Cerita Cinta – Chapter 66. Informasi dari Nonik

Chapter 66. Informasi dari Nonik

Ini adalah musim UAS semester dua, hari – hari saya kini tengah di sibukkan oleh belajar dan terus belajar. Karena tak ingin terus larut dalam masalah Jovanda, saya tetap berusaha tegar menjalani hidup tanpa dia. Entah kenapa rasanya meski saya kehilangan sang kekasih, tapi jika ada Nabila di samping saya itu sudah cukup rasanya untuk mengobati. Tenangnya keadaan saya saat ini juga tak lepas dari peranan Nabila yang berkenan untuk mendampingi hari – hari saya baik susah maupun senang. Sebab itu sudah menjadi janji yang dia sematkan untuk saya di kemudian hari.

Secara teknis uas dalam dua minggu ini syukur berjalan lancar, namun ada saja kendala beberapa mata kuliah yang kiranya cukup membuat saya terseok – seok untuk mencari jawabnya. Usai uas hari terakir itu saya lebih memilih nongkrong di kantin fakultas lain daripada harus nongkrong di kantin dekat fakultas sendiri tapi bakal di suguhi pemandangan Jovan sedang cipika cipiki dengan Deri, sungguh laknat itu satu laki – laki. Maka dengan pemandangan seperti itu bisa jadi saya bakal di cap sebagai Galon alias Gagal move On. Siang itu saya ajak Nabila untuk menemani saya sekedar minum jus dan nongkrong, bukan acara traktiran, juga bukan acara syukuran. Lebih tepatnya saya sedang ingin di temani dia.

“Cieeeeee, abis ama Vanda maen sikat Nabila aja nih” celetuk teramat perih ini tidak lain tidak bukan pasti lah milik Nonik yang dengan tidak sengaja bertemu di kantin yang sama.

“jaga mulut lo !!” ucap Bila kasar seraya ingin menjotos muka Nonik.

“lo kalo di sini cuma buat cari ribut mending lo pergi Non” usirku halus pada Nonik.

“ya ga gitu jugak sih Kha, duduk dulu deh biar ga salah paham, ehm” dengan gayanya Nonik mengajak kami berdua untuk duduk.

“iya terus ini maksudnya apa lo tiba – tiba nimbrung di sini sendirian” ujar Bila masih dengan amarahnya.

“gw tadi sama anak – anak sih, kbetulan beli jus di sini jugak, trus ketemu temen sekelas gw masa mau ga gw sapa sih ?? tar di kira sombong kan ya, hahahaha” dasar Nenek Lampir tuturku dalam hati.

“males bgt sih sbnernya kalo musti gabung sama lo, jujur aja sih gw. Tapi mo gimana lagi, lo nya juga gitu, yaudah” ucapku penuh dengan nada malas.

“sebenernya ada beberapa hal yang mau gw sampein ke loe, ga tau kenapa gw berubah pikiran buat ngrusak hubungan lo ama Vanda. Bukan karena gw lagi baek hati ato gimana, gw cm mo ngasih informasi aja” dengan sombongnya ia menawarkan informasi.

“lo mau ngehasut apa lagi sih Non !” masih saja Bila di buatnya naik pitam.

“maaf ye Bil, gw tau lo suka ama Rakha. Tapi lo juga sadar kan kalo Rakha cuma sayang ama Vanda. Bukannya gw mo ngjauhin lo sama dia, cuman gw kasian ngliat Rakha, udah itu aja. Tu alesan gw kasih informasi ini. jadi dengerin dulu sampe abis tar terserah lo mau percaya apa kagak, terserah. Yg penting gw udah kasih bocoran ini ke Rakha. Jadi gini Kha, lo pastinya nyadar kan waktu lo sebelum putus sama Vanda dia berubah kaya gimana ??” tanya Nonik menatapku tajam.

“ya masih inget, trus ??”

“dulu, waktu esema mau dapetin Vanda, Deri pernah make pelet. Efek yang awalnya Jovanda itu biasa aja ama Deri, tau – tau tiap hari kepikiran terus itu cowok. Dah kaya kecanduan gitu dia pkoknya sama Deri. Kasusnya bisa di bilang mirip sama lo, jadi waktu itu dia suka sama cowok namanya Riki, pkok tiap hari yang di curhatin itu Riki terus k gw. Eh tau – tau gada ujan ga mendung dia curhatnya tentang Deri terus. Gw ngrasa aneh di sini. Waktu itu hubungan gw sama Jovan masih baik, gw masih sahabatan ama dy. Sebage orang yang masih peduli sama sahabat gw waktu itu, gw cari informasi ternyata cowok yang namanya Deri itu make pelet buat dapetin Vanda” dengan serius itu mimik Nonik menjelaskan.

“trus klo lo tau Vanda kena pelet kaya gitu lo diem aja ??” tanyaku sedikit ketus.

“ya ga lah, gw masih peduli ama Jovan waktu itu. Gw paksa dy buat ikut k kiyai atao semacem orang pinter tapi masih dalam konteks islam. jadi itu gw bawa dy bukan ke dukun, catet tu baek – baek. Trus di kasih aer putih segelas buat di minum Vanda. Itu gw bawa dia pas siang hari, eh malem hari dia ngajakin ke rumah Deri buat nglabrak trus ngejauhin tu cowok. Itu dapet nembulan dia masih aman dari Deri, eh giliran kiai nya meninggal si Vanda kumat lagi balik ke Deri trus jadian sampe sekitar 3 taun gitu” dengan mencoba mengingat kejadian Nonik menuturkan kesaksiannya.

“berati selama 3 taon itu Vanda pacaran di bawah kendali peletnya Deri ??!!!” sungguh pun pitam ini tiba – tiba meluncur dengan cepatnya.

“iya bisa di bilang gitu, makanya gw rada males sekarang ama dy. Gw ngejauhin orang juga bukan tanpa alesan Kha. Meski kadang omongan gw pedes di telinga lo, tapi ini cara yg bisa gw lakuin buat kebaikan Vanda lewat loe, dah itu aja. Gw cabut dulu . .” dengan tidak mengucap salam main pergi saja itu dia yang masih saya pertimbangkan kebenarannya.

“menurut lo gimana Bil ?? gw rada ga yakin ama dia . .” tanyaku bingung kepada Nabila.

“gw juga bingung Kha itu bner apa enggak, lo tau sendiri kan Nonik itu keg gimana orangnya” Nabila pun mencoba mengingatkanku.

“iya juga sih, tapi apa yang di critain dia tuh masuk akal juga lho. Soalnya apa yg gw rasain jg sempet mikir ke situ, ini Vanda kena pelet apa gimana ya ??” tanyaku masih bingung kepada Nabila.

“yaudah gini aja, kita cari kiyai di sekitar malang sini, kita tanya dulu bner apa gak tu jovanda lagi kena pelet apa gak. Jadi jangan maen tuduh Kha, gimana ??” usul Bila seketika berniat membantuku.

“eh, lo yakin usul kaya gitu ??” dengan ini saya justru merasa aneh dengan Nabila.

“emang kenapa ama usulan gw ??” ia pun juga merasa aneh terhadap saya.

“klo misal ada kemungkinan gw buat balikan ama Jovan gimana ??” tanyaku serius menatap Nabila sebab ini akan bersangkutan dengan perasaannya juga.

“klo mo balikan ya balikan aja kali Kha, kejar aja itu cinta lo. Gw di sisi lo cuma bisa bantu. Ya meskipun itu bukan gw, kan kmren gw udah bilang sama lo kalo gw pingin rasa sayang itu mengalir seperti air. Jadi kalo skrang lo mau balikan ama Jovanda sekalipun, gw ga masalah n malah gw bantu Kha” dengan yakinnya Bila berujar seperti itu seolah dia siap untuk menghadapi konsekwensinya.

“klo lo harus ngrasain sakit atas hubungan gw ama Vanda, gw minta tolong lo cerita ama gw. Sebab gw jalan ama Vanda di atas penderitaan lo, dan gw sadar banget akan hal itu. Jadi intinya kita komunikasi aja tentang perasaan masing – masing” usulku pada Nabila.

“iya iya Kha, udah nyantai aja. Nomer duain dulu perasaan gw, sebab cinta lo itu lebih penting kok. Oke !” dengan senyum manis itu seolah ia berhasil menyembunyikan suatu rasa yang saat itu belum saya pahami.

Dalam kurun waktu bulan depan, puasa akan tiba. Bulan dimana para umat islam untuk menahan segala hawa nafsunya baik makan minum dan hasratnya. Maka untuk prosesi kesempurnaan bulan puasa itu, Nabila mengusulkan jika ingin menyelesaikan masalah Jovanda baiknya setelah hari raya atau awal semester tiga saja. sebab di takutkan jika masalah ini di selesaikan ketika bulan puasa, justru dapat membuat amal ibadah menjadi cacat atau berkurang. Sehingga di ambilah kebijakan semacam itu.

Di sini saya sama sekali tak berfikir buruk tentang Nabila yang ingin membantu saya untuk Balikan dengan Jovanda. Entah hidayah macam apa yang mampu hinggap di pundaknya hingga saya di berikan kemudahan sampai sejauh ini. dalam hati saya terus memohon maaf jika di tiap detiknya Nabila harus menahan rasa sakit untuk membantu saya. Namun saya tak bisa menghalanginya, ini atas kemauannya sendiri dan saya pun, akan tetap jalani hal ini untuk merebut Jovanda dari Deri.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 416 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya