Cerita Cinta – Chapter 49 . Cursed Place

Chapter 49 . Cursed Place

 

 

Ciko : huy, ayo.

Gw : bentar-bentar, dikit lagi selesai nih.

Ciko : kok sibuk amat sih lo, gw aja gak sebanyak ini deh job desk gw

Gw : gak tau deh gw, makin hari makin nambah job desk gw

Ciko : ya udah gw tunggu dibawah ya ama anak-anak.
Hari ini gw dan ciko janji buat nongkron bareng anak-anak kantor dari divisi gw. Niatnya buat ngakarabin diri sama yang lain. Tapi baru seminggu kerja disini, job desk yang diberikan oleh kepala divisi gw makin banyak. Entah kenapa tapi ini hanya ke gw, sedangkan ciko lebih banyak berleha-leha dikantor karena job desk dia yang dikit.
Gw : sory-sory lama ngenunggu

Ciko : nah baru keluar ni anak. Nyok
Gw, ciko dan beberapa teman sekantor yang emang masih muda diajak ciko buat nongkrong di café. Akhirnya pilihan kita jatuh ke kebun laras. Sebenarnya otak dari ini ciko, jadi dia main asal putusin aja mau nongkrong dimana. Modus ciko ke kebun laras sebenarnya agar bisa ketemu dengan laras. Tapi sayangnya laras lagi gak ada di café saat itu. Gw ada akrab dengan orang sekantor gw. Dia duduk tepat disebelah gw, namanya Anteng. Sesuai dengan nama, begitu juga dengan sifatnya. Ya, anteng dalam bahasa jawa memiliki arti orang yang selalu santai, pendiam dan gak terlalu banyak tingkah.
Anteng : mas rendi

Gw : kenapa mas ?

Anteng : mas asalnya dari jawa barat po ?

Gw : bukan mas, gw dari kalimantan tengah
Tiba-tiba saja anak yang lain menoleh ke gw. Seperti ada sesuatu yang salah dengan gw. Gw semakin bingung, ada apa sebenarnya bila gw berasal dari kalimantan.
Anteng : oalah mas

Gw : emang kenapa mas ?

Anteng : pantas aja mas anak baru tapi dah dikasih kerjaan yang banyak.

Gw : eh, emang anak kalimantan diperlakuin gitu semua mas ?

Anteng : sebenarnya cuman di divisi kita aja sih mas. Jadi kadiv kita itu dulu pernah punya pacar orang kalimantan di kantor kita. Tapi ditipu gitu terus orangnya kabur entah kemana. Jadi setiap ada anak baru dari kalimantan didivisi kita rata-rata dikerjain oleh kadiv.

Gw : waduh mas

Ciko : hahahaha, kek FTV banget tuh cewek. Gw mau dah ren, ntar lama-lama tuh mbak mayke malah suka ma gw.

Anteng : aduh mas, itu di tv. Kalau di real mah gak enak mas. Udah ada 2 anak dari kalimantan baru beberapa bulan kerja udah minta resign. Aku yo juga kasian liatnya.

Ciko : mampus, sadis amat dah.

Gw : moga-moga aja gw gak digituin deh mas
Setelah pulang dari nongkrong bareng ama anak-anak kantor. Gw makin gak tenang setelah mendengar ada kabar seperti itu. Sepertinya bos gw dikantor ini benar-benar agak sedikit berlebihan. Masalah pribadi dibawa kedalam pekerjaan.

Keesokan harinya….
Ciko : ren lo dipanggil kadiv

Gw : huh ?
Gw langsung menuju keruangan kepala divisi gw
Mayke : Rendi

Gw : iya mbak

Mayke : tolong kamu selesaikan laporan ini ya. Serahin kesaya besok pagi.

Gw : eh iya mbak
Hayaaaaah, sudah dimulai sepertinya. Baru saja kemarin gw mendengar kabar yang tidak mengenakan itu. Hari ini ternyata gw sudah mulai digenjot banget sama bos gw. Gw terus didesak dengan job desk gw yang banyak ditambah beberapa pekerjaan tambahan yang entah kenapa harus gw yang menyelesaikannya.
Anteng : kenapa mas ?

Gw : ah gak papa kok mas, cuman disuruh nyelesain laporan aja.
Alhasil saat jam pulang kantor gw masih dikantor menyelesaikan laporan yang harus gw serahin ke bos gw besok pagi.
Ciko : belum selesai juga ren ?

Gw : belum nih cik, masih banyak

Ciko : waduh gw dah lapar banget

Gw : lagian lo gw ajak makan tadi siang malah asik ngikut cewek-cewek makan cemilan gak jelas.

Ciko : yaelah ren, namanya juga usaha. Eh ren, keknya lo kudu beli motor deh

Gw : iya cik, gw juga dah kepikiran dari dulu. Keknya minggu depan gw ngekredit motor deh.

Ciko : ya udah ntar gw bantuin cari info deh tempat kredit yang bunganya rendah. Emang lo mau jenis gimana ?

Gw : yang matic aja cik

Ciko : ya udah ntar gw tanya temen-temen gw yang punya showroom. Terus gimana nih ? masih lama lo ?

Gw : iya keknya cik, lo balik duluan aja deh.

Ciko : lah elo ?

Gw : udah gw gampang ntar, bisa naik ojek kok.

Ciko : ya udah deh gw makan dulu. Misal ntar bete gw jemput deh lo

Gw : sip-sip
Ciko pun balik duluan, hingga sampai menjelang maghrib gw masih berada dikantor buat nyelesain laporan. Saat itu kantor sudah sangat sepi. Hanya ada beberapa pegawai yang sepertinya juga lembur seperti gw, tapi satu persatu mereka balik setelah menyelesaikan pekerjaan mereka. Hingga gw melihat mbak mayke keluar dari ruangannya untuk pulang. Ternyata dia juga lembur seperti gw. Kalau gitu gak apa-apa deh gw lembur, berarti pekerjaannya memang banyak dan butuh bantuan di pikiran gw. Saat maghrib gw istirahat sebentar buat ibadah, dan setelah ibadah ada telepon dari laras.
Laras : halo ren

Gw : iya ras, tumben nih. Ada apa ?

Laras : kamu ada dirumah ?

Gw : waduh gw masih dikantor ras, lembur. Tapi bentar lagi keknya selesai nih. Emang kenapa ?

Laras : mau main kerumah mu aja, kalau gitu aku ke kantor kamu gimana ?

Gw : nah boleh deh ras. Kebetulan ciko dah balik duluan

Laras : ya udah bentar lagi aku kesana ya. Tar aku hubungin lagi. Semangat rendii

Gw : hehe, makasih ras.
Setelah mendapat telepon dari laras gw semakin semangat buat menyelesaikan laporan ini. gw mengetik jadi semakin cepat dan bertepatan dengan sms laras yang sudah tiba diparkiran kantor, begitu juga dengan laporan gw selesai. Gw langsung membereskan meja gw dan pergi ke parkiran buat menemui laras.
Laras : cieee yang sudah mulai lembur nih

Gw : hahaha, bisa aja lo ras

Laras : emang lembur kenapa sih ren ?

Gw : cuman si bos minta bantu nyelesain laporan buat besok pagi.

Laras : oh ya udah yuk. Kebetulan aku bawa udah nih, ntar kita masak kesukaan kamu ya dirumah

Gw : waduh ras, bakal enak banget dah habis lembur makan udang. Apalagi dimasak rica-rica pedas gitu.

Laras : hahaha, yaudah deh masak rica-rica.
Kita pun langsung balik kerumah gw. Saat laras sibuk memasak, gw mandi buat. Gerah banget rasanya badan setelah lembur dikantor. Setelah mandi gw langsung bantu-bantu laras didapur buat nyiapin makan malam.
Gw : wah enak banget ras, sumpah. Kalau tiap hari gini bisa-bisa gemuk dah gw.

Laras : haha, bisa aja deh. Lagian tadi pagi kan aku nemanin kakak sepupu aku gitu ke pantai. Jadi inget kamu suka banget ama sea food. Ya udah deh aku beli gitu udangnya.

Gw : wah, cuman kurang pedas dikit nih ras. Kurang greget gimana gitu

Laras : heh kamunya mah, jangan dibiasin ah makan pedas terus. Ntar kalau sakit gimana. Apalagi dah kerja gini, dijaga donk ren kesehatan mu.

Gw : hehehe, namanya juga selera ras. Lagian cuman kurang dikit kok

Laras : halah kamunya, habisin yah. Udah aku bela-belain masak loh.

Gw : gak usah ditanya ras, pasti gw habisin kok
Gw memang doyan banget ama makan pedas. Apalagi sudah kewarung yang geprek gitu. Biasanya mesannya ayam geprek dengan cabe bisa sampai 30-40an gitu. Pokoknya kalau sampai keringatan baru gw puas banget makan pedas. Setelah makan dan ngeberesin sisa makan. Kita duduk di teras depan sambil mengobrol. Hingga sampai sekitar jam setengah 9 kita asik mengobrol berdua.
Gw : oh iya ras, sory nih ya

Laras : kenapa ?

Gw : gw ada latihan sama band nih malam ini jam setengah 10. Jadi ya gak bisa lama gitu nemenin kamunya.

Laras : ya gpp, lagian emang mau pulang kok aku. Besok mau nemenin jalan kakak sepupu aku lagi. Terus kamu naik apa kesana ?

Gw : mau minta jemput radit keknya ras

Laras : yaudah sekalian aku anter aja deh ya.

Gw : boleh-boleh.
Sayangnya malam itu terbentur dengan jadwal gw harus latihan, karena malam minggu ini kita dipanggil lagi buat tampil disebuah café biasa gw tampil saat malam minggu.

Malam minggu saat kita tampil pun tiba. Gw dan anggota band gw akan tampil malam itu sekitar 3 jam. Dan disaat gw sedang tampil, tiba-tiba gw melihat fika dengan dani datang ke café. Entah gw gak ngerti maksud fika apa, tapi fika terlihat sangat mesra dengan dani malam itu. Gw gak tau, tapi gw sempat kehilangan konsentrasi saat tampil saat melihat fika dengan dani begitu mesra. Saat selesai tampil, kita membereskan perlengkapan musik kita. Saat itu gw hendak menyapa fika setelah tampil. Tapi saat gw sedang sibuk membersihkan perlengkapan musik tanpa sepengatahuan gw fika dan dani sudah tidak ada di meja dan kursi tempat mereka tadi duduk.

Dan akhirnya minggu yang gw idam-idamkan buat bersantaipun tiba juga. Gw benar-benar pengen istirahat minggu itu. Karena semalam setelah tampil kita nongkrong bareng hingga hampir jam 3 pagi. Tapi sayangnya saat gw sedang nyenyaknya tidur. Ada suara seperti orang menggedor-gedor pintu kencang banget hingga gw terbangun.

“Bruuuk… bruuuk.. bruuk…!!!”

Gw : iya bentar-bentar
Gw langsung menuju kedepan buat ngebuka pintu. Sebenarnya siapa sih pagi-pagi gini ganggu minggu tenang gw. Padahal masih ngantuk banget gw. Saat gw buka pintu
Gw : eh fika , tumben kesini…
Gw terkejut saat yang gw lihat didepan pintu adalah fika.

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 50 >

(Dikunjungi 317 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya