Cerita Cinta – Chapter 57 . My Girlfriend = My Big Boss

Chapter 57 . My Girlfriend = My Big Boss

 

 

Seharian dikantor pikiran gw gak tenang semenjak kejadian tadi malam. Entah apa yang fika pikirkan melihat keadaan gw tidur bareng laras. Seusai pulang dari kantor, gw langsung kerumah berharap fika ada dirumah gw. Setidaknya gw ingin menjelaskan kejadian semalam, agar gak terjadi kesalah pahaman.

Sesampainya dirumah, gw lihat gak ada kendaraan fika. Rumah pun masih gelap, biasanya fika sudah asik nonton tv diruang tengah saat gw pulang dari kantor. Seperti ada yang sedang bertengkar didalam hati gw, perasaan yang baru pertama kali gw rasakan.

Tanpa pikir panjang, gw langsung menelpon handphone fika. “Nomor yang anda hubungi sedang tidak aktif atau berada diluar jangkauan, silahkan coba beberapa saat lagi”. Berapa kalipun gw coba menelpon, hasilnya tetap saja sama. Semakin membuat perasaan gw semakin berkecamuk.

5 hari sudah tidak ada kabar dari fika, entah sudah berapa banyak pesan singkat yang sudah gw kirim. Akhirnya gw mutusin untuk ke rumah fika sepulang kantor nanti. karena menghilangnya fika ngebuat perasaan gw semakin gak enak.

Sesampainya dirumah fika, dengan perasaan was-was gimana fika bakal ngerespon. Gw pencet bell rumah fika berharap fika ada dirumah. Setelah beberapa kali gw memencet bel, pintu rumah pun terbuka
Mbak Maya : eh mas rendi, ada apa mas ?

Gw : fikanya ada mbak ?

Mbak Maya : loh non fika gak ngasih tau mas rendi ?

Gw : ngasih tau apa mbak ?

Mbak Maya : sudah 3 hari non fika ke thailand ke tempat bapak

Gw : eh, gak dikasih kabar aku mbak. Ya udah deh kalau gitu mbak, aku balik dulu

Mbak Maya : iya mas, ntar kalau non fika dah balik saya kabarin

Gw : makasih mbak
Entah kenapa gw merasa bersalah besar atas kejadian malam itu. Kenapa harus berakhir seperti ini, sebuah api kecil yang kini sudah menjadi besar. Gw coba menenangkan pikiran gw sesampai dirumah. Semua pasti bisa diselesaikan dengan kepala dingin.

Keesokan harinya, saat gw bangun rumah benar-benar terasa sepi weekend kali ini. Biasanya weekend gini fika selalu ngajak gw entah kemana buat sekedar makan yang dia kehendaki atau beberapa ide gilanya yang kadang membuat gw kewalahan. Bukankah keadaan seperti ini yang selalu gw inginkan selama ini ? tenang, gw bisa sedikit lebih bersantai dirumah disaat weekend. Tapi entah kenapa seperti ada yang salah dengan keadaan ini.
Gw : halo cik

Ciko : paan, pagi-pagi gini maen telpon aja. Ngantuk gw nih

Gw : yaelah masih tidur aja lo, dah jam berapa ini

Ciko : ampun deh ren, baru jam 11. Masih ngantuk gw, emang ada apaan ? tumben lo nelpon gw

Gw : ya kangen gw ama lo

Ciko : euuuh, so gay

Gw : kampret, lo sibuk gak ?

Ciko : sibuk sih, jadwal gw hari ini tidur.

Gw : ya udah klo jam tidur lo selesai kerumah gih.

Ciko : ini udah kebangun gara-gara lo kampret.

Gw : nah berarti dah selesai kan. Kesini gih

Ciko : ya udah deh ntar gw kesana
Gw menghubungi ciko untuk kerumah gw karena biasanya didalam keadaan seperti ini ciko selalu punya nasihat yang bagus. Bisa dibilang gw ini masih merangkak kalau dalam hal percintaan. Karena selama ini gw belum pernah pacaran selama lebih dari 20 tahun. Berbeda dengan ciko yang selalu saja berkecimpung didunia asmara. Sekitar jam 3 an ciko baru datang kerumah gw.
Ciko : kok sepi ? mana fika ?

Gw : ke thailand

Ciko : wih, ngapain ?

Gw : gak tau
Ciko terlihat sibuk ngubek-ngubek isi kulkas gw.
Ciko : banyak amat cemilan lo ren

Gw : bekas fika semua itu, makanin aja gih.

Ciko : ada apaan lo nyuruh gw kesini

Gw : ya lagi kangen aja ama lo, semenjak resign lo ngilang terus sih.

Ciko : yaelah, lo tengkar ama fika ? udah deh, lo gak bisa bohong sama gw. Gw tuh tau gaya lo kalau udah lagi ada masalah.

Gw : gitu ya cik ?

Ciko : ya iyalah ren, berapa tahun sih gw kenal lo emangnya ? dah tau gw tetek bengeknya lo ren. emang kenapa lo tengkar ma fika ?

Gw : minggu kemarin gw ma laras jalan ke puncak

Ciko : terus ? *sambil ngemil*

Gw : ya terus kita cari makan didaerah jakal (jalan kaliurang), habis makan pas lagi makan jagung di puncak turun hujan. Karena gw gak punya rain coat, jadinya kita pulang basah-basahan karena sudah malam. Tanggung kalau teduh dijalan udah tengah malam, gw takutnya ntar laras malah sakit. Jadi gw kebut aja kerumah gw, karena paling dekat. Akhirnya laras nginep dirumah gw, gw pinjemin aja dia baju. Pas jam berapa gitu laras bangunin gw, katanya dia paling takut tidur sendirian. Dia punya kebiasaan sekitar setengah empat gitu selalu terbangun. Katanya seperti ada yang bangunin dia, alhasil kita tidur bareng di depan tv.

Ciko : tunggu-tunggu, tuh pas lo ama laras tidur bareng sekasur ?

Gw : he eh

Ciko : terus ampe ehem-ehem gak ?

Gw : gak lah cik, anak orang.

Ciko : bah asli dah ren, kadang rasanya nih ya. Pengen gw tabok lo ren, asli gak tau deh gw lo nih sok polos apa emang idiot. Tuh laras udah didepan mata, sekasur, Gak lo apa-apain :

Gw : heh, ceritanya belum kelar

Ciko : iya ding, lanjut-lanjut

Gw : pas gw lagi tidur sama laras, tiba-tiba fika datang subuh-subuh. Katanya mau ngambil buku buat ngerjain tugasnya yang ketinggalan disini. Alhasil fika ngeliat gw ama laras sekasur. Habis ngambil buku fika langsung pulang, dan gak ada kontak sama sekali dari fika sampai sekarang. Pas kemarin gw datangin kerumahnya, mbak maya bilang fika ke thailand.

Ciko : selesai dah, selesai.

Gw : maksud lo cik ?

Ciko : ya selesai, tuh fika ngambek. Eh ren, emang fika pernah nembak lo gak ?

Gw : kalau nembak gak pernah, cuman gw pernah baca catatan gitu di laptopnya kalau dia suka sama seseorang yang membuat dia menjadi seorang wanita yang utuh. Awalnya gw kira itu Dani, tapi saat kemarin gw lagi drop saat gw tau kalau gw sudah gak bisa dapat lagi info tentang keberadaan orang tua gw oleh KBRI arab. Fika bilang ke gw kalau gw orang yang menyadarkan dia, membuat dia merasa jadi seorang wanita yang utuh.

Ciko : jadi lo udah dapat kepastian dari KBRI arab kalau gak ada orang tua lo disana ?

Gw : sebenarnya sih untuk dapatin info orang tua gw harus kasih nomor pasport orang tua gw. Tapi gw gak punya kopiannya, dan katanya orang tua gw mungkin aja udah gak disana karena udah lama banget.

Ciko : kok lo gak cerita ke gw sih

Gw : ya gw beneran pengen menyendiri kemarin cik

Ciko : ya gw ngerti, tapi asal lo tau. Lo disini gak sendiri, ada gw, laras, fika dan teman-teman lo yang lain. Jadi jangan pernah mikir kalau lo tuh sendiri disini, gw pasti bakal bantu lo sebisa gw kok. Terus soal fika lo mau gimana ?

Gw : itu dia gw yang pengen minta pendapat lo

Ciko : lo suka ama fika ?

Gw : gak tau gw cik

Ciko : terus laras ?

Gw : gak tau

Ciko : lo ini gimana sih ? jadi lo ini sebenarnya suka gak sih ? coba lo jelasin ke gw satu-satu deh perasaan lo ke laras ama fika

Gw : gimana ya cik, gw gak pernah punya pengalaman pacaran jadi gak ngerti rasa mana yang benar untuk gw

Ciko : ya makanya lo jelasin ke gw deh

Gw : kalau laras, rasanya gw suka ke laras karena sifatnya yang dewasa dan saat bersama laras entah kenapa gw ngerasain perasaan yang hangat. Kalau fika, gw ngerasa seperti sehidup semati. Rasanya kita berdua tuh senasib sepenanggungan. Disaat gw sedang diatas, fika juga ikut senang. Sedangkan disaat gw sedang dibawah, gak tau kenapa fika selalu ada untuk gw. Selalu menyadarkan gw kalau gw harus bertahan, berdiri ngadepin kenyataan. Walaupun rasanya gw belum ngebalas semua perbuatan fika ke gw. Rasanya gw berutang budi banyak ke fika, dan saat gw ingin ngebalasnya fika ngilang.

Ciko : duh, bingung sendiri gw jadinya ren. apalagi lo tipikal orang yang serius banget soal ngambil keputusan. Mending lo pikirin dulu deh, soalnya ini untuk masa depan lo sendiri. Gw gak bisa ngasih lo pendapat soal pilihan lo, cuman gw kasih saran lo sekarang harus nentuin salah satu. Kasihan ren laras atau fika lo giniin terus. Lo jadi cowok harus bisa nentuin pilihan lo

Gw : iya cik, makasih cik saran lo

Ciko : ya udah, sekarang lo traktir gw makan. Lapar tau gw belum ada makan dengerin cerita lo.

Gw : sama, gw juga lapar belum ada makan

Ciko : sial, jadi gak tega gini gw jadinya malakin lo dengan muka melas gitu.
Gw dan ciko pergi buat cari makan, dan karena itu malam minggu. Dimana-mana tempat makan semuanya ramai, alhasil kita makan di salah satu warung sate daerah timoho. Seusai makan gw langsung balik ke rumah, begitu pula ciko. Setelah mendengar nasihat ciko gw sadar kalau gw sudah terlalu lama membiarkan perasaan 2 wanita. Gw harus ngebuat keputusan siapa yang harus gw pilih.

Keesokan harinya, gw merasa suntuk banget dirumah. Jarang banget gw ngerasa suntuk begini. Biasanya kalau suntuk gini gw ke studio buat latihan sendiri, tapi karena mas seto lagi keluar negeri. Alhasil untuk sebulan kita gak ada latihan bareng, dan member yang lain juga sedang memanfaatkan waktu kosong ini buat jalan-jalan. Akhirnya gw keluarin motor gw dari garasi dan jalan begitu aja gak tau harus kemana. Saat sedang dijalan, entah kenapa rasanya gw ingin banget ke pantai. Akhirnya gw pergi ke parang tritis siang itu.

Sesampai di parang tritis, gw cuman bisa bengong sambil menikmati angin pantai dan suara deburan ombak yang tidak ada hentinya ini. Entah sejak kapan gw jadi addict kepantai, pasti gara-gara fika gw jadi begini ucap gw dalam hati.

Entah kenapa semenjak tidak ada fika, gw sadar akan satu hal. Sesuatu yang disebut “rumah”. Tempat lo untuk kembali, dimana disana ada keluarga yang selalu menanti kedatangan lo kembali. Tetapi gw dan fika memiliki hal yang sama, sesuatu yang hilang dari rumah itu sendiri, yaitu “keluarga”. Kita berdua tidak memiliki keluarga yang menanti kita saat kita pulang kerumah. Tetapi semenjak fika selalu ada dirumah gw, hal itu membuat gw merasa saat-saat itu “rumah” gw menjadi utuh. Gw selalu ingin cepat pulang dari kantor, karena gw sadar di rumah ada seseorang yang menanti gw pulang. Walaupun terkadang menyebalkan, tapi gw merasa nyaman dengan keadaan itu.
How many pages have I wasted to compose our feelings ?
But for some reasone. One line remains blank
I place a pressed flower bookmark there
And pushed a disposable bike with you
Let’s go back to where we piled those half-forgotten bricks
I run up the hill overlooking the sea
The sky is frighteningly blue and there’s a soda in my right hand
But my left hand is still searching for you

Nowadays you don’t even ask me about it
Even though we’re right next to each other
For some reason I’m praying that I can meet you again
Something must be wrong with me

Saat itu gw sadar akan hal yang penting. Membuat gw yakin dengan keputusan yang akan gw ambil. Dan gw yakin inilah keputusan yang terbaik untuk gw. Gw ambil handphone di saku gw, dan gw langsung menelpon laras.
Gw : halo ras

Laras : halo ren, kok suaranya gemuruh gini

Gw : eh iya, gw lagi dipantai. Bentar-bentar gw cari tempat yang agak tenang.

Laras : halo ren ?

Gw : halo ras, gimana sekarang ? udah gak kedengaran suara gemuruh lagi ?

Laras : iya udah kurangan, emang ada apa ren ? sepertinya penting

Gw : lo dimana ras ?

Laras : dikamar

Gw : ras gw harus ngomong sekarang ke lo

Laras : ngomong apa ren ?

Gw : Ras maafin gw udah ngebiarin perasaan lo ke gw selama ini. Gw nyesal udah jadi laki-laki seperti ini. Lo cewek yang benar-benar baik ke gw, gw juga yakin lo sudah berpikiran jauh lebih dewasa dibanding gw. Gw minta maaf ras, tapi disana ada seseorang yang lebih membutuhkan gw dibandingkan lo. gw minta maaf ras, gw udah terlalu lama ngebiarin lo. gw mohon semoga lo ngerti keadaan gw.

Laras : iya aku ngerti ren, oh iya aku tutup ya. Dipanggil sama mamah
Terdengar jelas suara tangisan kecil dari laras. Gw gak bisa melarang laras untuk menutup telpon tadi. Gw sadar akan konsekuensi pilihan ini, pasti akan ada yang tersakiti. Tapi lebih baik begini, gw sudah terlalu lama membiarkan masalah ini mengambang.

Akhirnya gw mutusin untuk secepatnya menyusul fika di bangkok. Gw langsung mengecek tiket pesawat untuk keberangkatan jogja-bangkok. Keesokan harinya gw meminta izin kepada mayke supaya mendapatkan izin dari kantor untuk libur beberapa hari. Setelah setengah jam menjelaskan keadaan gw, dengan berat hati mayke mengizinkan gw untuk libur dari kantor. Tapi dengan syarat ada beberapa laporan yang nanti akan dikirim lewat email dan harus gw selesaikan. Gw langsung menerima tawaran itu, siang itu juga gw langsung mengurus visa dan kebutuhan lainnya.

Keesokan setelah solat subuh gw minta antar ciko kebandara adi sucipto. Karena pesawat gw berangkat pukul 06:00 dari bandara jogja menuju soekarno-hatta.
Ciko : lo yakin ?

Gw : iya cik, gw dah yakin sama keputusan gw.

Ciko : terus laras ?

Gw : ya dia terdengar menangis saat kemarin gw telpon. Lo tolong hibur laras ya, gw gak tega ngeliat laras nangis

Ciko : gw coba jelasin kelaras nanti, lo hati-hati dijalan. Kalau ada apa-apa hubungin aja gw.

Gw : thanks ya cik, gw masuk ya

Ciko : hati-hati
Pagi itu pesawat gw berangkat tepat pukul 6 pagi, dan sekitar jam 7 gw tiba di bandara soekarno-hatta. Dan gw harus menunggu hingga pukul 11:30 untuk keberangkatan pesawat selanjutnya menuju singapura. Saat gw sedang menunggu di bandara soetta sambil minum coffe di lounge, ada pesan masuk dari laras.
SMS Laras : aku udah dengar penjelasan dari ciko. Kamu hati-hati ya dijalan ren, aku selalu ngedoain yang terbaik buat kamu.

SMS Gw : makasih banyak ras
Gw gak bisa balas apa-apa lagi. Gw tertegun ngelihat betapa tegarnya laras. Sosok cewek yang sempurna, mungkin siapapun yang bersama dengan laras nanti di suatu hari adalah seorang yang benar-benar beruntung. Sosok penyayang dan lembut, tapi juga tegar. Gw kagum akan sosok laras, tapi saat ini gw sedang mengejar seseorang yang juga berarti dalam hidup gw.

Pesawat gw pun akhirnya tiba di bangkok pukul sembilan malam atau jam sepuluh malam bagian bangkok. Karena sudah terlalu malam, gw mutusin besok pagi untuk datang kerumah. Gw akhirnya menginap disalah satu hotel dibangkok.

Keesokan paginya setelah sarapan gw langsung mencari taksi dan memberikan alamat yang dikasih mbak maya ke gw. Sesampainya dirumah fika gw langsung memencet bel. Sebuah rumah yang membuat gw mengingat beberapa tahun lalu saat fika begitu saja membawa gw kesini. Saat gw sedang mengingat-ngingat, pintu rumah pun terbuka dan seorang wanita membuka pintu.
Gw : aaa, excuse me
Wanita itu pun membalas dengan bahasa thailand yang gw gak terlalu paham maksudnya.
Gw : did fika here ?
Wanita itu pun memberikan wajah kebingungannya ke gw, begitu juga dengan gw bingung harus berkata apa.
Gw : fika, fika
Saat gw menyebut fika dua kali, wanita itu pun seperti paham maksud gw dan pergi masuk kedalam. Setelah beberapa menit gw menunggu dipintu, gw melihat sosok fika masih mengenakan pakaian tidurnya datang menghampiri gw.
Fika : rendi ?

Gw : fik gw pengen ngomong sama lo
Tiba-tiba saja fika menangis dihadapan gw sambil memukul-mukul bahu gw. Gw pegang salah satu tangan fika dan gw coba menjelaskan semuanya.
Gw : fik dengarin dulu penjelasan gw

Fika : kenapa lo baru muncul, kan lo pernah janji dengan gw. Kalau gw pergi begitu aja karena emosi gw yang labil, lo bakal nyusul gw.
Fika mengucapkannya sambil menahan tangisnya. Gw langsung memeluk fika erat, erat sekali hingga gw gak pengen fika pergi kemana-mana lagi. Gw ingin terus fika selalu bersama dengan gw.
Gw : maafin gw, gw salah. Gw sayang sama lo fik.

Fika : gw juga

Gw : lo adalah orang yang selalu membuat gw ingin cepat pulang, lo orang yang membuat gw akan selalu merasa senang saat bersama dengan lo. lo orang yang membuat gw sadar saat gw sudah dibutakan dengan mimpi-mimpi gw.

Fika pun menangis dalam pelukan gw. Perasaan yang sudah lama terpendam ini akhirnya bisa gw keluarkan juga. Rasanya perasaan gw menjadi lega, sosok yang gw sayangi ada didepan gw. Sosok yang melengkapi hidup gw, ibarat magnet yang berbeda kutub, kita saling melengkapi satu sama lain. Gw ingin seperti ini selamanya. Bersama orang yang gw sayang ini selamanya.

Tiba-tiba aku merasa
Telah begitu lama mengenalmu
Bukan hanya akrab
Tetapi dekat
Pada suatu masa
Jauh sebelum aku mati
Bahkan lama setelah aku lahir
Dan pada jarak antara kelahiran dan kematianku
Aku merasa pernah bersatu denganmu
Entah dimana

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 58 >

(Dikunjungi 406 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya