Cerita Cinta – Chapter 53 . Untouchable Dream [Part 1]

Chapter 53 . Untouchable Dream [Part 1]

 

 

Tak selamanya semua yang telah kita perjuangkan berakhir bahagia. Tak selamanya semua rencana yang telah kita rancang berhasil indah dan tak selamanya semua pengorbanan berakhir manis. Dan disaat kita terpuruk disudut ruang gelap putus asa. Percayalah, disana selalu ada cahaya. Dan hanya dirimulah yang bisa menyalakannya. Semua orang disekitarmu hanya bisa memandumu didalam gelap untuk menemukan cahayamu sendiri.
Fika : rendiiiiiii

Gw : kenapa ?

Fika : gw salah masukin garam kedalam susu lo. Gw kira gula hehe

Gw : ya ampun fik, gw kira apaan. Ya udah gw buat sendiri aja

Fika : jangan-jangan. Gw aja, lo tunggu aja sana di depan
Setelah kejadian pingsan disaat gathering, gw bisa beristirahat dua dengan tenang. Tapi baru saja lepas dua hari yang damai itu, kini kedamaian gw sudah kembail terusik.

Fika : tadaaaa, nih susunya

Gw : gak beracun kan ?

Fika : sumpah lo ya, ngeremehin gw amat sih. Klo buat susus doank mah gw juga bisa kali

Gw : makasih ya, gw minum nih. Kalau gw gak bangun lagi tolong sampaikan surat wasiat gw ya

Fika : udah deh, doyan amat sih ngejekin gw. Ganti gih acaranya
Malam itu sambil menikmati segelas susu hangat, ditemani dengana acara tv. Membuat malam yang terdengar biasa itu menjadi tidak biasa bila bersamanya.
Fika : ren

Gw : apaan ?

Fika : gimana kemarin gatheringnya ?

Gw : ah ? seru kok, seru
Gw terpaksa berbohong, karena bila gw berkata jujur kalau gw jatuh pingsan. Pasti fika bakalan marah-marah gak jelas ke gw. Tiba-tiba saja fika merabahkan kepalanya kepaha gw yang sedang asik duduk dan menikmati acara di tv.
Fika : ren

Gw : apa ?

Fika : kepantai yuk

Gw : huh ? aduh fik gw masih capek, lemes gw.

Fika : ya nggak sekarang, besok gitu.

Gw : liat besok deh ya klo gw gak dapat lembur.

Fika : janji ya

Gw : gak mau gw janji, kan gw bilang liat aja besok. Sapa tau gw gak mood

Fika : yah eloo reeeen

Gw : emang mau sama siapa aja ?

Fika : berdua aja, gw gak suka kepantai rame-rame.

Gw : kenapa ?

Fika : gw jadi gak bisa menikmati suara ombak yang datang barengan dengan angin.

Gw : ya yaa~ . dah gw mau tidur, lemes gw. Lo tidur disini ?

Fika : he eh, males balik.

Gw : ya udah jangan kemalaman tidurnya. Jangan lupa matiin lampunya ntar, gw tidur duluan.

Fika : iya, dasar cerewet
Keesokan harinya gw harus kembali ke sebuah neraka kecil di kota yang nyaman ini. Dimana gw harus berjuang mati-matian disini. Hari ini terpaksa gw harus makan siang dipantry dengan memasak mie. Pengeluaran gw bulan ini ternyata sangat-sangat diluar perkiraan gw. Bayar Kredit rumah, motor, listrik dan air. Ternyata memiliki sebuah rumah tidak semudah meninggalinya. Semua pengeluaran ini membuat gw harus berhemat.

Saat istirahat siang, ruangan kantor benar-benar sepi. Rata-rata karyawan makan di warung atau di foodcourt kantor. Sedangkan dipantry tersedia mie yang memang disediakan buat karyawan tapi sangat sedikit yang berminat. Saat gw sedang asik memasak mie. Dimana beberapa OB sedang asik bermain catur serambi beristirahat. Tiba-tiba saja mayke masuk ke pantry, tampaknya dia sedang ngebuat kopi.
Mayke : sudah agak sehatan ?

Gw : iya, sudah agak enakan kok mbak

Mayke : tumben makan mie

Gw : hahaha, iya nih lagi agak bengkak pengeluaran bulan ini.

mayke : tujuan kamu apa sih ?

Gw : maksudnya ?

Mayke : ya tujuan kamu kerja disini itu apa ? uang kah ? atau sesuatu hingga ngebuat kamu mau bertahan kerja disini

Gw : duh gimana ya, gw punya mimpi. Mimpi itu yang ngebuat gw kuat hingga sekarang

Mayke : huh ? mimpi apa ? jadi pengusaha kaya raya ?

Gw : hahaha, bukan-bukan. Gak pernah ngimpi jadi orang kaya gw. Gw cuman pengen ketemu sama orang tua gw.

Mayke : emang orang tua kamu kenapa ?

Gw : ya gw dari kecil tinggal dengan nenek gw karena kedua orang tua kerja di arab. Hehehe, jadi curhat siang-siang gini

Mayke : terus-terus ?

Gw : ya terus gw bakal ngumpulin uang buat ke arab cari orang tua gw. Walaupun gw gak tau wajah orang tua gw gimana sekarang, karena gw hanya tau dari sebuah foto. Tapi gw yakin suatu saat gw pasti bakal ketemu dengan orang tua gw

Mayke : gila kamu ya ? cari orang di arab itu kek cari jarum ditumpukan jerami.
Setelah perbincangan itu mayke langsung keluar pantry sembari membawa secangkir kopi ke ruangannya. Gw baru sadar kalau jam istirahat tinggal sebentar lagi. Gw dengan cepat menyantap mie gw. Dan tumbennya hari ini tidak ada kerjaan tambahan bagi gw.

Gw langsung pulang kerumah karena gw ingat fika pengen banget ke pantai. Yah dengan terpaksa gw harus nemanin fika yang suka iri. Dengar gw kepantai, dia langsung pengen juga. Huh~
Fika : ayo kepantaaaai

Gw : iya-iya, gw mandi bentar deh

Fika : gak usah mandi, ngapain. Ntar kan kotor lagi, ganti baju aja. Cepet-cepet ntar gak keburu liat sunset.

Gw : santai, baru jam stgh 4 gini. Tapi gw laper banget nih fik

Fika : lah gak makan siang ?

Gw : makan sih, cuman makan mie tapinya.

Fika : mau makan mana emang ?

Gw : ke tahu campur aja yuk. Dah lama gw gak kesana
Dan akhirnya gw dan fika makan dahulu kesebuah warung yang dulu sering banget gw datangi. Sebuah warung kecil didekat kantor walikota jogja tapi tak pernah sepi pengunjung. Sebenarnya ini warung soto lamongan dan rawon, tapi gw lebih doyan tahu campurnya disini. Karena tahu campur disini beda dengan tahu campur lainnya. Yang bikin beda tahu campurnya gak memakai bumbu kacang, tapi memakai kuah rempah ditambah 5-6 potong daging sapi besar-besar. Dan yang paling gw senang kesini karena harganya hanya dibawah 10ribu.

Setelah makan, fika mengebut mobilnya kesebuah pantai daerah wonosari. Pantai yang berada didaerah wonosari memang terlihat jelas berbeda dengan daerah selatan jogja. Disini pasir pantainya seperti kerik-kerikil yang sangat halus. Jadi tidak menempel dikaki, dan airnya terlihat lebih jernih. Untungnya kita datang sebelum sunset. Melihat langit berubah warna di sore hari memang momen-momen yang gw senangi.

Kita langsung duduk di pinggiran pantai. Fika asik memandangi laut sedangkan gw asik makan cemilan yang fika beli. Karena gw memang masih belum kenyang. Sesampainya dipantai kita belum ada mengeluarkan sepatah kata pun. Gw jadi canggung dengan keadaan seperti ini. Gw langsung saja ucapkan apa yang ada dipikaran gw
Gw : kuliah lo gimana fik ?

Fika : lancar kok
Dan kembali sunyi, gw bingung mau ngelanjutin ngomong apa. Fika ngejawab pertanyaan gw dengan pendek yang membuat gw gak bisa memperpanjang obrolan
Fika : ren

Gw : hah ?

Fika : lo beneran pengen gw wisuda cepat-cepat ?

Gw : iyalah, gw pengen lo biar cepat bisa mandiri. Jadi lo bakal tau ntar gimana dunia kerja

Fika : tapi ren, gw kalau wisuda disuruh papah gw ke thailand buat kerja disalah satu resort dia. Dulu waktu masih SMA gw sudah ditawarin buat ikut ke jepang atau thailand oleh orang tua gw. Tapi lo pikir aja deh, tuh 2 negara bentuk hurufnya gak ada yang jelas. Jadinya gw ngelanjutin pendidikan gw disini aja.

Gw : lah bagus donk fik, jadi orang tua lo juga bakal tenang ngeliat anaknya udah sukses. Apalagi tuh ayah lo dah siapin kerjaan buat lo, kurang apa coba ?

Fika : I just dun want to feel lonely anymore

Gw : fik, lo denger gw yah. Orang tua lo pasti selalu pengen yang terbaik buat lo. Jangan kecewain orang tua lo ya

Fika : tapi mereka ngecewain gw ren
Gw gak tau harus ngomong apa lagi buat nenangin fika. Gw langsung memegang bahu fika dan fika langsung menyenderkan kepalanya dibahu gw.
Gw : gw yakin fik, lo tuh anak yang kuat. Gw yakin lo bisa ngelewatin semuanya.

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 54 >

(Dikunjungi 330 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya