Cerita Cinta – Chapter 55 . Learn To Get Up

Chapter 55 . Learn To Get Up

 

 

“one way to forget about pain is to do something you will be in, completely” – Danil ishutin
Sudah beberapa hari gw hanya bermalas-malasan dirumah, akhirnya gw putusin hari ini untuk mulai balik kerja. Rasanya ada yang hilang saat gw hanya bermalas-malasan. Kalau terus-terusan begini juga gak akan ada yang berubah. Dan gw masih punya kewajiban sebagai seorang pegawai di kantor.

Mungkin ada yang mengerti perasaan gw, dimana selama ini lo selalu hidup sesuai aturan. Terus tiba-tiba lo melanggar aturan itu sekali. Rasanya saat kembali ke lingkaran sosial awal akan merasa seperti orang yang benar-benar bersalah.
Anteng : udah sehat ren ?

Gw : iya mas, udah agak enakan
Mau gak mau gw harus berbohong kalau gw sakit. Baru sekitar jam 10 pagi gw sudah disuruh ngehadap ibu bos buat ngambil kerjaan yang harus gw selesaikan. Karena gw gak masuk beberapa hari, jadi kerjaan gw menumpuk banget. Untungnya gw diselamatkan karena ini hari jumat. Jadi gw punya 3 hari buat nyelesain semua kerjaan gw yang menumpuk ini.

Saat jam pulang kerja tiba, lagi-lagi gw terpaksa harus tetap berada dikantor karena ada laporan yang harus gw selesaikan hari ini. Sekitar pukul setengah lima, saat gw sedang sibuk nyelesain laporan. Gw ngelihat mayke keluar dari ruangannya dan berjalan ke arah gw.
Mayke : gimana laporannya, sudah selesai ?

Gw : udah mbak, ini *sambil nyodorin laporan yang udah gw selesain*

Mayke : terus ini ngerjain apa ?

Gw : ini laporan yang satunya mbak

Mayke : oh, terus hasil dari KBRI gimana ?

Gw : gak dapat info

Mayke : oh, ya udah
Setelah menyerahkan laporan, gw langsung beres-beres untuk pulang. Sesampainya dirumah gw lihat ada kendaraan fika terparkir didepan rumah. Saat gw masuk, gw lihat fika sedang asik makan sambil menonton tv diruang tengah. Gw langsung masuk kekamar buat ganti pakaian.
Fika : makan ren

Gw : oh, he eh
Karena lapar melihat fika makan, gw pergi kedapur dan saat ngebuka kulkas. Gw lihat ada es krim disana, sudah lama juga gw gak makan es krim. Langsung aja gw ambil tanpa pikir panjang, tapi kulkas gw memang gak pernah kosong. Sebenarnya barang-barang gw dalam kulkas hampir tidak ada, tapi yang memenuhi isi kulkas adalah cemilan-cemilan yang dibeli fika. Hampir setiap hari fika datang bawa cemilan kerumah, tapi selalu saja dimakan sedikit. Sisanya disimpan dikulkas tanpa dihabisin, begitu seterusnya.

Gw langsung pergi ke teras depan sambil membawa es krim yang gw temuin dikulkas tadi. Jujur aja semenjak kejadian kemarin, gw masih kurang nyaman dengan keberadaan fika. Entah kenapa gw bingung harus bereaksi gimana ke fika saat gw sudah tau kalau fika suka dengan gw. Jujur saja, selama ini gw tidak melihat fika sebagai seorang wanita. Tapi gw melihatnya sebagai sosok seorang adek karena tingkahnya yang selalu saja kekanak-kanakan. Dan saat gw sedang menikmati es krim di kursi teras
Fika : rendiiiii

Gw : hah ?

Fika : itu es krim gw tauk. Main ambil aja, niat habis makan gw pengen ngemil es krim
Tiba-tiba fika duduk disamping gw dan mengambil es krim yang ada ditangan gw. Dia langsung aja ngemakan es krim yang sudah ¼ gw makan tadi. Saat beberapa gigitan es krim
Fika : nih habisin, kenyang
Fika ngasih sisa es krim bekas gigitannya itu ke gw. Ntah kenapa gw jadi terpikir tentang bekas sisa gigitan fika di es krim ini. Padahal selama ini gw gak pernah berpikiran seperti ini. Ada sebuah perasaan yang baru gw rasakan. Dan saat lagi makan es krim handphone gw bunyi, telepon dari ciko.
Ciko : woy

Gw : paan

Ciko : mau nonton gak ? gw dah dibioskop nih, kalau mau gw beliin nih tiketnya

Gw : ada fika disini

Ciko : ya ajak lah, mau ikut gak tuh fika ?

Gw : fik, mau ikut nonton gak ?

Fika : siapa tuh ?

Gw : ciko

Fika : tapi gw gak ada bawa baju ganti

Gw : ya pakai itu aja, cik mau nih fika

Ciko : ya udah buruan kesini, 1 jam lagi mulai nih filmnya. Gw tunggu di empire ya
Gw langsung meng-iya-kan ajakan ciko buat nonton. Mungkin dengan begini gw bisa ngerasa sedikit melupakan kejadian kemarin yang benar-benar ngebuat gw down. Karena hanya nonton film, jadi gw hanya ganti pakaian kaos dan celana pendek. Begitu juga fika, karena dia tidak bawa pakaian ganti. Jadi fika hanya mengenakan kaos dan celana pendek. Karena ciko bilang filmnya mau dimulai, kita milih buat menggunakan motor karena lebih cepat dibanding menggunakan mobilnya fika.

Sesampainya di empire XXI, gw coba cari keberadaan ciko. Dan saat itu gw kaget, terlihat laras sedang bersama ciko. Mereka berdua menggunakan baju yang formal banget. Ciko mengenakan baju berkerah sedangkan laras mengenakan dress. Langsung saja gw dan fika menghampiri ciko.
Gw : buset cik, rapi amat lo

Ciko : yaelah ren, namanya juga bioskop ren. Ini nih tempat buat cari cewek ren, ya kudu rapi lah. Canda-canda, ini tadi kita habis ada acara ama pengusaha muda jogja.

Gw : lain ya sekarang tampang lo, titlenya dah jadi “pengusaha”

Ciko : yaiyalah, yok ah gate nya udah dibuka. Nungguin lo berdua nih lama
Saat sedang berjalan menuju studio kita. Gw merasa orang-orang malam ini penampilannya terlihat expensive semua. Entah kenapa tumben aja, biasanya orang mau nonton pakai baju biasa aja, tapi malam ini rasanya semuanya berpakaian yang “wah”. Gw langsung menoleh kearah fika, tiba-tiba juga fika menoleh kearah gw.
Gw : pffth

Fika : kenapa ren ?

Gw : enggak-enggak

Fika : apaan sih, tiba-tiba ketawa gitu. Penasaran tauk

Gw : lo sadar gak sih fik, tuh ciko ma laras pakaiannya gimana dibandingin kita
Fika langsung memerhatikan pakaian yang dipakai. Dan kita bedua langsung ketawa saat sudah sadar. Gimana nggak, pakai ciko ma laras formal banget, kontras banget dengan gw dan fika yang hanya menggunakan kaos, celana pendek dan sandal jepit.
Ciko : lo bedua kenapa sih ? habis obat ya ?

Gw : nggak apa-apa cik
Rasanya “awkward” antara gw dan fika hilang gitu aja dengan lepasnya tawa kita berdua saat itu. 2 jam didalam bioskop, menonton film yang jujur aja gw gak terlalu paham. Karena ini part 2. Dan gw gak nonton yang pertama, ditambah gak ada adegan actionnya. Benar-benar membuat gw suntuk didalam bioskop.
Ciko : eh ren, nongkrong yuk. Dah lama nih gak kumpul-kumpul bareng kita berempat.

Gw : duh gimana ya cik, lo tau sendiri dah keadaan gw dibawah bos mayke gimana. Banyak banget laporan numpuk yang harus gw selesain
Saat gw bicara begitu fika langsung menatap gw tajam, seperti tatapan jengkel. Entah apa maksudnya, gw gak mengerti maksud tatapan fika. Dan laras melihat gw dengan senyuman kecilnya. Walaupun sepertinya terselip kekecewaan disana.
Ciko : ya udah, bubar deh. Selamat lembur deh ren

Gw :
Gw dan fika langsung balik ke rumah, dan diperjalanan fika gak ada ngomong sama sekali. Biasanya fika orang yang paling gak bisa diam kalau dijalan. Pasti ada aja yang dia ocehkan. Sesampai dirumah gw langsung mengambil laptop keruang tengah sambil menyeduh kopi supaya gw bisa menyelesaikan setidaknya setengah dari laporan-laporan malam ini.

Fika terlihat asik menonton tv sambil sibuk dengan hp nya. Sekitar jam 11 malam, fika terlihat bosan dan langsung duduk disebelah gw yang sedang sibuk mengerjakan laporan. Dan tiba-tiba fika nyandarin kepalanya dibahu gw, membuat gw gak bisa mengetik laporan gw.
Gw : fik, gw lagi sibuk nih

Fika : ren, sudah donk

Gw : maksud lo ?

Fika : lo udah terlalu lama kerja keras ren. nikmatin sedikit waktu lo ren, gw gak tega liat lo begini terus. Lo udah banyak banget berkorban buat ngejar orang tua lo. kalau orang tua lo liat lo sekarang, pasti mereka bakal sedih ngeliat lo tersiksa gini. Setidaknya lo harus tau saat lo harus kerja keras dan saat lo harus menikmati hidup.
Gw tertegun mendengar kata fika, gw terdiam sambil membiarkan kepala fika yang masih tersandar di bahu gw. Seakan kita saling mengerti apa yang terbaik buat kita saat itu. Perlahan gw tutup laptop gw. Untuk sementara ini, rasanya gw ingin menikmati saat-saat bersama orang yang mengerti gw. Walaupun hanya sebentar, gw ingin menikmati momen ini bersama fika.

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 56 >

(Dikunjungi 375 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya