Cerita Cinta – Chapter 52. HeLLo Amelia

Chapter 52. HeLLo Amelia

Hal yang telah saya bicarakan dengan Vanda kemarin adalah bahwa saya hari ini kan memperpanjang kontrak di caffe om Andi sampai akir semester dua. Sedangkan untuk semester tiga akan saya gunakan fokus pada sistem perkuliahan yang ada. Untuk hari ini Vanda sedang tiak bisa menemani saya pergi ke caffe om Andi sebab dia masih ada mata kuliah tambahan di sore harinya. Maka dengan berat hati maka saya pun berangkat ke sana sendiri tanpa di temani oleh sang kekasih.

Kuparkir motor seperti biasanya di sana, dengan tukang parker yang sudah akrab menyapaku maka motor ini tentu lah gratis alias bebas biaya parker sebab diri ini terhitung sebagai member yang setia dan mengabdi pada caffe. Kucari di mana om Andi berada, lama tak jumpa rasanya juga membuat hati sesama pria ini menjadi rindu akan sosoknya. Maka di ruang dalam saya langsung saja hampiri yang saat itu orangnya tengah duduk bersantai dengan beberapa kariawannya.

“hay om, gimana kabarnya . . hehehe” sapaku gembira pada om Andi.

“walah, lama ga jumpa sama kamu Kha, ya apa kabare !!” tepuk om Andi di pundakku secara akrab.

“liburan kmren maaf ga bisa ikut ke batu, soalnya di ajakin anak – anak ke jakarta om” tuturku menjelaskan.

“oalah, kirain lagi jauhan sama Amel . . Ehm” sindir om Andi sok genit.

“owh, endak om. Masih biasa aja kok sama Amel, cuman udah jarang kontak.”

“ya sms dong, katanya anak muda” om Andi memojokkan.

“udah ada tmn sms yang laen om soalnya, heheheh” jelasku sambil klonyotan.

“oya om, jadi gimana kontraknya ?? apa yg perlu saya isi ??” tanya pada om Andi sedikit bingung.

“lah kan udah deal Kha di sms kmren. Gausa ngisi lembar ato apalah kaya perusahaan resmi aja” tutu rom Andi dengan santainya.

“trus saya kemari ngapain om ??” tanyaku heran terhadap om Andi.

“yah maen aja Kha, lama g kesini pda bnyak yg nyariin kamu tuh. Katanya para karyawan udah kangen sama suaramu, ehm, hahahaha !!” jelas om Andi dengan gayanya yg Khas.

“healah kirain mesti ngisi form gitu om, ternyata nyantai banget, hadeeeee” keluhku sambil tepok jidat.

“oiya Kha, kamu di sini aja dlu, om mw ktemuan sama temen. Nyantai2 aja sblom balik, pesen minum ato apa lah serah kamu” tutur om Andi sambil komat kamit membaca sms di hapenya.

“oke deh om, baru nyampe masa pulang. Tar aj baliknya”

Setelah berpamitan, pastilah om Andi pergi menemui rekannya. Saya, hanya bengong melompong di salah satu meja sambil asik mengutak atik hape. Tak lama ada salah satu kariawan caffe yang bernama Mahfud datang menghampiri sambil mengajak ngobrol mana kala saat itu caffe sedang senggang. Berbincang – bincanglah diri ini mengenai kondisi caffe sampai agenda liburan yang di adakan. Namun salah satu topik pembicaraan yang membuat saya sedikit bersemangat karena tengah membahas tentang Amelia. Dengan sedikit menggebu – gebu saya pun bangkit dari gaya duduk saya yang tadinya leye – leye menjadi duduk tegap.

“mas Kha, kmren sampean sempet di cariin Mbak amel loh slma liburan” tutur Mahfud menjelaskan.

“oh yha, tumben nyariin, knp ga sms aja dianya ??” tanyaku pada Mahfud yang tak tau apa – apa.

“ndak punya pulsa kali mas, apa gitu ??” jawab Mahfud dengan polosnya.

“cewek semodis Amel keabisan pulsa itu mustahil Fud, bajunya aja hampir tiap minggu ada yg baru, masa pulsa ngisi sebulan sekali ga bisa ?? kamu ini mikirnya polos banget . .”

“iya juga sih mas, mbak Amel itu kalo fashion bajunya hampir tiap hari ganti terus ga sama kaya hari sebelumnya. Kaya artis aja ya mas” ucap Mahfud dengan matabelo.

“iya, kaya artis korea Fud. Untung Amel itu cantik. Kalo endak pasti ga cocok tuh muka ama pakaiannya, wahahahaha” tawaku terbahak di depan Mahfud.

“tapi jangan anggap remeh lo mas, Mbak Amel sekarang udah ada yang punya loh” dengan sombongnya Mahfud bercerita.

“oya ?? anak mana cwonya ?? cakep kagak ??” tanyaku penuh penasaran pada Mahfud.

“itu anak Universitas Mal*ng mas, dua tingkat di atas Mbak amel anaknya. Orangnya biasa aja kok mas, gantengan juga mas Rakha” dengan pedenya Mahfud membuat saya bangga.

“hahahaha, bisa aja kamu ini Fud. Oiya, aku balik dulu ya, ada urusan di kosan” pamitku pada Mahfud seketika.

“iya mas, duluan aja”

Sambil meningglakan Mahfud beserta sisa makanan yang telah saya pesan tadi, segeralah saya turun menuju anak tangga untuk segera bergegas balik ke kosan sebab diri ini setiap harinya masih di sibukkan dengan Bubo yang harus saya perhatikan juga setiap harinya. Dengan sedikit tergesa – gesa saya menuruni anak tangga, dan sesampai di bawah saya telah siap untuk menyalakan motor dan lekas pergi dari Caffe. Namun tiba – tiba seseorang memanggilku dari arah belakang dengan begitu nyaringnya, rasanya saya kenal suara ini. tidak lain tidak bukan ini suara Amelia.

Kenapa harus di saat saya akan pergi seperti ini, di parkiran pula. Jika saya naik ke atas caffe lagi pastilah saya bakal lama mengobrol dengannya di atas. Bukannya saya ingin menghindar dari Amelia, cuman ini waktunya saya untuk segera memberi makan kepada Bubo yang sedari pagi belum saya kasih cemilan apa – apa. Terlebih lagi menjaga Bubo itu wajib hukumnya sebab mandate dari Jovanda. Jika Bubo kenapa – kenapa, mungkin Joni yang bakal di suruh bertanggung jawab. Maka dengan sedikit berat hati saya turun dari motor dan menamui Amelia yang ternyata ia baru sampai di Caffe om Andi saat itu. Dengan sedikit canggung sebab lama tak bertemu, saya basa basi saja untuk mencairkan suasana.

“hay Mel, btw gimana punya kabar ??” dengan senyum palsu saya menyapanya lebih dulu.

“huff, baik Kha. Kamu kmn aja btw ga bisa di hubungin, trs ngilang gada kabar ??” dengan berkeluh kesah ia bertanya.

“aku maen k Jakarta liburan kmren sama anak – anak. Seminggu di sana. Hpku aktif trs kok. Coba aja telfon atau miscal pasti bisa”

“btw kok udah mw balik, mampir ke atas dulu dong. Aku baru dateng jugak” pinta Amel kepadaku.

“yah aku mw ada urusan Mel d kosan, rada buru – buru juga sih” jelasku dengan rasa gelisah.

“bentar aja Kha, masa aku dateng kamu pulang. Mana lama ga ketemu lagi. Tiga puluh menit aja deh, yha” pinta Amel semakin menjadi – jadi.

“ah ywdah deh, tp bneran maaf aku ga bisa lama – lama”

Sambil memarkirkan motor kembali saya pun lekas naik ke atas lagi karena ajakan Amel. Entah apa yang mau di bahas dan di bicarakan rasanya ini sangat membuang – buang waktu saya. Amel sekarang tengah punya pacar. Sedangkan saya juga punya Jovanda. Jadi buat apa kita mengadakan pertemuan ini secara privat. Sungguhpun hati saya terasa tak enak jika tengah jauh dari Jovanda dan saat ini ada Amelia di dekatku. Maka hal ini bisa di katakana selingkuh secara tak langsung. Ya sudah lah, ini tidak akan lama. Akan saya akiri pertemuan ini dalam tiga puluh menit cepatnya.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 400 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya