Cerita Cinta – Chapter 43. Rahasia Masalalu Nabila

Chapter 43. Rahasia Masalalu Nabila

 

Ini hari ketiga ku di Jakarta, masih bernuansa rumah Nabila. Siang itu Fany Bila dan Stevy sedang ada acara untuk menjemput Doni di Jakpus yang ternyata dianya ingin ikut dalam acara ke puncak besok. Saya, sibuk menjaga rumah sebab entah apa yang menahan saya saat itu untuk lebih memilih menghabiskan waktu di rumah bertemankan adek – adek Nabila dan si Mbok.

Terasa sepi itu pasti, sebab bisa di bayangkan jika Bila sudah benar – benar kembali ke Malang maka tentu horror lah rumah ini beserta penghuninya. Sore itu saya asik tengah leye – leye dekat kolam sambil minum jus jeruk buatan si Mbok. Adek – adek bila, tengah lucunya asyik berenang bak bebek yang sudah lihai gaya pinggulnya yang tak jarang saya di buatnya ngakak.

“Den Rakha yang asli dari Tulungagung itu yah” sapa Mbok dari arah belakang

“oh iya Mbok, sini duduk aja” dengan sopan saya mempersilahkan Mbok duduk

“Mbok kok tau saya dari T.A ??” tanyaku masih berfokus pada 2 ekor bebek lucu di depanku

“Neng Bila atuh den sering cerita tentang aden klo pas lagi telfon sama saya” dengan sedikit tertawa ala ibuk – ibuk si Mbok menuturkan.

“oya, sejak kapan Mbok, cerita yang jelek – jelek ya pasti” saya mulai tertarik dengan pembicaraan Mbok.

“pertama cerita itu enam bulan lalu den, lebih tepatnya ya pas awal neng Bila masuk kuliah di Malang”

“owh, pantesan. Trus crita apa aja Mbok Bilanya ??”

“kesan pertamanya si aden itu katanya mirip banget sama den Rangga” tutur Mbok dengan nada serius.

“oya ?? Rangga itu siapa Mbok ?? saya ndak kenal ??” dalam hati siapa Gerang pemilik nama itu.

“loh neng Bila belum crita ke aden soal Rangga ??” si Mbok mulai penasaran.

“Ya belum Mbok, denger namanya aja baru ini kok”

“Den Rangga itu mantan pacar neng Bila den, anaknya itu kalo Mbok inget, rasanya mirip banget kaya den Rakha. Mbok kira kemaren yang dateng ke sini itu Den Rangga. Sampe Mbok jantungan liat aden waktu turun dari mobil” tutur Mbok sedikit menggebu.

“Lah kenapa pake acara kaget segala juga mbok, kaya artis aja, hahahaha” tawaku lepas dari mulut ini.

“Den Rangga itu udah ga ada den, anaknya meninggal satu taun yang lalu” tutur mbok mengingatkanku.

“HAH !!” tawaku kembali ke kandang

“kenapa itu Mbok si Rangga kok bisa meninggal ??” tanyaku sedikit horror.

“Biasalah den anak Jakarta, make narkoba. Padahal uda sering di ingetin sama neng Bila tapi tetep aja, akirnya masuk RS, trus OD, gada sejam sebelum neng Bila dateng ke RS, anaknya sudah gada” tutur Mbok sambil mengingat kejadian itu.

“owh jadi gitu yha critanya” dari sini pastinya sodara sekalian memahami sesuatu kan

Ya,

Saya juga.

Mungkin perasaan Bila suka terhadap saya tidak lain tidak bukan adalah karena diri ini mirip dengan Rangga. Tak tanggung – tanggung, si Mbok pun sempat menunjukkan foto yang masih tersimpan rapi dari kamar Nabila dan di tunjukkan padaku foto itu. Demi tuhan itu cowok yang Namanya Rangga mirip banget sama saya, bedanya dia cuma ga pakai kaca mata. Dah itu aja bedanya, gaya rambutnya, cara senyumnya 11 : 12 dengan gayaku. Semakin dalam saya pandang foto itu maka terasa angker saja. sebelum hal buruk terjadi, kusuruh si Mbok untuk mengembalikan foto itu segera ke dalam kamar.

“ngomong – ngomong itu Bila pcaran sama Rnagga udah berapa lama Mbok ??” saya mulai penasaran.

“sejak neng Bila kelas 2 esempe den, getol banget itu neng bila kalo di suruh pacaran sama Rangga. Kurang lebih ya sekitar 5 tahunan lah mereka pacaran. Coba den Rangga itu anaknya ga bandel, mungkin saat ini neng Bila masih jalan sama Almarhum” si Mbok pun mulai berandai – andai.

Beralih dari masalah Rangga, saya ingin menguak masalalu tentang keluarga Bila kenapa hingga saat ini keadaan di rumah ini bagai Kastil tak bertuan. Maka si Mbok ynag saya anggap sebagai narasumber terpercaya akan saya investigasi sedalam mungkin. Tak rugi lah saya di tinggal mereka bertiga jika di rumah saya akan mendapatkan informasi sebanyak – banyaknya tentang Bila.

“Mbok, kalo masalah ayah sama mamanya Bila itu apa yah ?? yang saya tau Bila itu sedih banget kalo di tinggal sama ayah atau mamahnya keluar negri” tanyaku amat mendalam pada mata Mbok.

“yah . . namanya juga anak den, sisapa sih yang mau di tinggal orang tuanya sejak kecil ?? dulu waktu neng bila masih umur 5 tahunan kaya adek – adeknya itu, bapak masih sering ada di rumah, pekerjaannya belum sesibuk saat ini. begitu juga mamanya Bila den. Jadi mulai sekitar SD lah neng Bila itu sering di tinggal di rumah sendiri sama saya di rumah segede ini” tutur Mbok amat kalem.

“trus apa yang ngbuat Bila begitu benci sama kondisi ini Mbok ??”

“kalo saya simpulkan, kebencian neng Bila itu memuncak ketika kejadian pas neng bila kelas 3 SD den” si Mbok sedikit mengerutkan dahi.

“emang ada apa Mbok waktu Bila kelas 3 SD ??”

“kejadian itu mungkin gak bakal bisa di lupa sama neng Bila, waktu itu rumah ini sempet kemalingan den. Ada 4 maling yang berhasil masuk sampai kedalem rumah. Dulu rumah ini gak seperti sekarang. Cuma ada saya, suami saya dan neng Bila aja. Jadi waktu itu neng Bila di sekap di gudang di suruh ngasih tau di mana tempat bapak nyimpen harta di rumah ini. berhubung neng Bila gak tau apa – apa, ya sempet beberapa kali di pukul sama malingnya. Saya masih inget jelas neng Bila sempet triak – triak nyebut nama Bapak sambil minta tolong. Tapi gimana bapak mau dateng, orang bapak lagi ada di luar negri lo den. Jadi abis kejadian itu, bapak pulang sudah tau kondisi rumahnya kemalingan ga terlalu ambil pusing. Katanya materi bisa di cari lagi. Tapi yang gak saya abis pikir ini, bapak itu gak mikir tentang kejiwaannya neng Bila. Saya cuma takut terjadi apa – apa sama neng Bila. Jadi kalo saya pas ada perlu mau pulang kampung gitu, ya saya ajak di kampung gitu den. Saya udah anggep neng Bila itu kaya anak saya sendiri”

Tak terasa mata ini menangis, terharu oleh apa yang Mbok ceritakan. Bagaimana teramat berat masalalu Bila untuk di jalani. Dia yang seorang gadis mampu bertahan sampai umur sedewasa ini. di tinggal orang yang di sayanginya adalah hal yang bisa, tak seperti saya yang lebih keseringan galau jika di tinggal pacar. Padahal mantan pacar saya itu masih hidup. Jika saya jadi Bila saat itu, saya mungkin lebih memilih ikut mati bersama sang pacar dengan meminum bodrexin.

Hingga pada malam hari Bila pun beranjak tiba di rumah lengkap dengan Doni di bawa Fany, saya sambut kedatangan mereka dengan senang dan dengan tetap menjaga rahasia yang telah di beritahu si Mbok. Tak sedikitpun sikap aneh saya tunjukkan pada Nabila saat itu, sebab saya tak ingin merusak suasana dengan pertanyaan bodoh mengenai Rangga dan keluarganya.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 547 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya