Cerita Cinta – Chapter 62. Aku Ingin Berhenti Sejenak

Chapter 62. Aku Ingin Berhenti Sejenak

Masih di caffe bersama Amelia untuk sekedar melepas rasa galau, rasanya ini akan mendamaikan hati saya untuk beberapa saat. Namun rasa damai itu tiba – tiba saja terusik oleh rasa roti selai kacang yang mendadak berubah seperti tai ayam. Sungguh saya kaget itu ketika merasakan roti yang begitu aneh terdengar mainstream jika di makan oleh mahasiswa galau sepertiku. Maka untuk mengetahui diri ini masih baik – baik saja atau tidak, saya suruh Amel untuk ikut mencoba roti yang tengah saya makan juga. Dan respon itu tentu saya berharap bahwa rasanya sama seperti apa yang tengah saya rasakan.

“gimana Mel ?? rasanya aneh ya ?? kaya . . . .” karena tak ingin berkata jorok maka saya hentikan ucapan saya.

“aneh ?? aneh apanya Kha, ini ya rasa selai kacang kan” jawab Amel sambil sibuk mengunyah roti.

“ah masa sih, di lidahku rasanya aneh, gaenak banget Mel. Kaya kotoran ayam gitu” jawabku sambil bergidik.

“ya mana ada roti rasa tai ayam Kha, yang ada kamu itu yang aneh” seraya telunjuk itu menyentuh dahiku.

“aku aneh ? aku lagi fine aja ini. emang sih 20 menit yang lalu rasanya aku agak stres” jawabku sambil meneguk hot chocolate rekomendasi Amelia.

“kalo ada yang salah sama diri kita, itu pasti berakibat pada hal lain Kha. Seperti halnya kelima indra kita. Semua jadi melemah gitu” tutur Amel dengan seriusnya.

“maksudnya, aku belom paham deh” saya coba kerutkan dahi pertanda sedang berfikir berat.

“jadi gini, orang kalo lagi stres atau bad mood itu biasanya indra mereka itu berubah jadi lemah. Misalnya saja kalo mata, bisa jadi itu mata kamu jadi suka ngabur gitu ngliatnya. Trus telinga, yang awalnya peka banget sama suara, jadinya kamu itu kaya orang budeg. Nah mungkin ini juga terjadi ama lidah kamu, makanya kamu ngrasain ini selai kacang rasanya jadi aneh. Padahal orang lain ngrasainnya jg fine – fine aja Kha. Faham gak ??” dengan serunya ia menjelaskan ini itu padaku.

“owh, ya ya ya ya” sambil mangguk – mangguk saya mecoba mengerti penjelasan Amelia.

“berati ini selai kacang ga salah apa – apa dong, trs lidah ku gitu yang salah ??” dengan simplenya saya merumuskan.

“ya bisa jadi gitu Kha, btw kamu putus beneran ?? kok bisa ?? kapan ?? ceritanya gimana ??” seperti soal uas saja itu pertanyaan Amelia.

“ya gitu deh Mel, putuuuuuuuuuuuuuuus gitu aja . . .” dengan malasanya saya menjawab seadanya.

“yah kok gitu sih Kha, ayo dong share. Sapa tau bisa ngurangin beban kamu” pinta Amelia begitu menohok kepada saya.

“jadi sebelum putus itu aku ngrasa dia agak berubah jadi aneh. Dia kayak bukan pacarku yang aku kenal seperti biasanya. Tapi kadang kali dia itu berubah baikan bahkan terkadang mesra banget. Pkok moodnya itu jadi labil.
Alias gampang berubah gitu. Aku jg nda faham penyebab dia kaya gitu kenapa, yang jelas aku ngrasa aneh aja” tuturku sambil menahan rasa sakit.

“kok bisa tiba – tiba gitu, trs sekarang dia gimana ??” tanya Amel dengan penasarannya.

“dia jalan ama mantannya yg dulu, padahal dulu dia bilang klo dia udah bisa benci ama tuh mantan. Tapi nyatanya jg apa” keluhku teramat dalam larut pada hot chocolate.

“dia jadi aneh, trs balikan sama mantannya. Padahal dulu dia benci gitu kan sama mantannya itu” tanya Amel lagi untuk memastikan.

“iya mel” jawabku masih larut dalam kekalutan.

“apa kamu ga ngrasa aneh Kha ??” tiba – tiba saja ia menyimpulkan sesuatu.

“aneh ?? ya emang aneh, tapi mo gimana lagi. Dia tiba – tiba berubah gitu aja. Dan aku udah coba semampuku buat mertahanin dia tapi dia ga mau”

“jadi dia lebih mentingin mantannya ketimbang kamu. Apa kamu ga ngrasa kalo dia kena sesuatu ??” lagi – lagi Amel menyimpulkan hal yang tidak bisa saya terka.

“iya tapi apa Mel ??!!!! aku udah buntu buat ngadepin dia !!!!” jawabku kesal pada semua pertanyaan Amel.

“apa kamu ga mikir kalo dia di guna – guna ??” dengan satu diagnosanya maka saya pun kembali berfikir sebanyak tujuh kali.

“guna – guna ?? pelet maksud kamu ?? emang masih ada di kota besar gini ??” tanyaku menjadi penasaran pada prediksi Amelia.

“banyak kali Kha, temenku aja satu fakultas pernah kena. jadi kasusnya agak beda sih ama kamu, temenku itu awalnya benci banget ama seseorang di kelas. Eh tau – tau dalam waktu singkat mereka jadian. Trus temenku itu di bawa ama rekan – rekannya ke orang pinter dan bener aja dia terkena pelet. Namanya itu kalo g salah pelet pengasihan gitu. Tapi aku jg nda faham sistem kerja peletnya gimana Kha. Yg jelas itu mempengaruhi pikiran alam bawah sadar kita. Jadi ibaratnya kita itu kaya di kendaliin sesuatu. Hiiiiiy” Amel pun ikut merinding jika mengingat kejadian temannya tersebut.

“ah aku ga terlalu mikir ke situ Mel, aku pingin jalanin dulu ini hidup aku tanpa dia. Aku pengen nenangin diri dulu. Tar kalo udah baikan aku bakal cari tau semuanya” jawabku dengan pasrah pada Amelia.

“ah kamu belom usaha uda minta istirahat aja, ywdah sabar aja. Masih ada aku, hehehehe” dengan senyumnya yang manis itu Amelia mampu menenagkan hati saya yang ikut membaik berkat hot chocolate.

Dalam hati, saya hanya bisa minta maaf pada itu Jovanda jika saat ini saya belum mampu untuk merebut dia dari Deri. Saya masih teramat lemah untuk memulai suatu kudeta. Saya belum banyak informasi. Dan lebih tepatnya saya ingin menenangkan hati dulu, sebab rasa sakit yang di ukir Jovanda teramat indah dan mendalam di dasar lubuk hati. Sehingga ini membutuhkan waktu untuk merebutnya kembali.

“Nda, maafin aku yang saat ini belum siap buat ambil kamu dari sisi Deri. Aku masih teramat lemah dengan semua ini. izinkan aku untuk beristirahat sebentar saja, baik – baik kamu di sana dengan dia. Aku harap kamu sehat dan bahagia selalu meski tanpa aku di sampingmu”

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 422 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya