Cerita Cinta – Chapter 39 . Sin To Be Twin

Chapter 39 . Sin To Be Twin

 

 

Kuliah, kerja part time, bagian dari grup musik. Itulah keseharian gw sekarang, benar-benar semakin sibuk. Untuk grup musik, ini pekerjaan yang setidaknya menjadi angin segar bagi gw. Selain kerjanya yang bisa gw nikmati, bayarannya pun juga cukup besar .

Tapi bekerja di grup musik ini cukup menyita banyak waktu gw, dimana gw masih menjadi seorang mahasiswa dimana tiap hari selalu ada saja tugas yang diberikan oleh dosen tanpa henti.

Ada beberapa cerita menarik tentang orang-orang yang ada di grup musik ini.

Saat selesai latihan sekitar pukul 11 malam, gw sengaja biasa pulang paling terakhir. Ini gw lakukan supaya gw bisa lebih akrab dengan member yang lain, jadi sebisa mungkin setelah latihan biasanya gw ngobrol dulu dengan member yang lain.
Radit : ren, lo besok siang sibuk gak ?

Gw : gak dit, kenapa ?

Radit : tadi gw nanyain yang lain pada sibuk semua, jadi gw coba ajak lo. Kebetulan lo gak sibuk, besok bisakan temenin gw ketemuan sama seseorang ?

Gw : wah cewek ya ? memang kenapa gak sendirian aja ?

Radit : gw gak berani ren, lo bisa kan ?

Gw : bisa kok :
Radit memang orang paling pendiam di grup musik ini. Gw pun kesusahan buat komunikasi dengan radit. Tapi gw kaget ketika radit minta ditemani untuk bertemu dengan seorang wanita. Apa gw bakalan jadi obat nyamuk nanti

Keesokan siangnya gw dijemput radit dirumah, dan kita langsung menuju ke sebuah cafe didaerah gejayan. Karena masih siang, cafe masih sepi pengunjung. Gw malah merasa kurang enak, soalnya selama ini gw gak terlalu akrab dengan radit.

Sekitar 15 menit menunggu, ada cewek menghampiri kita. Klo dilihat sepertinya seumuran dengan gw dan radit. Radit langsung terlihat akrab dengannya.
Radit : Oh iya, kenalin ini rendy

Gw : Rendy

Nindy : Nindy, salam kenal

Radit : ren, ini nindy saudara kembar gw

Gw :
“kembar kimpoi”, pertama kalinya gw melihat langsung.

Nindy sedang dalam study tour bersama teman-temannya ke jogja. Nindy tampaknya sangat ramah dan cepat akrab. Nindy pun seperti mendominan obrolan sore itu dan radit lebih pendiam dari biasanya.
Keesokan harinya.
Saat sore hari seusai gw latihan
Radit : Ren, bisa ngobrol bentar?

Gw : yo, kenapa dit ?

Radit : besok lo sibuk gak ?

Gw : gak ada kuliah sih gw besok, cuman sore kerja

Radit : gw bisa minta tolong lagi gak ren ?

Gw : minta tolong apa dit ?

Radit : ada beberapa barang yang pengen dibeli nindy, kebetulan temen kerja gw sakit, terpaksa gw gantiin shift dia.

Gw : oh, boleh deh. Gw juga kagum banget ma lo, gak nyangka gw kalau lo itu kembar dit. Baru pertama gw lihat kembar kimpoi

Radit : gw benci…

Gw : hah ?

Radit : gw benci menjadi kembar

Gw : maksud lo ?

Radit : orang tua gw mempercayai mitos kalau anak kembar kimpoi, maka anaknya harus tumbuh secara terpisah. Kalau tidak, anak yang kembar kimpoi akan saling jatuh cinta dengan kembarannya. Akhirnya orang tua gw memisahkan kita. Gw besar dengan keluarga paman gw, sedangkan nindy ? dia besar dengan kasih sayang orang tua gw. Melihat wajah kembaran gw aja, gw sudah benci banget. Oleh karena itu kemarin gw minta lo buat nemanin gw
Memang terkadang hidup sangatlah tidak adil. Mau seberapa keras pun kita berusaha, bila takdir sudah berkata. Maka hasil yang kita dapat tetaplah sama.
Keesokan paginya gw dijemput radit, lalu gw mengantar radit ke tempat dia kerja sebagai shopkeeper. Dengan begitu gw menggunakan motor radit untuk menemani nindy mencari beberapa barang yang dia cari.

Tampaknya nindy sudah menunggu, sesampai di hotel nindy menginap. Nindy terlihat sedang duduk bersama beberapa temannya diruang tunggu.
Gw : hai nin

Nindy : pagi kak ren

Gw : lo sudah sarapan ?

Nindy : udah sih, cuman masih laper. Roti doank sih

Gw : mau cari oleh2 kan ? sekalian cari makan didekat sana aja.

Nindy : ya udah deh. Yuk kak !
Gw dan nindy langsung menuju ke pusat perbelanjaan oleh-oleh khas jogja di malioboro. Seusai mencari beberapa oleh-oleh untuk keluarga nindy dirumah. Kita pun mencari tempat makan di pinggiran jalan malioboro.

Dan pilihan kami pun berakhir kesebuah warung bakso dan es campur yang ada dipinggaran jalan malioboro itu. Disaat lagi menyantap bakso, tiba-tiba hp nindy berdering. Dan nindy langsung bertingkah jutek menjawab telpon itu.
Gw : Dari pacar ya ?
Entah gw juga gak tau gimana, mulut gw bisa nyeplos dengan santainya menguru urusan orang lain ini.

Nindy : Bukan kok kak, sampai sekarang nindy belum pernah punya pacar kak

Gw : wih, jago juga lo.

Nindy : Gak lah kak. Belum ada yang cocok aja. Soalnya nindy masih nganggap radit sosok cowok idaman nindy. Dewasa banget

Gw : Maksud lo nin ?

Nindy : Bagi nindy, standar cowok itu kek radit. Soalnya radit gak pernah ngeluh walaupun kita sudah dipisah sejak kecil oleh orang tua kita. Dewasa banget menurut nindy. Dan sampai sekarang belum ada nindy temuin cowok yang ngelebihin radit.

Setelah mendengar beberapa cerita dari nindy, disitu gw menangkap kalau sebenarnya nindy punya rasa kepada radit. Sedangkan dari cerita radit kemarin, bahwa mereka dipisah agar yang dikhawatirkan orang tua mereka agar kepada kembaran ini tidak saling jatuh cinta.
Nindy : kak ren, kira-kira hadiah yang cocok buat radit apa ya ?

Gw : hmmm, kurang tau gw nin. Apa ya kira-kira ?

Nindy : ditanya kok malah balik tanya, gimana sih kak ren ini.

Gw : menurut gw hadiah yang terbaik ya lo.

Nindy : maksudnya ?

Gw : gimana kalau nanti pas radit pulang kerja, lo gw antar ke tempat dia kerja. Terus lo ajak deh dia makan malam gitu. Gw yakin dia pasti senang
Sebenarnya niat gw disini supaya radit mengerti perasaan nindy kepada radit. Karena selama ini radit terus menghindar dari nindy karena dia merasa tidak suka kepada nindy. Semoga saja dengan saran gw ini hubungan mereka berdua akan membaik. Dan nindy meng-iya-kan saran gw.
Sore harinya
Tepat didepan toko didepan radit bekerja, gw dan nindy menunggu radit selesai bekerja. Sekitar 15 menitan kita menunggu diluar akhirnya radit keluar setelah shift dia selesai.
Radit : kok pada disini ?

Gw : nungguin elo dit

Radit : sudah belanjanya ?

Gw : sudah-sudah, nah gini dit. Si nindy pengen makan malam sama lo. Lo ajak kek kemana, kan besok dia udah balik.

Radit : lah, terus lo gimana ?

Gw : gw mah gampang, udah lo sana anterin nindy gih. Udah kering tuh nungguin lo

Radit : gw anterin elo dulu deh balik ya

Gw : udaaah, gak usah. Sana lo bedua aja dulu sana pergi. Dah gw bilang gw mah gampang kok dit. Udah sana, kalau gak gw minta bayaran nih buat nemanin nindy jalan tadi pagi.
Disaat itu gw melihat nindy dan radit berboncengan. Entah kemana mereka pergi, hanya satu harapan gw. Hubungan mereka sebagai saudara kembali membaik.

The world’s
Best smile
Was when
You where
Riding
Behind
Me

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS

(Dikunjungi 357 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya