Cerita Cinta – Chapter 63. Apa Kata Fany

Chapter 63. Apa Kata Fany

Sudah dua bulan ini saya sendiri, sendiri tidur di kamar, Sendiri waktu makan, sendiri waktu mandi tentunya. Semua kesendirian itu lah yang masih setia menemani hari – hari saya. Tak lupa juga Bubo yang masih ada menemani saya begadang ketika tengah teringat dengan itu satu mantan terkasih. Karena burung hantu itu tidak pernah tidur saat malam, maka Bubo lah satu – satunya teman saya curhat saat itu. Meskipun ia tidak bisa bilang “Rakha lu bego banget gw ini burung mana bisa ngomong” tapi setidaknya perasaan ini bisa tenang di saat tengah malam gundah gulana galau nun membara tengah melanda. Maka sebagai burung peninggalan dari Jovanda dengan segala pesan yang masih saya pegang hingga saat ini, saya tetap rawat itu Bubo dengan sisa kasih sayang saya yang sebagian sudah terkuras habis untuk Jovanda.

Ini bulan juni, bulan yang terasa dekat dengan uas semester dua. Ujian itu sudah dekat di depan mata, namun diri ini masih saja asyik dengan acara bergalau ria yang membuat hari – hari begitu terasa tak berguna. Dengan sisa kesadaran yang saya miliki, maka saya benar – benar ingin fokus kepada itu ujian untuk sementara waktu. Meski bisa di bilang saya tengah kesepian, sebenarnya saya masih punya Amelia sebagai teman curhat. Dia begitu objektif dalam menilai sesuatu. Tidak terlihat bahwa dirinya tengah memanfaatkan keadaan saya saat ini untuk mencuri hati atau sekedar melakukan pendekatan yang tergolong ekstrem.

Sedangkan Nabila, entah lah. Saya benar – benar sudah kehilangan itu sosok satu wanita. Meski hape masih menyimpan kontak nomornya, tapi tetap saja, tangan ini tak mampu untuk mengetik kata – kata. Sebenarnya ada perasaan rindu ingin meminta maaf kepadanya, namun rasanya itu tak akan merubah perasaannya yang terlanjur benci kepada saya. Bagaimana tidak, tentunya sodara masih ingat bagaimana kejadian di depan kantin saat dia tengah mendapati saya berdua dengan Jovanda. Tentu itu hal yang amat menyakitkan. Maka dengan atas kesadaran itu, saya lebih baik untuk diam dan menunggu waktu yang tepat untuk bicara.

sore ini saya putuskan untuk berkunjung ke kosan Fany. Berharap ada satu titik terang yang bisa saya temukan di sana. Meski hubungan ini terasa sedikit renggang, namun saya rasa masih baik – baik saja. Sebab Fany adalah tipikal orang yang bijak dan netral dalam menanggapi masalah meski itu terjadi pada sahabat baiknya. Sesampai di depan kosan, saya segera telfon itu wanita bahwa saya ada di depan kosan tengah ada perlu untuk mampir sebentar. Maka di persilahkanlah saya menunggu di teras biasa yang sering di jadikan tempat untuk menunggu.

“hay Kha, da pa, tumben banget sore – sore gini . .” sambil menjepit itu rambut Fany menyapa saya dengan duduk di kursi dekat pagar.

“eeeeeeeeeeng . . gak papa, pingin mampir aja, hhehehe !” dengan bohongnya saya mencoba menutupi sesuatu.

“mana mungkin lo mampir kosan gw kalo gada apa apa, paling juga ga jauh – jauh tentang Nabila atao Jovanda, huff” sambil menatap motor lalu lalang ia mengacuhkanku.

“jadi lo dah tau semuanya ??” tanyaku sedikit keheranan.

“iya udah lah. Bila kemaren cerita sampe nangis darah di kosan gw sore – sore abis ujan. Mana waktu itu Doni lagi nginep di kosan gw lagi. Jadi serba salah tingkah gw.” Dengan jengkelnya ia bertutur kata.

“kondisinya emang lagi rumit bgt Fan, hal yang belom di ketahui Bila itu cuma satu . .” ujarku memutus kata – kata.

“apa yang belom dia tau ??” Fany mulai memperhatikan saya.

“jadi waktu dia tau gw udah jadian ama Jovanda, di saat yang sama gw putus sama Jovanda jg. Gw ga sempet jelasin apa – apa ke dia. Tau – tau dia maen pergi gitu aja”

“trus kalo dy denger lo putus sama Vanda bakal ngrubah perasaan dia gitu sekarang ??”

“ya gak gitu Fan, aku Cuma pengen baikan sama dia. Gaenak di jauhin dia keg gini tuh”

“Bila itu kalo udah sayang sama orang, ya sampe kapanpun dia bakal sayang sama orang itu. Kecuali orang yang dia sayangi mati. Kaya Alm.Rangga tuh, jadi kalo lo mati, baru Bila bisa berenti sayang sama lo”

“lah, lo pingin gw mati di sini apa ?!!” tanyaku sedikit sewot padanya.

“ya kagak dodol, jadi dia mo denger lo putus ato masih jalan ama Vanda, yang jelas dia tetep sayang sama lo ! ngerti kga” dengan malasnya Fany berujar cerita.

“sampe segitunya ?? trus gw sekarang musti gimana ?? gw gaenak sumpah buat ngehubungin dia duluan Fan” sambil mengerutkan dahi saya membayangkan sesuatu.

“ya lo kan cowok Kha, ya samperin dia dulu lah” jawab Fany dengan malasnya.

“masa gw nyamperin dia duluan sambil bilang kalo gw udah putus sama Vanda, tar gw di kira gigolo sama dia gimana ??” dengan bayangan kotor otak ini membayangkan sesuatu.

“soal respon dia gw ga tau, yg jelas perasaan dia bakal tetep ke lo sampai kapan pun, dah itu aja. Jadi klo mo jelasin perihal hubungan lo ama Vanda saat ini, ya pinter – pinternya lo aja buat nyusun kata – kata biar enak di dengernya” tutur Fany dengan beberapa solusinya.

“owh gitu ya, yawdah deh, tar coba gw kontak dulu dia. Moga aja mau bales, huuuuff” dengan berkeluh kesah saya berujar pada Fany.

“pasti di bales kok, ato enggak samperin aja ke kosan dia langsung, beres kan. Hahaha” dengan asalnya Fany berkata tapi justru itu merupakan solusi yang tepat buat saya.

“oh iya ya, samperin k kosannya aja !!!” serasa otak ini tiba – tiba menyala mendapat ide nan cemerlang.

Memang Fany teramat sangat mengerti tentang sikon Nabila saat ini. apapun itu yang tengah di rasakan sahabatnya ia tau. Sedetail itu perasaan Nabila juga saya ketahui dari Fany. Maka sudah pasti jika sesuatu terjadi pada Nabila, larilah saya ke kosan Fany untuk mencari solusi. Dirasa sore itu sudah menginjak magrib, maka saya putuskan untuk segera pulang dan merencanakan perihal kedatangan saya ke kosan Nabila. Namun bukan hari ini atau esok, sebab saya tau persis bagaimana jadwal kami yang saat ini tengah berbeda, mungkin lusa. Yah semoga saja diri ini masih di terima baik oleh Nabila meski saya sudah menyakiti hatinya.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 444 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya