Cerita Cinta – Chapter 90. Berputar di atas rasa sakit

Chapter 90. Berputar di atas rasa sakit

Memang bukan leukemia, penyakit yang menggerogoti penderitanya dengan cara tubuh memproduksi sel darah putih dalam jumlah banyak yang pada nantinya akan berujung dengan kecacatan. Namun ini penyakit jaih lebih mematikan dari apa yang saya bayangkan. Itu Kanker Otak Stedium awal. Entah itu penyakit macam apa saya tidak begitu tau menau, tapi ketika mendengar nama penyakit itu dari pengakuan Jovanda, hal yang pertama kali saya pikirkan adalah penyakit ini akan membuat penderitanya menjadi gila akibat gangguan sistem safar otak. Semua kekawatira itu kembali menghantuiku dan menyelimuti segenap relung jiwa dan ragaku. Badan ini lemas tak berdaya, hanya rasa iba dan belas kasian yang kian memuncak ketika melihat kondisi Jovan seperti ini. lantas saya tanya itu kekasih saya satu – satunya tentang penjelasan Kanker Otak.

“kanker otak ?? masih stadium awal kan. Its okay, masih bisa di sembuhkan. Coba jelasin yank itu penyakit sistem dampak buat tubuh kamu jadi gimana ??” tanyaku dengan semangat bahwa ini akan di lewati dengan mudah, sebab saya percaya itu.

“ya kata dokter gejalanya pusing gitu yank. Kaya kemaren aku pingsan itu juga gara – gara penyakitnya udah agak naik tahapannya. Jadi bisa sering pingsan deh” jawabnya lugu seakan ia tak takut menghadapi penyakit itu.

“kalo udah sering pingsan trus gejalanya apa ??”

“skenario terburuk aku bakal mudah mual, mudah lemas, sulit buat konsentrasi jalan, sulit mendengar dan ngeliat, mati rasa di tangan dan kaki, jadi gampang lupa, respon lambat dan yang terakir ada sebagian tubuh yang mulai lumpah yank, itu kemungkinan terburuknya”

Wajah itu tegar, kuat untuk menceritakan apa pun hal yang akan di hadapi. Seakan ia telah siap berteman dengan segala kemungkinan terburuk itu. Sedangkan saya, ingin rasanya pingsan dan mati lemas mendengar apa yang telah ia ucapkan. Mencoba untuk kuat dan tabah mendengarnya, saya hirup nafas ini panjang – panjang dengan harapan segala rasa gundah ini mempu keluar bersama nafas yang telah saya hembuskan. Namun rasanya ini tak terlalu berarti dalam menenangkan hati saya, tetap saya rasa sesak di dalam hati itu masih ada setia bermain di sana hingga akirnya saya sadar untuk kembali bertanya pada Jovanda kembali.

“trus kata dokter kesehatan kamu gimana ?? apa yang ga boleh kamu kerjain sejauh ini yank ??” tanyaku dengan tatapan sendu berselimut bayang – bayang semu.

“ya pkok ga boleh kecapean gitu aja yank kata dokter. Sayang kamu jok mikir sampe segitunya deh, aku janji bakal tetep sehat kok. Aku pasti sembuh. Kamu jangan sedih, kalo kamu sedih aku serasa gak ada harapan buat jalanin hari – hariku lagi yank. Yaaaaaah . . .” tutur Vanda lembut meluluhkan hati ini kian membaik seiring semangatnya yang masih besar untuk bertahan demi saya.

“iya iya, aku ga bakal sedih kok. Aku masih kuat buat semangatin kamu yank. Kamu juga jangan nyerah ya, jalan kita masih panjang. Aku punya sureprize buat kamu kalo udah sembuh nanti, jadi semangat aja buat sembuh, okey !!”

“iya yank ?? mau kasih apa nih ?? haduuuuuuh pengen cepet sembuh jadinya. Huhuhuhuhu . . . kalo besok pagi udah sembuh cepet kasih sureprisenya ya yank !!” semangat itu muncul untuk mendorong dirinya agar jauh lebih baik dari hari ini.

“iya janji, pkok klo udah sembuh, aku kasih sureprize langsung”

Hingga siang hari saya masih bermain di kediaman Jovanda, saya temani dia hingga harus tertidur di hadapan saya setelah beberapa saat saya usap kening itu dan mata itu lambat laun terpejam meninggalkan bayang saya yang masih setia melihatnya terjaga di sisi yang tak akan pernah tergantikan olehnya. Usai membuatnya tidur, segera saya bergegas untuk pulang atau mampir ke kosan salah satu teman yang saya rasa saat itu yang paling mengerti adalah Fany. Ya, memang hanya Fany tong samapah yang selalu setia menerima uneg – uneg yang ingin saya buang. Maka dengan hati yang sudah lumayan stabil, segera diri ini meluncur ke kosan Fany untuk sekedar bercerita dan membri kabar.

“hay Kha, sini masuk . . gimana kondisi Jovan ??” tanya Fany usai membuka gerbang dan kami menuju teras depan kamarnya.

“hari ini udah baikan. Cuman apa yang kita liat di internet kemaren itu bukan hal yang sebenernya Fan”

“bukan hal yang sebenernya ?? trus dia sakit apa Kha kalo bukan leukimia ??”

“kanker otak stadium awal Fan . . .”

“astaga tuhan, serius lo ??”

“iya Fan, dia yang bilang sendiri ama gw”

“nah lo ga di kabarin ama bibiknya ??”

“enggak lah !! kalo bibiknya yg ngabarin pasti bilang kalo si Jovan lagi sakit pileg. Dasar tolol tu pembantu bikin emosi doang !!”

“wah parah lo, kok bisa dia kena penyakit gitu ya Kha ??”

“penyebab pastinya gw jg ndak tau Fan, pkok kata dokter dia ga boleh capek – capek sekarang”

“trus kuliah dia gimana ??”

“soal kuliah dia masih tetep masuk, cuman kalo pas lagi kecapean ya dia bakal minta izin ga masuk”

“lha pengobatannya Jovan gimana ?? gak di terapi gitu dia ??

“itu gw belom tau, ini kan masih stadium awal. Jadi liat perkembangannya dulu gimana”

“owh gitu ya, duh Kha gw jg bingung ni mesti gimana. Yang sabar yah, maaf gw ga bisa bantu banyak”

“lah gapapa Fan, gw seneng lo bisa dengerin curhatan gw. Jadi bantu aja ama doa biar dia cepet sembuh”

“pastilah gw doain yang terbaek buat dia, duh kalo gw di posisi lo rasanya ga sanggup deh Kha, bneran sumpah”

“dah lah Fan, namanya juga cobaan. Di jalanin aja . . .”

Usai pulang dari kosan Fany untuk sekedar curhat, saya segera bergegas menuju kosan sendiri untuk setidaknya menenangkan pikiran saya agar tetap stabil dan bisa memantau perkembangan Vanda dengan baik. Hingga malam tiba, diri ini sebenarnya masih tidak bisa lepas dari angan Jovan yang masih harus berteman dengan penyakit macam itu. Maka malam hari yang saya gunakan untuk mencari makan malam di daerah kerto rahayu itu pun masih saja berselimut dengan perasan gundah nan gulana. Dengan nafsu makan yang tergolong ogah – ogahan, saya pesan saja nasi goreng asal perut ini dapat terisi terlebih dahulu. Tengah menunggu nasi goreng untuk di masak, secara kebetulan Tiysa muncul di sebelah saya yang saat itu ternyata dia juga sedang membeli makanan yang sama.

“loh kak, tumben beli makan sendiri ??” sahut Tisya menyapaku mesra.

“oh, iya dek. Lagi gada yang nemenin soalnya” tuturku kalem tanpa memperhatikan Tisya.

“kok kayanya lagi galau gitu kak ?? lagi ada masalah kah ??” tanya Tisya memergokiku.

“ga dek, ga ada kok. Hhehe” kulempar senyum palsu itu untuk menutupinya dari Tisya.

Kami makan di warung yang sama, hingga akirnya saya usai dengan acara makan malam yang amat tak mengenakkan ini, maka saya bergegas untuk pulang dengan berjalan kaki. Sebab tempat makan itu pun juga tak terlalu jauh dari kosan saya. Tengah saya berjalan menuju kosan, ternyata Tiysa menyusul saya dari belakang dengan motor metiknya yang berbunyi sedikit berisik untuk sekedar di dengar.

“kak, bentar deh . .” Tisya mencoba menhalangi langkah ini untuk beberapa saat.

“iya ada apa sih dek ??” jawabku masih dengan agak malasnya.

“aku tau kakak lagi ada masalah, cuman kalo boleh tau tolong dong kakak cerita sama Tiysa, biar akunya juga tau apa yang lagi kakak alamin” pinta Tisya memojokkan saya.

“kalo bisa, aku pingin kamu gantiin posisiku Sya. Bukan sekedar tau apa yang lagi aku alamin” jawabku sewot mencoba menerobos motor yang menghalangi saya sebab saat itu saya benar – benar tak mood untuk sekedar di ajak berbicara.

“aku tau ini pasti ada kaitannya ama mbak Jovan, kakak jangan marah gitu napa. Dengerin Tisya dulu kak !!” jelas Tisya mecoba mengejarku.

“JOVAN SAKIT !!!! dah puas dengernya !!!!” bentakku tepat di depan wajah Tisya.

“kok kakak gitu sih, aku Cuma pingin tau aja apa sedang kakak rasain. Sebab aku juga pengen kakak tau apa yang tengah aku rasain sekarang !” ujarnya sedikit bernada tinggi agar ia bisa menyamaiku.

“apa yang aku perlu tau dari kamu, haaa !!!??” tanyaku masih dengan segenap jiwa yang masih berkecamuk ini.

“aku pengen kakak tau kalo sebenernya waktu di kantin pas ama mbak Vanda aku ngrasa sakit hati kak !!” nada itu semakin tinggi mengalahkanku saja.

“lah, kenapa emang ?? ada yang salah antara aku sama Vanda ??”

“gak ada yang salah kok kak !!! Cuman perasaanku aja yang salah buat kakak !!” kalah sudah saya dengan pernyataanya semacam ini.

“ya Allah Sya, mank kamu naroh perasan keg gimana sih buat aku ?? ya mana aku faham ??!!”

“udah lama aku nyimpen rasa ini buat kakak, tapi kakak udah jalan dluan sama mbak Vanda. Jujur aku sakit kak. Aku dah tau sebelumnya dari anak – anak kalo kakak udah jalan ama mbak Vanda. Dari situ aku coba buat move on agar bisa berpaling sama orang lain. Sebut aja itu mas Vian. Okey aku sebenernya ada rasa sama mas Vian. Cuman itu ga seberapa di bandingin apa yang aku rasain buat kakak. Dan saat aku tau kondisi kakak saat ini yang lagi ada masalah karena penyakit yang di derita mbak Vanda, jujur perasaanku luluh lantak buat kakak. Rasa itu campur aduk di hatiku. Antara rasa iba campur sama perasaan semu yang udah gada harapannya lagi. Dengan ini aku Cuma pingin kakak tau, kalo saat ini aku . . . . . . .”

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 400 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya