Cerita Cinta – Chapter 48 . Re-Confession

Chapter 48 . Re-Confession

 

 

SMS Gw : cik, besok temenin gw pindahan ya.

SMS Ciko : lah, jadi lo pindahan besok ?

SMS Gw : iya cik.
Jujur aja sebenarnya gw ingin lebih lama menjaga fika. Tapi entah kenapa semenjak fika kembali dekat dengan dani. Pikiran dan perasaan gw gak sejalan. Tiba-tiba gw sering memutuskan sesuata secara spontan tanpa pikir panjang.

Keesokan paginya….
Ciko : serius lo barang lo segini doank ?

Gw : he eh cik. Cuman pakaian ama buku-buku doank.

Ciko : parah, sumpah parah.

Gw : lah parah kenapa cik ?

Ciko : pantas aja lo lulus dah bisa langsung beli rumah. Kelewat ngemat lo ren.

Gw : yaelah cik, lagian beli macam-macam buat apa juga.

Ciko : tau gini mah gw sendiri aja bisa. Gak perlu pakai minjam mobil laras segala.

Gw : lah gw kan gak ada minta buat pakai mobil. Yaudah deh yuk angkatin
Barang-barang gw memang sedikit. Hanya 4 kerdus, sama dengan jumlah tahun gw berada dijogja. Karena gw memang sudah diajarkan oleh nenek gw untuk selalu berhemat dan untuk terus selalu menabung dari kecil.

Setelah memasukan barang kedalam bagasi. Gw pamitan kepada mbak may dan juga fika.
Gw : mbak may, aku pamitan ya.

Mbak May : iya mas, sering-sering main kesini loh mas.

Gw : iya pasti kok mbak. Lagian dekat kok mbak aku pindahnya. Dah kebiasaan suasana utara jogja mbak. Lebih adem, oh iya fika mana mbak ?

Mbak May : masih dikamar keknya mas. Belum ada keliatan keluar. Gak sarapan dulu nih mas ren ?

Gw : ah gak dulu deh mbak, takut kesiangan. Soalnya belum bersih-bersih disananya juga. Aku tak cek kamar fika dulu ya mbak.
Gw berjalan kekamar fika, saat gw mengetok pintu kamar tidak ada jawaban dari fika. Gw pun memutuskan untuk masuk dan ternyata fika masih tertidur.
Gw : duh ni anak, jam segini belum bangun juga. Fik bangun fik.
Saat gw mencoba membangunkan fika, gw melihat wajah fika yang begitu polosnya saat dia tidur. Tidak banyak tingkah seperti saat dia sudah terbangun. Akhirnya gw tidak membangunkan fika karena gw gak tega mengganggu tidurnya yang lelap ini. akhirnya gw mengecup keningnya sebagai tanda perpisahan gw.
Gw : lo jaga diri lo ya fik. Jangan macam-macam.
Ucap gw sambil melangkah pelan keluar kamar fika. Gw dan ciko pun langsung menuju kesebuah perumahan yang memang masih tergolong baru. Rumah gw tergolong kecil. Hanya memiliki 2 buah kamar, 1 kamar mandi, ruang tamu, dapur dan ruang tengah. Karena gw tinggal sendiri, gw niatnya menjadikan 1 kamar yang tidak terpakai jadi ruang baca dan kerja.

Saat gw memasukan barang-barang gw kerumah gw yang baru. Gw teringat dengan almarhum nenek gw. Seandainya saja beliau masih hidup, mungkin gw akan mengajak nenek tinggal bersama disini. Gw yakin beliau bakal senang melihat gw sukses sekarang.
Ciko : udah nih ?

Gw : temenin gw belanja kasur sama perlengkapan dapur yuk cik.

Ciko : ke progo aja kali ya. Lagian laras minta dijemput nih.

Gw : eh mobilnya mau dipakai ?

Ciko : kagak, doi mau ngikut.

Gw : oh, gw kira mobilnya mau dipakai.
Saat sedang dijalan menuju kerumah laras…
Ciko : eh ren, tuh rumah kredit ?

Gw : ho oh cik, kalau kontan mah tidur dilantai gw.

Ciko : terus ren, lo sekarang gimana ?

Gw : gimana apaan cik ?

Ciko : yaelah lo, masalah laras ama fika. Jadi lo milih yang mana nih ?

Gw : gw masih belum tau nih cik. Bingung gw

Ciko : yaelah lo, rakus amat. Buat gw satu napa.

Gw : yaelah cik, gw juga masih gak tau ini. apalagi akhir-akhir ini fika deket lagi sama dani cik.

Ciko : terus ?

Gw : ya gw takut aja fika kenapa-kenapa

Ciko : yaelah ren, bilang aja lo gak mau lihat fika dekat ama cowok lain kan. Itu namanya egois ren, lagian lo doyan amat ngegantung perasaan cewek.

Gw : kan gw gak ada niat ngegantung cik. Gw emang cuman pengen fokus ma kuliah gw aja dulu kemarin.

Ciko : nah itu tuh. Itu tuh cuman alasan lo aja. Asal lo tau aja nih ren, dimana-mana semua cewek itu butuh perhatian. Kalau lo gini in terus cewek mana aja juga bakal nyerah sama lo. Jangan salahin gw dah kalau ntar gw embat ye.

Gw : ya gw ikhlas lah kalau lo yang embat. Paling ntar pas lo nikahan gw kadoin bom ye.

Ciko : kampret lo !!! masa tega lo liat gw lumutan begini jomblonya.

Gw : hahaha
Tidak beberapa lama setelah kita mengobrol. Kita sampai dirumahnya laras, saat itu kita lihat laras sudah menunggu di teras rumahnya.
Laras : hai-hai semua

Ciko : ras, lo salah pakaian deh.

Laras : kenapa emang cik ?

Ciko : ye, ntar habis belanja kan bakal angkut-angkut barang

Laras : aku bawa baju ganti kok di tas. Udah disiapkan pokoknya.
Kita langsung menuju ke “PROGO”. Disini memang tempat belanja barang-barang perlengkapan rumah murah dijogja. Memang ada untungnya belanja ngebawa laras. Dia tau banget yang murah tapi awet. Jadi gw hanya mengikuti apa aja saran dari laras untuk dibeli.

Sekitar 4 jam kita berputar-putar jogja untuk belanja perlengkapan rumah baru gw. Dan isi dalam mobil benar-benar sudah penuh. Gw pun memutuskan untuk membeli sisanya dilain hari. Setidaknya beberapa alat yang benar-benar penting sudah gw dapatkan sekarang. Gw benar-benar bersyukur punya teman-teman seperti mereka. Laras dan ciko membantu gw pindahan. Hingga hampir menjelang maghrib kita seharian bersih-bersih rumah.
Laras : teh ren

Gw : wah makasih ras. Mana ciko ?

Laras : tidur dia di sofa. Kecapekan kayaknya

Gw : iya

Laras : pagi banget loh ciko kerumah minjem mobil

Gw : hehe, walaupun kadang tingkahnya ugal-ugalan. Tapi gw tau kalau ciko orang yang selalu ada disaat orang-orang disekitarnya butuh bantuan.

Gw benar-benar beruntung bisa mengenal ciko. Walaupun pertemuan kita disaat ospek benar-benar sebuah ketidak sengajaan. Tidak disangka persahabatan kita bisa bertahan sampai saat ini. gw sudah banyak ngerepotin ciko selama ini.

Saat gw sedang menikmati segelas teh hangat disenja jogja ini.
Laras : ren

Gw : hah ?

Laras : terus sekarang hubungan kita gimana ? jadi sekarang kamu pilih siapa ?
Tiba-tiba saja gw seperti bisa mendengar suara detakan jantung gw dan hembusan nafas gw yang keluar perlahan. Gw terdiam, gw bingung harus menjawab apa kepada laras. Karena saat ini gw masih belum terpikir untuk memutuskan kemana gw harus memilih jalan kemana dan dengan siapa gw kedepan. Walaupun ciko sudah menegur gw untuk tegas, tapi gw tetap saja masih bingung harus dengan siapa.
Gw : maafin gw ras

Laras : kenapa harus minta maaf, kan kamu gak salah apa-apa

Gw : tolong beri gw waktu lagi. Gw masih bingung ras, masih ada 1 hal lagi yang pengen gw lakuin sebelum gw beri jawaban

Laras : hmmm, kalau gitu janji yah. Kalau sampai 1 hal itu sudah kamu dapet. Kamu harus kasih aku jawaban ya

Gw : he eh, gw janji ras

 

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 49 >

(Dikunjungi 291 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya