Cerita Cinta – Chapter 67. Sahabat atau Teman

Chapter 67. Sahabat atau Teman

Dalam bulan puasa ini saya akan membahas mengenai pertemuan kembali berempat dengan para sahabat saya yang tentunya sudah sangat di rindukan kebersamaannya baik TS maupun reader di sini. Dimana ketika empat sahabat itu berkumpul, maka pastilah ada saya, Stevy, Fany dan sahabat hati Nabila Larasati. Dan dalam pertemuan kali ini saya akan membahas mengenai plaining untuk membawa kembali Jovanda berdasarkan saran dan persetujuan para sahabat terdekat. Namun tidak luput dari perasaan Nabila yang tiap harinya akan terus saya pastikan apakah ia siap menerima keadaan jika bahwasanya suatu saat nanti saya akan kembali dengan Jovanda.

Sore itu H-7 sebelum idul fitri tiba, kami mengadakan buka bersama di kawasan daerah Soekarno Hatta yang biasa di sebut anak – anak di Malang dengan nama Suhat. Maka tempat yang dapat memanjakan kami dengan menu buka puasa dan acra ngabuburit untuk menunggu buka puasa tiba. Sore itu pastilah kami sudah berangkat pukul 04.00 PM untuk membooking tempat. Sebab jika tidak bisa di pastikan pukul lima sore seluruh tempat di sini bakal penuh dengan onggokan manusia yang sedang mencari menu buka puasa atau acara ngabuburit.

“Bray uda lama ya kita kgak ngumpul kaya gini, terakir kan pas di Jakarta waktu itu ya” ingat Fany untuk membuka pembicaraan.

“iea loh Pan, kayanya semester ini kita rada renggang yah. Smua pada sibuk sama urusan sendiri – sendiri sich !” ujar Stevy dengan melambainya.

“lo mah sibuk ke salon kan Step, itu juga ga ngajak gw. Jadi yang nyibukin diri itu lo, bukannya anak – anak. Kalo Rakha ama Bila emang lagi ada masalah kan ya kemaren” sahut Fany sambil menunjuk arah padaku.

“loh, masalah apah emang Kha, kok akuh ndak tauk ??” tanya Stevy penasaran sambil merepat padaku.

“ya ada masalah aja Step, intinya tentang Jovanda” ujarku dengan kalem.

“loh, jadi gossip yang di bilang anak – anak kamuh jadiand ama Vanda itu bner tah ??” ia pun semakin keheranan.

“iya gw udah jadian ama dia, dan sekarang gw udah putus Step” saya pun dengan menahan kuasa berujar penuh sendu.

“lah itu kapan jadiannya tau – tau uda putus gitu ?? trus skrang masih ada masalah ??” Stevy masih memburu pertanyaan seputar hubungan ini.

“masalahnya sekarang gw ama Rakha mau mastiin kondisi Jovanda saat ini” tiba – tiba saja Nabila menambahkan suaranya sambil menggerai rambut.

“mastiin Jovanda keg gimana Bil ??” Fany pun bingung dengan ini ucapan Nabila.

“gw ama Rakha kmren dapet info dari Nonik kalo katanya Joavanda itu mutusin Rakha gara – gara di pellet sama mantannya. Nah di sini gw pengen mastiin aja hal itu bner apa gak buat bantuin Rakha” dengan santainya Nabila bertutur pada Fany.

“ih masa sih Jovan di pellet ?? ngeri gw dengernya. Tapi lo serius mau bantuin Rakha dalam hal ini ??” nampaknya Fany pun ragu dengan kesungguhan Nabila.

“ya makanya gw mau mastiin dlu tu info bner gak. Masalah gw bantuin Rakha ya serius lah, mank kapan gw suka becandain orang kaya Rakha ?? hahahaha” tawa itu seolah membuat Fany semakin mengerutkan dahi.

“tapi kan lo . . .” Fany pun memutus kalimatnya pertanda ada hal yang tidak ingin di ucapkannya.

“tapi Bila kenapa Fan ??” Setvy pun menyambung pembicaraan Fany yang terputus.

“lo kgak tau juga tentang hal ini Step ?? kan Bila suka ama Rakha, lha ini dia malah mau bantuin Rakha masalah Jovanda. Bayangin aja, gw ga yakin Bil ama lo itu” dengan menyakinkan, Fany menatap serius mata Nabila.

“iya Fan gw serius, emang kenapa kalo gw suka ama Rakha trs gw mau bantuin dy perihal Jovanda ??” Nabila pun berujar dengan santainya.

“ya perasaan lo mau di taroh di mana ?? gw cewe Bil, gw tau posisi lo !!” seolah di sini Fany tak terima dengan keputusan Nabila yang mungkin akan membahayakan perasaannya.

“owh, jadi Nabila nie sukak ama Rakha, dan sekarang dia mauh bantuin buad balikand ama Jovan gituh intinya ?? ya aneh jugak Bil kalo kamuh tiba – tiba kaea gituh. Kan sama ajah kamu ngorbanin perasaan kamuh to ??” dengan argumennya Stevy pun sepakat dengan pemikiran Fany.

“udah, kalian tenang aja. Gausa segitunya ama gw. Gw masih tau batesnya selama perasaan gw masih kuat, kalo ada rasa sakit itu pasti ada Fan, tapi slma gw mampu bertahan buat Rakha dan kalian semua kenapa enggak ?? kalo Jovan salah satu alasan Rakha jadi bahagia, gw juga bakal nglakuin itu. Gw jg lebih ga tega sebenernya kalo harus ngliat orang yang gw sayangin menderita karena perasaannya yang belom kesampaian sama mantan pacarnya dulu. Gw yakin pengorbanan gw saat ini gada yang sia – sia. Kalian percaya aja sama gw, soport gw untuk terus bantu Rakha apapun yang terjadi. Gw Cuma minta itu sama kalian, tolong ngertiin keputusan gw” dengan memegang tangan Stevy dan Fany, Nabila mecoba memastikan bahwa perasaannya akan baik – baik saja.

“kok ada orang kaya kamuh Bil, aneh tau gag dengernya. Ini mah sama aja kamuh yang di jadiin tumbal dong ??” Stevy mulai berandai – andai tentang kejadian ini.

“iya tumbal, tapi ini juga atas kemuan Bila sendiri. Trsu kita mesti support lo gitu. Yaudah lah Bil, gw tau gimana keras kepalanya lo kalo udah punya ingin. Seperti yang lo bilang, gw bakal bantu Rakha juga support lo apapun yang terjadi. Okey !!” sambil mengedipkan mata, itu tanda Fany telah setuju.

“ya akuh dengernya rada aneh jugak sih, tapi kaya yang Pany bilang sieh, klo inih udah jaddi kemuand kamuh aku support aja Bil, moga kamu kuat n dapet apa yang kamu pingin suatu saat nanti”

Yang namanya sahabat itu, jika mereka susah, pasti akan di bantu dan di support bagaimanapun itu kondisinya. Sahabat itu beda sama temen biasa, temen hanya ada di saat kita seneng dan mereka pergi di saat kita susah. Mendekat saat kita tak butuh dan menjauh saat kita membutuhkan mereka. Tapi sahabat enggak, mereka akan tetap ada di samping kita sama seperti saudara. Mereka memang hanya bertiga, tapi ini sudah lebih dari cukup untuk mengisi hari – hari saya. Jika harus mereka di tukar dengan tiga juta teman, maka saya tidak akan rela itu ketiga sahabat saya untuk di gantikan.

“gw salut ama kalian bertiga, ini masalah gw atau lebih tepatnya masalah gw sama Nabila. Tapi kalian mau bantu meski tau posisi Bila kaya gimana. Gw ga bisa bicara lebih dari ini. gw cuma bisa bialang kalian sahabat terbaik yang pernah gw miliki” dengan mata setengah berkaca – kaca saya rangkul itu ketiga sahabat saya.

“aduuuh Rakhaaa seseeeeeg, iya – iya udah ah. Trus rencana lo mau nyadarin si Jovan kapan “ tanya Fany yang merasa sesak dengan pelukan ramai – ramai saya.

“abis lebaran ini pokoknya. Mungkin ya semester tiga awal pas kuliah udah aktif. Klo minggu – minggu ini lo tau semua orang jg lagi pada sibuk mudik. Dan lo ama Bila kan musti pulang kampung jg kan. Jadi nunggu Bila balik k Malang baru nylesein masalah” jelasku sambil melirik Nabila.

“iya Fan, kita mau cari info dulu orang pinter di daerah Malang trus buat rencana gimana caranya Jovan tar bisa ketauan kena pellet apa enggak. Udah gitu aja dulu plainingnya” dengan mangguk – mangguk Nabila menjelaskan pada Fany.

“ywdah oke pas semester tiga awal aja kita cari info itu bareng – bareng. Biar gampang mobile bareng tar gw bisa bawa mobil ama Bila k Malang” dengan bantuan seperti itu sungguh saya berucap terimakasih.

“ah gausah repot – repot gitu fan, gw ama Bila jg cukup kok buat nae motor” dengan malu – malu saya tolak secara halus itu niatan Fany.

“orang ini Bila yang pengen, dia mau pindah kosan juga tar smster 3 ke kosan lebih gede bareng gw biar bisa bawa mobil jugak” jadi itulah alasan mengapa Fany bersikeras membawa kendaraan roda empat milik Nabila.

“healah gitu to, oke lah, gw ngikut lo pada”

Plaining itu sudah jelas bukan, awal semester tiga. Kami berencana merebut Vanda dari Deri si manusia laknat itu. Dengan perasaan sabar nan tawakal saya akan tunggu itu kapan giliran main di atas panggung sandiwara ini. cukuplah saya merasakan rasa sakit atas kecurangan yang Deri lakukan, maka jika tiba waktunya untuk merebut Jovanda kembali, saya harap Deri sudah siap kehilangan itu putri dekan untuk ke dua kalinya.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 429 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya