Cerita Cinta – Chapter 28 . Biji Salak [Part1]

Chapter 28 . Biji Salak [Part1]

 

 

Semester 3 pun telah usai. Waktu yang dinantikan oleh para mahasiswa. Banyak dari anak-anak dikelas ngehabisin buat liburan bareng teman atau pulang kampung. Bagi mereka yang berdomisili didaerah jawa memang enak buat pulang kampung. Tinggal naik bis dengan harga gak seberapa bisa sampai dikampung halaman. Tapi bagi perantau dari luar pulau seperti gw liburan semester ganjil gw habisin dijogja aja. Selain biaya buat pulang kampung mahal, liburan semester ganjil tidak terlalu lama. Berbeda dengan liburan semester genap yang panjang.

Ada satu hal yang buat gw senang banget di semester 3 ini. Masih inget perkataan dosen gw kan “IP semester satu itu adalah IP tertinggi kalian selama menjadi mahasiswa disini”. Disemester 3 ini gw berhasil mematahkan prinsip beliau dan gw berasa senang banget. Tidak sia-sia gw sampai dirawat dirumah sakit tapi mendapatkan balasan yang setimpal

Liburan kali ini agak terasa kurang tanpa adanya laras didekat gw. Laras pergi ke jakarta bersama keluarganya. Awalnya laras mengajak gw untuk ikut dalam liburan itu. Tapi gw menolak, gw masih belum jadi siapa-siapanya laras. Apalagi bersama keluarganya, gw merasa kurang nyaman. Alhasil hanya handphone lah yang menjadi saksi bisu kisah asmara kita berdua :.

Sampai suatu malam, saat gw lagi asik nonton tv diruang tengah. Fika datang menghampiri gw.
Fika: *pleeek* (menaruh sebuat tiket dimeja)

Gw: :

Fika: Selasa depan lo ikut gw ke bangkok

Gw: Bangkok ?

Fika: masih ada seminggu buat nyiapin pasport dll. Lo bisa ambil cuti kerja kan ?

Gw: bisa, tapi mau ngapain ke bangkok ?

Fika: udah lo ikut gw aja, gw sudah beliin lo tiket. Lagian kan memang kerja lo buat ngejaga gw dirumah ini. Karena gw mau ke bangkok jadi lo juga harus ikut. Tiket juga sudah ada. Tinggal kesiapan lo.
Senang ? jawaban gw senang banget. Munafik kalau gw bilang gak senang bisa keluar negeri gratis. Tapi gw bingung, apa bakal menjadi hal yang baik bila gw keluar negeri bareng fika. Sedangkan laras sabtu depan sudah balik dari jakarta. Gw harus ngomong apa kelaras.

Malamnya gw langsung menelpon laras untuk bilang kalau gw harus nemenin fika ke bangkok.
Gw: Malam nona cantik

Laras: Ren kamu gak sakit kan ?

Gw: memang suara gw kedengaran lagi sakit ya ?

Laras: bukan rendi sayang, tapi tumben-tumben kamu nelpon terus gombal gitu. Atau jangan-jangan kamu lagi bareng ciko ya ?

Gw: sama yah image kita ke ciko

Gw & Laras: “Cowok Penggombal”

Gw: kasian tuh anak sekarang, kalau lagi makan bisa-bisa dia keselek nih

Laras: ada apa ren nelpon malam gini ?

Gw: soal fika, lo tau kan gimana gilanya dia. Kadang ada hal-hal yang diluar dugaan yang dia inginkan

Laras: terus ?

Gw: Dia ngajak gw ke bangkok selasa depan

Laras: hah ? bangkok ?

Gw: iya, bangkok – Thailand. Gw juga kaget tadinya, gw pengen nolak tapi dia sudah beli tiketnya. Dan lo tau kan gimana fika ? kalau dia sudah ngomong “A” ya pasti “A”. Gak bisa berubah.

Laras: Ren

Gw: ya ras ?

Laras: *fuuuuh* (suara laras meniup) terasa ?

Gw: ras lo ngapain ?

Laras: barusan aq meniupkan kunci kepercayaanku kepadamu. Tolong dijaga ya

Gw: Ras, gw bakal jaga terus kunci kepercayaan lo yang lo berikan ke gw

Laras: aq percaya kamu bisa menjaganya untuk aq. Aq sudah lama kenal kamu, dan aq percaya dengan kamu ren.
Speechless gw mendengar perkataan laras malam itu. Sosok wanita yang begitu “SEMPURNA” dimata lelaki. Bodoh ? ya bodoh kalau gw menjadi seorang yang menyianyiakan wanita sesempurna laras. Dewasa yang ia miliki, membuat hati ini terus merasa nyaman bila bersamanya

Keesokan harinya gw repot membuat pasport dan persiapan lainnya untuk pergi kebangkok. Dengan “kunci kepercayaan” dari laras, gw merasa jadi lebih nyaman berpergian kali ini. Cuti dari pekerjaan pun sudah gw dapatkan. Tinggal menunggu hari H.

Hari yang ditunggu pun tiba, gw dan fika pergi menggunakn taksi ke bandara adi sucipto jogja. Dari jogja kita terbang ke jakarta baru kita terbang menuju bangkok dan mendarat di bandara International Don Mueang

Sampai dibangkok saat keluar bandara gw melihat seseorang mengangkat kertas karton bertuliskan “FIKA”. Gw langsung beritau fika kalau itu jemputan yang menunggu fika. Gw semakin bingung, sebenarnya apa tujuan fika ke bangkok. Sampai sudah ada seorang supir yang menunggu dibandara untuk menjemput kami dibandara.
Fika: Swadikrap

Supir: Swadikrap

Gw:
Gw cuman bisa bengong, gw gak ngerti mereka ngomong apa. Yang gw dengar ya omongan mereka saling ngomong “swadikrap” atau seperti kata sapa pembuka sambil tangan seperti mau salaman tapi tidak bersentuhan. Atau tepatnya seperti di film-film kalau seorang biksu lagi berdoa.
Fika: #$%^&*()_)(*%$#$%^&*()_(*&^%

Supir: $^&*()_)(*&%$%^&*()__)(*&#$%^&*()_

Gw:
Begitulah gambaran fika mengobrol dengan supir itu. Bisa kebayangkan gimana bingungnya dan berasa bloonnya gw didalam mobil itu. Fika berbicara bahasa thailand dengan supir itu. Sedangkan selama ini gw gak pernah sama sekali nonton film thailand, jadi gw gak familiar banget dengan bahasa mereka.

Hingga akhirnya mobil berhenti disebuah rumah yang mewah bagi gw. Sebuah rumah yang besar, saat masuk gw melihat ada foto keluarga besar terpampang di depan. Saat itu gw yakin ini rumah keluarganya fika. Gw diantarkan kesebuah kamar dan fika kekamar yang lain. Keadaan kamar disini lebih nyaman dibanding kamar yang ada dijogja. Karena kelelahan dalam perjalanan, akhirnya gw mutuskan buat tidur.

Hingga saat gw terbangun…
Fika: ren bangun, ayo ikut makan malam. Mandih gih sono, terus pakaian yang rapi ya

Gw: eh iya fik
Rasanya gak enak banget baru bangun tidur, langsung disuruh mandi. Untungnya saat gw mandi, ada 2 pilihan jenis air. Air dingin dan air hangat, mirip dispenser yah WCnya . Sehabis mandi gw pergi keluar dan ternyata fika sudah nunggu diluar. Ada satu hal yang membuat gw tercengang saat itu. Fika tampil beda, menggunakan gaun hitam dengan rambuat diikat dibelakang serta kacamata yang membuat dia tampil sangat cantik malam itu . Kali ini gw benar-benar dibuat tercengang oleh fika, kenapa gak dari dulu aja ya fika berpenampilan gini. Pasti gw udah milih dia :, tapi kalau nginget aslinya gw langsung lemes lagi

Sekitar 30 menit berkendara akhirnya supir berhenti disebuah restoran. Saat turun dari mobil fika menggandeng tangan gw. Gw hanya sedikit kaget, tapi fika tidak merespon gw dan menarik gw kedalam restoran sambil menggandeng tangan gw. Beberapa orang didalam restoran menoleh kearah gw dan fika. Mungkin mereka iri dengan gw karena bisa menggandeng cewek cantik . Sampai kita duduk disatu meja. Saat duduk gw lihat ada Ayah fika sudah menunggu kita. Yang membuat gw bingung, kenapa cuman ayah fika. Dimana Ibu fika ?
Ayah Fika: Ini Rendi ?

Gw: Eh iya om

Ayah Fika: gimana tadi perjalanannya ? capek ya

Gw: Gak juga kok om.

Ayah Fika: Sekarang rendi sibuk kerja apa ?

Gw: eh ?

Fika: rendi lagi merintis usaha café dijogja pah.

Gw: :confuse:

Ayah Fika: oh, om percaya sama kamu ya ren. Om yakin kamu bisa ngejaga fika dengan baik

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS

(Dikunjungi 508 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya