Cerita Cinta – Chapter 38 . Indirect Kiss

Chapter 38 . Indirect Kiss

 

 

Diluar dugaan gw, kucing kampung yang gw kira kucing liar itu ternyata peliharaannya fika. Hampir satu setengah jam gw keliling komplek perumahan buat nyariin tuh kucing, hingga akhirnya gw putus asa dan menanyakan ke satpam penjaga pintu komplek.
Gw : Maaf pak, ada lihat kucing warna abu-abu berkeliaran disekitar sini gak pak ?

Satpam : jenis kucing apa ya ?

Gw : kucing kampung pak

Satpam : wah, gak tau tuh. Gak ada ngeliat mas

Gw : oh makasih ya pak. Maaf mengganggu
Gw pun balik kerumah dengan perasaan was-was. Gw ngerasa bersalah karena telah ngebuang peliharaan fika. Sesampainya dirumah gw langsung mencari fika buat minta maaf. Ternyata fika ada dihalaman belakang sambil duduk ngasih makan kucing berwarna abu-abu dan itu si “bona”
Fika : kok lo lama baliknya ?

Gw : itu bona ?

Fika : iya

Gw : kok bisa ketemu ?

Fika : dia cuman tidur di sofa ayun kok ternyata

 

Gw lupa satu hal ternyata, karena gw terlalu panik. Sampai-sampai gw nggak mencari di lingkungan rumah ini sendiri .

Gw langsung pergi mandi dan niat pagi ini gw pengen ke studio buat latihan. Mau mengejar ketinggalan gw dalam grup musik gw.
Fika : mau kemana lo ren jam segini ? :

Gw : mau ke studio buat latihan

Fika : gw ikut ya
Wah kebetulan deh, setidaknya gw gak perlu ngeluarin uang buat biaya transportasi kalau fika ikut. Gw pun pergi ke studio bersama fika ke studio. Kita sebagai member diberi duplikat kunci studio bila sewaktu-waktu ingin latihan.

Saat di studio tidak ada orang sama sekali. Mungkin karena ini minggu pagi, waktunya orang-orang buat bersantai.
Fika : gak ada orang ren ?

Gw : lagi gak ada

Fika : sepi yah

Gw : iya, lo bisa duduk di sofa dulu fik. Gw kedalam dulu
Sambil menyetel iPod si-“Jingga” yang dipinjamkan oleh dynda. Gw berlatih buat menghafal semua lagu-lagu yang ada. Sekitar 2 jam gw berlatih, fika masuk kedalam studio. Mungkin dia terlalu bosan duduk diluar sendirian.

Fika mengambil gitar dan duduk tepat didepan mic. Gw mulai memainkan sebuah lagu “Bizzare Love Triangle”. Fika mulai mengiringi dan bernyanyi. Perasaan ini, perasaan yang sudah lama gak gw rasakan. Menyanyi dan bermain musik bersama fika. “Crazy Konser”, rasa ini sama ketika saat itu. Gw pun hanyut dalam suasana ini. Seperti “Time zap”, waktu berlalu cepat tanpa disadari.

Tiba-tiba pintu studio terbuka ketika gw dan fika lagi asik berdua. Ternyata radit salah satu personil grup musik ini.
Radit : Eh lo ren

Gw : hehe.. *gw nyengir*

Radit : wah asik ya nge-jam bareng cewek lo

Gw : He ? : , bukan dit. Ini temen gw fika

Radit : rajin banget lo libur gini malah nangkring disini.

Gw : soalnya gw takut ngerasa jadi beban klo gak bisa ngimbangi kalian

Radit : yaelah, let it flow aja ren. Klo gitu gw balik duluan deh ya, gw cuman mo ngambil kaset rekaman kita.

Gw : oke dit, hati-hati yo.
Radit pun pergi, karena terhenti permainan karena radit datang. Fika pun mengajak buat balik.
Gw : eh fik, keyboard lo dulu masih ada kan ?

Fika : ada, kalau gak salah disimpan mbak may digudang

Gw : tar gw bawa kekamar boleh kan ?

Fika : pakai aja. Panas banget ya, makan es krim yuk

Gw : traktir ya

Fika : memang otak lo, otak getrongan semua isinya
Kita pun berhenti di mirota yang terletak di utara lapangan kridosono.
Fika : lo mau kue kagak ?

Gw : es krim aja deh gw, dah lama banget gw kagak makan es krim
Gw dan fika mengam es jenis ice cone sambil duduk di bagian luar cafe.
Gw : keknya punya lo enak deh
Gw pun langsung menyambar bagian atas es krim fika tanpa peduli gimana reaksi fika
Fika : Rendy dodoooool. Bego ah

Gw : eh sory fik, maaf-maaf. Soalnya keliatan enak punya lo *gw nyengir bingung*
Fika terlihat diam dan gak memakan es krimnya lagi.
Gw : kok gak dimakan lagi es krimnya fik ? ntar meleleh tau. Maaf deh klo gw tadi salah

Fika : dodol lo ren

Gw : gw dah sikat gigi kok, lagian kan gw gak ngidap HIV aids

Fika : bukan itu tauk. Indirect kiss *suara fika memelan saat ngucapin ini*

Gw : ha ? indirect ? apaan tuh

Fika : indirect kiss dodol. Ih beneran oon ya lo ren

Gw : he ? apaan tuh ? gak pernah dengar gw. Maklum fik dari kampung *gw ngeles*. Gak tau yang begituan. Hehe….~. Dimakan lagi donk es krimnya, ntar meleleh kan sayang. Klo kata alm nenek gw, makanan klo gak dihabisin, dia bakal marah dan gak mau dekatin kita lagi. Kan gak enak kalau marahan sama es krim, ntar lo gak bisa makan es krim lagi deh

Fika : Rendy dodol
Walaupun terkesan jutek, akhirnya fika mau memakan es krimnya lagi. Mungkin tingkah gw memang terlalu kedesaan yang gak pernah mikirin hal sensitif seperti itu.

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS

(Dikunjungi 333 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya