Cerita Cinta – Chapter 60 . Jealous

Chapter 60 . Jealous

 

 

Sudah tiga bulan lebih gw gak ada ketemu dengan fika. Fika sedang KKN di salah satu daerah di pulau sumatra. Ada rasa senang dan sedikit sedih yang gw rasakan melihat fika sekarang. Gw senang fika kembali rajin untuk menyelesaikan pendidikannya. Tapi jujur aja gw selalu terpikir akan kata-kata fika dulu tentang saat dia telah menyelesaikan pendidikannya. Kemungkinan besar fika akan tinggal bersama ayahnya di thailand. Tentu saja itu adalah pilihan yang baik, siapa yang tidak mau tinggal dengan orang tuanya. Terlebih fika yang selama ini selalu kesepian karena ditinggal oleh kedua orang tuanya. Tapi entah seperti ada rasa egois yang besar dalam diri gw untuk tetap memiliki fika disisi gw.

Gw coba untuk tetap menyibukkan diri gw ketika fika sedang tidak ada untuk menghilangkan rasa kangen gw. Semenjak bulan lalu mayke mendapatkan promosi kebagian pengembangan. Karena mayke merasa gw dibalik kesuksesan dia, mayke mempromosikan gw untuk ikut ke divisi dia juga kali ini. Alhasil gw masih terpenjara dengan nenek lampir ini. Kerjaan gw masih tetap mengurus laporan, hanya saja sekarang sedikit berkurang dan lebih fokus terhadap pengembangan dan kerja sama. Jadi sejak bulan lalu gw dan mayke lebih sering berkunjung ke berbagai perusahaan yang menjalin kerja sama dengan perusahaan kita.

Sore itu gw dan mayke baru pulang dari salah satu perusahaan yang menjalin kerja sama dengan perusahaan kita untuk pengembangan salah satu proyek kita. Karena gw masih belum terlalu berani untuk menyetir mobil dikeramaian. Alhasil gw masih menumpang kendaraan mayke.
Mayke : daritadi ngeliatin jam terus, ada apa emangnya ?

Gw : eh iya ini, mau ngejemput keluarga sore ini.

Mayke : loh kamu ada keluarga dijogja ?

Gw : ya selama kuliah dijogja dulu gw tinggal dirumahnya. Dan udah gw anggap jadi keluarga gw.

Mayke : oh, yaudah besok aku jemput kamu dirumah kamu jam 6 pagi. Kita langsung berangkat kesemarang.

Gw : siap mbak
Ya, mungkin suatu hari nanti kita akan benar-benar menjadi sebuah keluarga dalam pikiran gw. Gw sudah gak sabar menunggu sore ini, karena gw akan menjemput fika dibandara. Tiga bulan lebih kita terpisah, walaupun hampir tiap hari gw masih bisa mendengar suara fika lewat telepon. Tapi tetap saja rasanya itu tidak cukup untuk dapat bisa bertemu langsung dengan fika.

Sesampainya dirumah, gw langsung mandi dan bersiap-siap untuk kebandara untuk menjemput fika. Sekitar jam 5 gw menancap motor gw menuju ke bandara. Sekitar setengah jam lebih gw duduk di bandara menunggu kedatangan fika. Segelas kopi juga sudah habis menunggu kedatangan fika.
SMS fika : gw dah sampai, tunggu bentar lagi nunggu barang keluar. Lo dah dibandara ren ?

SMS gw : udah, gw udah diluar.
Setelah mendapat sms dari fika kalau dia sedang menunggu barangnya. Gw langsung menuju ke pintu kedatangan. Dan saat orang-orang ramai keluar, gw tidak sabar untuk dapat melihat fika. Sesaat kemudian sosok fika yang kecil muncul ditengah kerumunan sambil melambaikan tangannya kearah gw. Gw agak sedikit terkejut perubahan drastis pada fika dalam tiga bulan ini. Fika terlihat sangat kurus seperti hampir setengah beratnya hilang dalam waktu singkat.
Gw : fika ? ya ampun fik kurusan gini jadinya kamu habis KKN

Fika : hehe, jadi makin kecil yak ?

Gw : he eh, ya udah habis mandi ntar kita makan di sea food kesukaan lo deh. Biar lo agak berisi lagi ya
Gw langsung nganter fika balik kerumahnya buat bersih-bersih. Selama nunggu fika sedang mandi, gw asik nonton tv sambil ngobrol dengan mbak may diruang keluarga. Gak lama fika turun dan gw langsung ngajak fika untuk makan di salah satu warung sea food kesukaannya.

Sesampainya diwarung fika memesan cumi kesukaannya. Sedangkan gw memesan udang rica-rica.
Gw : gimana KKNnya ? enak ?

Fika : uwaaah, ampun. Tiap hari kemana-mana terus.

Gw : tapi asik kan, hahaha

Fika : paling seru pas ngajak anak-anak SD. Gw dikasih lukisan oleh salah satu murid disana

Gw : kok lo bisa ampe kurusan gini sih fik, udah kek kulit pelapis tulang aja

Fika : gak tau kenapa akhir-akhir ini selera makan gw hilang. Klo liat makanan jadi agak eneg.
Gak berapa lama saat sedang asik ngobrol, pesanan kita pun datang. Saat gw sedang melahap makanan gw, fika terlihat hanya makan beberapa sendok kemudian dia hanya seperti bermain dengan makanannya.
Gw : loh kenapa fik ? ayo donk dimakan, biasanya lo lahap banget kalau udah disini.

Fika : gak tau nih ren, lapar sih. Cuman gak nafsu aja kalau udah ngelihat makanan. Terus disini (nunjuk daerah perut) agak sedikit sakit, jadi bikin mual

Gw : sudah lama itu sakitnya ?

Fika : udah

Gw : udah ada periksa ke dokter ?

Fika : gak ada

Gw : ya besok-besok kita coba periksain aja tuh fik. takutnya ada apa-apanya itu, toh lo jadi kurus gini.

Fika : iya deh

Gw : terus habis ini mau kemana ? langsung balik kerumah apa ketempat gw

Fika : ketempat lo aja deh ren. gw tidur tempat lo ya

Gw : ya udah, tapi gw besok pagi-pagi banget udah kesemarang ya.

Fika : yah, nginep disemarang ?

Gw : gak, sorenya langsung balik kok.

Fika : yah, makin sibuk aja nih yang udah naik pangkat

Gw : naik pangkat sih nggak fik, cuman beda divisi aja. Tapi gaji ikut naik sih

Fika : terus grup musik dengan mas seto gimana ?

Gw : udah keluar gw bulan kemarin. Gak sanggup juga gw dah kerja gini masih sambilan gitu. Habis waktu gw ntar buat kerja terus, kan lo juga yang bilang buat nikmatin waktu yang ada. Gw pengen ngabisin buat sama lo

Fika : eleeeeh, udah bisa ngegombal ya sekarang.
Seusai makan kita langsung balik kerumah gw. Fika asik bercerita tentang dia saat KKN. Karena kelelahan akhirnya fika tidur lebih awal. Gak lama setelah fika tidur, gw langsung menyusul untuk tidur. Karena besok pagi banget gw sudah harus berangkat kesemarang untuk kunjungan kerja sama dengan salah satu perusahaan disana.

Paginya…
Gw : fik

Fika : hmmm

Gw : gw berangkat ya, jangan lupa ntar kunci pintunya

Fika : he eh
Fika masih terlihat masih sangat mengantuk. Mungkin karena kelelahan dijalan, jadi gw hanya pamit buat pergi duluan dan tidak membangunkannya. Saat itu mayke sudah menunggu didepan rumah gw.

Gw dan mayke pun langsung pergi ke semarang menggunakan kendaraan milik mayke. Karena gw masih belum terlalu mahir menyetir mobil akhirnya kita bergantian menyetir menuju semarang. Sesampainya disemarang kita langsung menuju kesebuah kantor tempat gw dan mayke akan mengajukan tentang proyek kerja sama.

Pertemuan itu tergolong lama hingga hampir sore baru selesai. Bahkan gw dan mayke tidak mendapat waktu untuk makan siang. Alhasil gw dan mayke singgah disalah satu rumah makan dijalan pulang.

Saat sedang makan gw mengecek handphone gw. Ternyata sudah ada beberapa sms dari fika. Karena terlalu sibuk dengan meeting, gw jadi tidak sempat membalas sms dari fika.
SMS fika : lo udah disemarang ? parah lo gak bangunin gw

SMS gw : habis lo nya nyenyak amat tidurnya. Ini gw udah jalan pulang, lagi makan bentar. Lapar banget gw gak sempat makan siang. Lo duluan aja makan
Balas gw ke fika. Seusai makan gw dan mayke langsung balik ke jogja. Hampir 3 jam lebih kita baru sampai jogja karena jalanan yang cukup padat karena jam pulang kantor. Sesampainya dirumah gw lihat pintu rumah gw terbuka yang bertanda bahwa fika ada dirumah gw. Saat gw masuk fika sedang duduk diruang tamu sambil memakan beberapa cemilan.
Fika : kok lama baliknya

Gw : yah fik, namanya juga kerja kapan baliknya gak ada yang tau fik. gw mandi dulu deh, pegel banget rasanya badan.
Gw segera pergi mandi, seusai mandi gw ngebuat the dan gw bawa ke ruang tamu dimana fika sedang asik ngebaca majalah sambil ngemil.
Fika : cewek tadi itu siapa ren ?

Gw : itu mayke, yang pernah gw ceritain ke lo itu. Bos gw dikantor.

Fika : hmmmm
Fika meatap gw dengan tatapan penuh curiga
Gw : ya ampun fik, cuman bos gw kok. Gak ada hubungan apa-apa gw fik.
Keesokan harinya saat gw pulang dari kantor. Gw melihat ada sepatu cowok didepan rumah gw. Saat gw masuk gw melihat ada seorang cowok sedang bersama fika diruang tamu. Mereka tampak sedang sibuk mengerjakan laporan.
Gw : eh ada tamu, gak lo kasih minum fik ?

Fika : oh iya, kenalin prim ini rendi. Ren ini prima teman gw KKN kemarin.

Gw : oh, semangat deh ngerjain laporannya, gw mau mandi dulu. Di kasih minum fik tamunya.
Entah angin apa yang membuat fika ngebawa teman kampusnya kerumah gw. Tidak biasanya fika begini. Selama ini fika gak pernah ngajak teman kampusnya ke rumah gw.

Keesokan harinya saat gw pulang dari kantor lagi-lagi ada prima di rumah gw. Hal ini terus berlanjut hingga weekend kembali tiba. Saat gw bangun disabtu pagi itu, fika sudah gak ada dirumah gw. Saat siang hari dimana gw lagi ngelenyeh-lenyeh didepan tv menikmati hari libur gw.
SMS ciko : woy ren, fika main serong

SMS gw : maksud lo cik ?

SMS ciko : tadi pas gw lagi makan disolaria gw ngelihat fika lagi makan ama cowok lain

SMS gw : oh itu prima mungkin, temen fika waktu KKN. Paling lagi bahas soal laporan KKN cik

SMS ciko : ya lo mah jangan terlalu nyantai gitu juga. Lama-lama tuh fika diambil orang lain baru tau rasa deh lo ren
Gw mencoba tetap berpikir positif, gw percaya kalau fika bukan orang seperti itu. Hingga malam tiba, sekitar pukul delapan malam fika muncul kerumah gw. Gw sedang asik ngopi di teras sambil mengerjakan beberapa laporan yang gw siapkan untuk kerjaan gw hari senin nanti.
Fika : loh ren, gak jalan ?

Gw : jalan kemana ?

Fika : ya kemana gitu, kan malam minggu

Gw : ya mau jalan gimana pacar gw udah jalan sendiri

Fika : dih kok gitu
Lalu fika duduk tepat disebelah gw sambil menyenderkan kepalanya dibahu gw.
Fika : ren

Gw : hmmm, kenapa lagi ?

Fika : lo gak cemburu gw tiap hari bareng prima ?

Gw : ya cemburu lah fik
Fika langsung menegakkan kepalanya dari bahu gw
Fika : terus kok lo gak ngomong atau marah gitu ke gw.

Gw : ya buat apa fik ?

Fika : ya lo bilang kek ke gw kalau lo gak seneng gitu gw sama prima, jangan cuman diam aja

Gw : fik denger ya, lo mau jalan sama siapa, lo mau bergaul sama siapa gw gak bakal larang. Gw gak mau gara-gara pacaran terus gw ngebatas-batasin lo buat bersosial dengan yang lain. Gw dah kenal lo lama, gw juga dah percaya sama lo. jadi tinggal kitanya aja gimana saling ngejaga kepercayaan ini.
Tiba-tiba mata fika memerah dan ada air mata yang mau keluar dari matanya
Gw : loh fik kok malah nangis

Fika : gara-gara lo sih, sekarang hukuman karena lo udah ngebuat gw nangis. Lo harus ngomong keras-keras kalau lo cemburu ngeliat gw sama cowok lain

Gw : fik, malu lah didengar ama tetangga

Fika : lakuin gak, kalau gak gw nangis nih

Gw : iya-iya deh, “Gw cemburu lihat fika jalan sama cowok lain !”

Ciko : cie-cie yang masih panas-panasnya masa pacaran

Gw : dih cik, dari kapan lo disitu

Ciko : lo sih beduaan gw lihat lagi mesra banget, gak enak gw mau ganggu kemesraan lo berdua yang sambil teriak-teriak gaje :

Gw : tumben lo malam-malam kerumah gw.

Ciko : oh iya, fik lo masuk dulu gih kedalam buatin minum kek buat gw. Ada omongan sesama pria nih

Fika : dasar penganggu lo cik

Ciko : hahaha marah, udah deh buatin minum gih, haus gw.
Fika pun masuk kedalam rumah
Gw : ada apaan emang cik, tumben-tumben aja lo kesini malam-malam

Ciko : gw mau nikah ren bulan depan

Gw : wew, sama siapa cik ?

Ciko : sama laras

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 61 >

(Dikunjungi 352 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya