Cerita Cinta – Chapter 66 . See You (END)

Chapter 66 . See You (END)

 

 

Sudah hampir dua jam gw, laras dan ciko duduk di gedung graha saba ini. Mendengarkan kata pengantar dari petinggi kampus yang benar-benar mengantarkan gw kedalam alam tidur gw. Hingga akhirnya nama “Fika” dipanggil. Dengan mengenakan toga, fika melangkah pelan kedepan. Toga, pakaian idaman para mahasiswa. Mau sebagus apapun pakaian lo, kalau sudah menjadi mahasiswa pastilah yang di mimpi-mimpikan adalah mengenakan toga suatu hari nanti dihadapan banyak orang.

Rasanya seperti baru kemarin saja gw melihat sosok fika yang masih dingin. Selalu menutup dirinya dari dunia luar. Kini fika sudah berubah menjadi sosok fika yang ceria dan sepertinya dia sudah memecahkan bola kaca yang selama ini menutupi dirinya dari luar. Sekarang dia memiliki teman-temannya sendiri untuk berbagi kesenangan ataupun kesedihan. Hanya saja kesamaan antara kita berdua saat wisuda adalah kita sama-sama merayakannya tanpa kehadiran kedua orang tua.
Sehari sebelum acara wisuda
Gw masih sibuk di kantor dengan segudang pekerjaan. Sejak kejadian dibandung, sikap mayke masih tidak pernah berubah ke gw. Tidak pernah memberi keringanan ke gw kalau sudah kerja. Masih berkutat dengan segudang laporan yang harus diselesaikan.

Setelah jam kantor usai gw bergegas menyelesaikan beberapa laporan. Semenjak motor gw dijual biasanya gw ikut angkutan umum, dan bila fika sedang tidak ada kesibukan biasanya fika menjemput. Dan hari ini fika berjanji untuk menjemput gw sepulang kantor. Dan terlihat mobil fika di parkiran kantor. Gw langsung masuk kedalam mobil dimana fika tampak sudah bete menunggu gw.
Fika : kok lama sih, dah kering gw nunggu lo

Gw : hehe, maaf-maaf. Biasalah fik, ntar lo juga ngerasa pas udah kerja.

Fika : nih gw antar lo kerumah langsung ambil baju ganti aja ya

Gw : hah ?

Fika : lo nginap dirumah gw aja ren, besok pagi-pagi banget soalnya harus kesalon.

Gw : ngikut aja deh gw ama yang mau wisuda.

Fika : senyum donk, kan lo yang selama ini ngebet banget gw cepat-cepat wisuda

Gw : yah gw mah nyantai aja, makin lama lo wisuda kan makin lama juga kita nikahnya

Fika : dih

Gw : hahaha
Sesampainya dirumah, gw langsung mengepak beberapa baju untuk tidur dan baju buat besok menghadiri wisudanya fika. Sesudah berkemas gw langsung balik ke mobil dan menuju kerumah fika.

Sudah lama rasanya gw gak menginap dirumah fika. Terakhir gw menginap disini saat fika keluar dari rumah sakit pasca operasi.
Gw : mbak may mana fik ?

Fika : dapur keknya nyiapin makan malam. Lo tidur dikamar biasa ya

Gw : he eh
Gw langsung kekamar dimana gw dulu sempat tinggal disini beberapa tahun saat gw masih kuliah. Tidak banyak yang berubah dari kamar ini. Bahkan beberapa goresan di dinding kamar bekas gw masih terlihat jelas. Seusai berganti pakaian gw langsung menuju kedapur. Terlihat mbak may sibuk menyiapkan makan malam.
Gw : mbak may

Mbak May : eh mas rendi, kapan datangnya ?

Gw: baru aja mbak, masak apa nih mbak ?

Mbak May : Ayam tepung sama bihun mas

Gw : gw bantuin ya mbak

Mbak May : gak usah mas

Gw : yah mbak may kek sama orang asing aja. Dari dulu kan juga gw ngebantuin masak terus mbak.

Mbak May : yowes mas, masakin bihun gorengnya ya mas

Gw : siap mbak
Malam itu gw, mbak may dan fika makan malam bareng. Rasanya seperti reuni aja bisa makan bareng bertiga lagi seperti ini. Seusai makan gw langsung pergi ke teras rumah buat menghisap beberapa batang rokok. Yah, semenjak fika masuk rumah sakit itu gw menjadi perokok aktif.
Fika : hey, masih ngerokok ajah. Kan udah gw bilang berhenti ngerokok

Gw : hehehe, soalnya kalau habis makan gak ngerokok itu berasa ditampar fik

Fika : awas loh nanti kena kanker, gak kapok apa udah liat gw kemarin ?

Gw : iya deh gw kurangin. Oh iya fik, orang tua lo gak datang ke acara wisuda lo ?

Fika : enggak ren

Gw : kenapa ?

Fika : mamah visanya ditolak, sedangkan papah lagi sibuk.
Tiba-tiba wajah fika terlihat sedih. Wah mulut gw keceplosan, padahal gw tau gimana rasanya saat wisuda tanpa kehadiran orang tua.
Gw : yah setidaknya masih ada gw, laras sama ciko yang bakal ngehadirin acara wisuda lo. gimana kalau besok habis acara wisuda kita makan di baron ? kan dah lama kita gak kepantai, dah lama juga gak makan ikan yang segar-segar.

Fika : ren

Gw : hah ?

Fika : lo masih ingatkan sama janji lo saat gw sudah wisuda ?

Gw : hahaha, tampang lo ngebet banget pengen kimpoi

Fika : ya biar halal ren

Gw : buset fik, hahahaha
Gw kaget tapi gw juga gak bisa menahan tawa gw saat mendengar kata fika itu. Dengan tampang polosnya membuat tawa gw lepas.
Gw : gimana kalau lusa kita ke jakarta buat ngurus visa

Fika : maksud lo ren ?

Gw : gw ngambil cuti seminggu, jadi lusa kita ke jakarta buat mengurus visa terus kita pergi ke thailand nemuin orang tua lo.

Fika : nah loh, sekarang keknya elo nih yang udah ngebet pengen kimpoi.

Gw : he ? ya udah kalau gitu batal deh, batal

Fika : hahaha, gw kira bakal beberapa bulan setelah wisuda baru lo berani ngelamar gw. Eh rupanya lusa udah ngajak ke thailand.
Keesokan paginya…
Fika : ayo ren cepat

Gw : iya bentar
Gara-gara tadi malam kita mengobrol hingga larut malam, alhasil kita telat bangun. Niatnya seusai ibadah subuh gw ingin langsung mandi, tapi saat gw merebahkan sejenak tubuh gw, gw langsung tertidur. Alhasil sekarang kita terburu-buru untuk pergi ke salon rias, dan kita hanya bisa berharap agar salon riasnya tidak ramai. Dan harapan kita berdua terkabul, salon rias yang kita datangi masih tidak memiliki pengunjung. Fika langsung dirias oleh seorang mbak-mbak pekerja disalon itu. Gw tidak bisa berpaling dari memperhatikan fika yang dirias oleh mbak-mbak itu.

Seusai didandan fika langsung pergi ke ruang ganti. Sekitar 10 menit lamanya fika berganti pakaian, kemudian fika keluar dari ruangan itu. Gw mematung melihat fika mengenakan kebaya berwarna biru dengan wajah yang tampak cantik setelah dirias.
Fika : gimana ?

Gw : yuk ke KUA

Fika : hahaha, cantik kan

Gw : banget, gak nyangka itu mbaknya jago banget bisa ngerubah nenek lampir macam lo jadi putri gini

Fika : kampret lo, udah yuk berangkat.
Seusai acara wisuda gw, fika, laras dan ciko pergi kepantai baron. Pantai yang terkenal tempat memanjakan perut dengan hasil lautnya. Kita pergi kesalah satu pondok makan yang ada dipinggiran pantai.
Ciko : gak nyangka fik gw lo bisa wisuda juga

Fika : sialan lo cik, gini-gini gw tes masuk UGM murni tauk

Ciko : eh serius lo ?

Gw : gak percayakan cik, gw aja kagak

Ciko : he eh gak percaya gw

Fika : eh ngeremehin gw lo pada. Liat aja nanti ya

Laras : udah-udah, jadi kamu lanjut kerja atau gimana fik ?

Ciko : jadi waiters di café gw aja fik, pasti bakal laku deh ntar café gw

Fika : sorry, tarif gw mahal cik

Ciko : widih, ampun deh. Terus lo bedua kapan nyusul kami bedua nih ?

Gw : secepatnya cik

Fika : besok gw sama rendi mau ke jakarta mengurus visa, terus langsung ke thailand.

Laras : wih, mau ngelamar fika ren ?

Gw : gak, pengen cari cewek thailand yang lebih cakep dari fika gw.

Ciko : buset, mendadak bener. Dah gak tahan pengen nikah ya lo bedua

Gw : kalau kata fika mah biar halal

Ciko : hahahaha
Hari itu menjadi hari terakhir kita berempat berkumpul bersama. Berbagi cerita dan tawa bersama.

Keesokan paginya gw dan fika pergi ke jakarta. Sesampainya dijakarta gw dan fika mencari penginapan yang dekat dengan bandara. Dan saat itu fika hanya memesan satu kamar. Awalnya gw merasa kaku sekamar bersama fika, selama ini gw selalu tidur terpisah dengan fika. Tapi malam ini gw harus seranjang dengan fika. Setelah mandi gw langsung mencoba tidur agar tidak terjadi hal-hal yang diinginkan.

Saat tengah malam gw terbangun karena mimpi gw. Gw bermimpi orang tua gw memanggil-manggil nama gw. hanya saja wajah mereka terlihat gelap. Saat gw sadar air mata sudah jatuh begitu saja.
Fika : ren ?

Gw : eh fik

Fika : ada apa ?

Gw : enggak, gw keluar dulu ya cari angin
Gw mencoba untuk tidak mengganggu istirahat fika. Gw langsung pergi keluar dan gw melihat ada warung roti bakar. Gw langsung pergi kesana memesan roti bakar serta kopi. Untuk pertama kalinya gw bermimpi tentang orang tua gw. Kenapa harus sekarang mimpi itu datang, ketika gw sudah lama menyerah untuk mencari keberadaan mereka.

Keesokan paginya ketika kita menunggu penerbangan kita dibandara Soekarno-hatta.
Fika : tadi malam lo kenapa ?

Gw : gw mimpi fik

Fika : mimpi apaan ?

Gw : orang tua gw. Mereka memanggil-manggil nama gw

Fika : eh bisa jadi orang tua lo udah balik ren. terus mereka ngecari lo

Gw : semoga yang lo omongin benar fik. Sudah lama gw menyerah mencari kedua orang tua gw.

Fika : yaudah ntar sepulang dari thailand kita cari bareng yah. Kali ini gw yakin pasti bakal ketemu ren.
Sekitar jam 12 siang pesawat kita menuju bangkok pun berangkat. Hingga akhirnya kita tiba dibangkok pukul setengah delapan waktu bagian bangkok. Sesampainya dibandara kita langsung naik taksi sekitar setengah jam menuju Nonthaburi, kota terbesar kedua di thailand dimana tempat rumah ayahnya fika berada.

Karena sudah malam akhirnya gw memutuskan untuk menginap disebuah hotel yang tidak terlalu jauh dari rumah ayahnya fika. Keesokan harinya fika menelpon gw untuk memberikan alamat rumahnya dan mengundang gw untuk makan malam bersama.

Gw gugup entah apa nanti jawaban dari ayah fika setelah mengetahui semuanya. Gw mencoba menenangkan diri gw agar tidak tampak gugup dihadapan ayahnya fika. Tetapi hingga akhirnya gw sudah berada didepan pintu rumah fika, tetap saja gw gak bisa menghilangkan rasa gugup ini.
Fika : rendi, masuk ren

Gw : iya fik
Gw melihat ayahnya fika sedang duduk membaca majalah di ruang tamu
Fika : gw kedapur dulu ya, lo ngobrol dulu aja sama papah

Gw : eh ?
Alhasil gw duduk berdua dengan ayahnya fika diruang tamu. Gw kira fika akan ikut duduk bersama gw menghadapi ayahnya fika, tapi fika justru kabur meninggalkan gw sendiri dengan ayahnya. Gw ngerasa deg deg ser saat berhadapan dengan ayahnya fika.
Ayah Fika : dek Rendi ya ?

Gw : iya om

Ayah Fika : hadi udah berapa lama kenal sama fika ?

Gw : dari awal kuliah om

Ayah Fika : sekarang kerjanya apa dek Rendi ?

Gw : cuman karyawan disebuah perusahaan dijogja om
Setelah itu keadaan menjadi hening. Fika sedang sibuk membantu menyiapkan makan malam dibelakang. Gw beranikan diri untuk memulai pembicaraan
Gw : om saya ingin menyampaikan sesuatu

Ayah Fika : apa itu ?

Gw : saya mau jujur, dulu saat saya dan fika bertemu om dan fika berkata saya punya sebuah café itu hanyalah bohong. Saya hanya seorang mahasiswa perantauan.

Ayah Fika : terus ?

Gw : dan beberapa bulan yang lalu fika mengidap kanker hati. Fika dirawat lebih dari sebulan dirumah sakit. Dan fika melakukan operasi pemotongan bagian hati yang terkena kanker.

Ayah Fika : Fika tidak pernah cerita
Nada bicara ayah fika tiba-tiba berubah menjadi gusar. Tapi lebih baik begini, gw gak ingin memiliki hubungan yang penuh kebohongan.
Ayah Fika : Dek rendi saya minta untuk pulang dulu. Saya harus bicara dengan fika
Gw merasa tidak nyaman setelah menyampaikan semuanya. Tapi gw berharap inilah yang terbaik. Dengan berat hati niat gw melamar fika gw urungkan malam itu. Gw balik kehotel tanpa diketahui fika. Entah bagaiman keadaaan fika sekarang. Apakah dia kena marah orang tuanya. Pikiran itu terus ada didalam kepala gw hingga akhirnya gw tertidur.
Bruuuk Bruuk Bruuk
Terdengar ada ketukan keras dipintu kamar gw. saat gw melihat jam masih menunjukan pukul 1 malam. Awalnya gw merasa takut, tengah malam begini ada yang menggedor-gedor pintu kamar gw. disaat gw buka terlihat sosok fika dipintu. Dengan mata yang bengkak tampak sehabis menangis fika langsung memeluk gw erat.
Fika : bawa gw ren, bawa gw kemana aja.

Gw : fik, tenang dulu fik

Fika : bawa gw kabur ren. setelah papah mendengar semua omongan lo, papah marah besar dan mengharuskan gw untuk tinggal dithailand bersamanya.

Gw : fik, ayah lo benar fik.

Fika : terus ? lo mau tinggal dithailand ? kenapa lo ngebongkar rahasia kita kepapah ? lo lihat sekarang gimana jadinya ?

Gw : fik, gw gak mau saat gw menikah dengan lo ada kebohongan antar gw dengan orang tua lo. gw ingin orang tua lo tau semuanya tentang gw dan lo.

Fika : lalu pernikahan kita ? kalau seperti ini kan jadinya mau gak mau lo harus tinggal di thailand. Bukankah kita udah berjanji buat mencari orang tua lo bersama.

Gw : lo duduk dulu, coba tenangin diri lo fik.
Gw mendudukan fika dikasur. Gw terus berpikir bagaimana kedepannya hubungan kita berdua.
Gw : fik

Fika : ya ?

Gw : kasih gw waktu satu tahun buat menyelesaikan urusan gw di Indonesia. gw masih ingin mencari orang tua gw sedikit lagi. Setelah itu bila memang harus gw pindah ke thailand gw akan pindah buat lo.

Fika : lo janji ?

Gw : ya, gw janji akan menikahi lo satu tahun lagi. Kasih gw waktu agar gw lebih matang dan membuat ayah lo mengatakan iya saat melihat gw lagi.

Fika : dan disaat lo datang kembali ke thailand untuk melamar gw, lo akan melihat gw yang lebih dewasa lagi.
Gw langsung mengantarkan fika pulang. Mungkin ini memang jalan yang terbaik untuk kita berdua kedepan. Hingga disaat kita sudah tua nanti tidak ada lagi hal yang akan kita sesali.

Walaupun terasa berat mengantarkan fika pulang kembali kerumahnya yang berarti selamat tinggal untuk waktu yang cukup lama hingga kita bisa bertemu lagi. Tapi gw harus kuat, seberapapun sakitnya keputusan gw malam itu gw harus kuat menerimanya. Karena itulah jalan yang sudah gw pilih untuk kehidupan kita berdua nanti kedepan.
You touch my hand without thinking back, it was nice for me
All the time we believed
That the world is in our hand
We were wrong, maybe it wasn’t
Cause you’re holding my hand now

Everymoment, everywhere
I can feel, I can believe
With my holding your own hand
Your own hand

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 67 >

(Dikunjungi 638 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya