancur tar liburan kita. Kalo bawa dokter sih aku rasa emang perlu. Cuman itu adek aku ngapain mau di bawa sekalian sih, coba deh aku tanya papah dulu, PAPAAAAAAAAAAAAAAAAAH !!!” teriak Jovan memanggil sang bapak.

“heh yank, gausah teriak gitu napa, lagian ini udah kesepakatan ama papahmu kok tadi. Kalo kamu mau nego lagi, sama aja aku ga bisa nyampein amanatnya ke kamu dong. Duh kamu ini . .” tuturku melarang jovanda.

“yah, jadi kita mesti liburan bareng Evan dong . . .” keluhnya manja tak sanggup menerima kenyataan ini.

“udah yank terima aja, dari pada kita ga bisa liburan loh. Lagian kasian juga ade kamu kalo harus di tinggal sendirian di rumah” rayuku agar ia menerima tawaran bapaknya.

“ah ywdah deh, dari pada ga jadi liburan malah ga da hiburan tar. Jadi besok kita beli tiket buat 4 orang ya yank”

“iya 4 orang, tar coba aku sklaian browsing tentang penginepan di sana. Oiya yank, kamu pengen berapa hari di sana ??”

“satu hari gimana yank ??”

“modar aja di jalan”

“seminggu ??”

“di kira kita mau boyongan ?? tiga hari lah yank. Itu udah cukup. Jadi total sama perjalanannya anggep aja lima hari. Oke”

Kami sepakat bahwa minggu depan akan berangkat ke Lombok dengan jumlah empat orang beserta dokter pribadi juga Evan selaku adek jovanda yang kala itu duduk di kelas dua esema. Usai dari rumah jovanda, tepatnya tiga hari setelah itu saya teringat akan janji saya kepada Tiysa untuk menjelaskan mengenai tawaran yang sempat ia ajukan kepada saya mengenai lubang hati yang ingin ia isi ini. Maka pada malam hari usai dari kampus saya sempatkan untuk mampir ke kosan Tiysa di kawasan sumbersari dekat Sardo. Dengan harapan pembicaraan ini akan berakir dengan bahagia walaupun secara tidak langsung saya telah menyakiti hatinya sebab saya tidak bisa menerima tawarannya karena beberapa alasan mutlak yang tidak bisa di bengkokkan lagi sebagai dasar pancasila dalam hubungan saya seolah undang – undang mana pun tak sanggup untuk mengamandemen hal ini.

“hay Sya . . .” sapaku kalem padanya yang kaluar dengan baju tidur miliknya.

“hay kak . . baru dari mana ??” balasnya basa basi.

“baru dari kampus aja Sya, kumpul sama anak – anak barusan ngopi di CL”

“oh gitu, gimana kondisi mbak Vanda ??”

“alhamdulilah masih stabil kok, gada masalah. Aku pengen ngomong masalah kemaren Sya, bisa kita bicarain sekarang ??”

“sebenernya aku lagi ga mood buat bahas hal itu sekarang sih kak . .” keluhnya dengan nafas panjang sambil mengusap rambutnya ke arah belakang.

“trus mau di gantungin gitu ??”

“ya ga juga sih. Lebih tepatnya aku ga siap buat denger jawaban itu sekarang dari kakak”

“mang kamu tau aku bakal jawab gimana ??”

“ya ga yakin juga sih”

“apa yang buat kamu ga yakin ??”

“ya secara aku temen kakak waktu kecil, mendem rasa buat kakak selama ini itu gak mudah, dan pastinya kakak bukan tipe orang yang tega buat nyakitin cewek kan. Pastinya kakak juga bakal memprioritasin perasaanku dengan kondisi seperti ini. di tambah keluarga kita yg udah salaing kenal. Ya gak sih ??”

Saya terdiam sejenak mendengar apa yang Tisya katakan. Ya, memang benar kondisi yang saya rasakan seperti itu, namun dia salah jika terlalu naïf dengan semua ini akan membaik sesuai yang ia inginkan hanya karena perasaan saya yang lelah atas hubungan ini dengan Jovanda. maka dengan mengambil nafas dalam – dalam terlebih dahulu, maka saya tuturkan dengan lembut keputusan saya agar menyapa lebut telinga bergiwang spiral itu.

“Tisya kamu salah . . .” tuturku pendek memotong kalimat.

“salah gimana kak ??” sahutnya bingung seolah tak memahami apa yang tengah saya katakan.

“kamu salah kalo berfikiran kaya gitu. Memang ada beberapa prediksi kamu yg bener, tapi ada beberapa hal yang perlu kamu tau. Bahwa aku di sini ga bisa terima kamu sebagai pacarku, meskipun itu yang kedua”

“kok gitu kak, kenapa ?? padahal . . . .!!??”

“jovan itu penting buatku, terlebih lagi perasaannya. Dia rapuh dengan hal yang bersifat menyinggung perasaannya. Dan perasaan dia itu setengahnya adalah aku. Aku adalah nyawa hidup Jovanda. apa jadinya jika aku yang stengah ini kamu bawa pergi dari hati dia ?? apa kamu bisa jamin ia bakal baik – baik aja tanpa aku ??”

Sejenak ia terdiam tak bisa menjawab pertanyaanku.

“di sisi lain aku gak mau menodai hubunganku dengan dia Sya. 2 tahon itu gak sebentar juga gak lama. Aku mandang suatu hubungan itu kalo udah ada pengkianatan di dalamnya atas kesadaran yang masih di miliki seseorang, itu sama aja halnya kita mencacatkan hubungan yang tangah di jalani. Joavan udah cacat dengan penyakit yang dia derita, dan aku lebih gak mau lagi jika hubungan ini bakal cacat sama seperti penyakitnya. Aku harap kamu bisa ngerti ini, aku cm pengen jaga hubunganku sama jovan untuk tetap utuh dan ngejaga hubungan ini”

Lama Tisya terdiam akirnya ia berucap sepatah kata untukku.

“aku tau kalo sebenernya kakak bakalan jawab kaya gini, dan keputusan kakak yang seperti ini juga gak bisa aku pungkiri. Jujur rasanya sakit denger jawaban kaya gitu. Tapi dengan ini, aku semakin cinta sama kakak”

“loh, kok gitu ?? bukannya kamu mestinya benci sama aku Sya ?? kan aku udah nyakitin perasaan kamu ??”

“kakak salah . . .” tuturnya pendek tenggelam dalam lamunannya menatap motor lalu lalang.

“salah gimana ??”

“aku makin cinta sama kakak karena dengan ini aku tau kalo kakak itu emang orang yang pantas buat di perjuangin. Gak mudah di bengkokin hatinya. Gak sama kaya cowo yang laen dimana ngliat ada kesempatan pasti langsung maen sikat. Bahkan di saat kaya gini kakak masih bisa bilang untuk ngejaga perasaan mbak jovan. Aku salut sama kakak, kakak itu dewasa banget. Udah beda jauh dari yang aku kenal dulu. Gak heran kalo mbak Jovan bisa sesayang ini sama kakak, mbak Jovan itu juga bukan tipe cewek yang mandang cowok dari fisiknya. Jadi kalo dia bisa punya cowok kaya kakak, aku rasa ini emang udah jodoh dari tuhan. Andai aja, . . . . kakak ada dua orang, aku pasti gak akan nyia – nyiain orang kedua itu”

Mendengar apa yang Tisya katakan, saya menjadi bingung sekaligus salah tingkah. Saya bukan manusia sebaik itu, sebab masih banyak kekurangan dalam diri ini.

“ya aku ga sebaik itu Sya, kamu mandangnya berlebihan . . aku masih banyak kekurangan sama kaya manusia lainnya. Jangan sedih ya, pasti kamu dapetin yang lebih dari aku. Jangan pernah liat cowok dari fisik atau materinya, tapi lihat dari hatinya. Kamu pasti nemu kebahagiaan di situ seiring berjalannya waktu”

Malam itu, kutinggalkan Tisya bersama segenap rasa yang akan ia pikul sendiri. Maaf itu berulang kali terucap di bibir ini secara sadar dan tidak sadar. Bagaimana cara saya menyakiti Tiysa, saya harap ini bisa di ambil pelajaran dan hikmahnya. Bahwasanya . . .

“Fisik dan Materi bukanlah jaminan seseorang untuk setia kepada kita. Tapi setia itu, asalnya dari Hati”

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 351 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya