Cerita Cinta – Chapter 45 . Her, Her, and Her

Chapter 45 .  Her, Her, and Her

 

 

Dihari yang damai dihari minggu. Dimana gw bisa ngehabisin waktu buat istirahat atau ngerjain skripsi gw agar gw cepat kelar kuliah. Semakin cepat selesai semakin sedikit juga gw bakal ngehabisin uang buat kuliah. Saat gw lagi sibuk mengetik skripsi gw, tiba-tiba hape gw berdering. Gw lihat laras menelpon gw.
Gw : halo ras

Laras : hai ren, lagi ngapain sibuk ngapain ?

Gw : gak kok ras, cuman sambil ngetik-ngetik skripsi gw aja sih.

Laras : wah skripsi terus, emang sudah bab berapa kamu ?

Gw : udah bab 3 ras, lo sendiri ?

Laras : masih bab 2, eh ren

Gw : hah ?

Laras : nonton yuk, lagi suntuk banget nih

Gw : ayo, dah lama juga gw gak nonton. Ada kali ya setahun gw dah gak nonton

Laras : ya udah ntar sore aku jemput ya.

Gw : siap bu bos
Asik, sudah lama bener gw gak nonton di bioskop lagi. Dan akhir-akhir ini gw memang terlalu fokus dengan skripsi dan pekerjaan gw aja. Dan gw sudah sangat jarang jalan bareng karena kesibukan gw ini. Karena gw pengen banget cepat-cepat lulus saat itu. Karena gw pengen cepat-cepat kerja full time.

Sekitar jam setengah 4 setelah selesai bersih-bersih rumah gw langsung bergegas mandi dan berpenampilan yang prima biar gak malu-maluin kalau jalan bareng laras.
Fika : widiiii, wangi banget lo. Mau kemana ?

Gw : mau nonton sama laras

Fika : ih tega banget sih mau nonton gak ngajak-ngajak. Parah lo

Gw : ya gw kan diajak fik. Gw kira laras juga ngehubungin lo

Fika : dih ngimpi

Gw : hah ?

Fika : udah-udah sana. Bau lo bikin idung gw sakit. Sono-sono pergi.

Gw : iye, gak usah galak kenapa.

Fika : suka-suka gw lah.
Fika langsung bertampang bete karena gak diajak nonton. Lagian gw memang sudah lama gak nge-date bareng laras. Dan gw memang sudah mulai capek dengan kesibukan gw. Memang butuh sedikit peregangan dari rutinitas gw.

Sekitar 20 menit gw menunggu di beranda, mobil laras terlihat masuk ke dalam komplek. Akhirnya gw bisa berdua lagi bareng laras.
Laras : eh maaf ya lama, tadi agak sedikit macet di seturan

Gw : udah gpp, gw kan numpang. Mau lama mau bentar gw ngikut kok

Laras : ya udah deh yuk, ntar malah gak kebagian tiket kita

Gw : siap :
Sekitar setengah jam kita tiba di XXI. Sesampainya disana gw langsung mengantri untuk membeli tiket sedangkan laras membeli cemilan yang menurut gw harganya bener-bener gak bersahabat dengan kantong gw kalau gw yang beli. Untungnya laras yang traktir cemilan saat itu.

Seusai mendapatkan tiket dan laras juga sudah membeli cemilan, kita mencari tempat duduk sambil menunggu studio kita.
Laras : duduk disitu aja yuk.

Gw : ayo deh, gempor juga kalau nunggu 1 jam
Masih sekitar 1 jam lagi hingga film kita dimulai. Gw pun menghabiskan waktu ngobrol dengan laras sambil memakan popcorn caramel ukuran besar.

Sekitar setengah jam gw dan laras menunggu, datang sekelompok perempuan. Sekitar 3 perempuan duduk tepat diseberang gw dan laras sekarang. Saat gw memperhatikan salah satu dari mereka bertiga, ada satu yang membuat pandangan gw terhenti. Pandangan gw terhenti pada seorang wanita memakai jilbab merah muda. Gw terus pandangi, seakan wajah itu tak asing bagi gw. Tiba-tiba dia melihat kearah gw, dan gw juga belum beralih kelain. Kitapun saling menatap.

Ternyata benar, dia anisa. Wanita pertama kali yang gw kagumi dan sukai saat SMA. Dia pun senyum kepada gw dan langsung nyamperin gw.
Nisa : rendi ya ?

Gw : iya, nisa kan ?

Nisa : astaga rendi, akhirnya ketemu juga. Aku kira gak bakal ketemu sama kamu

Gw : lo kuliah dimana ? oh iya kenalin ini laras sa

Laras : laras

Nisa : Anisa, iya aku kuliah di UAD. Aku ada dengar kabar kalau kamu kuliah dijogja juga. Tapi gak tau kamu kuliah dimana

Gw : gw di UGM nis. Gw malah gak tau kalau lo ngelanjutin kejogja

Nisa : tega deh, oh iya turut duka atas nenek kamu ya. Kamu nonton film apa ?

Gw : Twilight, lo ?

Nisa : sama donk, aku balik dulu ya ke teman-teman aku.

Gw : oke
Anisa pun balik ke kumpulan teman-temannya. Entah kenapa yang pertama selalu meninggalkan kesan yang berbeda. Tak akan pernah sama dengan yang lain.
Laras : siapa ren ?

Gw : oh, anisa. Teman gw waktu SMA ras

Laras : manis ya orangnya

Gw : iya ras, gw juga pernah suka sama dia. Sayangnya gw gak pernah ada keberanian buat ngungkapin

Laras : huh, serius kamu ?

Gw : kenapa ? lucu ya ?

Laras : ya gak ren, gak nyangka aja kamu gitu. Soalnya kamu selama kuliah kek gak terlalu pengen punya pacar gitu

Gw : ya kalau kuliah kan beda ras, gw pernah cerita kan kalau gw pengen fokus banget. Soalnya kuliah jauh dan biayanya gak dikit. Kalau gw main-main mau bayar pakai apa. Kan gw juga pernah kasih tau lo kalau gw dah komitmen gak bakal mau pacaran dulu sampai gw wisuda.

Laras : iya, ngerti kok. Semangaaat !!!

Gw :
Akhirnya panggilan buat masuk studio kita pun terdengar. Gw dan laras langsung masuk ke tempat duduk kita. Dan yang gak terduga anisa dan teman-temannya duduk tepat didepan gw. Saat hendak duduk anisa melempar senyum ke gw.

Entah kenapa saat menonton gw sangat gak konsen. Selain emang gw gak ngerti filmnya. Karena ini film yang kedua atau ketiga gitu kalau gak salah yang membuat gw gak mengerti ceritanya. Anisa yang tepat duduk didepan membuat gw semakin tidak konsen. Seperti ada rasa yang aneh, seorang wanita yang dulu gw kagumi dan sukai. Hampir 4 tahun tidak bertemu dan tidak ada kabar sama sekali. Sekarang tiba-tiba ada tepat didepan gw.

Saat pikiran gw kemana-kemana, tiba-tiba tangan laras memegang tangan gw. Saat itu semua pikiran gw yang kemana-kemana itu tiba-tiba hilang. Gw langsung tersadar kalau disini ada laras. Tangan lembut laras menenangkan gw, membuat gw hanya berpikir tentang laras.

Akhirnya selesai juga film yang gw tidak mengerti itu. Yang gw suka difilm itu hanya saat serigala bertengkar dengan para vampire. Just that, sesaat sedang berjalan menuju parkiran. Ada suara anisa memanggil gw terdengar dari belakang.
Nisa : ren, minta nomormu donk

Gw : oh iya, nih sa.

Nisa : ntar aku hubungin ya

Gw : oke
Nisa pun pergi kembali keteman-temannya.
Laras : cieee, ada yang senang nih ya

Gw : hahaha, gak lah ras. Kan itu dulu
Jujur, walaupun rasa itu sudah lama. Tapi tetap aja rasa yang sudah pudar itu perlahan kembali ke gw.

Seusai nonton gw dan laras makan disebuah warung bakmi dipinggir jalan. Karena lamanya film tadi memang membuat gw kelaparan. Popcorn tidak bisa menutupi celah perut gw yang kosong ini.

Keesokan harinya saat gw sedang kerja di café, anisa pun nge-sms gw.
SMS Anisa : hi ren, ini aku nisa

SMS Gw : hi nis

SMS Anisa : lagi ngapain ren ?

SMS Gw : lagi kerja, bentar ya.

SMS Anisa : oh iya ren, malam minggu nanti sibuk gak ?

SMS Gw : gw ada manggung nis, kenapa ?

SMS Anisa : eh manggung dimana ? ya aku mau ketemuan aja. Mau lepas kangen gitu sama kamu.

SMS Gw : gimana kalau datang ke café tempat gw manggung aja

SMS Anisa : boleh tuh, SMS in aja ya ntar kamu manggung dimana. Selamat bekerja ya
Gw langsung balik kerja. Hari demi hari berganti, gw semakin gak sabar buat nunggu hari sabtu tiba. Tapi karena kesibukan gw yang begitu padatnya, sehingga hari demi hari gak kerasa hinggar hari sabtu yang ditunggu itupun tiba.
Fika : eh ren, lo malam ini manggung di café mana ?

Gw : Dixie fik.

Fika : malam kan ya ?

Gw : he eh fik

Fika : ntar malam gw kesana ya.

Gw : oke deh
Waduh, fika bakal datang juga. Sedangkan gw sudah janjian dengan anisa buat ketemuan juga disana.

Saat sedang manggung, gw melihat anisa datang sendirian dan duduk memperhatikan gw dan grup musik gw bermain menghibur para pengunjung café. Langsung aja gw request ke grup gw buat sebuah lagu yang bakal selalu mengingatkan gw tentang anisa saat masih SMA.

Aku… Harus Bisa Mengalahkan
Malam Malam Kesepian
Yang Menjadi Musuh Besarku

Aku…Harus Bisa Menaklukan
Hari Hari Sendirian
Yang Menjadi Lawan Tangguhku

Tak Ada Yang Akan Bisa Meruntuhkan Niatku..
Tuk Bertemu..Memeluk..
Dan Menyanding

Meski Surya Membenamkan Tubuhku Di Lautan
Kutunggu Sampai Samudra Mengering…
Kutunggu Sampai Samudra Mengering…

Aku…Harus Bisa Menaklukan
Hari Hari Sendirian
Yang Menjadi Lawan Tangguhku

Tak Ada Yang Akan Bisa Meruntuhkan Niatku..
Tuk Bertemu..Memeluk..
Dan Menyanding

Meski Surya Membenamkan Tubuhku Di Lautan
Kutunggu Sampai Samudra Mengering…
Kutunggu Sampai Samudra Mengering…

Lagu ini sering banget gw nyanyiin saat gw sedang kasmaran dulu saat SMA. Saat gw masih tergila-gila dengan yang namanya anisa. Setiap saat mendengar lagu ini gw selalu teringat akan anisa.

Seusai tampil….

Gw : sendirian nis

Anisa : iya sendirian kok, gak nyangka kamu masih jago aja main pianonya ren.

Gw : yah akhirnya berguna dan jadi uang juga disini

Anisa : iya, enak-enak banget lagu yang kalian bawain

Gw : hehe, makasih nis.

Fika : hoy

Gw : eh fik

Fika : ye gw dicuekin. Sapa nih ?

Gw : oh iya, nih kenalin fik. Anisa, temen gw SMA

Fika : oh, lo ikut balik gak ?

Gw : gak deh fik, lagian ntar mau ke studio dulu. Maaf ya

Fika : buat paan minta maaf ? gw duluan ya
Lagi-lagi fika bertampang jutek ke gw. Gw pun mengajak anisa ke studio dan kemudian kita jalan-jalan dan duduk di daerah benteng malioboro sambil mengobrol mengobati kekangenan kita berdua

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 46 >

(Dikunjungi 373 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya