Cerita Cinta – Chapter 36 . Rebound

Chapter 36 . Rebound

 

 

Sebuah dinding yang selama ini membutakan aq setelah kepergian nenek telah hancur. Sebuah tamparan keras yang membuat dinding itu hancur. Kebutaan akan tujuan hidup, ketika tujuan hidup itu hilang, kini gw sadar. Akan muncul tujuan hidup yang lainnya. Dimana kita hidup bersama orang-orang yang peduli dengan kita, disinilah dunia kita hidup. Tempat dimana saling peduli, melindungi dan menyayangi.

Kini gw sadar, ketika satu tujuan hidup kita telah hilang. Disitu kita baru melihat tujuan hidup lainnya yang selama ini tersamarkan oleh cahaya yang ingin kita capai. Kini gw harus memperbaiki nilai gw disemester lalu. Sebuah kebobrokan gw ketika gw terlalu lama hanyut dalam perasaan sedih.
Fika :“ayo ren”
Sebuah sapaan halus dari fika pagi ini untuk gw. Kini semua berubah, fika yang menyemangati gw untuk kembali kuliah. Dimana dulu gw sempat marah ke dia karena dia tidak kuliah. Tapi kini semua berbalik.

Walau kelas gw berbeda dengan fika, tapi fika selalu berangkat pagi dengan gw. Sebenarnya gw rada gak enak dengan laras untuk keadaan ini. Tapi ternyata laras memang seorang cewek yang pengertian.

Fika :“Lo mau langsung ke tempat kerja?

Gw :“he eh fik, lo langsung balik ?”jawab gw

Fika :“gw anter lo ya”

Gw :“Eh ? ya udah deh boleh kalau gitu, gw hubungin laras bentar ya”. Gw cukup terkejut dengan ajakan fika. Gak biasanya dia seperti ini.
Gw pun berangkat ke tempat gw kerja bareng fika. Sesampainya di cafe gw langsung menuju bagian karyawan sambil bersiap-siap berkerja.

Saat mulai berkerja gw melihat fika duduk disalah satu meja.

Gw :“Lo gak balik ?” tanya gw

Fika :“gak lah, suntuk juga dirumah. Sekalian disini deh ngerjain tugas”

Gw :“Mau pesen gak ?

Fika :“biasa yah dan plus roti bakar”

Gw :“es capuccino kan, ditunggu ya”

Selagi gw sibuk dengan pekerjaan gw, fika sibuk dengan laptopnya. Setidaknya dia tidak merasa bosan disini.

Ketika ditengah berkerja gw lihat fika duduk dengan seorang laki-laki. Umurnya terlihat tidak terlalu tua. Mungkin berkisar 30-35 tahun. Serambi gw sibuk kerja, fika dan om-om itu menoleh ke gw dan melempar senyum ke gw . Tentu hal ini membuat gw semakin aneh, siapa sebenarnya pria itu

Akhirnya jam kerja gw pun selesai. Saatnya pulang dan beristirahat. Rasanya badan sudah letih setelah seharian kuliah dan berkerja. Gw langsung nyamperin fika, dan ternyata pria itu masih ada duduk dengan fika.

Fika :“Nah ini orangnya om ” Ujar fika ketika gw datang menghampiri

Gw semakin bingung dengan perkataan fika, siapa pria ini

Seto :“Kenalin seto”(Sapa pria itu sambil menjabat tangan gw)

Gw :“Rendi
Gw lalu duduk disebelah fika.
Seto :“Jadi gini ren, saya punya band yang biasa manggung di cafe-cafe, hotel maupun plasa
gw msaih belum paham maksud seto itu ke gw

Seto :“dulu waktu malam minggu, gw kebetulan nonton kalian berdua sedang bermain musik di jalan solo depan gedung wanitatama, kebetulan keyboardis kita resign. Waktu ngeliat mbak fika gw langsung aja coba tanyain tentang lo. Mungkin rendi tertarik mau bergabung di band kita”

Gw :“Mungkin saya minta waktu dulu om buat berpikir ”

Seto :“Oke sip, nih kartu nama gw. Misalnya rendi jadi ikut, silahkan hubungi aja kontak saya yang ada di kartu itu. Kalau bisa secepatnya ya ren ”

Gw :“siap om, secepatnya saya kabari”
Setelah itu seto langsung pamit pulang.
Fika :“yuk balik

Gw :“hmmm, fik lo duluan ya. Keknya gw sama laras baliknya. Mau ngomongin masalah kerja di band ini”

Fika :“oh ya udah, lo bawa kunci rumah kan ?”

Gw :“bawa kok ”

Fikapun langsung bergegas pulang saat itu. Gw menunggu laras keluar dari ruangannya sambil menikmati secangkir kopi hitam kesukaan gw.

Tidak beberapa lama, laras keluar dari ruangannya, diapun melihat kearah gw.
Laras :“Loh ren, kamu belum balik”

Gw :“Belum ras, lo dah makan belum ?”

Laras :“Belum, cuman ngemil aja tadi”

Gw :“Makan yuk, dah lama gw gak ke nasgor mercon kesukaan gw. Apalagi bareng lo”
Laras membalas tawaran gw dengan senyuman manisnya, yang berarti Iya.

Kita pun pergi ke sebuah warung kecil didekat lampu merah daerah sagan. Dimana ada warung nasi goreng kesukaan gw. Nasi goreng mercon yang pedasnya bikin mata gw melek lagi buat ngerjain tugas kuliah.

Sambil menunggu pesanan datang, kita isi dengan obrolan-obrolan ringan sampai akhirnya pesanan pun datang. Sambil menyantap makanan kesukaan gw, gw coba selingi dengan obrolan-obrolan. Tetapi laras lebih banyak tersenyum dibanding bicara kali ini.

Gw :“Kok lo senyum mulu ras daritadi ?” Tanya gw keheranan

Laras :“Senang aja, akhirnya rendi balik menjadi rendi yang selama ini aq kenal.”

Gw :“Soal yang lalu maafin gw ya. Gw memang lagi down saat itu”

Laras :“Aq ngerti kok ren, ngerti banget. Dan aq gak mau maksain kamu untuk berubah. Aq menunggu hingga saatnya kamu sadar kalau masih ada aq dan orang-orang yang peduli dengan kamu”

Gw :“thanks ras, lo memang pengertian , oh iya tadi sore gw dapat tawaran kerja sebagai keyboardis salah satu band. Menurut lo gimana ras ?”

Laras :“Jika kamu mau mencoba, coba lah. Selama itu masih hal yang baik buat kamu, kenapa tidak ?. Aq bakal suport kamu terus”
Gw tersadar, kalau selama ini laras menunggu gw untuk kembali bangkit. Tapi gw terlalu naif dengan keadaan gw. Tanpa peduli kepada orang-orang yang peduli dengan gw. Gw semakin yakin akan perasaan laras terhadap gw malam itu.

Keesokan harinya gw langsung menghubungi seto untuk menerima tawaran kerja itu. Gw langsung disuruh menemui seto di studio tempat dia berkerja pada sore harinya.

Seusai pulang kuliah, gw berniat minta diantar ciko untuk ke studionya seto. Sambil menunggu ciko selesai kuliah, gw asik mengerjakan tugas dikantin sambil menikmati kopi gw.

Fika :“Tumben sendirian, laras ciko mana ?

Gw : “Eh fik, laras gak ada kuliah hari ini. Ciko masih ada kelas. Eh fik, lo sibuk gak ?” tanya gw

Fika :“Kagak, kenapa?”

Gw :“Bisa anterin gw ke studionya seto ?”

Fika :“Lo jadi nerima kerjaan dari seto ?”

Gw :“He eh fik, lumayan ntar hasilnya buat ditabung”

Fika :“Ya udah deh, yuk”

Kita pun langsung pergi ke studio tempat bekerja. Kesan pertama gw studiionya tidak terlalu besar, tapi cukup rapi dan bersih untuk sebuah studio musik.

Seto :“Masuk-masuk. Duduk dulu. Bentar ya”
Gw lihat seto sedang asik bicara dengan beberapa orang didalam ruangannya, sepertinya band ini cukup banyak tawaran job. Setelah orang-orang itu pergi seto pun menghampiri gw.
Seto :“Oh iya nih surat kontrak kerjanya, yah cuman buat formalitas aja sih ren. Biar kelihatan lebih profesional”

Gw :“hehe ( gw pun menandatangani kontrak kerja tanpa bertanya apa-apa)

Seto :“Oh iya, bulan depan kita coba mulai manggung di cafe-cafe dulu. Pemanasan dulu lah buat kamu ”

Gw :“Oh sip, kalau jadwal latihan gimana ?”

Seto :“Biasanya kita latihan malam, karena rata-rata personilnya sudah berkerja semua. Tunggu bentar ya”
Seto pergi keruangannya dan keluar dengan sebuah kliping yang cukup tebal.
Seto :“Coba kamu hafalin dulu sekitar 50-80 lagu yang ada di buku ini. Nanti kita langsung latihan besok”

He, 50-80 lagu ? mampus gw. Mana gw sudah menandatangani kontrak kerja

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS

(Dikunjungi 366 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya