Cerita Cinta – Chapter 68. Fix Kena Pelet

Chapter 68. Fix Kena Pelet

Idul fitri tahun 2008 itu masih saya ingat jelas di benak saya hari ini. Bagaimana saya melaluinya dengan keluarga tercinta di kampung halaman dan tetap berkomunikasi dengan para sahabat jauh di luar kota sana. Meski suasana fitri penuh maaf bertaburan di hari itu, namun maaf saya tidak akan pernah jatuh untuk memaafkan manusia yang bernama Deri. Bagaimana saya akan membencinya masuk hingga ke tulang dan aliran darah ini, mengalir terus kemudian keluar bersama beol yang saya setorkan ke Wc setiap harinya. Mungkin itu kata yang tepat untuk menggambarkan rasa benci saya kepada Deri. Apakah terdengar menjijikkan, tentu iya, sebab Deri itu tidak lebih baik dari sisa kotoran yang telah saya buang. Sungguh pun benci itu membuat mati rasa hingga detik ini.

Suasa hari raya tentu ramai bukan, sanak saudara berkumpul di sana sini mengadakan reuni itu adalah wajib hukumnya. Namun taukah sodara di tengah keramaian seperti ini saya merasakan sepi teramat sangat hebat. Hari besar suci nan fitri yang saya dambakan untuk habis bersama dengan kekasih hati kini hanya habis berteman sepi meratapi nasib. Untuk
memanfaatkan momen besar ini, maka saya coba berpesan kepada Jovanda melalui sms untuk sekedar minta maaf jika selama saya pacaran dulu ada salah atau tindakan yang mungkin tak berkenan di hatinya. Maka dengan galaunya saya mengirim pesan seperti ini,

“Asalamualaikum Wr. Wb

Met Idulfitri 1429H jovanda

Semoga amal ibadah kita selama bulan puasa ditrima Allah SWT

Maafin Rakha kalo selama ini ada salah

Baik di sengaja atau tidak

Salam dari Rakha sekeluarga di Tulungagung”
Taukah sodara sms tersebut mendapat respon seperti apa, maka dengan masih ingatnya dia hanya membalas teramat amat singkat untuk pesan seperti di atas sebagai berikut.

Spoiler for sms Jovanda:
“y, sma2”

Jika itu pesan bukan dari Jovanda atau dikirim oleh Stevy, maka sudah jelas saya bakal bakar itu orang yang merespon pesan singkat dengan amat singkatnya. Ya memang namanya pesan singkat namun etika di dalamnya itu tidak ada, terlebih lagi pesan dari Jovanda menunjukkan bahwa dirinya memang sedang malas dan tidak ingin di ganggu itu pun juga karena saya. Maka sudah cukup lebaran kali ini saya tidak akan berlama – lama di Tulungagung sebab masih ada urusan yang harus saya selesaikan di kota Malang. Pada akirnya sekitar H+7 saya sudah berangkat ke kota Malang dengan Baldy tercinta sebab jelas kendaraan umum pada musim seperti sudah habis tiketnya apa lagi itu yang yang namanya kereta.

Sesampai di Malang saya masih belum dapati Nabila dan Fany telah sampai terlebih dahulu. Maka dengan berinisiatif untuk mencari informasi mengenai kiai di sekitar kota Malang saya lakukan terlebih dahulu sebelum kedua sahabat saya dari Jakarta untuk datang menyusul menyelesaikan kasus ini. singkat cerita di daerah Sawo Jajar, tepatnya di sebuah perumahan, saya mengenal itu bapak ustad atau kiai yang biasa di sapa dengan sebutan Pak Nur.

Beliau seorang PNS, namun keseharian beliau selalu di sibukkan oleh orang yang meminta bantuan jika ada masalah perihal barang hilang, orang kesurupan atau hal – hal yang berhubungan dengan hal goib lainya. Beliau seorang muslim, masih melukan sholat dan dalam garis syariah islam. Maka tidak salah orang jika saya meminta bantuan kepada beliau perihal masalah pelik yang tengah saya alami saat ini. usai mendapat informasi mengenai Pak Nur, maka saya segera otw untuk menuju rumah beliau yang sudah saya jelasnya sebelumnya. Usai berhasil menemukan lokasi rumahnya, langsung saja beliau bertanya perihal kedatangan saya ke sana.

“Salamualaikum . . . sugeng ejing” salamku di depan pintu rumah Pak Nur.

“da apa dek Rakha, monggo masuk dulu” apakah sodara berfikir ada yang aneh dengan sapaan beliau, bayang kan saja saya baru mengucap salam tapi beliau bisa mengetaui nama saya. Ini namanya bukan lagi sakt,i ini orang tapi amazing banget deh.

“ini bner dengan Pak Nur ya” tanya saya teramat sopan.

“iya dek, ada apa jauh – jauh nyariin rumah saya, apa lagi punya masalah ??” dengan senyumnya yang ramah bertanyalah beliau.

“anu pak, iya lagi ada masalah, ng . . . .” dengan perasaan malu untuk to the point masa saya tunggu beliau untuk berujar terlebih dahulu.

“masalah sama mantan pacarnya yah, ehm . . “ tebak Pak Nur yang sama sekali tidak meleset.

“ngomong – ngomong bapak kok tau nama saya trus sama masalah yang mau saya konsultasikan kepada bapak ya ?? padahal saya belum ngmomng loh pak ??” dengan herannya saya mengerutkan dahi pertanda ini orang keren sekali menurut saya.

“hahahaha, bisa aja kok dek. Ada apa sama mantannya, dek Rakha cerita aja biar bapak lebih gamblang dengernya” ujar Pak Nur sambil mengambil kan saya beberapa makanan ringan dari tangan istrinya.

“saya kan ada temen pak, namanya Jovanda. Itu kata rekan saya sekelas, si Jovanda itu katanya saat ini sedang kena pellet pak dari seseorang. Mungkin tidak usah saya sebutkan bapak pastinya sudah tau ini siapa yang berbuat jahat seperti ini. cuman saya ndak yakin pak dengan apa yang di sampein temen saya tersebut. Jadi saya mau mastiin dulu, itu Jovanda saat ini bener sedang kena pellet apa enggak. Gitu pak” usai saya jelaskan seperti itu, beliau terdiam sejenak seolah ada lafadz yang di ucapkan. Tak lama sekitar 10 menit saya menunggu, akirnya beliau berujar sesuatu kepada saya.

“Jovanda putrinya dekan di Fakultas Fisip kan dek, ya kalo menurut pandangan bapak, itu apa yang di bilang rekanmu bener. Jovandanya memang lagi ada yang megang saat ini. yang megang itu sebenernya ga terlalu kuat, cuman karena udah taunan nempel di tubuh Jovanda, jadi agak susah buat ngusir atau menetralisirnya. Kalo biasanya bapak bisa bantu kamu dari jarak jauh, jadi buat masalah kamu yang ini, kamu mesti pertemuin bapak sama temen kamu yang namanya Jovanda itu secara langsung. Soalnya kalo pake media udara udah ga mempan dek. Bandel soalnya yang nempel sama temennya adek itu. Hahahahaha . . .” dengan tawanya terbahak – bahak seolah ini adalah masalah kecil yang sanggup beliau selesaikan.

“jadi apa yang di bilang temen saya itu bener dong pak. Jadi mau ga mau saya mesti pertemuin bapak dengan Jovanda nih ?? tapi caranya gimana ya pak, saya bingung” bagaimana bisa saya ajak itu Jovanda untuk main ke rumah Pak Nur jika membaca sms saya saja hanya di balas dengan “Y, SMA2”.

“ya monggo terserah adek aja, mau bapak kesana buat nemuin Jovanda apa di bawa ke sini. Cuman kalo lebih baiknya di bawa ke sini saja dek. Soalnya di sini suasanya lebih aman dan kondusif. Kalo bapak dateng ke tempat temen adek itu takutnya bapak malah di kira ngapa – ngapain. Kan ga enak di liat masyarakat umum” maka dengan pilihan seperti itu sudah saya putuskan untuk memboyong Jovanda singgah ke rumah Pak Nur apapun itu caranya.

“owh gitu, iya deh pak saya pikir dulu gimana caranya buat bawa temen saya maen ke sini. Saya masih nunngu rekan saya dari Jakarta pak soalnya buat bantuin. Soalnya saya ndak bisa pak kalo nylesein ini sendirian” tuturku sedikit kacau kepada Pak Nur.

“yaudah, adek atur dulu itu caranya sama temen – temen adek. Kalo bapak pasti ada di rumah tiap bada dzuhur kok”

Usai membuat kesepakatan bersama Pak Nur, saya pun pulang dan berfikir keras bagaimana caranya agar Jovanda bisa ikut bersama saya datang ke rumah Pak Nur. Dengan ini serangan yang saya rencanakan untuk membawa Jovanda kembali akan segera terealisasikan. Tinggal menunggu Nabila dan Fany datang ke Malang maka permasalahan akan segera terselesaikan.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 394 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya