Cerita Cinta – Chapter 37 . Bona

Chapter 37 . Bona

 

 

Akhirnya pekerjaan gw pun bertambah satu sekarang. Menjadi seorang musisi . Ternyata duet dengan fika didepan gedung wanitatama membuahkan hasil. Berawal dari keisengan fika dengan salah satu keinginannya yang aneh-aneh, berujung menjadi sebuah job baru bagi gw.

Tapi tingkat job kali ini semakin meningkat dibanding 2 job yang sudah gw kerjakan selama ini. Dimana awal saja gw sudah harus 50-80 lagu

Hari ini gw harus kuliah dari pagi sampai sore. Untungnya hari ini gw gak ada shift di tempat laras. Jadi seusai dari kampus gw niatnya langsung pergi ke studio sesuai dengan sms mas seto untuk latihan malam ini. Karena gw masih baru, gw ingin mencoba alat-alat yang ada di studio terlebih dahulu agar lebih terbiasa dengan suasana disana.

Saat berada di kanti kampus.
Ciko: sendirian lo ren ?

Gw: he eh, laras ma fika masih ada kelas. Lagian gw mau ke studio nih. Lo antarin gw ya

Ciko: Jyaaah, dah biasa lah kalau lo minta antar kemana-mana. Dasar nebengers

Gw: hehehe, faham-faham aja lo cik . Mana nih putri ? biasanya kek perangko lo berdua.

Ciko: lagi tengkar kita ren

Gw: lah kenapa lagi ?

Ciko: hah biasa lah ren, dah lah. Lagi gak mood gw bahasnya. Mau diantar gak nih ?

Gw: ya udah deh. Hayuk
Gw pun pergi kestudio bareng ciko. Letak studio pun tidak terlalu jauh dari kampus. Jadi hanya beberapa menit kita sudah tiba di studio. Saat tiba di studio gw melihat ada sosok perempuan lagi asik mendengarkan lagu di studio.
Gw: sore mbak

Cewek ber-headset : sore, cari seto ya ?

Gw: gak juga kok mbak, cuman nunggu jam latihan aja

Cewek ber-headset : oh kamu toh keyboardist yang baru itu. Kenalin aq dynda ameera. Panggil aja dynda.

Gw: Rendy . Sendiri ya mbak ?

Dynda: iya, hari ini lagi gak lembur. Jadi bisa cepat kesini
Sial, senyumnya dynda manis banget. Mungkin ini daya tariknya dia di grup ini.

Saat si dynda asik dengan iPodnya, gw memilih menunggu diluar studio dengan ciko sambil menghisap beberapa batang rokok sambil ngobrol dengan ciko.
Ciko : Ya udah gw balik dulu deh ren, dah mau mulai latihan tuh lo.

Gw : oh, sip. Makasih ya cik dah nganterin

Ciko: nyantai wae lah bro, ntar klo dah kelar hubungin gw aja. Biar gw jemput lo

Gw: sip sip. Thanks yo, hati-hati deh dijalan.
Setelah ciko pergi, gw kembali kedalam studio dimana sudah ada beberapa orang yang ngumpul sambil cek sound dengan alat musik mereka masing-masing.
Seto : ren, yuk kita mulai latihannya. Lo bisa baca not balok kan ?

Gw : bisa dikit-dikit om seto. Dulu waktu masih SMA gw belajar membaca not balok di gereja

Seto : oh lo non muslim ya

Gw : gak kok , cuman dulu gw pernah kerja di gereja di desa gw

Seto : oh gitu, ya udah ayo kita mulai.
Awal-awal gw masih dibimbing oleh teman-teman satu grup. Gw masih tampak kaku mengiringi permainan musik mereka yang sudah handal. Terkadang tempo gw terlalu lambat dan kadang juga terlalu cepat. Saat gw melakukan kesalahan, dynda langsung menoleh ke gw dan tersenyum .
Gw : sial, senyumnya manis banget
Ucap gw dalam hati, dan senyum itu kembali membuat gw tenang. Dan gw perlahan-lahan mulai mencoba menyamakan tempo dengan grup.

Seusai latihan….
Seto : Nice try semuanya. Santai aja ren kalau salah, namanya juga awal. Butuh penyesuaian, untuk hari ini gw traktir semua makan.
Teman-teman 1 grup tampak senang saat seto mengajak kita makan-makan. Total personil di grup musik ini ada 5 orang, gw, ari, radit, surya dan dynda.

Kita pun pergi kesebuah foodcourt disalah satu plasa dijogja.
Seto : next job kita disini. Gw sudah dapat tawaran untuk kalian mengisi disini saat weekend.
Sambil menunggu makan, gw lihat yang lain asik mengobrol dengan bahasan yang gw tidak tau. Gw lebih memilih diam hingga dynda duduk disebelah gw
Dynda : nih *nyodorin iPod*

Gw : He ?

Dynda : kamu boleh pinjam si jingga, disitu aq sudah urutin list musik yang sering kita mainin

Gw : wah makasih banget dyn, nolong banget. Jingga ya namanya

Dynda : sesuai dengan warnanya . Makanya aq kasih nama jingga

Gw : unik, mirip kek lo. Unik

Dynda : He ? memang aq hewan langka sampai dibilang unik
Seusai makan kita balik ke studio, karena gw gak ada kendaraan sendiri. Akhirnya seto nganterin gw balik kerumah.
Seto : wah rumah lo besar juga bro. Gak sesuai sama penampilan lo

Gw : hehe, bukan rumah gw om. Rumah cewek yang om ngobrol waktu itu di cafe.

Seto : oh fika, lo udah nikah ya ?

Gw : hahaha, gak kok om. Cuman gw numpang disini sambil kerja. Makasih ya om.

Seto : ya, keep training ya ren

Gw : ya om
Ternyata bermain musik secara profesional gak semudah yang gw bayangkan. Hal ini membuat gw sedikit kelelah di pikiran.

Sesampai dirumah gw langsung mandi dan berniat langsung tidur. Otak gw sudah cukup lelah untuk menghafal semua lagu yang akan kita mainkan nanti. Saat keluar dari kamar mandi, gw sedikit terkejut. Di dekat meja ada kucing kampung berbulu abu-abu. Tumben ini rumah masuk kucing, akhirnya gw usir kucing itu keluar rumah takut dia buang kotoran sembarangan. Gw pun langsung pergi tidur setelah itu.

Keesokan paginya…
Fika : Rendy….. banguuun….!!!
Gw lihat fika sudah ada didalam kamar gw dengan tampang panik.
Fika : lo lihat kucing warna abu-abu gak tadi malam ?

Gw : lihat

Fika : dimana ?

Gw : didapur
Fika langsung keluar kamar, karena khawatir gw langsung keluar kamar dan menuju kedapur dimana fika berada.
Gw : nyari apa fik ?

Fika : Bona

Gw : Hah bona ?

Fika : kucing gw bona, hilang

Gw : oh bona itu kucing lo ? gw kira kucing kampung main masuk rumah aja

Fika : rendy dodoool, terus dimana bona sekarang ?

Gw : tadi malam gw keluarin. Aduh kok jadi begini ya . Ya udah gw cari dulu diluar

Akhirnya gw pagi-pagi keliling perumahan buat nyari bona. Tumben fika melihara hewan. Beda dari fika yang gw kenal.

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS

(Dikunjungi 352 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya