Cerita Cinta – Chapter 51 . Emotion

Chapter 51 . Emotion

 

 

3 bulan sudah gw bertahan di neraka kantor ini. Hampir setiap hari gw pulang tidak pernah tangan kosong. Selalu saja ada pekerjaan tambahan yang harus gw selesaikan dirumah. Karena fika hampir setiap hari juga datang kerumah gw. Dia akan terus nge-bomb sms ke handphone gw untuk pulang. Sehingga sekarang gw terbiasa untuk ngebawa tugas tambahan dari kantor itu kerumah ketimbang menyelesaikannya dikantor.

Walaupun tekad gw sangat besar pada awalnya. Tapi lama-lama dinding tekad gw itu terkikis juga oleh kenyataan yang gw terima sekarang. Semakin lama semakin menipis.
Suatu sore di kantor ….
Ciko : gw mau resign ren

Gw : huh ?

Ciko : resign

Gw : gw yang disiksa kenapa lo yang malah resign

Ciko : justru itu ren. Kerjaan gw tiap hari kebanyakan cuman ngetik doank. Kurang menantang, bosan gw gini terus.

Gw : emang lo mau kerja dimana lagi ?

Ciko : gw udah dapat investor buat buka cabang café punya laras itu.

Gw : wah lo ngebawa investor gitu. Kalau gak profit mampus lo

Ciko : justru itu yang gw cari ren. Gw suka yang menantang ketimbang gini kerjaan cuman di dalam kantor mulu. Bete gw

Gw : ya kalau gitu semoga sukses dengan jalan yang lo pilih deh cik. Lagian gw juga mikir tipikal anak gak bisa diam kek lo bakal betah gak jadi kerja dikantoran gini. Ternyata benar (hape gw bergetar dan gw langsung mengecek sms dari siapa)

Ciko : SMS dari fika ye ?

Gw : ho oh, dari siang dah dirumah gw tuh anak.

Ciko : gila lo ye melihara fika dirumah lo. Terus si doni gimana tuh kabarnya ?

Gw : gak tau deh gw, tapi keknya masih sering tuh jalan ama si fika.

Ciko : laras lo gimanain nyet ? tega amat lo

Gw : itu dia cik, kalau fika masih gak bisa apa-apa tanpa gw gini. Yang ada gw cuman nyakitin laras. Apalagi kalau udah jadian si fika masih gini aja.

Ciko : duh ren, nyerah deh gw nasihatin lo. Rada kurang sensitif lo mah

Gw : yah, begitu ya ? :

Ciko : ya udah deh, gw balik duluan.
Sekarang gw sudah wisuda menjadi penumpang sejati. Sekarang gw sudah punya kendaraan sendiri. Walaupun cuman motor matic biasa. dan lagi, hari ini gw pulang tanpa tangan hampa. Ada lagi laporan yang harus gw selesaikan dirumah hari ini. Gw secepatnya langsung pulang kerumah. Sesampainya dirumah fika sedang asik nonton tv dengan laptop dan kertas-kertas berserakan dimeja tamu.
Fika : ren ren sini deh (sambil menarik tangan gw)

Gw : paan ?

Fika : nih liat apa yang gw bawa
Fika menunjuk kesebuah kulkas. Selama ini gw belum pernah sempat beli kulkas karena keuangan gw yang masih terbatas.
Gw : lo beli ?

Fika : he eh, habis gw bete tiap kesini gak ada tempat nyimpan minuman. Sekarang jadinya kan lo bisa nyimpan bahan dapur lo disini biar awet kan

Gw : aduh fik, lo kok gini sih.

Fika : kenapa ? kok kek gak senang gitu

Gw : ya gimana ya jelasinnya. Gw senang, senang banget lah bisa punya kulkas. Tapi gw maunya gw beli dengan uang gw sendiri

Fika : yeee, anggap aja ini bayaran gw karena sering ngerepotin lo disini. Impas kan jadinya. Oh iya tadi ada pak RT datang kerumah.

Gw : huh ? terus ?

Fika : ya nanyain tentang penghuni rumah.

Gw : terus lo jawab apa ?

Fika : ya gw jawab aja kita tunangan

Gw : huh ?

Fika : ya daripada jadi omongan macam-macam kan

Gw : gw mau mandi !
Gila-gila, setelah tertekan dikantor kini tekanan gw dirumah. Hampir saja emosi gw ngeluap gitu aja. Pokoknya gw harus bisa nahan emosi gw. Kelakuan fika benar-benar masih seperti anak-anak. Gw coba tenangin diri gw dikamar mandi. Entah kenapa akhir-akhir ini masalah yang menerjang gw semakin keras.

Seusai mandi gw langsung menyeduh teh dan kembali dihadapan laptop buat menyelesaikan laporan kerjaan gw yang belum selesai.
Fika : ren gw masakin nugget ya

Gw : he eh, masak aja. Eh gw kan gak punya nugget

Fika : gw beli tadi. Lo mau gak ?

Gw : mau-mau
Sekitar setengah jam fika berkutat didapur. Ntah apa yang membuatnya lama banget hanya untuk ngegoreng nugget. Hingga akhirnya dia datang ngebawa sepiring penuh nugget.
Gw : lo masak semua satu bungkus ?

Fika : gak kok masih ada sisa di freezer

Gw : banyak amat lo goreng nugget

Fika : gw laper

Gw : awas ya gak habis

Fika : iya-iya
Setelah memakan beberapa buah nugget gw langsung kembali mengerjakan laporan gw yang harus selesai malam ini. Hampir sekitar jam 12 laporan gw belum selesai juga. Fika sudah tertidur dari jam 9 tadi didepan tv. Awalnya dia bilang mau nyelesain paper. Tapi hanya sebentar saja dia mengerjakan paper, fika sudah tertidur pulas. Hingga jam 1 malam fika terbangun. Dan gw masih didepan laptop gw.
Fika : masih belum selesai ren ?

Gw : he eh, dikit lagi

Fika : gw duduk disamping lo ya

Gw : gak boleh

Fika : kalau gitu coba aja hentiin gw (langsung duduk disebelah gw)

Gw : oh beneran nih

Fika : >.<
Gw langsung memegang kedua pundak fika dan mendorongnya hingga fika tersandar ke kekursi. Fika langsung memejamkan erat matanya.
“tahan, tahan, tahan” sebut gw dalam hati. Gw harus bisa nahan tindakan gw. Gw gak mau kejadian hal yang justru ngebuat kita berdua menjadi kaku nantinya. Akhirnya gw hanya mengusap-ngusap rambut fika.
Gw : udah sana tidur dalam kamar

Fika : huh ? he eh
Wajah fika memerah padam. Hampir saja gw ngelakuin hal yang gak semestinya. Setelah nyelesain laporan gw langsung tidur karena besok pagi gw harus ke kantor lagi. Saat bangun pagi, gw lihat fika sudah tidak ada dikamar. Sepertinya dia sudah pulang kerumah buat siap-siap kekampus.

Hari ini akhirnya ciko resmi resign dari kantor. Dan tumbennya hari ini gw gak lembur. Jadi gw bisa pulang cepat dan gw berniat buat ngajak fika makan diluar. Sesampainya dirumah, pintu rumah masih terkunci. Ternyata fika gak ada dirumah gw. Tumben ini anak jam segini gak kerumah gw. Gw langsung nge sms fika buat ngajak dia makan.
SMS gw : lo dimana ? gak kerumah ?

SMS fika : enggak, lagi ngerjain tugas ditempat temen

SMS gw : tumben, ya udah kalau gitu semangat ngerjainnya. Jangan malah main-main.
Dan fika gak ngebalas lagi sms gw itu. Karena jarang banget gw bisa nyantai gini, gw mutusin buat makan ke sebuah warung ayam geprek kesukaan gw yang berada di daerah demangan baru. Gw doyan banget makanan pedas.

Warung ini gak pernah sepi, selalu saja ramai akan pengunjung. Makan disini harus pintar memilih ayam supaya mendapat yang besar. Setelah mendapatkan makanan gw lihat hampir semua tempat duduk sudah terisi. Gw langsung menuju tempat duduk yang kosong.

Saat gw sedang asik menikmati makanan tiba-tiba mayke duduk didepan gw. Gw langsung menoleh kesekitar dan ternyata memang tidak ada kursi kosong lagi selain dihadapan gw. Gw gak tau harus ngomong apa, karena jujur aja gw agak jengkel dengan mayke.
Mayke : aku duduk disini ya

Gw : silahkan bu
Suasana tiba-tiba menjadi canggung. Ditambah makanan gw yang pedas banget karena gw pengen coba memakai cabe 30. Rasanya gw pengen-pengen cepat pergi dari warung ini.
Mayke : oh iya ren

Gw : iya kenapa bu ?

Mayke : bulan ini kita ada gathering buat divisi kita. Jadi divisi kita setiap tahun selalu ngadain gathering bareng. Kamu bisa kan megang acara ini

Gw : aduh gimana ya bu, saya masih anak baru bu (coba gw mengelak)

Mayke : tapi kinerja kamu bagus kok. Toh tiap tugas yang saya kasih selalu saja kamu selesain tepat waktu. Jadi kamu pasti bisa megang acara ini

Gw : saya usahain ya bu

Mayke : ya kamu coba cari tempat dimana dan persiapan-persiapannya. Ntar tinggal kasih proposalnya ke saya

Gw : iya bu
Sial, sial, siaaaaal. Mana gw lagi kepedasan yang rasanya seperti “senggol bacok” ditambah ketemu nenek sihir ini.

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 52 >

(Dikunjungi 299 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya