Cerita Cinta – Chapter 58 . Awkward

Chapter 58 .  Awkward

 

 

Fika : ren, lo nginap dimana ?

Gw : di LIT

Fika : bentar deh ya, gw siapin pakaian dulu.
Fika masuk kedalam rumah dan kembali keluar dengan ngebawa sebuah tas yang cukup besar.
Fika : yuk ke hotel lo.
Gw dan fika menuju ke hotel tempat gw menginap dengan diantar salah satu supir ayahnya fika.
Fika : ntar lo langsung check out aja ya ren

Gw : emang mau kemana fik ?

Fika : udah ikut aja

Gw : fik jangan macam-macam deh, lusa gw dah harus balik.

Fika : pokoknya lo ngikut aja deh, sabagai hukuman lo dah ninggalin gw terlalu lama.
Baru saja baikan, fika sudah mulai berulah lagi. Entah bakal dibawa kemana gw hari ini. Sesampainya dihotel gw langsung check out. Setelah check out gw langsung dibawa fika kesebuah daerah Kanchanaburi. Sekitar 3 jam dari bangkok berkendara hingga sampai kesini. Hingga akhirnya ada sebuah tempat bernama “Baan Kokkod”.

Sebuah tempat yang benar-benar menakjubkan. Disini kita hanya disediakan sebuah pondok-pondok kecil sebagai tempat menginap. Tanpa AC, tanpa kulkas, tanpa tv. Hanya sebuah kasur dan kipas angin yang ada didalam pondok. Tepat lo keluar dari pondok lo sudah akan disuguhi pemandangan dari sungai dan gunung-gunung. Tapi bedanya disini sungainya jernih banget, hingga kalau siang hari lo bisa lihat dasar dari sungai.
My Girlfriend = My Big Boss

Fika : gimana ?

Gw : gila, bagus banget pemandangannya. Fik fik

Fika : apaan ?

Gw : semalam berapa disini ?

Fika : udah deeh, lo mah apa-apa mikirin harga mulu. Dinikmatin aja

Gw : jadi ngingetin kampung halaman fik, jalanan dari kayu diatas sungai gini.

Fika : he eh, persis kek kampung halaman lo. makanya pas tau gw ada tempat ini. Gw langsung pengen banget ngajak lo kesini. Cuman lo terlalu sibuk sama kerjaan lo, tapi karena sekarang lo ada di thailand. Langsung deh gw ajak kemari.

Gw : dah lama banget gw gak ngerasain tempat seperti ini. Semenjak nenek sudah tiada gw gak pernah pulang kampung lagi.
Setelah menemanin fika keliling-keliling Baan Kokkod gw langsung ngerebahin diri gw di kasur. Semalaman gw susah untuk tidur karena terlalu banyak pikiran, alhasil saat gw ngerebahin di kasur gw langsung terlelap begitu aja. Karena keadaan yang sangat tenang, tidak ada terdengar suara lalu-lalang dan kebisingan yang sering terdengar saat dijogja. Hanya suara angin dan gemercik air sungai yang berbenturan dengan pohon-pohon disini benar-benar membuat gw tidur dengan nyenyaknya.

Saat sedang terlelap tiba-tiba terdengar suara seseorang memanggil nama gw berkali-kali. Gw langsung tersadar dan mencoba untuk duduk, tapi belum sampai gw dalam posisi duduk kepala gw terasa seperti terbentuk tembok.
Gw : awww

Fika : aduuuuh, sakit tauk
Fika terlihat sedang mengusap-ngusap dahinya. Ternyata kepala gw terbentur dengan kepala fika. Saat itu baru sadar kalau gw sedang berada di thailand bukan dijogja. Karena saat itu gw terpikir sedang tertidur di pantry kantor, jadi gw langsung cepat-cepat bangun. Dan saat itu gw sadar kalau gw bukanlah berada dikantor.
Gw : ternyata kepala lo fik, gw kira tembok

Fika : sakit tau, aduh

Gw : lagian ngapain kepala lo pakai dekat-dekat segala pas bangunin

Fika : bodo ah, lagian jangan tidur donk. Bete tau gw sendirian, temenin gw ke dermaga yuk.

Gw : aduh masih ngantuk

Fika : pokoknya temenin gw

Gw : iya-iya
Padahal gw benar-benar masih ngerasa ngantuk. Karena fika minta temanin ke dermaga, mau gak mau gw harus nurut sama fika. Gw langsung cuci muka dan berjalan ke dermaga. Disana gw sudah melihat fika duduk diujung dermaga. Fika mengenakan baju berwarna putih duduk sendirian disana.
Gw : ngapain ?

Fika : sini deh, temenin gw.
Gw langsung duduk tepat disebelah fika. Dan langsung aja fika nyenderin kepalanya di bahu gw. Gw cuman bisa diem, gw gak tahu harus ngomong apa. Gw juga gak pernah punya pengalaman dalam hal pacaran. Gw merasa canggung dengan keadaan seperti ini. Padahal selama ini gw gak pernah ngerasakan hal seperti ini. Tapi entah kenapa tiba-tiba saja gw merasa canggung saat berada didekat fika.
Fika : eh ren ?

Gw : hmm ?

Fika : kan kita dah resmi nih pacaran, enaknya gw manggil lo apa ya ?

Gw : rendi

Fika : bukan, kan biasanya orang pacaran punya nama panggilan macam-macam. Misalnya honey gitu, bebeb gitu, kadang gw dengar udaha da yang mami papi.

Gw : ya rendi aja kalau gitu

Fika : Iiiiih, jangan lah. Ntar gak ketahuan kalau kita pacaran atau enggaknya.

Gw : kok pacaran buat dipublikasikan :

Fika : bukan gitu maksud gw, cuman gw dari dulu pengen banget punya orang yang bisa gw panggil dengan nama panggilan.

Gw : ya terserah lo aja deh fik

Fika : terus ren

Gw : apa ?

Fika : kan dulu gw pernah bilang ke lo kalau gw lulus kemungkinan gw pindah ke thailand karena ayah gw pengen banget gw kerja disini.

Gw : fik, denger deh. Gak usah ngelihat terlalu jauh kedepan. Cukup nikmatin aja apa yang udah disediakan untuk hari ini. Gw sudah pernah ngerasain buta karena gw selalu ngelihat kedepan. Sampai gw lupa keberadaan lo dan yang lainnya. Mulai saat ini gw cuman ingin nikmatin apa yang Tuhan udah sediakan buat gw hari ini. Gw bakalan ngelakuin apa yang bisa gw lakukan terbaik untuk hari ini.
Setelah gw berkata seperti itu, fika langsung memeluk gw dari samping. Gw pun memegang bahu fika agar dapat nyaman bersandar dibahu gw. Hanya untuk hari ini, gw ingin menikmati kebersamaan gw dengan fika. Karena gw sadar akan keberadaan fika yang berarti untuk gw.

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 59 >

 

(Dikunjungi 375 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya