Cerita Cinta – Chapter 74. Ini Keputusannya

Chapter 74. Ini Keputusannya

 

Kegiatan praktikum selama di desa Ngadas yang membawa saya kembali pada Jovanda telah usai, Ranukumbolo sebagai tempat bersejarah yang mempererat tali persahabatan Jovanda dan Nabila kini telah jauh di tinggalkan kembali ke kota Malang dengan di hadapkan segudang laporan praktikum yang harus saya selesaikan. Dan waktu bersama saya dengan Jovanda masih berjalan baik dengan sesekali saya harus mengantar ia untuk cek up ke dokter membeli vitamin tambahan. Sebab dari yang saya tau, tubuh Jovan akir – akir ini cenderung suka lemas dan kurang bersemnagat, maka sebagai pacar yang baik tentunya saya akan senantiasa mengantarkan ia ke dokter kapan pun ia butuhkan.

Sedangkan kedekatan Jovanda dengan Nabila, kini semakin menjadi jadi. Taukah saudara, ketika saya tawari Jovan untuk shoping ke mall sebagai jadwal rutin bulanannya, ia lebih memilih pergi dengan Nabila karena alasan cewek lebih ngerti tentang selera sesama cewek. Harus kah saya berubah menjadi seperti Stevy, tentu tidak. Sebab saya bukan tipikal cowok yang mengikat dan egois agar jovanda mau pergi dengan saya. Namun ketika Jovan merasa nyaman dengan keberadaan Nabila, maka dengan tentunya saya akan memberikan waktu sepuasnya kepada sang kekasih agar lebih dekat dengan orang yang telah menyatukannya.

Berjalannya hubungan saya dan Jovanda yang kian membaik dan terus membaik ini akirnya harus terganngu dengan kabar tak enak yang amat menohok saya. Bagaimana tidak, gadis asal bandung yang selama ini menjadi teman saya bertengkar dan debat kini di kabarkan tengah mau meninggalkan saya pergi keluar negri. Tentu ini kabar buruk nan menusuk bagi telinga saya. Anak – anak yang terlebih dulu mengetahui hal ini, menganggap ini sebagai hal biasa dan masih di ragukan kebenarannya. Maka seusai perkuliahan sore itu dimana ujian semester tiga yang lagi – lagi sudah mejeng di depan mata, segera saya temukan dimana sosok gadis itu berada dan cari tau apakan kabar tersebut hanya gosip atau suatu kebenaran.

“Nabilaaaaaaaa, Bil . . . . .wooooi !!!” teriakku pada Nabila yang tengah berjalan ke parkiran untuk pergi meninggalkan kampus.

“eh iya, da apa Kha, kaya orang kesetanan aja buru – buru gitu” tanya Bila dengan santai sambil membenahi rambutnya.

“gw pengen ngomong sama lo sebentar, penting !! sini !!” tarikku pada tangan Nabila untuk duduk terlebih dulu di suatu tempat dekat perkiran.

“iya, . . ada apa sih Kha. Lo kok gugup gitu sih, tenang dong bang jangan ngos – ngosan gitu” ujarnya lembut sambil menatapku serius.

“gw denger kabar dari anak – anak katanya lo mau pergi keluar negri ya ??” tanyaku frontal padanya tanpa basa basi lagi.

“owh itu, . . . iya bener. Kenapa emang Kha ??” dengan wajah tak berdosa itu ia menanyakan alasan mengapa.

“lo kok tega sih ninggalin gw keg gini. Kalo lo jadi keluar negri trs temen gw berantem di sini sapa ?? temen gw debat sapa ?? orang yang gw traktir pas gw gajian siapa ?? trus orang yang selalu ngrengek minta di beliin dres kesukaannya sapa ?? sapa lagi Bil kalo itu bukan lo !!!” dengan perasaan kesal bercampur marah, saya tumpahkan itu segala uneg – uneg yang ingin di ucapkan.

Sesaat kami saling bertatapan dan saya yakin ia pun pastinya tak mempunyai jawaban yang pasti untuk menjawab pertanyaan aneh semacam itu, lantas dengan alasan yang masih masuk akal dia mencoba membuat saya mengerti. Mengerti untuk kepergiannya seara tiba – tiba ini.

“gw ke luar negri karena di minta bokap. Lo masih inget kan kalo bokap gw ada rencana dua taon buat ngurus kerjaannya di luar negri, nah ini gw mau di jadiin asisten bawahannya bokap skalian gw belajar kewirausahaan. Dan gw masih belom pasti ini gw mau cuti apa keluar, coz dua taon di Austria itu ga sebentar jadi banyak yang musti gw urus ini itunya. Makanya gw ga bisa mastiin gw bkal cuti apa out dari kampus”

Mendengarnya saja ini sungguh membuat telinga saya sakit dan menusuk di hati. Bagaimana tidak, bayangkan saja jika saya tidak memiliki sosok Nabila untuk berada di samping saya. Lantas siapa yang akan saya ajak berantem dan ribut, jika melakukan hal seperti itu dengan Jovanda tentu tidak mungkin, sebab bisa jadi saya bakal kena ancman DO dari kampus. Dengan kata lain, secara tidak langsung, nasib saya ada di tangan Jovanda.

“ya tapi kenapa harus keluar negri sih, apa ga bisa di indo aja ?? lagian kuliah lo itu juga penting Bil. Apa kata Fany kalo dia tau hal ini. lo tega niggalin dia ?? ha . . .!!” dengan Fany sebagai kambing hitamnya saya mencoba beralasan.

“gw udah ngomong sama Fany semalem. Acara nangis – nangisnya udh lewat dan dia setuju buat dukung apapun keputusan gw. Jadi kenapa ama Fany ??”

Dengan santainya bibir sialan itu berucap bahwa kepergiannya telah di dukung oleh Fany. Saya seperti orang bingung kehabisan akal hanya bisa garuk – garuk kepala sebab alasan untuk menahannya pergi tak lagi ada. Ya, tidak ada. Seusai saya berfikir untuk merelakannya pergi, terbesit mengenai bagaimana cara saya agar tetap bisa berhubungan dengan dia.

“trus cara kita buat hubungan tar gimana ?? masa kita mau los kontak selama dua taon, gw ogah Bil. Sama aja ini lo menzolimi hati gw !!” masih dengan gencarnya saya bersiteguh untuk tidak mau ia pergi meninggalkan saya.

“kan ada Facebook ama aplikasi Chat yg laen. Gausah bingung deh Kha, smua bakal baik – baik aja kok. Dan gw pasti hubungin lo juga anak – anak. Tenang ajah !!” dengan senyumnya seolah ini akan menjadi baik – baik saja, maka rasa kesal itu sekali lagi menyulut hati dan membakarnya kembali.

“sialan lo !! gimana gw ga bingung orang kaya lo mau pergi niggalin gw. Gw gada musuh bil di sini. Ga mungkin gw ribut ama Jovan. Yg ada gw DO kalo ribut ama dia. Trus gimana gw mau tenang kalo keadaannya kaya gini. Ini sama aja gw kaya di samber petir di siang bolong tau gak ?!! dengan tidak terima saya masih demo itu niatan Nabila.

“ya lo musti move on Kha, jangan ribut lagi. Berubah lah jadi dewasa buat ngertiin orang lain. Yah . .” dengan menggenggam tangan saya erat erat seolah itu adalah pesan yang harus saya emban selama ia pergi keluar negri.

“lo tega ah ama gw, lo ga asik lagi Bil, lo jahat ama gw. LO JAHAAAAAAT !!!” dengan berkata sekasar itu tentu dapat di maklumi adanya jika pikiran saya saat itu tengah tidak stabil. Maka saya pergi begitu saja meninggalkannya di tempat duduk dekat parkiran dengan perasaan penuh kesal dan tidak terima akan kepergian Nabila. Tangah menyusuri gedung utama secara tiba – tiba kekasih saya muncul dan mendapati keadaan yang tengah kacau ini. tentunya saya tertahan oleh kahadirannya yang secara tidak sengaja dan kami duduk di kantin untuk membicarakan masalah ini.

“da apa sih yank, kok kamu kaya orang lagi marah ga jelas gini. Mank ada apa sih ??” tanya Jovan sambil mengusap peluh di dahi yang masih berkucuran.

“itu Nabila mau pergi keluar negri abis UAS ini” jawabku ketus sambil menahan nafas yang tidak karuan.

“loh kok dadakan gini, ini kan sama aja dua minggu lagi. Mank ada apa yank kok dia sampe mau pergi keluar negri gitu, apa gara – gara kita ??” tanya Jovan sedikit ragu.

“bukan yank, dia mau ikut bokapnya dan ngurusin perusahaan” masih dengan kondisi yang sama saya menjalaskan hal ini.

“owh jadi gitu, trs kuliah dia gimana ntar ??”

“ga tau, kalo ga out ya dia minta cuti. Itu masih ga jelas. Aku udah bicara sama dia tadi. Tapi ttep aja keinginannya ga berubah dan dia lebih milih pergi sma bokapnya. Males aku yank ngadepin dia. Dah ga bisa di omongin tu bocah”

“sabar yank sabar, mungkin ini udah keputusan dia. Kita tentu ga bisa nglarang dong. Ya mau ga mau kita mesti support dia biar di sananya bisa berjalan lancar sesuai keinginannya.

Hanya ucapan Jovanda yang saat itu mampu meredam amarah saya atas kepergian Nabila. Ini masih sangat mendadak dan tidak bisa saya terima. Dalam waktu dua minggu itu, saya justru kehilangan kontak dengan Nabila dan berusaha menganggapnya sudah tidak ada di kampus. Sebab mau di bagaimanakan lagi tidak ada yang bisa merubah keadaan ini. lantas apakah saya salah jika beranggapan dia sudah jauh pergi dari kehidupan saya ??

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 389 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya