Cerita Cinta – Chapter 40 . My Way

Chapter 40 . My Way

 

 

“Terkadang kita, saat sedang mengejar mimpi. Kita akan lupa kepada orang-orang disekitar kita. Mereka yang khawatir kepada kita. Orang-orang yang mengawasi tiap langkah menuju mimpi itu. Tapi kita justru lupa akan keberadaan mereka. Sehingga satu persatu mereka menghilang. Menjauhkan langkahnya dari tepian jalan menuju mimpi kita. Dimana dulu mereka selalu mengawasi langkah kita menuju. Tetapi selalu ada yang tersisa, dia lah orang pertama akan merasa senang ketika melihatmu mencapai mimpimu.”
Ciko : eh ren, lo dah liat pembagian kelompok KKN ?

Gw : udah cik, emang lo udah KKN ?

Ciko : eh jangan salah, biar pas-pasan tapi gw tetap lancar ya. Gak kek selingkuhan lo kale

Gw : selingkuhan siapa o_O

Ciko : lah tempat lo tinggal sekarang kan selingkuhan lo

Gw : sial lo, cik lo free kan ?

Ciko : emang kenapa ? mau ngojek ? traktir minum dlu donk

Gw : iya deh, gw bayarin minum lo

Ciko : emang malam ni ada manggung ?

Gw : ho oh, di cafe. Besok pagi di depan kantor pos km. 0

Ciko : widih, ada event apaan emangnya besok ?

Gw : promosi produk kecantikan gitu. Yah lumayan lah. Daripada gak ada job

Ciko : ya udah deh yuk. Bayar dulu gih sana.

Gw : siap pak ojek :
Gw dan ciko langsung menuju ke studio untuk mempersiapkan bahan-bahan buat nanti malam. Setelah latihan beberapa lagu kita bersiap-siap menuju ke sebuah cafe yang berada di gejayan untuk tampil malam itu.

Sekitar 3 jam tampil akhirnya selesai sudah kerjaan gw malam ini.
Dynda : Ren, ngikut makan bareng anak-anak gak ?

Gw : boleh-boleh, lagian emang lapar banget daritadi
Setelah beres-beres perlengkapan, kita menuju ke sebuah gudeg dipinggiran jalan di ujung selatan jalan gejayan. Sambil makan anak-anak asik bercerita.
Dynda : kenapa ren, diam aja ?

Gw : ah enggak kak dyn, cuman kecapekan aja.

Dynda : tumben ren malam ini gak ada yang ngedampingin kamu. Biasanya ada aja tuh cewek tiap kamu tampil.

Gw : hape gw ketinggalan kak dyn. Juga gak ada ngabarin gw klo ada tampil minggu-minggu ini.

Dynda : hati-hati loh ren, kebanyakan cowok gitu deh.

Gw : maksudnya kak ?

Dynda : kamu tu loh, kalau udah fokus sama satu. Kadang lupa ama orang-orang disekitarmu

Gw : hehe, iya juga sih kak.

Dynda : jangan gitu lagi kamu ren, ntar jadi kek cowok aq tauk kamunya.

Gw : emang jadi gimana kak ?

Dynda : dulu, aku dan cowok aku seangkatan. Sampai cowok aku masuk BEM dan organisasi kampus. Awalnya aku sangat senang, sangat mendukung dia untuk terus berkiprah. Hingga akhirnya jadi presiden BEM di kampus aq. Semakin lama semakin aku menyadari. Dia terlalu fokus dengan karirnya hingga lupa dengan keberadaan orang-orang disekitarnya. Begitu juga aku, hingga akhirnya aku wisuda terlebih dulu. Padahal dulu kita janji bakal wisuda bareng-bareng. Setelah wisuda aku mutusin buat kerja di luar kota. Semoga dengan tidak adanya aku disana, dia bisa sadar. Terus fokus selesain kuliahnya dan nyusul aku disini

Gw : gitu ya kak, kalau dipikir kadang gw juga ngerasa terlalu fokus. Hingga gak nyadarin keadaan disekitar gw. Makasih ya kak dynda sarannya. Pasti bakal gw ingat terus saran kak dynda
Seusai makan dan bercerita, kita bergegas pulang. Karena besok pagi kita masih ada kegiatan. Gw pun langsung balik ke rumah.

Sesampainya dirumah
Gw : mbak may belum tidur ?

Mbak Maya : belum mas ren, itu mbak fika gak ada keluar kamar. Belum makan juga, mbak takut kenapa-kenapa. Tolong di cek dong mas ren.

Gw : iya mbak, tak cek in dulu
Gw langsung menuju ke kamar fik
“Tok.. Tok.. Tok..”

Gw : fik, lo masih bangun ? gw masuk yah
Gw lihat fika terbaring diatas kasur.
Gw : fik lo gak kenapa-kenapa ? makan dulu gih

Fika : gak kenapa-kenapa

Jawab fika dengan nada suara serak. Gw curiga fika sakit, langsung gw pegang dahinya. Ternyata benar dugaan gw, panas banget.
Gw : lo sakit kok gak bilang-bilang sih. Bentar gw minta mbak may buatin bubur dulu.
Gw langsung kebelakang datengin mbak may untuk dibuatkan bubur. Sementara mbak may ngebuatin bubur gw sempatkan untuk mandi.
Gw : makan dulu yuk fik, baru minum obat.

Fika : udah minum obat kok gw

Gw : tapi belum ada makan malah minum obat. Ntar malah lambung kamu yang jadi sasaran kalau minum obat gak makan. Beberapa suap aja paling nggak. Biar perut kamu gak kosong. Duduk donk, gw suapin gih.

Perlahan gw mencoba menyuapi bubur kepada fika agar dia bisa makan.
Fika : panas dodol

Gw : eh, gw tiup lagi. Maaf-maaf.
Setelah memakan beberapa suap bubur dan minum obat. Fika langsung terlelap tidur. Gw membuat kompresan agar fika cepat sembuh. Semalaman gw terjaga dengan terus-terusan mengganti kompresan agar fika bisa cepat sembuh.

Gw teringat setiap gw sakit waktu kecil. Seletih apapun nenek gw. Beliau selalu terjaga semalaman dengan selalu mengkompres gw. Entah bagaimana, setiap paginya gw selalu kembali sehat setelah dikompres oleh nenek gw. Begitu juga gw sekarang, gw percaya kalau fika akan sehat besok pagi bila gw terus mengkompresnya semalaman.

Saat pagi gw langsung bersiap buat tampil didepan kantor pos. Sesaat kembali kekamar gw mengecek hape gw. Gw lihat ada beberapa SMS dan panggilan tak terjawab dari laras. Gw merasa gak enak, langsung aja gw menelpon laras.
Gw : halo ras, maaf kemarin gw gak bawa hape. Jadi gak tau kalau lo ngubungin

Laras : gak papa kok. Aku tau kamu sibuk, kamu ada kegiatan lagi ?

Gw : iya, pagi ini mau tampil lagi

Laras : aku anter ya, aku ketempat mu sekarang

Gw : boleh deh
Gw pun bergegas bersiap, supaya gw tidak terlambat datang ke studio untuk bersiap-siap tampil. Tidak berapa lama suara mobil laras terdengar sudah tiba
Gw : pagi ras

Laras : ren, kantong matamu gede gitu. Kamu gak tidur ?

Gw : eh, gede banget ya ? fika lagi sakit ras

Laras : sakit apa ? sudah dibawa kedokter ?

Gw : cuman demam kok, gak apa-apa. Berangkat yuk, gw takut telat/

Laras : ya udah, yuk !
Gw dan laras pun langsung berangkat ke studio untuk menyiapkan barang-barang untuk tampil. Karena gw datang paling awal, akhirnya gw ada sedikit waktu free ketika yang lain masih sibuk bersiap-siap.
Gw : Ras~

Laran : kenapa ren ?

Gw : boleh pinjam bahu lo bentar gak ?

Laras : sini-sini. Ngantuk banget ya ?

Gw : iya ras.
Di bahu seorang wanita yang begitu penyayang. Gw terlelap, melepas keletihan gw. Walaupun sejenak, gw merasa sangat bahagia.

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS

(Dikunjungi 456 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya