Cerita Cinta – Chapter 85. Mak Comblang

Chapter 85. Mak Comblang

Saya mempunyai seorang pasien maba yang pada awal pertamanya ia datang di depan saya dengan di gotong oleh teman – teman satu kelompoknya dalam keadaan pingsan. Sungguh heboh nun mencengangkan ia datang dengan cara seperti itu. Mungkin bila di ceritakan kisah ini lebih mirip dengan judul “kutunggu pingsanmu” sebagai hal yang rasanya lebih menarik dari pada Live to Love. Dan kini ia telah sadar, tengah berada di belakang jok motor saya untuk sekedar saya antar mencari makan. Sungguh pun diri ini merasa tak asing dengan keberadaan Tisya yang saat kian dekat seperti ini berada di belakang saya. Bagaimana cara dia memanggil saya itu terdengar akrab sekali di telinga ini. seolah beberapa pulah tahun yang lalu saya pernah mendengarnya. Maka sesampai kami di sebuah warung soto masih dalam kawasan kampus, saya mencoba menguak indentitas Tisya sebenarnya ini siapa, sebelum ia menghantui saya hingga berlarut – larut terbawa mimpi.

“kamu tadi belom sarapan kok maksain buat ikut baris sih dek ??” tanyaku heran pada gadis satu ini.

“lha abisnya ospek berangkat pukul 05.30 sih kak, mana sempet sarapan coba. Kak Rakha ya apa kabarnya ??” tanya Tisya sambil makan soto di lahapnya.

“ya baik – baik aja sih, btw kamu sama aku kok kayak udah biasa ya dek ?? apa kamu kenal aku sebelumnya ??” penasaran ini semakin membuatku ingin mengetahuinya.

“dah aku tebak, ternyata kakak itu tetep kaya yang aku kenal dulu yah” jawabnya sungguh masih menggantungkan angan – anganku.

“tetep kaya dulu ?? emang dulu kita pernah kenal ??” penasaran itu semakin menjadi – jadi.

“kejadian waktu kakak kecil suka bawa cicak kalo lagi sekolah pas TK inget ??” ia mencoba mengingatkan saya tentang kelakuan masa kecil saya.

“loh, kok kamu tau dek ?? wah jangan – jangan kamu maen dukun aja nih buat liat masa kecilku” jawabku heran dengan mundur menjauhinya.

“gausa lebay kak, ngapain aku maen dukun segala buat ngenal kakak orang aku udah kenal sejak dulu kok” jawabnya masih santai menghabiskan soto di depannya tinggal sedikit lagi.

“mang kamu sapa sih dek, maaf aku bner – bner lupa banget ?? kamu temen TK ku tah ??” tanyaku mulai menebaknya.

“bukan, . .” sahutnya dengan sangat pendek.

“lah trus sapa ??? ayo dong ngaku jangan keg gini . . aHH !!!” keluhku merasa kesal dengan ini maba.

“aku bukan temen TK kakak atau pun temen sekelas kakak, tapi aku coba tanya sekali lagi ya, kakak inget gak pernah kejadin waktu kakak nolongin cewek yang waktu itu lagi di gangguin sama anak – anak nakal di sekitar rumah kakak, tapi pada akirnya kakak kena pukul trus kakak nangis lari ke arah bunda kakak. Hahahahaha” dengan ini ia mencoba mengingatkanku sambil menertawakan saya.

“eh, yang itu aku mulai inget, kamu yang dulu tetangga baruku itu ya, tapi pas aku masuk SD kamu pindah, iya kah ??” tanyaku mulai berhasil mengingatnya.

“nah itu udah mulai inget, aku Tisya yang dulu suka kakak ejek dengan sebutan kuring atau biasa di jabarin jadi kurus kering. Aku pindahan dari Surabaya ke tulungagung waktu kakak masih TK. Dan aku balik lagi ke SBY waktu kakak mulai beranjak masuk SD. Jadi emang kita cuma kenal sebentar. Tapi waktu yang sebentar itu selalu aku inget sampe sekarang. Pastinya kakak heran bagaimana bisa aku yang masih kecil waktu itu bisa masih inget sampe sejauh ini kan, aku sendiri jg gak terlalu ngerti kak, yang jelas aku ga bisa lupa tentang kelakuan kakak waktu kecil dulu. Semasa balik ke SBY aku masih sering nanyain kabar kakak lewat mamahku yang masih kontak dengan bunda kakak, cuman kakak aj yang ga nyadar. Dan seiring berjalannya waktu, kita udah bener – bener los kontak. Kakak tentunya banyak yg lupa tentang aku, sebab kakak yang aku kenal itu orangnya emang pelupa, jadi gak heran kalo waktu pertama aku sadar di ruang kesehatan tadi kakak ga terlalu kaget sama aku. Apa kakak inget semua itu ??”

Ya, saya ingat. Saya ingat siapa Tisya, ia dulu yang dengan badan kecil kurus kering dekil item pokok amit – amit lah, kini berubah menjadi Nabila KW Super. Ia yang dulu dengan badan trepes layaknya papan tulis kapur yang tidak ada bukit – bukitnya kini dengan semoknya buah dada itu menjulang tinggi sebagai maskotnya di tambah dengan bokong yang bulat bundar nan bergairah itu bisa membuat saya menelan ludah. Ia telah berubah layaknya bidadari indah yang kini bisa di bilang ia bermetamorfosis dari ulat menjadi kupu – kupu terbang indah di depan pelapuk mata saya. Rambut lurus sebahu itu kini kian bercahaya tak seperti dulu waktu saya mengenalnya masih kusam bercabang bagai anak tak punya gizi. Dan kini apa, saya hanya bisa diam menyadari mantan tetangga saya yang satu ini.

“ya . . . . ya . . . . aku inget, aku inget smuanya Tis, jadi kamu cewek yang dulu itu ya” jawabku masih belum lepas dari ingatanku.

“iya kak, kenapa, kayanya ga percaya gitu ya ?? hahahaha . .” tawa Tisya menyadarkanku.

“ah gak juga, Cuma masih loading, heheheh . . lha trus kamu sekarang tinggalnya menetap di Surabaya gitu ??”

“iya kak, aku dah menetap di SBY sekarang, napa ?? mau maen tah kesana ?? ayok ??” ajak Tisya bersemangat sambil menawari saya.

“hahaha, gak dulu dek, masih repot gini kok. Ya ntar aja laen waktu kalo ada kesempatan aku maen ke sana”

“kalo mau maen ya kesana aja gapapa kak, mamah sempet nanyain kak Rakha soalnya waktu Tisya ketrima di Brawijaya” dengan senyum semanis itu maka segera saya berpaling sebelum perasaan yang tidak di inginkan itu hinggap di hati saya.

Usai mengantar Tisya makan, saya pun segera kembali ke ruang kesehatan. Sebab saya hampir lupa bahwa tadi saya punya janji pada Vian untuk menitip sebungkus makan padanya. Segeralah saya ajak itu gadis asal kota Pahlawan untuk merapat di ruang kesehatan yang kini telah di tunggu jengkel oleh teman saya dari lumajang. Maka wajib hukumnya jika saat itu kami bertiga berada di satu ruangan dan saling ngobrol sana – sini sambil mngenalkan Tisya pada Vian.

“hoi yan, sory aku ngabur kagak bilang – bilang, hehehehehe . .” sapaku cengengesan pada vian yang asyik menghisap rokok di tepi jendela.

“woooo, WEDOSH !! di cari kmana ternyata nggebet maba” jawabnya kesal sambil menghembuskan asap rokok.

“lha tadi ini mabanya minta di anterin beli makan yan, jadi ya mau ga mau aku kluar deh”

“yeee . . bukan mas, aku yang di ajak kak Rakha buat cari makan” tutur Tisya membenarkan ucapannya.

“hahahaha, kurang lebihnya ya kaya gitu sih yan. Btw nih kenalin mantan tetangga ku. Hahahaha . .” ku kenalkan saja ini Tisya pada Vian agar lebih akrab.

“Vian dek . .” Vian pun mulai mengulurkan tangan.

“Tisya mas” sambut Tisya hangat sedikit malu – malu kucing.

“udah yan salamannya jangan lama – lama, tar dia bisa panuan kaya kamu, wahahaha” ujarku sambil melerai tangan Viand an Tisya.

Ospek sore itu telah usai, maka saya pun pulang pada magrib hari dengan segala rasa capai yang menumpuk di badan hingga ingin rasanya saya langsung tepar di atas kasur untuk menghilang penat tanpa harus mandi. Eh, tanpa mandi ?? tidak, tidak, saya tetap madi sebab keringat itu begitu menggangu untuk acara saya melepas lelah di atas ranjang. Usai mandi saya pun segara bercinta dengan hape agar bisa smsan atau sekedar telfon sebentar dengan Jovanda. dan taukah sodara tengah saya asyik berpacaran ria dengan itu hape, si Vian sms dengan isi sebagai berikut.

“Jo, aku galau nih. Kenalin lebih deket dong sama cewek yang namanya Tisya tadi. Masa kamu tega liat temen galau kaya gini”

“ya tega – tega aja sih, cuman kasian juga yan sama kamu, wkwkwkw”

“AS* koe Kha, ayo lah buruan”

“iya besok aja aku rencanain sesuatu”

Itu lah isi sms Vian yang mencurhatkan dirinya secara terbuka untuk meminta pertolongan kepada saya agar bisa di kenalkan dengan gadis yang bernama Tisya tadi. Lantas sebagai sahabat yang baik, maka dengan senang hati saya dapat membantu teman yang tengah galau nan gundah gulana tersebut. Untung saja saya sudah punya itu Jovanda, jika tidak, mungkin saya lebih memilih mendekati Tisya dari pada harus menyerahkannya untuk Vian. Dan hari ospek terakir besok, saya akan membuat rencana dimana saya ingin mencomblangkan Vian dengan Tisya.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 410 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya