Cerita Cinta – Chapter 59 . Change

Chapter 59 . Change

 

 

The arrival, tearing the silence into a pieces
Was a predestined encounter for our sake
So, you with regret showing in your grieving eyes
You wore your sorrow and bloomed beautifully

A flower dissolving into someone’s life
Hey, can you see it too, right ? I’m sure
To overwrite the accumulated sins
Repeat as many time as you need from the start line
Let’s paint a tomorrow different from the past
With hope for just the both of us at the start line

I never say goodbye
That’s how it has always been

Ciko : ren, mana oleh-oleh buat gw ?

Gw : ampun deh cik, datang-datang udah minta oleh-oleh.

Ciko : ya terus apa donk, kan gw datang buat minta oleh-oleh

Gw : nih, gw cuman sempat beliin baju doank

Ciko : asiik, fika mana nih ? tumben gak keliatan

Gw : kampus, ada praktek katanya

Ciko : wih tumben amat, terus-terus gimana lo di thailand ?

Gw : ya gitu

Ciko : gitu gimana ?

Gw : ya gw tembak

Ciko : terus-terus ?

Gw : ya jadinya gitu deh

Ciko : aseeek, terus kemana aja lo di thailand

Gw : cuman ke resort mana gitu, temanya alam lah

Ciko : ren

Gw : apaan ?

Ciko : ampe gituan kagak ?

Gw : buset dah, gak lah cik

Ciko : Yaaaaah ! payah amat lo ren

Gw : kabar laras gimana cik ?

Ciko : udah lo gak usah khawatir, lo tau sendiri laras pikirannya dah dewasa.

Gw : ya gw ngerti itu, tapi tetap aja gw gak enak sama laras

Ciko : empat tahun yah, lama juga

Gw : he eh

Ciko : yah pasti laras butuh waktu lah buat menyesuaikan dengan keadaan.

Gw : moga aja laras baik-baik aja deh.

Ciko : ya udah deh gw balik dulu. Ada yang harus di gawe

Gw : ya udah
Saat sedang nganter ciko ke depan buat pulang. Tiba-tiba mobil fika terlihat sedang parkir didepan rumah. Terlihat fika keluar dari mobil sambil membawa beberapa kantor plastik cukup besar. Tampak fika habis belanja.
Ciko : Wih fik, banyak amat belanjaannya

Fika : he eh, mau masak

Ciko : he masak ? masak apaan ?

Fika : ada deh

Ciko : ya udah gw ngikut makan ya

Gw : loh, gak jadi balik cik ?

Ciko : pengen nyoba masakan fika dulu gw. Kapan lagi ya kan ?

Gw : katanya ada yang mau lo gawe ?

Ciko : yah gampang lah itu mah, yang penting makan dulu. Para pejuang aja pernah bilang “tidak akan bisa pergi berperang dengan perut kosong”.

Gw : mulai dah peribahasa-peribahasanya.
Akhirnya gw disuruh tunggu diruang tengah saat fika sedang memasak. Alhasil gw nonton tv sambil ngobrol sama ciko. Gw sendiri juga heran, tumben-tumben banget fika mau masak macam-macam. Karena selama ini yang gw tau fika cuman bisa masak mie atau nasi goreng doank. Hampir satu jam lamanya fika didapur memasak. Hingga akhirnya kita dipanggil ke meja makan.
Ciko : wiiih, enak nih kayaknya. Apaan nih fik ?

Fika : ayam saus mentega, ayo dicoba.

Ciko : belajar dimana fik ? baru tau gw lo bisa masak

Fika : ada deeeh.

Ciko : gw makan yak

Fika : iya, makan aja. Ayo ren buruan, ntar dingin gak enak lagi.

Gw : iya, lo sendiri gak makan fik ?

Fika : gak deh

Gw : lah kenapa ?

Fika : gak tau kenapa akhir-akhir ini perut gw agak mual-mual.

Ciko : hamil ?

Fika : gak lah cik, udah donk ngobrolnya. Dimakan
Akhirnya gw makan hasil masakan fika. Saat menyendok suapan pertama, gw gak merasakan apa-apa. Gw coba lagi suapan kedua, tapi tetap aja lidah gw gak merasakan apa-apa. Hanya terasa kuah seperti minyak dan beberapa potongan ayam tepung yang dilumuri saus minyak. Benar-benar hambar, hampir tak berasa. Gw toleh ke aras ciko. Setelah beberapa suap ciko pun berhenti memakan.
Ciko : hambar fik

Fika : he ? beneran ?

Ciko : sumpah, gak berasa apa-apa
Gw langsung kedapur buat ngambil lada dan sambel. Gw taburin kepiring gw agar terasa pedas. Gw gak mau nyakitin perasaan fika yang jarang banget mau masak. Dengan lahap gw habisin makanan yang dimasak oleh fika.
Ciko : lapar ren ?

Gw : he eh, enak kok
Setelah itu terlihat ada sedikit rasa kecewa terlihat diwajah fika. Jujur aja gw agak merasa tidak enak saat itu saat melihat ciko blak-blakan mengatakan tentang masakan fika. Karena gw tahu ini suatu perubahan yang ingin fika capai.

Akhirnya hari senin pun kembali hadir, kembali kesebuah ruangan dimana hampir seharian gw habisin didepan layar komputer. Mengetik laporan-laporan yang tidak pernah ada habisnya. Saat pulang dari kantor, anteng ngajakin buat kumpul bareng anak-anak kantor. Karena gw habis ambil cuti beberapa hari, mungkin aja gw ada ketinggalan berita yang ada dikantor. Akhirnya gw putusin buat ikutan untuk nongkrong bareng anak-anak kantor di salah satu rumah makan yang ada dijalan magelang.

Sesampainya disebuah restoran keluarga, saat itu gw lihat ada mayke ikut nongkrong bareng. Untuk pertama kalinya ini gw lihat mayke ikut nongkrong bareng. Saat sedang menunggu makanan, semuanya asik mengobrol.
Anteng : kemarin kemana toh mas beberapa hari gak masuk ?

Gw : ke thailand mas

Anteng : wiw, ngapain mas ?

Gw : ada urusan keluarga mas

Anteng : kok bisa mas tahun pertama dapat cuti ?

Gw : gak cuti mas, izin gw mas

Anteng : dapat izin dari mayke ?

Gw : ya dapat mas, itu juga susah dapatnya mas

Anteng : lagian akhir-akhir ini kelihatanya udah jarang lembur nih mas

Gw : iya, yah gw mah bersyukur mas. Setidaknya bisa tidur dengan tenang. Hahaha

Anteng : hahaha
Saat gw sedang ketawa, mayke melihat kearah gw. Kedua mata kita bertemu dan langsung aja gw ngelempar senyum. Saat sedang senyum, mayke langsung memalingkan wajahnya kearah orang yang ada disebelahnya. Seperti menghindari setelah bertatap mata tadi.

Sepulangnya kerumah, gw lihat fika sedang menonton tv menunggu gw pulang.
Fika : kok lama banget ren baru pulang, lembur lagi ?

Gw : ah iya, tadi udah…

Fika : udah makan belum ? gw masak mie bakso tuh.
Mau gak mau gw harus makan masakan fika lagi. Padahal tadi saat nongkrong gw sudah makan banyak. Terpaksa didepan fika gw berbohong kalau gw lapar.
Fika : gimana ?

Gw : enak kok, enak

Fika : yang bener ?

Gw : sebenarnya agak keasinan sih fik

Fika : gitu ya, berarti tadi kebanyakan garam.
Sebenarnya berapa banyak garam yang fika gunain hingga mie bakso ini hanya terasa asin seperti ini. Seusai makan gw langsung mandi dan pergi keruang tengah buat nonton tv sejenak sebelum tidur. Untungnya semenjak gw balik dari thailand ini gw jarang banget lembur lagi. Saat sedang nonton tv, gw lihat ada selembaran dimeja tentang kursus masak. Saat fika keluar dari kamar mandi, fika langsung duduk disebelah gw sambil ngeringin rambut.
Gw : fik

Fika : hah ?

Gw : lo ikutan kursus memasak ?

Fika : he eh

Gw : ngapain ampe ikut kursus, kan bisa masak bareng gw. Jadi sama-sama belajar

Fika : tapi kan gw juga pengen banget bisa masak, jadi saat lo pulang udah ada makanan di meja. Gw gak pengen lagi lo ngeliat gw kek anak kecil.
Gw langsung cium kening fika. Mendengar perkataannya membuat gw sadar kalau fika ingin tidak dianggap sebagai anak kecil lagi. Apalagi kalau masakan gw gak enak, cowok mana yang suka cewek gak bisa masak.
Gw : lo tau fik, dulu waktu masih kecil gw dan nenek tiap seminggu sekali ada saatnya kita kekurangan uang untuk beli makan karena harus beli beras. Jadi kalau gw gak dapat ikan saat mancing, nenek selalu ngebuatin gw sambal kacang. Jadi kita makan nasi sambal kacang dengan kerupuk ikan. Dan itu menjadi makanan favorit gw hingga sekarang. Jadi gw gak bakal nganggap makanan lo gak enak. Bagi gw adalah siapa yang memasak adalah yang terpenting. Dan lo gak perlu khawatir lagi masakan lo enak atau enggak. Yakin gw pasti akan selalu suka ama masakan lo
Fika langsung memeluk gw. Wangi shampoo dari rambut fika tercium jelas saat itu. Fika sudah berusaha sebisanya untuk ngebuat gw bangga. Dan gw juga akan menjadi orang yang pantas untuk dibanggakan.

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 60 >

(Dikunjungi 392 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya