Cerita Cinta – Chapter 53. Guru Les Piano

Chapter 53. Guru Les Piano

Saya pun di usung kembali ke caffe oleh Amelia. Dengan sedikit berat hati saya turuti saja apa mau dia. Asal jangan lama – lama, sebab jika Bubo di kosan sampai kenapa – kenapa bisa panjang urusannya. Ya meskipun itu burung saya yang punya, tapi rasanya ada hak dimana Jovanda untuk ikut andil dalam merawatnya. Masih bernuansa caffe dengan beberapa tamu dan karyawan memperhatikan kedatangan saya yang di iringi oleh Amelia. Pastinya mereka memperhatikan kedatangan saya kenapa kembali lagi ke caffe padahal saya tadi sudah pamitan dengan para kariawan. Dan perhatian terbesar tentu itu Mahfud yang punya, sebab ia memperhatikan saya dan Amelia tiada henti hentinya.

“klo pesen minum, pesen aja dlu Mel” tawarku sambil duduk terlebih dulu.

“iya, bntar ya. Fuuuuuud !!” panggil Amel kepada Mahfud.

“iya mbak, mo di buatin minum ??” tanya Mahfud pada Amel.

“kaya biasanya ya, esnya dikit aja, okey !” jawab Amel sedikit centil.

“Mas Rakha tar minumnya nebeng sama Mbak Amel aja yah, hehehe” canda Mahfud padaku.

“kan tadi da banyak makan n minum Fud, hahahaha”

Sambil menunggu Mahfud membuatkan minuman buat Amelia, saya berbincang – bincang mengenai acara liburan di Jakarta yang kemarin yang berubah menjadi malapetaka. Mulai dari awal naek kreta sampai kepulangan di Malang saya ceritakan gamblang padanya sebab hanya itu topik yang saya punya untuk berduaan dengan Amelia. Sebenarnya suasana ini sedikit canggung saya dapati, entah apa yang saya rasakan yang jelas hati ini terasa mengganjal. Mungkin karena kami telah mempunyai pasangan masing – masing. Jadinya terkesan aneh melakukan pertemuan semacam ini. Habis topik yang saya ceritakan pada Amel, tiba – tiba saya teringat pada penuturan Mahfud bahwa Amel saat ini tengah berbandan dua, halah . . . maaf !! maksud saya tengah berhati dua.

“Mel, btw kok ga ngadain traktiran sih” tanyaku sedikit sinis padanya.

“loh, traktiran apaan ?? emang ngrayain apa coba ??” tanya Amel penasaran.

“yang baru jadian siapa, hayooo” saya mencoba memojokkan.

“lah siapa, ga ada koooook” terlihat dia salah tingkah dengan mengelak kata – katanya.

“yakin nih ga punya cowok, single beneran ga tanggung jawab ya” perkataanku semakin memojokkannya.

“lah yang kemaren nganterin Mbak Amel sampe cipika cipiki itu siapa hayoooo” tiba – tiba Mahfud menuturkan sambil menaruh minuman di atas meja.

“nah lo itu dia ketauan kamu, hahahaha” tawaku seolah puas meilhat ekspresi Amelia yang kebingungan.

“hiiiiiiih, ini Mahfud malah nambahin jugak sih. Iya iya itu cowokku kemaren. Kenapa emang !” jawab Amelia jenggkel seolah tak mau hubungannya di ketahui oleh siapapun.

“ya gapapa sih Mel, cuman ini kamu jadian kok gada traktirannya. Tar ga langgeng lo hubungannya, hahaha” ujarku sedikit bercanda.

“emang keg gitu wajib yah ??” Amel berubah menjadi sinis.

“Lah iya Mel ada, kalo ga ngadain traktiran, biasanya umurnya ga panjang. Gada nembulan paling juga uda putus. Waduuuuuw” saya mencoba menakut nakuti itu Amelia.

“halah itu mah akal – akalan kamu aja Kha biar dapet traktiran dari aku, ya kan” nadanya berubah menjadi ketus.

“eh, btw kamu jadi manjangin kontrak di caffe ini ??” tiba – tiba ekspresi jengkel itu hilang seketika.

“yap, aku perpanjang sampe akir smster dua tar” jawabku simple pada Amelia.

“brti kan kamu masih sering kontak di sini Kha, nah aku minta les dong sma kamu bisa ya ?!!” pinta Amel memelas padaku.

“apa ? Les ? ngelesin kamu gitu ? ngelesin apa coba ?” saya masih bingung dengan ini Amelia.

“kamu kan bisa piano, nah aku pengen belajar. Kan kamu tau ndri aku jg suka musik. Tar lesnya ga di sini koq. Kan kmren aku dah pesen sama mamah buat beli piano gitu di rumah. Cuman 2 minggu lagi baru dateng. Gimana, jadi dua minggu lagi kmu ke rumahku buat belajarin aku yha ??” mata itu berkaca – kaca seolah dia tau saya akan menjawab iya.

“duh gimana ya, bakalan sibuk banget dong” pikirku bagaimana dengan Vanda yang waktunya semakin menipis karenanya.

“seminggu dua kali aja deh, sesenggang kamu hari apa, tar aku nyesuaiin jadwalnya aja. Enak kan ??” jelas Amel dengan bersemangat.

“ada uang bensinnya Mel ?? hehehe” tanyaku bercanda.

Tapi gak usah munafik ya sodara sekalian, siapa sih di kota besar seperti Malang ini jika kita punya skill atau kemampuan tidak di komersilkan ?? tentunya selain bermanfaat untuk orang lain, saya juga mendapatkan imbal balik yang setimpal dari pengorbanan waktu saya. Jangan sampai habis saya memberikan keterempilan pada seseorang kemudian saya hanya di beri ucapan terimakasih. Namun jika itu Jovanda, ya beda lagi ceritanya. Kalau perlu saya mau itu ngelesin Jovanda privat di rumahnya 24 jam nonstop dengan busana bikini tanpa di bayar.

“ya ada lah Kha, cuman belom tau standarnya berapa. Kita bicarain belakangan aja yg ini. pkok kamu dateng dlu k rumahku buat ngajarin piano rutin. Okey !!”

“hm . . . oke deh. Tapi dua minggu lagi kan. Bukan minggu ini ??” saya mencoba memastikan.

“iya iya dua minggu lagi kok”

Bukan hanya kontrak yang saya perpanjang dengan om Andi, tapi ini dengan keponakannya juga. Malah saya di kontrak secara privat di rumahnya. Entah saya belum sampai berfikir bagaimana suasana mengajar di rumah Amelia yang jelas saya iyakan dulu saja itu tawaran. Maka dengan ini bertambahlah penghasilan saya sebagai musisi. Sungguhpun keterampilan yang ayah berikan amat bermanfaat di kota besar seperti ini. Tak luput syukur itu tetap saya sematkan walau terasa sedikit berat.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 420 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya