Cerita Cinta – Chapter 44 . Eruption

Chapter 44 . Eruption

 

 

Malam itu gunung merapi mengeluarkan isinya. Malam itu menjadi malam yang mengerikan. Gw hanya bias menyaksikan kebuasan gunung merapi dari beranda rumah. Terlihat jelas warna cerah di utara kota jogja ini. Gw, mbak may dan fika pun terjaga dimalam itu, duduk diruang tengah mencari kabar tentang keadaan saat itu.
Gw : lo gak ngungsi aja fik ?

Fika : buat apa ?

Gw : ya kalau nanti tiba-tiba tuh gunung muncrat gimana ?
Jujur aja ini pengalaman pertama gw melihat gunung merapi erupsi. Dijogja banyak hal yang tidak bisa gw rasakan, contohnya gempa dan erupsi gunung berapi. Karena di kalimantan tidak ada sama sekali gunung berapi.
Fika : ye, erupsi kecil aja kok. Nyante aja ren

Gw : gitu ya ?
Ini sifat fika yang gw gak suka. Terlalu menganggap mudah masalah. Jujur aja gw was-was banget saat itu. Apalagi di tv isinya semua tentang berita erupsi gunung merapi. Saat yang lain sudah tidur, gw tetap terjaga malam itu. Gw jaga-jaga kalau tiba-tiba aja nanti ada letusan dari gunung merapi.

Sekitar jam 5 pagi, handhphone gw berdering. Sebuah telepon dari laras.
Gw : halo

Laras : halo ren

Gw : kenapa ras ?

Laras : kamu gak kenapa-kenapa kan ren ?

Gw : iya gak apa-apa kok ras

Laras : pagi ini aku sama keluarga aku ke jakarta ren. Buat ngungsi sementara sampai keadaan membaik. Kamu sama fika gak ngungsi ?

Gw : gak keknya ras, lagian kalau gw ikut ngungsi ntar siapa yang bersih-bersih rumah dari abu. Kasian mbak may ras. Kamu hati-hati aja ya perjalanannya ke jakarta. Semoga gak kenapa-kenapa deh.

Laras : amin. Kalau ada apa-apa hubungin aku ya ren

Gw : iya ras, udah sana siap-siap gih. Gw gak apa-apa kok ras
Seharian gw gak bisa kemana-mana. Diluar hujan abu masih terus berjatuhan. Sekitar jam 1 siang tiba-tiba ada yang mengetok pintu rumah. Gw bingung siapa yang datang kerumah siang-siang ditengah ujan abu gini.
Ciko : hai ren

Gw : cik, ngapaen lo keliaran. Lagi ujan abu gini

Ciko : ceilah, justru ini ren momen yang pas banget nih.

Gw : momen apaan ?

Ciko : udah ikut gw jadi relawan yuk

Gw : waduh cik, bukannya gak mau. Tapi ntar siapa yang bakal-bakal bantu dirumah kalau gw gak ada. Apalagi gw satu-satunya cowok dirumah nih

Ciko : yeeeee, tega amat lo ren ama sohib sendiri

Gw : ya mau gimana lagi cik, Maaf deh. Lagian tumben amat lo semangat begini

Ciko : nah itu dia ren. Biasanya banyak cewek-cewek kampus yang jadi relawan. Ini dia saatnya gw beraksi ren. Gw kudu pulang tanpa tangan kosong kali ini. Soalnya tadi malam gw mimpi ketemu cewek cakep banget saat jadi relawan. Pertanda banget kan tuh.

Gw : ternyata, tetap aja ada motif laen ya. Dasar lo cik, tapi sory nih gw gak bisa nemenin lo. Gw kudu jaga rumah cik.

Ciko : yaudah deh gw cabut sendiri. Awas lo iri ntar gw pulang bawa cewek cakep ya

Gw : iya-iya, gak kok. Good luck buat lo aja deh. Semoga ketemu ama cewek yang ada didalam mimpi lo.
Ciko pun pergi mengendarai motornya di tengah hujan abu itu. Sering sekali ide gila yang dia lakuin hanya buat mengejar seorang cewek. Dan yang paling parah dari sekarang ini. Hanya dari sebuah mimpi dia ngebela-belain jadi relawan.
Fika : sapa ren ?

Gw : ciko fik

Fika : ngapain ? kok dah gak ada.

Gw : ngajakin jadi relawan

Fika : oh, terus kok lo gak ikutan ?

Gw : kalau gw ikut, siapa yang jaga lo ?

Fika : eh, gw dah besar kali.

Gw : lagian ada motifnya dia jadi relawan fik. Gara-gara semalam dapat mimpi ketemu cewek saat jadi relawan katanya.

Fika : panteeeees. Gila tuh anak.
Akhirnya gw menghabiskan waktu dirumah kurang lebih 2 minggu. Dan diwaktu yang sangat jarang ini gw pergunakan untuk mengerjakan skripsi gw. Karena jarang banget buat gw dapat waktu free yang lama seperti ini. Tiap beberapa jam sekali laras selalu saja menelpon gw. Sekedar menanyakan keadaan ataupun menemani gw mengobrol saat sedang suntuk dirumah.

Setelah sekitar 2 minggu akhirnya keadaan membaik. Orang-orang sibuk membersihkan rumah masing-masing. Selain membersihkan rumah gw juga sibuk membantu membersihkan café tempat gw berkerja.

Laraspun telah balik dari jakarta, dan datang ke café saat kita sedang bersih-bersih. Laras sangat lega saat dia melihat keadaan tidak terlalu parah. Walau saat erupsi ada salah stasiun tv yang terlalu membesar-besarkan kejadian. Yang membuat para warga khawatir berlebihan.

Saat sore hari setelah bersih-bersih. Ciko menjemput gw dicafe.
Ciko : ayok balek.

Gw : asik ojek gw udah datang. Makin kurus aja lo cik habis jadi relawan.

Ciko : ah kampret lo, yang bener ?

Gw : beneran, terus gimana kabar cewek di dalam mimpi lo itu ?

Ciko : masih nyangkut di mimpi gw. Apes bener dah gw pulang dengan tangan hampa

Gw : hahaha, lagian lo sih. Niat baik nolong tapi ada motifnya. Jelaslah gak dikasih hadiah ama tuhan.

Ciko : yeee, gw turunin juga nih lo.

Gw : hahaha, ampun deh cik.

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 45 >

(Dikunjungi 331 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya