Cerita Cinta – Chapter 52 . Feeling Warm

Chapter 52 . Feeling Warm

 

 

Fika : reeeen, bantuin gw kerjain paper donk

Gw : lo mah bilangnya doank minta bantuin. Tapi ini sama aja kek gw balik kuliah, akhirnya gw juga yang nyelesain semua paper lo fik. gw juga belum selesai lagi selesain proposal buat gathering nih fik

Fika : ayo donk ren, bentar aja kok. please, please, pleaseeee !
Alhasil gw gak bisa menolak permintaan fika buat ngebantuin ngerjain paper dia. Si fika terus-terusan ngerengek seperti anak kecil ke gw buat dibantuin ngerjain paper. Padahal gw harus segera nyelesain proposal buat gathering divisi gw. Hampir seminggu gw berkeliling untuk mencari tempat gathering yang bagus. Untungnya ada ciko yang selalu punya koneksi dengan temannya yang luas itu. Jadi pekerjaan gw agak sedikit ringan.

Hasilnya gw hari ini dikantor dilanda ngantuk berat karena kurang tidur. Setelah dipaksa buat bantu fika mengerjakan papernya, gw juga harus nyelesain proposal hingga menjelang azan subuh.
Anteng : kenapa mas ren ?

Gw : ngantuk gw mas, semalaman ngerjain proposal buat gathering

Anteng : berat ya mas.

Gw : waduh mas, gak usah ditanya lagi deh. Hahaha
Gw langsung ke pantry untuk ngebuat kopi biar kantuk gw hilang. Tapi beberapa gelas kopi tetap saja gak bisa nahan kantuk gw. Alhasil sekitar 2 jam sebelum jam pulang kantor. Gw tertidur di sofa yang ada di pantry. Saat gw terbangun, gw lihat jam di tangan gw sudah nunjukin jam setengah 9 malam. Buset, gw tertidur cukup lama di pantry dan gak ada yang bangunin gw. Kantor sudah sangat sepi, tapi gw lihat lampu diruang kepala divisi gw masih menyala yang artinya si mayke masih kerja diruangannya.

Gw langsung berkemas buat pulang. Sebelum pulang gw singgah disebuah warung makan buat dibungkus bawa pulang. Saat gw nge cek hp banyak sms dari fika yang menanyakan gw dimana. Sesampainya gw dirumah
Fika : lo kok lama banget sih baru balik

Gw : ketiduran gw dikantor fik

Fika : lo sih begadang mulu
Mendengar kata itu gw langsung menyentil dahi fika
Fika : aw, sakit tauk

Gw : lo sih, gw sampai tidur dikantor gara-gara siapa ?

Fika : bos nenek lampir itu kan

Gw : gara-gara lo juga. Nih gw bungkusin nasi ayam, lo udah makan ?

Fika : udah tadi sore ma temen.

Gw : yaudah, ayam lo gw simpen dikulkas aja deh buat biar bisa dipanasin untuk sarapan besok pagi

Fika : ren, tar bantuin kerjain paper gw lagi ya.

Gw : lagi ?

Fika : please ren, dikit aja kok ini.

Gw : ya udah deh, lagian gw hari ini gak ada kerjaan tambahan. Gw mandi dulu

Fika : sana-sana, dartadi hidung gw mencium bau yang tidak enak

Gw : eh sialan lo ya. Gak jadi deh kalau gitu gw bantuin

Fika : dih, ngambekan kek anak kecil. Malu tau sama umur

Gw : sialan.
Seusai mandi dan makan, gw langsung ngebantu fika mengerjakan papernya. Awalnya dia antusias banget gw bantu. Tapi paper belum selesai, gara-gara ada acara yang bagus di tv. Dia langsung beralih menonton tv dan akhirnya tertidur didepan tv. Padahal disini gw ngebantu dia ngerjain papernya, yang akhirnya gw ngerjain semua papernya fika.

Setelah selesai mengerjakan papernya punya fika. Gw iseng ngelihat isi-isi laptop fika. Dan saat sedang melihat-lihat, gw menemukan sebuah folder “keep it secret” dan ada sebuah file doc yang iseng aja gw buka begitu aja. Saat gw lihat di microsoft word hanya sebuah catatan kecil yang berisi
And yet
I can’t help but love
The person who rescued me
From that cold darkness

Now I want to be his light
But if he falls in love with someone else
I don’t know if I can
The very thought is suffocating

“Siapa kah “his” yang dimaksud fika ? doni kah ?” dalam pikiran gw setelah membaca catatan kecil itu. Saat melihat jam gw baru sadar kalau sudah tengah malam. Gw bergegas tidur, karena gw gak mau ketiduran lagi saat dikantor.

Pagi harinya…
Gw : fik bangun fik. katanya lo ada kuliah pagi

Fika : jam berapa ni ren ?

Gw : setengah 7, buruan bangun gih. Mau gw buatin sarapan ?

Fika : ah, he eh.
Kebetulan ada sisa ayam tadi malam. Langsung aja gw campur ayam tadi malam ke mie goreng.
Gw : lo bawa baju segala ?

Fika : he eh, soalnya ribet kalau balik kerumah lagi

Gw : oh iya fik, lusa gw 2 hari gak bakal dirumah keknya

Fika : kemana lo ?

Gw : gathering kantor

Fika : dimana ?

Gw : di pantai wonosari

Fika : wah, dah lama gw gak kepantai. Gw ikut donk

Gw : heh, aneh-aneh aja. Ini khusus buat karyawan kantor

Fika : ya udaah

Gw : cepetan gih makannya. Dah mau telat gw.

Fika : ya yaa~
Tepat sehari sebelum gathering. Gw sibuk menyiapkan persiapan buat gathering. Untungnya gw dibantu beberapa teman-teman sekantor gw. Sampai hari gathering divisi gw pun tiba. Kita akan menginap semalam disebuah resort dipantai wonosari. Karena gw pengurus kegiatan, jadi gw terlebih dahulu ke lokasi dengan beberapa teman kantor gw menggunakan mobil kantor untuk menyiapkan semuanya disana.

Setelah semua tiba di lokasi, gw masih sibuk menyiapkan alat-alat buat permainan dipantai siang ini. Ntah kenapa saat gw sedang menyiapkan alat-alat buat game. Tiba-tiba mata gw seperti ada cahaya hijau-kuning cerah yang semakin lama semakin menutupi mata gw. Hingga akhirnya gw jatuh pingsan.

Saat gw sadar gw sudah berada disebuah ruangan. Karena keadaan angin pantai yang tidak baik bagi kesehatan. Gw dipaksa pulang oleh bos gw atas alasan kesehatan gw. Alhasil gw diantar pulang dihari pertama gathering oleh anteng.

Sesampainya dirumah gw hanya berbaring karena badan gw yang masih lemah. Dan untungnya hari ini fika gak bakal kerumah gw. Karena kemarin gw bilang kalau gw selama 2 hari gak bakal ada dirumah. Jadi setidaknya gw bisa nenangin diri dirumah. Tetapi belum lama setibanya gw dirumah tiba-tiba ada yang mengetuk pintu rumah gw. Entah siapa, gw langsung kedepan buat bukain pintu.
Gw : laras

Laras : kamu gak kenapa-kenapa ren ? tadi aku dengar kamu pingsan

Gw : gak apa-apa kok ras

Laras : udah kamu rebahan dulu aja sana. Ini aku bawain buah jeruk biar kamu segaran. Aku buatin sup ya biar perut kamu gak kosong

Gw : udah ras gak usah repot-repot. Gw cuman kecapekan aja kok

Laras : aku khawatir tau, udah kamu tiduran aja sana. Ntar klo supnya udah jadi aku bangunin

Gw : ya udah gw tiduran klo gitu
Kok laras bisa tau gw pingsan. Yah, setidaknya gw jadi tenang yang datang laras bukan fika. Jadi gw bisa bersantai sedikit. Saat gw sedang rebahan istirahat, belum sempat tertidur laras sudah manggil gw buat makan sup
Laras : ren, ini makan dulu sup nya.

Gw : iya, maaf nih ngerepotin ras

Laras : udah gpp, cepetin bangun terus kamu habisin supnya biar perut kamu gak kosong. Kalau kosong ntar lemas terus kamunya. Takutnya ntar kena tipes lagi kek dulu
Saat gw sedang menikmati sup gw di ruang tengah. Laras datang ngebawa beberapa buah jeruk.
Laras : ntar kalau dah selesai dimakan nih jeruknya biar kamu segaran

Gw : iya laras
Jujur aja gw senang banget diperlakuin begini. Karena gw yang selama kecil hanya tinggal dengan nenek gw. Jadi gw sering iri kalau teman-teman sekelas gw bercerita kalau sedang sakit sering dimanjain oleh orang tua nya. Gw pengen banget ngerasain hal seperti itu juga. Dan itu selalu ngebuat gw minder dengan yang lainnya.

Seusai makan gw rebahan dikasur yang ada didepan tv. Ya gw ngebeli kasur tambahan ini ketika fika sering banget nginep dirumah gw. Dan gw kewalahan harus tidur dikursi terus. Saat gw rebahan, laras duduk disebelah gw.
Gw : oh iya ras, lo tau darimana gw pingsan

Laras : tadi tuh aku lagi bareng ciko nge cek lokasi calon tempat cabang café. Terus ciko ditelpon gitu oleh temen sekantornya yang katanya kamu dipulangin gara-gara jatuh pingsan. Ya aku kaget, takut kamu kenapa-kenapa. Jadi aku langsung aja kesini.
Tiba-tiba laras ngerebahin kepalanya tepat disebelah kepala gw
Gw : makasih banget ya ras
Jawab gw pelan
Laras : iya
Rasanya gw pengen keadaan seperti ini berlangsung lama. Sayangnya gw tertidur. Perasaan hangat laras tersampaikan ke gw dan ngebuat gw merasa nyaman saat selalu bersamanya.

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 53 >

(Dikunjungi 308 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya