Cerita Cinta – Chapter 64. MengertiLah

Chapter 64. MengertiLah

 

Perasaan untuk minta maaf kepada Nabila sudah lah bulat. Tak dapat terbendung lagi, oleh kata – kata mau pun kuasa manusia. Jadi saya rencanakan hari ini, dimana kemarin lusa adalah hari untuk curhat kepada Fany dan saya mendapat solusinya untuk ke kosan Nabila secara langsung tanpa pesan maupun salam. Konsepnya, saya akan masuk itu kosan Nabila dengan menyelundup diam – diam tanpa suara. Menyelinap sana – sini sampai di kamar, dan kemudian saya akan jelaskan itu perihal masalah salah paham kemarin yang terasa pelik di hati. Semoga hari ini lancar rencanya saya tiada ke gagalan. Semoga, amiiiin.

Siang itu tiada mendung sama sekali, tumben kali hari ini. matahari dengan pedenya mejeng tepat di atas kepala saya pertanda itu panas pukul 12.00 PM siang. Motor sudah saya parkir tepat di sebelah kosan Nabila, maka dengan mengendap – endap saya lihat kanan – kiri untuk memastikan suasana kala itu aman. Oke, sejauh ini lancar, saya masuk ke lorong menuju kamar Nabila dengan sedikit tergesa – gesa. Tengah berjalan hendak membuka pintu kamar Nabila, saya kepergok oleh seseorang yang tak lain adalah adek tingkat di kosan Nabila.

“ini masnya mau nyari siapa yah ??” tanya gadis itu sedikit curiga.

“mau nyari Nabila dek. Udah janjian kok” jawabku sedikit gugup.

“owh nyari mba Bila, btw ini mas Rakha kan ya ??” tanya gadis itu sedikit mengenalku.

“iya, loh kok tau ??” diri ini masih penasaran tepat di depan kamar Nabila.

“kan sering mampir kemari, lagian Mba Bila jg sering cerita kok. Hahahah” tawanya seolah mengenal saya.

“ohw gitu, ywdah aku masuk dlu y dek” pamitku sambil mendorong pintu, tapi . . .

“mbak Bilanya lagi keluar cari makan mas, paling setengah jaman lagi baru pulang” ujur gadis itu kepada saya.

“wah, berati dia lupa janjian sama aku nih” sahutku seakan diri ini benar – benar sudah janjian dengan Nabila.

Karena perkiraan ini salah, maka rencana ini takut gagal adanya. Bagaimana tidak, jika Bila datang dan melihat saya tengah berada di kosannya, maka saya bisa di usir sambil di lempar itu makanan bekas dia beli. Apa boleh buat, saya tunggu di teras saja dari pada saya tunggu di depan kamarnya justru tambah cepat ketahuan. Sungguh pun saya ini seperti maling ulung, masuk sana sini tiada permisi. Datang tak di undang, pulang tak di jemput, miriplah saya seperti jelangkung di kosan itu. Sudah empat puluh menit lamanya saya menunggu. Tak kunjung ada suara masuk dari kamar Nabila. Ah lama kali ini pikirku, karena saya hampir kepanasan berada di luar, maka saya putuskan untuk mendobrak pintu kamar Nabila dari luar. Namun anehnya, ketika saya hendak dorong itu pintu, ternyata sudah tak di kuci. Mungkin kah Nabila ada di dalam, tapi jika ia berada di dalam kenapa saya tak mendengar derap langkahnya ketika memasuki kamar. Yasudah lah, di luar sangat panas, yang penting masuk dulu. Ah . . . .

Kulihat di sekitar kamar ternyata kosong tidak ada siapa – siapa. Lantas ini pintu kamar terbuka karena apa. Yasudah lah saya tunggu sambil berbaring di atas ranjang karena menahan panas teramat sangat. Tiba – tiba saja pintu kamar mandi terbuka. Sontak saya kegt dan ingin bersembunyi, namun niat itu segera saya urungkan. Sebab kala itu Nabila tengah keluar dari kamar mandi sambil mengenakan handuk yang menutupi bawah dada hingga atas pahanya. Karena tak ingin membahas hal mesum lebih banyak lagi, maka saya skip saja itu cerita.

“HAH !!!! ini lo ngapain masuk kamar gw ga bilang – bilang !!!! Pergi lo Kha !!!!” teriak Bila sambil memegangi handuk di atas dadanya.

“tunggu dulu, lo boleh usir gw pergi tapi setelah dengerin gw ngomong !!!” balasku berteriak karena tak ingin pergi dari kamar itu.

“tapi ya bilang keg klo mau ngmong ga asal masuk aja kaya gni, untung gw keluar make handuk, kalo enggak ?!!!”

“kalo enggak ya jelas gw liat lo bugil di depan gw, gimana sih ?!!”

“ih lo ini bego banget sih !! ah udah lah, males debat sama lo !!” ujar Bila dengan kesal sambil masuk ke dalam kamar mandi.

Dengan menunggu beberapa menit, dia pun keluar dari kamar mandi sambil mengenakan pakaian lengkap sekarang. Yah sayang sekali gundukan daging itu telah tertutupi, ah sudah lah. Ini niat saya kesini untuk menyelesaikan masalah kenapa malah dapet hal beginian. Seusai dia siap untuk mendengar cerita saya, maka dia pun dengan nada yang pasti milik orang naik pitam di lantunkannya kepadaku.

“Da pa lo kemari, gw sebenernya udah jelas banget sama hubungan lo Kha !!’ dengan kasarnya Bila menyentak perkataan.

“iya tapi dengerin dulu sampe akir, lo cuma tau awal doang udah nyimpulin sesuatu aja sih !” saya pun ikutan kesal karena ia tak kunjung mau tenang untuk mendengar cerita.

“ywdah, abis jelasin lo pergi dari kosan gw, gw dah muak ama smua ini !!” pitam itu tetap saja masih bermain mesra di atas angan – angannya.

“dulu waktu pertama kali kita abis UAS semester satu, itu tepatnya gw jadian ama Jovan. Yang pas lo ngegep gw di kantin itu gw baru di tembak ama dia. Waktu itu gw bingung, soalnya gw belom ada rasa apa – apa sama dia. Ga lama kita liburan di Jakarta, selama ada waktu senggang gw selalu ngumpet dari lo kan, itu gw lagi bales ato sesaat telfon dia. Lo bisa bayangin baru jadian satu hari dia udah gw tinggal ke Jakarta seminggu. Abis dari Jakarta hubungan kita renggang, gw lakuin itu semata – mata buat nyembunyiin hubungan gw dari lo. Kusus dari lo. Meski anak – anak sebagian udah pada tau, tp gw tetep bersikiras ga mau ngakuin hal itu kalo bukan pada saatnya. Bukan berarti ini waktu yang tepat buat lo tau tentang semua ini, tapi emang gw rasa sampai kapan pun emang ga ada waktu yang tepat buat nyakitin lo dengan cara kaya gini. Slma gw jalan ama Vanda, gw g tenang Bil. Gw mikirin perasaan lo juga. Gw masih peduli sama lo. Mskipun dengan cara yang salah gw nglakuinnya gw harap lo mau buka mata sedikit buat gw. Bahwa apa yg gw lakuin ini bukan cuma buat gw atau Vanda, tapi kita ! kita bertiga. Gw , lo ama Vanda !! kemaren waktu lo tau gw di kantin sma Vanda, di waktu itu jg hubungan gw ama Vanda udah berakir. Cepet kan ? Cuma nembulan Bil. Jujur gw akui gw mulai sayang sama dia, tp di sisi laen gw ga mau kehilangan lo. Lo itu udah lebih dari sodara. gw g bisa nglewatin hari – hari gw tanpa berantem sama lo. Gw masih butuh lo. Sampai kapanpun itu. Gw penegn lo ttep ada di sisi gw, entah itu sbg temen atau siapapun yang jelas gw ga pingin pisah. Gw egois ?? iya gw egois banget, ini juga karena tanpa gw sadari, gw mulai nyaman sama kberadaan lo. Terserah lo mandang gw kaya apa. Yang jelas gw udah jelasin k lo kaya gini emang karena ini gw masih perduli sama lo. Tolong jangan salah artiin maksud kedatangan gw ngomong kaya gini lantas kita bisa jadian ato apalah, yg penting tali silaturaqmi kita jangan sampe putus dulu. Masalah setatus hubungan biar JODOH yang cerita. Gw rasa cukup gw ngomong kaya gini, gw harap lo bisa sedikit ngehargain gw. Met siang Bil . . . . . .”

Sesuai perkataan Nabila, saya pergi dan meninggalkannya. Namun ternyata respon itu mulai di sambut baik olehnya. Dan jujur saja sebenarnya saya tidak benar – benar ingin pergi begitu saja. sebab saya tau Nabila pasti akan menahan langkah saya untuk sekedar berucap kata.

“kha tunggu jangan pergi dulu !!!” bentak Bila sambil menahan tubuh saya.

“siapa tadi yang ngusir gw abis gw cerita ??” tanyaku dengan tatapan sinis solah membalik keadaan.

“iya gw yang nyuruh, tapi entar dulu gw jg mau ngomong, enak aja gw udah dengerin panjang lebar tiba – tiba lo maen kabur aja. Jadi pending dulu itu kepergian lo !” ujar Bila berucap sendu.

“oh lo mau gomong juga toh, kirain uda bisu gara – gara masalah ini. trus apa hal pertama yang mau lo sampein k gw ?? hm ??” dengan gaya berintrogasi saya tanyai itu Nabila.

“gw sebenernya ga peduli lo masih mau jalan ama Vanda ato gimana. Gw juga ga ngerasa seneng waktu denger lo putus sama dia. Gw di sini juga pengen di hargain Kha. Kususnya perasan gw, bahwasanya apapun yang terjadi sama lo, sampai kapanpun juga, tolong lo untuk ngerti dikit aja, kalo gw . . .”

“Tetep . . . . . . . . “

“SAYANG SAMA LO !”

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 474 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya