Cerita Cinta – Chapter 47 . Resign

Chapter 47 . Resign

 

 

Sekarang nama gw sudah bertambah panjang 2 huruf . Dan yang bikin gw lebih bangga adalah setelah wisuda gw tidak bergelar “pengangguran”. Setelah wisuda gw pengen banget mendapatkan pekerjaan yang lebih baik dan tentu saja dengan gaji yang lebih tinggi dari yang gw dapatkan sekarang. Walaupun sebenarnya gaji yang gw dapatkan sekarang sudah cukup lumayan besar. Itu terasa ketika saat gw mengecek saldo gw di atm, gw terkejut sendiri karena hampir mendekati angka 100 juta dari hasil kerja gw selama 4 tahun ini. Karena itulah terbenak dipikiran gw untuk memulai hidup sendiri dijogja.

Seusai kerja di café. Gw, Laras, dan Ciko pun berjanji untuk ngumpul. Niatnya membahas tentang pekerjaan. Sekitar jam 12 malam saat gw selesai bekerja di café. Gw langsung menghampiri laras dan ciko yang memang daritadi sudah menunggu daritadi.
Gw : seru amat nih keknya ngobrolnya

Laras : gak kok ren, cuman ngomongin soal mau ngebuka cabang café ini.

Gw : wah, enak ya lo ras udah mafan.

Laras : ye, apasih. Gak kok, ini idenya ciko

Gw : waduh, ragu gw

Ciko : eh kampret lo ye. Gak gw antar pulang nih.

Gw : yaudah, gw nebeng laras aja deh kalau gitu. Ya ras

Laras : hmmm, gimana ya ….

Gw : wah raaas, tega ya sekarang. Masa tega liat gw jalan kaki dari sini ke casa grande.

Ciko : makanya, penumpang diem aja deh. Mumpung ide gw lagi ngalir nih habis dapat title. Gw merasa makin pinter nih.

Gw : iya deh, maaf. Emang mau buka cabang dimana ?

Ciko : kalau tempat sih belum dapat. Cuman gw udah ada ide ren. Jadi ntar cabangnya benar-benar tema kebun gitu. Nah terus gak cuman café doank gw pengennya. Pengen kek taman hiburan kecil gitu ada didalamnya juga. Jadi target konsumennya gak cuman anak muda, tapi keluarga juga. Jadi nanti bakal ada wadah buat event-event besar gitu deh.

Gw: bakal wah banget donk itu biayanya.

Ciko : nah itu dia, gw pengennya menggaet investor gitu.

Gw : jadi lo gak cari kerja lagi ras ?

Laras : gak ren, mau fokus ngembangin café ini aja. Udah terbiasa jadi bos soalnya

Gw : iya ya, enak kali ya jadi bos.

Laras : yee, terus kamu sendiri ren gimana ? udah dapat tempat kerja baru ?

Gw : belum ras, kalau udah dapat pastinya gw udah resign ras.

Ciko : yaaah elo ren. Udah gak usah pusing, baru juga wisuda udah pusing cari kerja baru.

Gw : ya kan gw pengen cari kerja yang gajinya lebih gede cik.

Ciko : buat apa lo temenan ama gw. Udah tenang aja, gw udah ada ngomong sama temen bokap gw. Kan dari dulu gw memang udah ditawarin kerja disitu. Ya tinggal essay dikit pasti dapat lah buat kita berdua kerja disitu.

Gw : seriusan lo cik ? gak nyesal deh gw temenan ama lo cik

Ciko : siapa dulu, Ciko gitu loh. Udah lo ntar minggu depan siap-siap aja. Ada ntar gw kabarin.

Gw : sini cik gw cium lo. Gemes gw

Ciko : dih homo, ogah-ogah. Gw masih doyan cewek.
Malam itupun kita habiskan dengan canda tawa. Dan gw sadar saat itu, saat-saat kita bisa berkumpul seperti malam ini tentu akan menjadi momen langka saat kita sudah sibuk dengan pekerjaan kita masing-masing nanti. Gw lebih sering memerhatikan wajah laras malam itu. Dimana gw lihat laras yang sudah tumbuh semakin dewasa dibanding gw kenal dulu. Dan tentu saja semakin manis.

Sekitar jam 3 kita pulang. Sesampainya dirumah gw tidak langsung tidur, karena takut malah kebablasan untuk solat. Sehabis gw ibadah gw langsung beres-beres rumah agar gw bisa tidur sampai siang. Tapi sayangnya, semuanya tidak berjalan seperti yang gw bayangkan. Saat gw sedang nyenyak-nyenyaknya tidur. Tiba-tiba ada yang menggoyangkan badang gw.
Fika : huy ren, ren bangun gih

Gw : huh fik. Kenapa fik ?

Fika : bangun-bangun ! . Temenin gw belanja ayo. Mandi gih sana
Dengan kepala yang terasa pusing gw melihat ternyata baru jam 10. Rasanya gw benar-benar kurang tidur beberapa hari ini. Dan diminggu yang biasanya gw habiskan buat istirahat hilang begitu saja karena kehendak fika yang memang tidak bisa ditebak. Dengan berat hati pagi itu gw mandi dan menemani fika belanja.

Karena pada awalnya gw kira hanya kesebuah supermarket, jadi gw hanya mengenakan celana pendek dan baju kaos. Ternyata fika membelokan mobilnya kesebuah plasa dijogja. “mampus gw” sebut gw dalam hati.
Gw : mau belanja apa sih fik ?

Fika : pengen makan roti boy gw.

Gw : cuman itu ?

Fika : gak lah, pengen cari selimut juga.
Akhirnya kita berkeliling plasa itu. Yang awalnya hendak membeli selimut dan roti berantai menjadi ke berbagai toko. Dan fika selalu ngebeli apa aja yang menurut dia menarik. Apalagi yang ada motif-motif teddy bear. Ketika fika sedang asik memilih baju ada seorang cowok menghampiri fika.
Dani : fika ?

Fika : bang dani ?
Doble mampus gw. Jika lo masih ingat, Dani ini mentor gw saat masih ospek dulu yang ciko ceritain dekat dengan fika sejak SMA. Yang ngehukum gw saat gw ketahuan gak sengaja ngelihat fika sedang “jongkok”.
Fika : kapan balik dari ausinya bang ?

Dani : baru bulan kemarin kok, tumben lo sekarang agak feminim fik. Rambut lo biarin panjang gini. Beda jauh dari lo yang dulu

Fika : emang kenapa ? gak suka ?

Dani : ya bukan berarti gak suka, cuman beda aja gitu dari lo yang dulu. Oh iya, itu siapa fik ? *nunjuk ke arah gw*

Fika : oh ini temen kok

Dani : kenalin gw dani *menyodorkan tangan*

Gw : rendi
Sepertinya doi sudah lupa dengan gw. Tapi buat gw momen saat gw dipermalukan didepan semua maba itu masih melekat diingatan gw. Alhasil gw ngikutin dani dan fika dibelakang mereka sambil ngebawa belanjaan fika. Semakin jelaslah gw terlihat seperti jongos yang sedang menemani nona dan tuan mudanya belanja. Untungnya keadaan itu tidak berlangsung lama karena dani mendapatkan telepon dan dia pamit buat pulang. Begitu juga dengan fika dan gw. Setelah memuaskan hasrat belanja fika. Kita juga langsung kembali.

Sesampainya dirumah gw langsung kembali melanjutkan tidur gw yang belum tamat itu. Tetapi memang hari itu sepertinya hari sial gw. Baru terlelap, hape gw berdering. 1x berdering gw masih cuek, 2x berdering gw mulai terasa terganggu dan saat yang ke 3x gw angkat juga telepon itu.
Ciko : woy kupret, lama amat lo ngangkat !!!

Gw : yah elo cik. Gw ngantuk berat cik asli.

Ciko : mau kerja gak lo ?

Gw : hah ? mau-mau

Gw langsung ngerasa segar jiwa dan raga saat mendengar kata kerja dari ciko.

Ciko : besok pagi lo siap-siap gw jemput kita interview.

Gw : seriusan lo cik ?

Ciko : ye serius lah. dah sana lanjut tidur lagi

Gw : dah gak ngantuk cik
Gw langsung semangat menyiapkan CV dan beberapa surat buat lamaran kerja besok. Rasanya dulu awal gw ngerantau kejogja hanya bermodalkan nekat itu. Tidak terbayang akan seperti ini. Seperti selalu saja dipermudahkan jalan buat gw untuk hidup di rantauan.

Keesokan harinya….
Sejak pagi gw sudah dag dig dug menunggu ciko datang ngejemput gw buat wawancara kerja. Gw sudah berpenampilan semaksimal gw saat itu agar terlihat lebih seperti orang kantoran . tidak berapa lama gw menunggu, ciko datang menjemput gw. Kita berhenti disebuah kantor yang sangat besar, kantor yang bertingkat-tingkat. Yang sudah lama banget gw idamkan buat bisa bekerja jadi seorang karyawan kantoran seperti ini. Soalnya selama ini gw hanya selalu menyaksikannya melalui film-film di tv saja.

Saat menunggu gilaran wawancara, gw ngerasa sangat tegang saat itu.
Ciko : lo napa ren, jadi pendiam amat ?

Gw : gw kan gak sebacot lo cik. Lagian lo gak tegang apa ?

Ciko : yaelah ren, santai. Lagian ini formalitas doank. Udah santai, pasti keterima udah.
Saat mengatakan itu, beberapa orang disebelah gw menoleh kearah ciko dengan tatapan yang tidak mengenakan. Tapi ciko tetap dengan tampang tak berdosanya, santai menunggu giliran wawancara.

Sekitar setengah jam gw diwawancara. Rasanya seperti dihakimi oleh beberapa orang didalam sebuah wawancara itu. Seusai wawancara gw langsung merasa lapar. Gw dan ciko menuju kesebuah rumah makan khas banjar “kindai” yang berada didaerah jembatan merah gejayan. Gw makan dengan lahapnya buat ngilangin rasa tegang gw walaupun sudah di wawancara. Karena gw masih ragu akan diterima kerja diperusahaan sebesar itu.
Ciko : jadi kapan nih lo mau ngantar surat resign ke laras ren ?

Gw : hah ? diterima aja belom dah mau resign aja.

Ciko : yaelaaah, gak percayaan amat lo ama gw. Asal lo tau aja, GM (General manager) disitu teman bokap gw. Jadi lo udah nyantai aja, dah pasti diterima. Percaya dah ama gw.

Gw : yaudah, habis makan ini temenin gw tempat laras ya. Gw sms laras dulu

Ciko : terus kerjaan lo yang distudio itu gimana ?

Gw : nah kalau yang itu keknya gak gw lepas deh cik, soalnya lahan basah itu tempat. Gajinya lumayan gede, dan biasanya kita latihan juga waktu senggang. Jadi gak ngeganggu jam kerja kita.

Mendengar kabar dari ciko itu gw semakin percaya diri bakalan diterima di perusahaan itu. Seusai makan pun gw dan ciko langsung menuju kerumah laras buat menyerahkan surat resign gw. Dan hari itu gw berhenti bekerja di café laras.
Keesokan harinya gw menerima surat. Dalam hati tumben ada orang ngirim surat ke gw. Saat gw lihat ternyata isi surat itu tentang penerimaan kerja gw. Dan gw sudah bisa mulai bekerja besok.
Keesokan harinya…

Seusai solat subuh gw langsung siap-siap buat pergi kerja. Gw ngebantu mbak may bersih-bersih rumah dan menyiapkan sarapan. Walaupun sangat jarang fika bangun untuk sarapan. Biasanya fika bangun siang hari. Gw pun sarapan hanya dengan mbak may seperti biasanya.
Mbak May : selamat ya mas, udah diterima kerja. Sekarang udah jadi orang kantoran loh

Gw : hehe, iya nih mbak. Gugup gitu hari pertama kerja.

Mbak May : jangan gugup mas, dibawa santai saja.

Gw : iya mbak.
Seperti biasa gw dijemput oleh ojek gw ciko. Tapi biasanya gw dijemput buat berangkat ke kampus. Kali ini gw dijemput buat berangkat ke kantor. Menyebutnya saja sudah buat gw senang banget, jadi bila ada orang bertanya mau kemana. Gw bisa dengan bangga menjawab “mau ngantor” : .
Dihari pertama gw kerja, ternyata tidak seperti yang gw bayangkan. Kerjaan gw cuman duduk dan sesekali ngebantu pekerjaan karyawan lainnya. Saat sedang istirahat makan siang gw dihampiri oleh seorang karyawan.
Karyawan : mas dicari mayke

Gw : maykel ?

Karyawan : kadiv kita mas. Katanya nanti habis makan disuruh ngehadap beliau

Gw : oh iya makasih mas.
Pendengaran gw saat makan siang itu namanya maykel/michael. Wah sepertinya kepala divisi gw seorang bule. Gw pun masuk kesebuah ruangan kepala divisi gw. Saat gw melihat ada seorang cewek sedang duduk disana. Gw kira dia seorang sekretaris. Tapi masa iya seorang kadiv sudah memiliki asisten.
Mayke : silahkan duduk

Gw langsung duduk disebuah kursi didepannya. Dan saat gw perhatiin meja itu. Teradapat papan nama “mayke”. Ternyata pendengaran gw salah. Yang awalnya gw kira michael seorang nama bule itu ternyata mayke. Seorang nama cewek. Dan lagi-lagi gw memiliki seorang bos seorang cewek. Entah emang takdir atau gimana, gw selalu memiliki seorang bos berkelamin wanita. Gw diberikan job desk pertama gw untuk kerja disitu. Gw ngerasa senang banget, rasanya utuh sudah gw seorang karyawan kantoran. Memiliki job desk sendiri.

Seminggu gw sudah menjadi karyawan di perusahaan itu. Berangkat pagi dan pulang sekitar jam 3 sore. Dan saat pulang kantor biasanya gw minta antar ciko ke studio. Kita latihan tiap malam karena ada beberapa event yang akan kita hadiri dalam bulan ini. dan setiap gw pulang kerumah, fika selalu saja sedang keluar. Sampai suatu weekend gw libur. Gw pengen ngehabisin waktu dirumah. Dan saat gw sedang tidur siang, fika keluar rumah lagi dengan seseorang. Gw sengaja menunggu fika, entah kenapa gw penasaran dengan siapa fika jadi sering keluar rumah. Gw ngerasa khawatir dengan fika.

Sampai sekitar jam 1 malam gw menunggu fika di ruang tengah sambil menonton tv malam itu. Akhirnya fika pulang diantar seseorang.
Gw : darimana fik ?

Fika : jalan-jalan, kenapa ?

Gw : enggak, emang sama siapa ?

Fika : dani, kenapa sih ? kok tanya-tanya mulu.
Entah kenapa gw ngerasa khawatir yang berlebih. Gw takut kalau fika balik ke fika yang dulu. Yang suka keluar malam dan mabuk-mabukan. Disisi lain entah kenapa gw merasa sedikit lelah.
Gw : fik, bisa ngomong sebentar ?

Fika : ya ngomong aja

Gw : keknya besok gw pindah fik. Gw udah ada kredit rumah.

Fika : loh, ngapain pindah ? emang kenapa dengan tinggal disini ? kan disini enak

Gw : se enak-enaknya rumah orang. Tetap enak rumah sendiri fik. Gw juga pengen banget dari lama punya tempat tinggal sendiri.

Fika : ya udah kalau gitu. Gak mungkin juga kan gw ngelarang lo.

Gw ; ya
Seperti ada perasaan yang bertengkar didalam hati gw. Entah perasaan apa ini, tapi gw sudah memutuskan untuk hidup sendiri mulai besok.

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 48 >

(Dikunjungi 351 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya