Cerita Cinta – Chapter 54 . Untouchable Dream [Part 2]

Chapter 54 . Untouchable Dream [Part 2]

 

 

Saat gw terbangun dipagi ini, gw merasakan sesuatu yang tidak enak dari mimpi gw. Gw mencoba mengingat apa sebenarnya yang gw mimpikan tadi malam. Gw pergi ke kursi luar sambil menikmati segelas kopi sebelum bersiap pergi kekantor. Gw mencoba mengingat lagi apa mimpi gw semalam. Semakin gw mencoba mengingat, semakin gw tidak bisa mengingat apapun tentang mimpi gw semalam itu.

Gw mencoba ngebuang perasaan yang tidak nyaman ini agar tidak mengganggu pekerjaan gw nanti dikantor. Mungkin saja ini hanya efek dari kelelahan karena semalam menemani fika ke pantai. Gw mencoba untuk terus berpikir positif.
Anteng : ren, dipanggil bos

Gw : aduh, bakalan lembur lagi deh teng

Anteng : haha, yo sabar aja ya. Ya dijalanin ae

Gw : he eh
Gw pun pergi keruangan mayke. Perasaan gw makin gak enak, keknya bakal kena lembur lagi.
Gw : permisi

Mayke : masuk

Gw : ada apa ya mbak

Mayke : kamu tolong selesain laporan ini ya. Besok pagi serahin ke saya

Gw : iya mbak
Gw coba melihat sekilas isi laporan, sepertinya tidak terlalu banyak. Gak seperti laporan-laporan sebelumnya. Sesaat gw melangkah hendak keluar ruangan
Mayke : ren

Gw : iya mbak ?

Mayke : ini no KBRI arab

Gw : maksudnya mbak ?

Mayke : coba kamu hubungin aja nomor itu. Kamu tanya informasi tentang orang tua mu.

Gw : oh, makasih banyak mbak. Makasih, makasih
Gw baru sadar ternyata ada cara seperti ini. Selama ini dari kecil, yang terpikirkan adalah menyusul ke arab untuk mencari. Dan selama 20 tahun lebih mind set itu tidak pernah berubah. Dan gw tidak pernah terpikirkan cara lain. Pikiran polos gw semenjak kecil yang sudah terpaku keras dikepala gw. Membuat gw tidak memikirkan cara yang lain.

Sesampainya di meja gw langsung searching cara melakukan telepon keluar negeri. Karena setau gw caranya berbeda dengan telepon lokal. Gw juga langsung mengecek jam di arab. Ternyata selisih 3 jam dari wib. Yang berarti sekarang masih jam kantor. Dan saat gw mengecek pulsa di hp gw ternyata pulsa gw hanya sekitar 2 ribuan. Tanpa pikir panjang gw langsung memakai telepon kantor.
KBRI : KBRI riyadh, ada yang bisa dibantu

Gw : siang, maaf sebelumnya. Bisa minta tolong informasi tentang TKI disana ?

KBRI : bisa, nama dan nomor pasportnya bapak ?
Gw langsung menjawab kedua nama orang tua gw, tapi gw gak tau nomor pasport kedua orang tua gw.
KBRI : nomor pasportnya ?

Gw : harus ya ?

KBRI : iya pak, kalau hanya dengan nama saja akan susah untuk mencari info

Gw : kalau gitu nanti saya hubungin lagi.

KBRI : iya pak. Selamat siang

Gw : siang
Walaupun agak sedikit kecewa, tapi gw tetap gak mau nyerah. Gw ingin jam kerja ini cepat selesai. Gw ingin cepat pulang dan mencari kopian dari pasport orang tua gw.

Sampai akhirnya gw dirumah sepulang kantor, gw lihat fika lagi asik nonton tv. Gw langsung kekamar liat dokumen-dokumen yang gw bawa saat pindahan rumah di kampung halaman gw. Gw coba cari kopian dari pasport orang tua gw. Tetapi gw tidak menemukannya juga.
Fika : ngapain sih ren, datang-datang langsung obrak-abrik gini

Gw : cari kopian pasport orang tua gw fik

Fika : buat ?

Gw : tadi siang gw nelpon KBRI arab, buat dapatin informasi orang tua gw. Tapi mereka minta no pasport orang tua gw.

Fika : ketemu gak ?

Gw : gak tau nih, gw cari gak ketemu-ketemu juga. Gw coba hubungin aji deh, sapa tau aja dirumah dia. Soalnya ada beberapa barang gw titip ke aji.
Gw langsung menelpon aji, berharap ditempat aji ada kopian pasport orang tua gw. Jika tidak, gw gak tau harus gimana lagi.
Aji : halo

Gw : halo ji, ni gw rendi

Aji : wah, apa kabar lo. Lama amat gak ada kabar

Gw : duh ji, gw bisa minta tolong gak ?>

Aji : apaan ren ?

Gw : tolong liatin donk, ada gak foto kopi an pasport orang tua gw di tempat lo

Aji : gw liatin dulu ya. Tutup dulu aja deh, ntar gw telpon balik

Gw : iya ji, tolong ya ji
Menunggu telepon dari aji membuat waktu terasa lama. Gw terus berharap aji menemukan foto kopian pasport orang tua gw. Gw sudah gak tau harus gimana lagi bila aji tidak menemukannya.
Fika : gimana ?

Gw : belum tau fik, lagi dicari aji. Ini gw nunggu telpon dari aji
“kriiing… Kriiing…”
Gw : gimana ji ?

Aji : gak ada ren, emang kok butuh pasport orang tua lo ?

Gw : iya, gw habis KBRI sana, katanya butuh nomor pasport orang tua gw ji.

Aji : gw coba cari lagi deh, tnar kalau ketemu langsung gw hubungin lagi

Gw : tolong ya ji. Kabarin gw ya, besok gw coba hubungin lagi KBRInya.
Setelah itu gw langsung mandi dan bergegas tidur. Gw tidak terlalu menghiraukan fika. Yang ada dipikiran gw hanyalah esok hari cepat datang agar gw bisa menghubungi KBRI.

Keesokan harinya…
Sesampainya dikantor, sekitar jam 11 siang. Gw pergi keruangan mayke buat nyerahin laporan yang kemarin diberikan ke gw.
Gw : permisi

Mayke : masuk

Gw : ini mbak laporan kemarin

Mayke : mana
Mayke tampak sedang memeriksa laporan yang gw serahkan.
Mayke : oke, terus gimana kabar orang tua mu ?

Gw : belum tau mbak, kemarin udah coba ditelpon. Tapi katanya harus nomor pasport

Mayke : oh gitu ya, ya udah kembali kerja

Gw : misi mbak
Saat istirahat makan siang tiba, gw coba menelpon lagi KBRI arab. Tapi tidak dapat tersambung saat gw menggunakan hp gw. Dan akhirnya gw kembali menggunakan telpon kantor. Saat gw menggunakan telpon kantor langsung tersambung
KBRI : KBRI riyadh, ada yang bisa dibantu ?

Gw : ini saya rendi, yang kemarin menelpon

KBRI : ada keperluan apa bapak rendi ?

Gw: gini mbak, kan kemarin saya telpon buat minta informasi tentang orang tua saya. Tapi katanya harus pakai nomor pasport, nah ini kopian pasportnya gak ada mbak. Bisa gak dibantu

KBRI : wah, maaf bapak. Sangat susah mencari informasi tanpa nomor pasport bapak. Kalau boleh tau kira-kira kerja di arab tahun berapa bapak ?

Gw : kira-kira 1991 an mbak

KBRI : maaf sekali pak rendi, kita gak bisa bantu. Dan lagi tanggal kedatangannya sudah lama sekali. Kemungkinan orang tua bapak sudah tidak di sini lagi atau sudah balik ke indonesia

Gw : tolong mbak, gak ada cara lain mbak ?

KBRI : maaf pak, kita gak bisa bantu.
Gw langsung lemas, lutut kaki gw serasa tidak bertenaga. Badan gw menjadi dingin begitu saja mendengarnya. Mimpi yang sudah gw perjuangkan dari gw kecil. Gw korbanin semuanya hanya demi bertemu dengan orang tua gw. Masa remaja, cinta, kesenangan, semua sudah gw korbanin hanya untuk mengejar mimpi gw ini. 20 tahun perjuangan gw, hancur begitu saja.

Gw meminta ijin untuk pulang terlebih dahulu dengan alasan tidak enak badan. Rasanya gw benar-benar seperti sudah kehilangan nyawa. Sesampainya dirumah gw pengen cepat-cepat untuk rebahan. Saat masuk ke rumah gw melihat fika sedang didapur memasak sesuatu.
Fika : loh ren, tumben dah pulang. Nih gw masak nasi goreng, mau gak ?
Gw pengen ngejawab, tapi entah kenapa rasanya suara gw gak mau keluar dari tenggorokan gw. Gw peluk fika dari belakang, dan gw sandarkan kepala gw dipunggung fika. Tanpa ada sepatah katapun yang keluar dari mulut kita berdua. Akhirnya untuk pertama kalinya air mata gw keluar dari mata gw.

Selama ini gw yang selalu menunjukan kalau gw kuat, akhirnya runtuh juga. Setelah mimpi yang sudah gw perjuangkan itu hancur begitu saja. Perlahan air mata gw keluar terus dari mata gw. Semakin erat gw meluk fika, dan air mata gw mulai membasahi punggung fika. Tapi tetap tidak ada sepatah katapun yang keluar dari mulut kita berdua. Seakan fika mengerti yang gw butuhkan sekarang hanyalah tempat untuk bersandar sejenak.

Sekitar 10 menit gw bersandar dipunggu fika, gw langsung kekamar dan merebahkan diri. Gw benar-benar lagi pengen sendiri, saat pagi tiba. Rasanya gw benar-benar gak punya semangat buat ngelakukan aktivitas apapun. Pengen rasanya gw cuti, hanya saja untuk pegawai tahun pertama belum bisa mendapatkan cuti. Akhirnya gw telepon kantor dengan mengatakan kalau gw sedang sakit dan gak bisa masuk kantor.

Saat gw pergi kedapur gw melihat ada sisa nasi goreng yang fika masak kemarin. Tapi ntah kenapa gw gak ada nafsu buat makan. Rasanya gw cuman pengen malas-malasan aja seharian. Sudah lama gw gak merasakan sesuatu seperti ini, biasanya gw gak pernah betah kalau tidak ada yang dikerjakan. Tapi entah kenapa rasanya sekarang gw hanya ingin malas-malasan dirumah.

Saat gw sedang nonton tv, tiba-tiba fika datang. Kira-kira sekitar jam 2 siang
Fika : loh ren, lo gak kekantor

Gw : gak
Bahkan untuk ngeladeni fika ngomong saja rasanya gw tidak punya semangat. Gw benar-benar cuman pengen menyendiri untuk beberapa saat. Tolong fik, biarin gw sendiri ucap gw dalam hati.
Fika : loh kok nasi gorengnya gak dimakan sih
Gw tetap cuekin fika
Fika : ren lo kenapa sih ? jangan murung terus napa
Gw langsung masuk kekamar tanpa ngejawab pertanyaan fika. Gw benar-benar hanya ingin sendiri. Dan saat gw lagi sedang dikamar sendiri, lagi-lagi fika masuk seperti hendak menganggu gw lagi.
Fika : ren makan donk, tuh dah gw beliin udang tepung kesukaan lo

Gw : ntar

Fika : jangan gini terus donk ren
Arrrggh, gw capek. Gw capek dengar kata-kata fika ren ini, ren itu.
Gw : please fik
Fika duduk di pinggiran kasur gw
Fika : gw gak mau lihat lo gini ren. Ini kek bukan lo, bagaimana bisa gw ngebiarin lo gini. Lo orang yang ngajarin gw arti hidup. Lo inget saat pertama gw ke kost lo dulu, gw masuk kekamar lo dan entah gw muntah dan langsung tidur aja dikamar lo. gw kira lo bakal seperti orang-orang yang pernah gw temuin. Tapi lo beda, saat gw bangun pagi itu, lo natap gw seakan gw memang manusia. Dulu, gw ingat banget tatapan orang ke gw kalau gw sudah mabuk. Mentapa gw rendah seakan-akan gw cewek murahan yang bisa dipakai siapa aja. Tapi pagi itu, tatapan lo ngebuat gw merasa utuh. Oleh karena itu gw gak bisa ngomong apa-apa dan langsung pulang tanpa bisa ngomong apa-apa ke lo. sejak saat lo mulai tinggal dirumah gw. Perlahan tapi pasti gw ngerasain ada yang berubah ke diri gw. Tatapan orang yang awalnya hanya memandang gw sebagai cewek murahan mulai berubah. Jadi sekarang, gw gak mau liat lo down gini. Gw pengen buat lo tetap semangat gimanapun caranya.
Gw hanya bisa terdiam mendengar cerita fika itu. Gw teringat kembali pada catatan fika “keep it secret”. Ternyata itu gw, gw gak tau harus bereaksi apa. Karena gw gak pernah ngebayangin hal seperti ini bakal terjadi.

2 hari sudah gw lewatin hanya dengan malas-malasan dikamar. Saat siang hari terdengar pintu terbuka, mungkin saja itu fika. Gw langsung memejamkan mata gw berharap agar gw bisa kembali tidur. Tanpa sadar gw sudah tidur sangat lama hingga keadaan sudah sangat gelap. Saat gw masih tetap rebahan dikamar terdengar suara “klinciiiing… klinciiing…”

Gw hafal suara ini, ini suara kalung bel bona yang gw pasang. Karena bona kucing kampung dan sering susah untuk mencarinya. Jadi gw membeli kalung itu supaya gampang untuk mencarinya saat memberi makan bona. Tiba-tiba bona sudah ada disamping kasur gw dan terus mengeong. Gw coba untuk tetap acuh, tapi bona tetap mengeong disebelah gw seakan meminta makan.

Akhirnya gw bangun dari kasur gw ke dapur. Karena gw tidak punya makanan untuk hewan disini. Terpaksa gw menggoreng ikan yang ada di kulkas untuk makan bona.
Gw : lo lapar ya ?
Dengan lahap bona memakan ikan yang gw goreng. Dan saat itu gw sadar, ternyata keadaan gw sekarang justru membuat orang lain merasa tidak nyaman. Gw sadar kalau selalu ada orang yang mengkhawatirkan gw.
Disaat lo sedang merasa terkucilkan
Dimana lo merasa bukan siapa-siapa di dunia ini
Tapi percayalah
Bagi seseorang disana, kau adalah dunianya

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 55 >

(Dikunjungi 359 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya