Cerita Cinta – Chapter 65. Mulai Membaik

Chapter 65. Mulai Membaik

“Gw tetep sayang sama lo”

Ya, itulah kalimat yang terucap dari mulut Nabila. Bibir mungil itu bercerita dengan polos dan apa adanya. Mata yang sayu seperti mengharap sesuatu namun ia tak ingin. Berkata seperti itu solah dia berharap saya untuk tetap berada di situ lebih lama lagi. Saya sebagai pria yang mencoba untuk mengerti tentang perasaannya, maka lantas berucap seadanya sebab saya juga bingung sendiri harus merespon seperti apa.

“iya Bil, gw ngerti kok sekarang kalo lo sayang sama gw. Terus gw musti gimana ??” sungguhpun saya bingung ini harus berkata seperti apa.

“kok tanya gue ?? tanya hati lo Kha, turutin kemana dia mau pergi. Jangan sampai lo ngejalanin sesuatu karena paksaan. Hal yang mulai gw garis bawahin dari kata – kata lo tadi, yaitu biar JODOH yang bercerita tentang setatus kita. Jadi gw ga pengen maksain perasaan gw juga kalo lo nya ga bisa sayang sama gw. Ya meskipun sakit kalo suatu saat ngliat lo jalan sama orang lain, tp seenggaknya jika lo jadi pendamping gw suatu saat nanti, kita di pertemuin atas dasar perasan sayang. Bukan karena paksaan. Itu aja” dengan ramahnya gadis asal Bandung itu bercerita.

“jadi lo dah siap kalo missal gw balikan ama Vanda atau gw jalan sama orang laen ??” tanyaku untuk mencoba memastikan.

“iya, gw coba buat nerima keadaan aja. Gw pingin ngjalanin hubungan kita ngalir kaya air. Dimana suatu saat air itu akan bermuara, maka di situ air menemukan tempat yang mampu menaunginya. Tutur Bila teramat sulit untuk saya cerna.

“syukur Bil kalo lo bisa ngerti keadaan gw. Jadi udah ga marah lagi kan ??” tanyaku sambil mengusap rambut bergelombang miliknya.

“udah enggak kok, hehehehe”

Senyum itu berbunga indah di bibir mungilnya. Entah perasaan apa yang menahan saya untuk belum bisa menyayanginya, diri ini masih teramat berfokus pada Jovanda serta rasa sakit yang indah di ukir di dalam relung hati saya. Saya terlanjur menyayangi Jovanda, dan perasan itu terlanjur di bawanya pergi. Entah sampai kapan saya akan seperti ini. Namun syukur adanya bahwa dengan ini, hubungan saya dengan Nabila menjadi jauh lebih baik dari sebelumnya. Dan untuk kedepannya, saya harap Bila mampu bersanding dengan saya meski di sisi lain ada Jovanda sebagai sang kekasih.

“ini gw balik sekarang apa gimana Bil ?? gw rasa masalah kita udah kelar deh” tanyaku pada Bila sambil garuk – garuk kepala.

“ng, . . . tar dulu deh Kha. Temenin gw bentar aja. Lo lagi ga sibuk kan ??” pinta Bila sambil bertanya balik padaku.

“gada sih, napa lo kangen yew ama gw, hahay !!” goda saya pada Nabila.

“idih enggak, jangan kira gw sayang sama lo lantas lo bisa seenak udel lo sendiri becandain gw” jawab Bila ketus sambil membuka nasi bungkusan yang tadi di belinya.

“ahahahaha, gak gak Bil, kalo lo ngambeg repot tar. Eh gw mau dong itu nasi. Gw belom makan nih” ujarku sambil mendekati Nabila.

“yeee, gw beli cuman satu masa mau di bagi sma lo jugak Kha” tutur Bila dengan muka mimik sedih seolah makanan yang di belinya tak ingin di bagi.

“btw lo abis dari Jakarta kayanya rada gendutan deh bil, liat itu perut lo mulai ada belutnya !!” saya coba takut – takuti itu Nabila perihal masalah berat badan.

“Ah Masa ?!!! Cuma naek 2kg kok. Yauda deh gw bagi ama lo tapi jangan banyak – banyak ya. Ini ada paha ayam buat gue, ini cekernya buat lo aja. Ini ada mayonez buat gue aja, ini lo sambel uleg aja. Oke ??!!” sungguh pun itu gadis jika masalah makanan perhitungan betul adanya.

“Bil, suapin gw, lagi males kotor tangan gw” pintaku manja pada Nabila.

“idiiiih, anak bunda dasar !!! Kha, gw boleh tanya sesuatu tentang Jovan ??” sambil menyuapi ia bertanya pada saya perihal Jovan.

“eHeeem, nanya apah ??” jawab saya masih sibuk dengan segumpal nasi di dalam mulut ini dari suapan Nabila.

“btw gimana ceritanya dia bisa Mutusin lo ??” sambil menyuapi saya, ia juga tengah sibuk makan untuk dirinya sendiri.

“ah pertanyaan itu lagee, yang laen kga ada apa Bil, gw bingung mo cerita keg gimana kalo di tanya perihal tragedi putusnya gw ama Vanda” keluhku sambil menelan makanan.

“lha yang pengen gw tau jg hal itu kok. Kalo perihal dy bisa suka sama lo, gw jg ga bakal nanya Kha. Soalnya gw jg ngalamin hal yang sama kaya dy kan”

“pokok intinya seminggu sebelom gw putus sama dy, sifatnya itu mendadak berubah drastis. Kadang romantis, kadang jadi super cuek. Yang awalnya dia ga pernah marah di depan gw, ini dia mulai blak – blak marahnya trus di tambah lagi tar tau – tau dy nyesel minta maaf. Dah gitu terus siklusnya. Sampe akirnya ya kmren itu dy bilang dy pengen balikan sama mantannya. Padahal dlu awal jadian dy bilang bisa benci gitu ama mantannya. Tapi nyatanya juga apa, tau lah gelab” sambil sesekali saya meneguk minuman sebab menceritakannya saja mampu membuat saya tersedak.

“lah kok labil gitu ?? kalo lo ngrasa aneh ya slidikin dong itu kenapa dia bisa berubah drastis kaya gitu” ujar bila seolah mendukung hubunganku dengan Jovanda.

“enggak sekarang Bil, gw masih trauma itu ama sikap dia biking gw gigit jari ngremukin ati dah pkoknya. Mo tenangin diri dlu buat sementara. Cape gw ngrasain dy, huffft” tuturku sambil berbaring di kasur merasa kenyang.

“owh jadi lo bisa di sakitin jg toh Kha, hahahaha !!” ejek Nabila sambil membuang bungkusan makanan pada tempatnya.

“lo kira gw cowo apaan, ya jelas bisa lah” seraya saya bangkit dan segera berkemas sebab saya rasa sudah cukup.

“eh tar lagi kan ujian, persiapain itu buku catetan lo jangan sampe ga bsia ngerjain lagi. Coz gw ga janji bisa nyontekin lo lagi. Kan kita banyak yang ga satu kelas semester ini. tutur Bila mengingatkanku sebelum saya beranjak pergi.

“owh iya, tengs ya udah ngingetin. Mkasih jugak buat nasi bungkusnya n hari ini lo udah mau ngertiin gw” ujarku sambil mengenakan jaket di depan pintu kamar Nabila.

“sama – sama Kha, mkasih juga udah mau dengerin gw. Jangan pernah sembunyiin kenyataan apapun dr gw. Gw pengen lo jujur ama gw molai sekarang” pinta Bila sambil sandaran di dinding pintu.

“iya Non Nabila, dah gw pulang dulu, daaaaaaaaaaaagh !!!” dengan memunggunginya saya berbalik badan dan perlahan meninggalkannya.

“Rakhaaaaaaaaaaaa !!!!” tiba – tiba saja dari kejauhan dia berteriak memanggil namaku.

“Apaaaaaaaaaaaaa ???” jawabku ikut berteriak juga sebab jarak ini sudah berjauhan.

“Gw sayang loe, Hahahahaha” sungguhpun kata – kata itu menjadi kalimat obral yang mulai sering saya dengar dari bibir Nabila namun jujur membuat saya gembira jika mendengarnya.

“halaaaaaaaaaaaaah, geje loe, hahahahah”

Dengan perasaan yang sebenarnya berbunga – bunga ketika usai dari kosan Nabila saya pulang dengan semangatnya. Entah hati ini terasa bahagia karena mendengar ucapan Nabila barusan atau karena apa. Mungkin lebih tepatnya sebab hubungan saya dan dia kini sudah jauh membaik bahkan lebih baik dari kemarin. Lambat laun dia mulai menerima keberadaan jovanda di hidup saya. Dia mulai bertanya – tanya tentang Jovanda semasa menjadi kekasih saya. Entah apa yang sebenarnya tengah ia lakukan namun saya senang jika dia mulai membiasakan hidupnya untuk berinteraksi dengan Joavanda meski itu sekarang menjadi masalalu saya. Namun juga tiada yang tau mungkin di balik semua ini dia memendam rasa maha perih yang tak pernah di ketahui oleh orang lain dan itu di pendamnya sendiri jauh dari kesadaran saya.

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 471 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya