Cerita Cinta – Chapter 46 . Graduation

Chapter 46 . Graduation

 

 

Malam hari dijogja memang selalu memberi kesan tersendiri. Para penghuni malam yang mulai hidup saat malam tiba. Begitu juga dengan di daerah benteng malioboro ini. Tempat biasanya para penghuni malam di jogja berkumpul. Sekedar bercerita tentang hidup, ataupun membunuh waktu bersama teman-teman para penghuni malam hari jogja.

Begitu juga dengan gw dan anisa malam itu. Sebuah malam yang memberikan kesan tersendiri bagi gw. Hampir 4 tahun gw tidak tau kabar sama sekali tentangnya. Tiba-tiba saja sosoknya muncul dihadapan gw. Sebuah rasa yang benar-benar lama telah gw lupakan. Tiba-tiba perlahan muncul lagi setelah sekian lama gw lupakan.
Nisa : gimana kuliah kamu ?

Gw : ini masih sibuk skripsi gw nis, lo ?

Nisa : aku minggu depan balik ke kalimantan ren

Gw : lah kenapa ?

Nisa : eh aku udah wisuda ya bulan kemarin, jadi ini ya puas-puasin bentar dijogja sebelum balik ke kalimantan

Gw : lagi-lagi gw gak pernah menang dari lo. Gw selalu ranking 2, gak pernah dapat 1. Karena lo selalu yang pertama. Ampe sekarang ternyata kutukan ini tetap masih ada nis. Tetap aja lo lebih selangkah didepan gw.

Nisa : hahaha, kamu kan sibuk ren. Sambil kerja ini itu. Kalau aku kan cuman tinggal kuliah aja. Jadi sebenarnya kamu yang lebih selangkah didepan dari aku.

Gw : terus nis, lo kerja di kalimantan. Gak disini aja ?

Nisa : hmmm, kalau kerja ngeliat ntar deh ren. Cewek itu ditempat kita tetap aja gak boleh kerja berat. Tetap harus lebih fokus dirumah.

Gw : iya sih, orang tua kita masih pegangan ama adat lama soalnya.

Nisa : eh ntar lebaran kamu balik gak ?

Gw : kayaknya gak nis. Gw mau selesain kuliah dulu. Mau benar-benar fokus dulu deh gw

Nisa : yah, gak bisa ngehadirin nikahan gw donk

Gw : hah ? nikah sama siapa lo nis ?

Nisa : temen sekampus ren. Makanya balik gih pas lebaran

Gw : gw usahain ya, soalnya gw juga bingung nis. Soalnya udah gak ada siapa-siapa dikampung.

Nisa : gitu ya, eh rabu ntar bisa gak aku minta tolong ?

Gw : apaan nis ?

Nisa : aku minta tolong anterin ke bandara

Gw : bisa-bisa nis. Rabu ya

Nisa : iya, pagi gitu jam 10 an ya ren. Balik yuk, udah malam banget nih. Ntar kena marah ibu kos lagi aku

Gw : ya udah yuk. Mau gw dampingin gak pulangnya ?

Nisa : gak usah ren, jauh lah kamu diutara. Gpp kok, lagian jalan ketempat aku ramai kok

Gw : oke deh, kalau gitu rabu gw jemput ya.
Entah kenapa rasanya gw ngerasa ada yang ngeganjal di hati gw saat mendengar kalau anisa akan melakukan pernikahan. Walaupun gw sadar kalau gw suka anisa itu hanyalah kisah lama. Tapi tetap aja rasanya ada yang ngeganjal karena perasaan ini tidak pernah tersampaikan.

Hari rabupun tiba, hari dimana gw akan ngantar anisa ke bandara. Gw langsung ngejemput anisa di daerah janturan. Sekitar setengah kitapun tiba dibandara jogja.
Gw : barang lo kok dikit banget nis ?

Nisa : iya ren, yang lain udah aku wariskan ke adek-adek aku di kost. Ya udah aku check in bentar ya

Gw : sip-sip. Gw tunggu di kursi sana ya
Gw duduk disebuah kursi dekat jejeran ATM dibandara. Hanya sekitar 10 menitan nisa sudah balik setelah check in.
Nisa : sudah makan belum ren ?

Gw : udah kok, lo belum ?

Nisa : he eh, lapar nih. Ke situ aja yuk. Lagian masih agak lama kok pesawatnya.
Kita menuju sebuah tempat makan dibandara. Nisa memesan makan sedangkan gw hanya memesan soft drink.
Gw : cowok lo mana nis ?

Nisa : lagi magang dia di surabaya.

Gw : pantes
Gw berpikir mungkin sangat susah akan bertemu dengan anisa lagi. Gw benar-benar pengen ngutarain rasa yang mengganjal ini.
Gw : nis, lo tau gak waktu SMA dulu gw sempat suka loh sama lo

Nisa : tau kok

Gw : eh kok tau ?

Nisa : tau lah ren, kan aji ngomong ke gw.

Gw : oh tuh anak ternyata ember juga ya. Lega gw nis, dah lama banget gw pengen bilang ke lo. Apalagi ini mungkin perpisahan. Gw belum tentu balik ke kalimantan habis wisuda nanti, apalagi lo mau nikah. Setidaknya dah gak ada lagi beban dihati gw. Lega banget

Nisa : hahaha, akhirnya bisa ngedengar dari mulut kamu ren. Sayangnya sudah jadi cerita lama ya. Kamu sih ngilang gitu aja setelah lulus SMA.

Gw : ya gw harus kerja keras nis buat bisa kuliah.
Setelah itupun anisa masuk ke ruang tunggu. Dan itu menjadi pertemuan terakhir gw dengan anisa.

Setelah perpisahan itu, rasanya hati gw lega banget. Gw semakin fokus nyelesain skripsi gw. Walau berbagai kegiatan maupun ditempat kerja gw di kebun laras ataupun di studio semakin padat. Gw selalu menyempatkan waktu buat ngerjain skripsi gw.

Setelah beberapa bulan gw pun mendapat panggilan sidang. Perjuangan gw selama 4 tahun akan dipertaruhkan disini. Gw semakin giat belajar dan mengambil cuti disemua tempat gw bekerja untuk mempersiapkan sidang gw. Hasil sidang gw pun sangat memuaskan. Sebanding dengan hasil perjuangan gw selama 4 tahun ini. Hingga tinggal menunggu wisuda.
Gw : fik, nih

Fika : apaan nih ?

Gw : surat undangan gw wisuda. Datang ya fik, laras ma ciko juga wisuda bareng gw. Lo juga kuliah dirajinin donk fik, biar nyusul kita-kita.

Fika : yaelah lo, gw kuliah apa gak sama aja lah ren. Lagian gw gak tau nih ren bisa datang atau nggak

Gw : yah beneran fik gak bisa datang ?

Fika : gak tau deh.

Gw : yah datang donk fik, cuman lo yang gw kasih undangan. Gak ada lagi nih.
Disaat orang lain sangat gembira saat mendengar kabar wisuda. Gw justru antara senang dan sedih. Senang gw karena selesai sudah perjuangan gw 4 tahun ini. Tapi yang buat gw sedih, karena gw iri dengan orang lain. Setiap wisuda seluruh warga para peserta pasti berkumpul. Sedangkan gw hanya sendiri, dan satu-satunya yang bisa gw kasih undangan hanyalah fika yang sudah gw anggap seperti keluarga gw.

Hari wisuda gw pun tiba. Gw sudah berada di gedung graha saba ugm lebih cepat dibanding jam yang sudah ditentukan. Gw lihat banyak sekali para wisudawan datang dengan keluarganya semua. Sedangkan gw cuman sendirian, dan fika pun saat gw berangkat, dia tidak ada dirumah.

Gw pun menunggu hingga nama gw dipanggil. Sesaat nama gw dipanggil rasanya gw senang banget. Dan setelah beberapa nama sehabis gw, nama laras dan ciko pun dipanggil. Senang gw melihat teman-teman seperjuangan gw bisa wisuda bareng gw.

Setelah acara selesai, gw melihat ada fika memakai sebuah gaun berwarna biru. Fika datang mendekati gw dan tiba-tiba langsung memeluk gw. Gw pun ngebalas memeluk fika. Dan beberapa matapun tertuju kepada kita.
Gw : ternyata lo datang juga fik. Gw senang banget, kenapa gak ngabarin gw sih kalau lo datang.

Fika : gw telat, jadi gw cuman bisa nunggu diluar.
Gw melihat mata fika merah, fika menangis kecil didalam pelukan gw.
Gw : fik, nangis kenapa ?

Fika : gw mimpi tadi malam lo pergi ninggalin gw. Dan gw sadar lo hari ini wisuda dan lo pasti bakal pergi dari rumah.

Gw : fik, walaupun kita gak serumah lagi. Bukan berarti gw gak care sama lo. Lo tetap bagi gw fika. Dan gw sudah jani bakal ngejaga lo kan. Udah donk jangan nangis lagi.
Dan gw pun memeluk fika semakin erat.

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 47 >

(Dikunjungi 317 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya