Cerita Cinta – Chapter 42 . Promise

Chapter 42 . Promise

 

 

Sekitar satu setengah jam gw menunggu dihalaman rumah kepala desa sambil bermain gitar dengan pelan. Jam sudah menunjukan pukul jam 2 malam. Gw semakin khawatir kalau si fika bakal kenapa-kenapa dijalan. Karena jalan menuju ketempat gw sangat sepi kalau malam hari. Tiba-tiba terdengar suara mobil fika, gw langsung keluar halaman. Ternyata benar itu fika, ada rasa sedikit lega ketika melihat fika datang dengan selamat dan ada juga rasa kesal karena kelakuan fika.
Gw : fik, lo ngapain malam-malam gini kesini ?

Fika : bete ajah, suntuk dirumah mulu.

Gw : ya ampun fik, bahaya lah malam-malam gini kesini.

Fika : gw gak apa-apa tuh sampai kesininya. Yang lain mana ren ?

Gw : sudah pada tidur, lagian kan ini udah jam berapa fik.

Fika : besok masih ada kegiatan ?

Gw : Sabtu biasanya kita libur kok, emang kenapa ?

Fika : Yeee… kenapa lo gak balik kalau libur.

Gw : kan gw gak ada kendaraan. Lagian cuman beberapa anak aja yang balik tiap weekend.

Fika : ya udah lo ikut gw deh sekarang.
Fika menarik tangan gw masuk kedalam mobil. Entah bakal dibawa kemana lagi gw. Sekitar 1jam kita berkendara, kita tiba disebuah pantai. Pantai indrayanti, dengan pelan fika menyetir. Pagi gini dipantai, dingin banget. Angin yang lumayan kencang buat gw jadi gak enak badan. Mana gw cuman pakai baju kaos doank.
Fika : bantu bawain barang dibelakang ren.
Gw melihat ada beberapa jajanan dan tikar. Keknya fika udah ngesiapin semuanya.
Gw : niat banget lo fik, padahal udah malam gini.

Fika : ye, kalau gw udah niat mah pasti bakal gw seriusin.

Gw : kalau gitu kuliahnya diniatin juga lah fik.

Fika : yeee, malah nyambung kesitu. Udah cepet bantuin.
Sesaat gw menggelar tikar, gw liat ada beberapa orang yang mendirikan tenda-tenda. Walaupun di pantai ini ada saung nya atau pondok-pondok kecil. Tapi tetap saja yang paling enak kalau dipantai itu menggelar tikar sendiri dipantai pasir. Karena gw memang sudah agak lapar, karena jam makan malam tadi sekitar jam 7an. Jadi gw asik ngehabisin cemilan yang fika beli.
Fika : ren

Gw : napa fik ?

Fika : lo ingat gak hari ini hari apa ?

Gw : emang ada apa fik ?

Fika : hari ini gw ulang tahun

Gw : eh, selamat ulang tahun ya fik

Fika : kok gw ngerasa ada yang kurang ya ren. Rasanya mau gw ultah atau nggak sama aja. Gak bisa ngerubah apa-apa, tetap aja hidup gw gini terus. Gw kangen ren, kangen orang tua gw.kangen kumpul bareng mereka lagi. Gw mau hidup pas-pas an, asal keluarga gw tetap kumpul. Daripada sekarang, karena kesibukan masing-masing. Akhirnya dengan mudahnya bercerai.
Nada suara fika tiba-tiba menjadi serak. Gw tau kalau fika sedang menangis sekarang, emosinya masih belum stabil semenjak orang tuanya bercerai.
Gw : sudah fik, gw tau lo sedih. Tapi lo gak bisa begini terus. Lo juga harus berjuang buat hidup lo sendiri, gw tau itu gak mudah bagi lo. Gw janji, gw akan selalu ada disamping lo.

Fika : ren, misalnya suatu hari nanti. Gw pergi, ngilang entah kemana karena emosi sesaat gw. Gw pengen lo jangan biarin gw menghilang terlalu lama.

Gw : gw janji, kalau suatu saat lo menghilang. Gw pasti akan datang buat ngejemput lo. Gw janji
Disitu gw berjanji untuk terus menjaga fika. Gw tau emosi fika masih terguncang. Dia sudah terbiasa hidup nyaman saat kecil. Dan terhempas saat perceraian kedua orang tuanya. Yang tentu hingga sekarang masih menyisakan luka. Dan membutuhkan waktu untuk fika terbiasa dan melupakan rasa sakit itu.

Berbeda dengan keadaan fika yang saat sedang berada diatas awan tiba-tiba terhempas kebawah. Gw yang memang dari awal berposisi di dataran bawah, tempat fika terhempas. Yang selalu melihat kearah atas dimana tempat yang terlihat nyaman itu. Sehingga emosi gw lebih bisa gw kendalikan. Sudah tertempa dari tempat posisi awal gw.

Cahaya-cahaya bintang pun memudar berganti cahaya pagi. Gw dan fika hanya terdiam setelah gw mengucap janji tadi. Hanya menikmati sisa-sisa bintang yang masih bertahan dilangit yang semakin memudar. Sesaat di keheningan itu, gw tatap wajah fika. Terlihat begitu manis dengan cahaya-cahaya samar pagi hari. Disaat gw sedang memerhatikan wajah fika. Fika berpaling kearah gw, dan disaat itu keempat mata kita bertemu. Saling menatap, entah kenapa masih tidak ada kata yang keluar dari kedua mulut kita.

Entah apa yang gw pikirkan saat itu. Seakan dunia berkonspirasi terhadap kita berdua. Tubuh gw seakan bergerak dengan sendirinya. Perlahan kepala kita berdua bergerak mendekat. Hingga akhirnya kedua bibir kita menempel. Sehembusan nafas ciuman itu terasa sangat lama bagi gw. Suara ombak yang sebelumnya terdengar jelas kini terdengar samar-samar. Hembusan angin dingin pun sekejap menghilang.
Fika : sudah pagi ren, balik yuk

Gw : yuk
Suasana pun menjadi kaku setelah kejadian itu. Tidak ada sepatah katapun keluar selama perjalanan kita balik.

Gw pun kembali kerutinitas gw sehari-hari dimasa KKN. Setiap malam, gw ingin mengirim pesan kepada fika untuk menanyakan kabarnya. Tapi entah kenapa untuk menekan tombol “send” ini terasa berat. Akhirnya selalu saja gagal untuk gw mengirimkan pesan kepada fika, dan fika pun tidak ada mengirim gw pesan sekalipun. Kekakuan diantara kita berdua ini pun terus berlanjut hingga akhirnya KKN gw selesai.

Sesampainya gw kerumah, fika sedang tidak ada dirumah. Gw coba menunggu fika hingga pulang. Sampai sekitar jam 12 fika juga belum pulang. Akhirnya gw putusin untuk tidur, karena besok masih ada yang harus gw urus dikampus.

Keesokan harinya gw pergi kekampus untuk mengurus beberapa urusan kampus yang belum selesai. Sampai akhirnya waktu makan siangpun tiba. Gw, laras, dan ciko makan disebuah foodcourt kampus.
Ciko : reeeen, gw putus ren sama putri

Gw : serius lo cik ? kenapa emang cik ?

Ciko : gw ketahuan selingkuh waktu KKN.

Laras : hahaha, itu sih emang karena kamunya cik.

Ciko : mau gimana lagi, waktu KKN gw sama putri jarang kasih kabar. Mana pas gw lagi KKN gw satu kelompok cakep banget. Kecewean banget deh pokoknya, lo pastinya lewat ras.

Laras : hahaha, dasar kamu cik. Emang sekarang kalian berdua jadian ?

Ciko : belum sih ras, makanya bantuin donk ras. Bisa kan misal ntar konsul-konsul ke lo gitu ras

Laras : hahaha, iya deh ntar aku bantuin.

Gw : jangan mau ras, ni otak playboy gini minta bantuan. Ragu gw, pasti ada modusnya tuh

Ciko : yeee, elo ren. Terus-terus, klo lo ras ada gak yang berkesan banget pas lo KKN kemarin ?

Laras : hmmm, ada sih. Waktu ngajar gitu tuh disekolah. Eh ada yang nembak aku cik salah satu muridnya.

Ciko : hahahaha, kalau lo ren ?

Gw : gak ada deh keknya, ya kek KKN biasa aja menurut gw.

Ciko : iya, cocok dah sama sifat lo. “Flat” , asal lo tau ren. KKN itu saatnya mencari jodoh. Eh tuh ada fika, FIKA…!
Ciko berteriak memanggil fika, tapi fika hanya menoleh dan langsung kembali masuk kedalam mobil.
Ciko : dih kenapa lagi tuh anak ren. Jadi dingin gitu sifatnya.

Gw : kurang tau deh cik, dari kemarin gak ada ketemu gw. Tadi malam gw tidur cepat gak tau gw dia pulangnya jam berapa. Eh cik, habis ini anterin gw ke studio bentar ya.

Ciko : yeee, ya udah deh. Emang mau ngapain ren ?

Gw : mau minta lagu-lagu baru yang harus dihafal buat latihan. Buat latihan dirumah.
Sesudah makan siang gw dan ciko menuju ke studio dimana disana ada mas seto sedang sibuk dengan kerjaannya. Gw mengambil daftar lagu dan chord lagu-lagu yang akan kita pakai buat tampil-tampil selanjutnya.

Sesampainya dirumah, setelah bersih-bersih rumah dan mandi. Gw langsung latihan diruang tengah. Mencoba menghafal lagu-lagu baru.
Fika : eh gw suka banget ini lagu. Gw nyanyi ya
Gw pun tersenyum, hanya karena sebuah lagu. Kekakuan kita yang lama ini hilang begitu saja. Kita pun menghabiskan sore itu dengan nyanyian yang bisa menyatukan kita berdua. Gw percaya, lagu adalah sebuah bahasa universal. Dimana bisa menyampaikan sesuatu tanpa harus melewati sebuah kata.
What shoul I do ?
I forget what I was like before I met you
The wind caresses my cheek
Lullaby of birdland
Kick my heels goind down the slope
As my worthless shadow grows
It’s like an endless summer vacation
Feels like sneakin’ into the swimming pool
Hey, let’s swim with our clothes on, jump in!!
A shocking seductive spiral
This beat that pierces my heart is strange
It flares up, then vanishes
Every miserable day is swell, dress it up
A high-speed swing surrounds us
What’s this dance called ? I can’t stop
Don’t you go, it’s twined around my ears
And won’t leave me ever again
This melody…
…is like love

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 43 >

(Dikunjungi 313 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya