Cerita Cinta – Chapter 32. Gerbong Warna Pink

Chapter 32. Gerbong Warna Pink

 

Ini hari terakirku berada di rumah dalam liburanku selama tiga hari singkatnya, masih bersama Nabila tentunya yang kian akrab dengan bunda serta mbak. Tidak menutup kemungkinan, ayah juga bakal memprioritaskan Nabila sebagai salah satu calonnya. Sebab dari segi materi yang tergolong mapan, mungkin suatu saat aku bisa berada dalam satu perusahaan yang di kelola oleh orang tua Nabila. Namun ketahuilah bahwa itu hanya angan – angan dari semua orang tua yang menginginkan anaknya untuk hidup mapan di kemudian hari.

Di hari terakir ini saya teramat sangat sibuk dengan segala tetek bengek yang harus di bawa saat ke Jakarta. Mulai dari baju, jaket, celana serta barang – barang yang dirasa sangat penting untuk safety seperti kondom, halaaaah malah kondom . . . . maaf, maksud saya obat – obatan pribadi. maka harus saya masukkan pula kedalam mini koper saya.

“lo mo bawa apa aja Kha ?? rempong banget kayaknya” Tanya Bila sambil melihat saya berkemas.

“ya bawa ini itu Bil, btw lo kok Cuma bawa tas 1 doang, kan ini acara pulang kampung lo ??” Tanyaku masih merapikan kemasan.

“kan barang gw di rumah masih bnyak Kha, ini yg gw bwa cm 20% dari barang di rumah” jelasnya santai.

“anjriiit, jadi barang lo di rumah segudang dong, ckckckc” sahutku sambil geleng – geleng kepala.

Dirasa sudah cukup dengan segala keperluan yang harus di bawa, maka bersiaplah dari ini di antar oleh keluarga berkendara dengan sedan accord tahun 90an. Kala itu jam 03.15 PM saya tepat sampai di depan satasiun bersama rombongan pengantar.

Terlihat wajah bunda sedikit kawatir melihat diri ini dengan santainya menunggu kedatangan kereta pukul 03.30 PM yang akan memboyong saya ke Jakarta bersama Nabila. Maka sebelum kereta datang, berpesanlah bunda kepada anaknya agar tidak macam – macam di sana.

“nak kamu hati – hati lo ya di sana, jangan nakal, nurut sama Bila, jangan boros trus jangan lupa makan, istrhat yg cukup kalo perlu . . .” potongku pada pembicaraan bunda.

“kalo perlu bunda ga usa kawatir, ini bukan Rakha umur 7 tahun yang dulu sempet ilang di kerata jurusan T.A – Surabaya. Aku Rakha yang udah mau nginjak umur 20 thn bun, jadi buang rasa kawatir itu” tuturku sambil memeluk bunda. Dan sesekali saya dapati ekspresi iri dari wajah Nabila, ya saya tau, ini adalah hal yang sangat jarang ia dapatkan dari orang tuanya.

“Kha, ngomong – ngomong Bila itu anaknya baik ya, pandai ngomong sama orang tua, trus supel, dandannya bunda juga suka. Ga neko – neko tapi modis sama ganya yang ceria itu. Kalo boleh jujur Bila itu cantik lo kha, jauh lebih cantik dari mbakmu. Anaknya kuning langsat jadi kalo di pandang enak. Mbakmu juga seneng loh Kha kalo bunda ajak bicarain Nabila. Dia udah punya pacar pa belom kha ??” bertubi – tubi bunda memuji dan berakir pada sebuah pertanyaan.

“enggak bun, eng …………… gak tau maksudnya, heheheh !” jawabku pringisan.

“ywdah serah kamu Kha, bunda Cuma bisa saran aja. Okey” kecup bunda di jidat ini.

Lima belas menit kemudian kereta datang dengan menggetarkan seluruh penjuru rel yang melintang di sepanjang tempat tunggu, maka ini adalah waktu untuk berpisah dengan keluarga. Terasa berat tapi iklas itu yang tengah mereka rasakan, padahal saya di sini merasa fine – fine saja.

Ya, memang seperti inilah sifat anak muda, tidak lain tidak untuk di pungkiri.

“oke sekarang kita cari tempat duduknya Bil, set 1/4A berarti ini bener kita di gerbong pertama, ayo kedepan cari kursi no 4A” ajakku menggandeng mesra tangan Nabila.

“ini kha, mana barang kamu aku bantu naikin” pinta Nabila menaikkan koper milikku.

Setelah selesai dengan urusan koper maka acara selanjutnya adalah duduk manis selama 16 jam lamanya di dalam gerbong kerata. Keberangkatan pukul 03.30 PM dan sampai di Jakarta pukul 07.30 AM pada pengumuman di tiket yang tersedia. 16 jam sodara, bayangkan 16 jam lamanya itu saya mau ngapain aja ?? entahlah biar waktu yang menjawab.

“kha bentar gw k KM dlu, kbelet nih gw” pamit Bila pergi ke kamar mandi.

“dasar tukang bocor, ahahahaha” ejekku padanya yang berjalan pergi.

Tak lama berselang, hape ini berbunyi heboh di tengah saku celana. Memintaku untuk segera mengangkat telfon Jovanda saat itu. Maklum saya belum pamit, maka di carilah kebereadaan diri ini dengan percakapan sebagai berikut.

Me : halo yank

Jov : kamu dah berangkat ta yank ?

Me : iya yank, ini baru 20 menitan keretanya jalan kok

Jov : berangkat ama sapa kamu yank ?

Me : ng ………, anu, ama Bila yank

Jov : oalah, berati dy ikut k t.a gitu ta ?

Me : iya, kmren di rumah dua hari, ya Cuma mau berngkat bareng aja gak lebih kok. Sueeer !

Jov : iya iya sayang, aku percaya kamu kok. Udah gausah genakan gitu, aku ngerti sikon kamu.

Me : bneran nih gapapa, tar marah aja belakangan ?

Jov : gak lah, itu munafik yank namanya

Me : tar aku kasih sesuatu deh kalo kita dah ketemu di Malang, oke !!

Jov : apaan yank ??

Me : ya ada deh, tar pas ketemu di Malang aja ya.

Jov : sayang jok bikin penasaran ta, kasih tau dulu apa

Me : udah ntar aja yank, gajadi sureprize kalo gini

Jov : janji loh ya, awas klo gak di tepatin

Me : klo ga di tepatin kenapa emang ?

Jov : ya dapet hukuman lah !

Me : mending aku di hukum aja deh yank

Jov : loh kok pilih di hukum sih ?? gmn ta sayang ki ??

Me : kan hukumannya dapet cium yank, jadi aku pilih di hukum aja deh pasarah, hahahaha

Jov : yeeeeee, maunya ni anak !! sapa bilang, udah ah kamu lanjut aja dlu yank. Nyampe JKT telfon aku y yank JANGAN LUPA !!!!

Me : hahaha, iya sayang, dah ya, byeeee . . .

Tak lama suara Nabila mengagetkanku dari belakang, rupanya ia telah selesai dengan bencana banjirnya. Maka dengan setenang mungkin saya mencoba kuasai diri agar tidak terjadi kontroversi hati yang berdampak pada labil ekonomi dan kemudian saya terkudeta oleh Nabila. Anda bingung ?? sama !! Maaf sodara saya sedang keracunan Vickinisasi.

“mak lo telfon Kha ?? hayo ngaku . . “ tebak Nabila salah besar.

“iya kenapa” jawabku datar.

“dasar anak mamah, baru gada sejam uda di telfon, hadu unyu banget sih lo jadi cowok. Hahahah !!!” ejeknya membabi buta pemirsa.

Masih asyik tengah berdiri di hadapan saya, maka Nabila yang kala itu mengenakan celana pendek di atas lutut berwarna coklat terlihat sibuk membenahi posisi celananya yang saya rasa saat itu ia tengah merasa tak nyaman.

Dengan membokongi wajah saya maka terlihat itu bokong semok punya siapa, Nabila tentunya. Seketika ia berbalik di hadapanku dan saat ia ingin duduk, maka terlihat sesuatu yang teramat sangat tak lazim terpampang jelas di depan mataku. Membuat ludah ini naik turun di buatnya, Maka saya pun bertanya pada Nabila perihal warna kesukaannya.

“Bil, warna Favorit lo warna pink ye ??” tanyaku simple pada Nabila.

“eh ?, iya Kha gw Favorit banget ama pink, soalnya dia tuh kecewe – cewean gitu, bisa mewakili perasaan wanita. Itu tanda wanita kalem, romantic, pengen di manja trus unyu aja kalo ngliat warna pink pkok apa aja yang berbau warna pink gw demen. Mulai dari sepatu baju kaos hem celana hotpant tanktop semua gw punya warna pink sampe boneka di rumah teddy bear aku punya yang warna pink loh Kha ! bay the way lo kok tau gw demen warna pink ??”

“resleting lo belom ketutup, itu CD lo keliatan”

Eh . . . . . . . !@#$%^&*()$%^&*(#$%^&* . . . . . . . . . . !!!!!!!!!!!!!

“AAAAAAAAAAAAAAAAAAAW . . . . !!! WANJEEENK RAKHA LO PARNO AMAT SEH !!!!!” teriak Nabila kesetanan.

di hajar sudah diri ini dalam gerbong bak tahanan sedang di intimidasi, berapa puluh bogem sudah saya kantongi pemirsa, telak mendarat di mana – mana, bertebaran itu telapak dewa menghujam tubuh hingga lemas di buatnya. Padahal saya salah apa coba ?? saya kan hanya mengingatkan justru musibah jadinya. Maka cocoklah pepatah, sudah jatuh tertimpa anak kingkong pula. Ini baru satu jam, saya sudah babak belur di begini. Mungkin 15 jam kedepan saya rasa diri ini bakal di mutilasi.

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 511 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya